Tips Menangani Anak Tantrum di Tempat Umum

on
Wednesday, January 6, 2016
Bebe tantrum di XL Senayan City gara-gara ditegur satpam ga boleh sentuh TV HAHAHAHAHA

Hai hai!

Rabu Ibu kali ini saya mau berbagi tips menangani anak throwing tantrum di tempat umum seperti mall. Iyaahhh, akhirnya nulis juga tentang ini setelah beberapa kali janji mau nulis tapi belum sempet terus. Hehehe.

Tipsnya bisa dijelaskan dalam 3 kata sih: sabar dan tenang.

Karena sebenernya anak tantrum bisa di mana aja kan. Cuma problem bagi sebagian orangtua adalah, malu saat anak tantrum di mall atau tempat umum lain. Pertanyaan pertama: kenapa mesti malu? Masa malu sama anak sendiri?

Ya malulaahhh dilihatin semua orang. Hehehehe. Tenang aja saya juga awalnya malu juga kok. Lebih ke salting gitu kan ya mesti diapain si Bebe yang goleran di lantai sambil ngamuk sementara orang lalu lalang dan pasti ngelirik. Tapi gimana pun jangan kalah sama keadaan dong. Bahkan Obama aja cuek sama anak tantrum. LOL



Ini dia tips menangani anak tantrum di tempat umum:


1. Kukuhkan pendirian kalau kita tidak akan pernah kalah pada anak yang tantrum. NEVER! Sekali kalah maka berikutnya akan lebih mudah kalah. Anak akan tahu kalau tantrum adalah senjata. Jadi teguhkan hati, luruskan pikiran, tunjukkan pada anak who's the boss. -_______- Alhamdulillah sampai sekarang saya belum pernah kalah sama tantrumnya Bebe.

2. Anak tantrum biasanya nggak mau digendong, pasti berusaha melepaskan diri. Begitu sentuh lantai, ngamuk guling-guling. Solusinya: tenang aja kalem ga usah ikut panik atau malah ikut guling-guling -______- diem dan ga perlu ngomong apa-apa sama si anak karena dia ga bakal dengerin juga. Jagain anaknya dari kepentok sesuatu. Kan ga lucu kalau lagi guling-guling terus ngegelundung ke eskalator.

Mungkin karena saya ga pernah kalah, di usia 19 bulan ini Bebe udah ga ngamuk guling-guling lagi tapi dia cuma goleran di lantai sebagai bentuk protes. Goleran aja sambil ngeliat orang-orang jalan. Nggak mau digendong.

Saya biasanya ikut jongkok di sebelah Bebe, diem aja emang kaya orang aneh sih tapi bodo amat dilihatin orang juga, lah emang ada aturannya dilarang jongkok di mall nungguin anak tantrum?

Jangan sampai karena malu terus kalah sama anak. Bisa bangkrut tiap lewat ke Kidz Station terus dia sengajain tantrum.

(Baca juga: Anak yang tantrum ternyata lebih percaya diri lho!)

3. Gimana menangani rasa malu? Main henpon. -_______- Saya sih udah cuek ya, udah kebal banget. Tapi awal-awal, saya menghindari pandangan orang. Lah orang udah pasti ngelirik ngelihatin kita, NGAPAIN DEH KITA LIHATIN BALIK? nyahahahahaha. Udah fokus aja liat yang lain, liat tembok kek, liat lantai kek. Saya sih hampir selalu foto-fotoin Bebe terus kirim ke ibu saya. Cucu siapa nih lagi tiduran di Senayan City HAHAHAHAHA

4. Kenali sebab anak tantrum dan hindari. Ini penting karena biasanya ada penyebabnya. Misal pengen mainan tiap lewat toko mainan  ya jangan dibawa ke tempat mainan atuh. Muter jalan jauh ga apa-apa deh, yang penting jadi ga ngelewatin depannya toko mainan.

Bebe biasanya tantrum dan cranky kalau laper atau ngantuk. Pas laper dan ngantuk terus ga dibolehin sesuatu, tambah bete dia, jadilah ngamuk.

Jadi saat anak melantai itu, tungguin aja paling lama juga 15 menit. Terus tawarkan peluk dan gendong. Hampir pasti mau. Lah dia juga bosen kok tiduran di lantai tanpa melakukan apa-apa. Udah gitu aja, terus cus deh cari makan sebelum dia tantrum lagi. Kalau ngantuk, langsung saya gendong aja pake baby carrier, ga lama pasti tidur.

5. Kalau udah setengah jam masih goleran juga? Ya gimana lagi buibu, nasib ini mah. HAHAHAHAHA Suka saya paksa aja strap masuk stroller. Dia heboh pasti membebaskan diri. Biasanya jadi nangis sambil teriak-teriak histeris "lepas! lepas! lepas!" Ini bikin scene banget sih di mall. Solusinya? Pulang. Kembali ke rumah, tempat anak merasa paling nyaman. :)

(Baca juga: Belajar Berkomunikasi dengan Balita)

6. Kalau ada ibu-ibu annoying bin kepo yang ikut-ikutan? MARAHIN! Serius orang ngeselin kaya gitu kadang harus dikasihtahu kalau nggak semua hal di dunia butuh saran dia. Bilang aja baik-baik dulu: "nggak apa-apa bu udah biasa". Kalau dia ngeyel masih ngomong baru judesin, panggil satpam, pesenin taksi, kirim ibu-ibu itu ke mars wtf nulisnya aja kebawa kesel gue. -______-
Pokonya jangan terpengaruh!

7. Dan yang terakhir, dukungan suami lah yang utama. Hehehehe. JG mah udah sama kebalnya sama saya. Udah lempeng banget juga. Kalau suami gampang kalah mah gimana dong, ga bisa nanganin anak tantrum cuma sama ibunya doang. Nanti dia akan minta perlindungan sama bapaknya terus.

Yang ga enak kalau jalan sama temen gitu terus Bebe tantrum, ya udah gimana lagi suruh mereka jalan duluan atau nunggu di mana gitu. Terus kalau jalan sama ayah ibu saya, beuh, mana mau lihat anak goleran di lantai. Tapi biasanya kalau ada ayah saya, Bebe nggak tantrum sih soalnya happy digendong terus. -______-

Udah sih itu aja.


Dan no, anak tantrum bukan karena tidak didisiplinkan orangtuanya. Justru penanganan anak yang sedang tantrum adalah salah satu upaya pendisiplinannya.

Hellow buibu yang anaknya ga pernah tantrum plis bersyukur aja bukannya ngejudge macem-macem. Bukannya sok nasehatin "makanya anak jangan dimanja jadi begitu deh, aku ga manjain anak jadi anakku ga pernah tantrum". PLIS NGGAK BEGITU. Anak tantrum berulang kemudian orangtuanya kalah, itu baru manjain anak. Tapi ada anak yang sering tantrum padahal orangtuanya nggak pernah kalah karena itu cara dia meluapkan emosinya.

Dan cara orang meluapkan emosi kan beda-beda. Orang dewasa juga sama kan? Ada yang langsung meledak marah, ada yang diem memendam nangis diam-diam, ada yang langsung bacok orang. Jadi kalau masih ada yang bilang anak tantrum karena salah orangtuanya, sini berantem sama saya satu lawan satu. Sori kita ga temenan yah.

Buibu, sharing yuk, gimana biasanya menangani anak tantrum di tempat umum?

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
22 comments on "Tips Menangani Anak Tantrum di Tempat Umum"
  1. Alhamdulillah, saya selalu kasi Marwah pengertian jika ia inginkan sesuatu, jadi jarang tantrum sih. Tips keren nih cha

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti anaknya ga tantruman teh. kalau anak yang tantrum mah dikasih pengertian gimana juga kalau pengen ngagoler mah ngegoler wehhh. hahahaha

      Delete
  2. aku dulu juga anak yg sering tantrum, makanya udah siap-siap kalau bakal menurun ke anak aku

    ReplyDelete
  3. anak aku jarang tantrum, normal ga ya?
    T_T

    Dia dari bayi jarang senyum dan lempeng abis.. huhuhu

    ReplyDelete
  4. Syukurlah Luna jarang tantrum di tempat umum. Kalo di rumah beuhh.. nggak usah ditanya. Tapi kalo caraku mengatasi ketika di tempat umum, adalah ngiming2i dia sesuatu yg dia suka, realistis utk didapatkan, dan baik.
    Hahaha.. enggak tau deh cara itu bener pa gak. But so far, its work! :D

    ReplyDelete
  5. si kunyil pernah tantrum di depan ELC gegara ga boleh dibeliin mainan :D pertamanya saya diemin aja.. ehhh bapake yang gak tahan menanggung malu.. jadilah anaknya digendong dan dibujukin :P trus pernah juga tantrum di TSM... nangisnya gak mau berhenti, akhirnya dibawa ke mobil biar nangisnya ga brisik.. ehhh 10 menit masih mewek aja... ya udah pulang ga jadi ngemall.. trus anaknya bengong deh kenapa malahan pulang.. sejak itu ya gak pernah tantrum lagi :)

    ReplyDelete
  6. Seteguh-teguhnya orang tua yang gak kalah sama anak pasti bakal kalah sm kakek neneknya, wkwk,


    Gitu harus dimarahin gak sih kakek/neneknya kalo ikut campur? Haha, aku kalo di tempat umum lebih lempeng liat anak tantrum tp begitu di rumah malah ikutan tantrum,, stres duluan bakal diintervensi, nasib! T.T

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku mah iya. ayah ibuku ga pernah ikut sentuh bebe sih kalau dia lagi marah. ga berani takut aku marahin juga hahahaha

      Delete
  7. Nomor 6 tuh yang bikin gregetan ....

    Aku kalo di luar rumah, dia jarang sih. Kalo di dalam rumah, baru mulai. -,-

    ReplyDelete
  8. kalo cuma nangis gegoleran sih aku tahan kakak...tapi kalo pake acara muntah itu loh..mana seringnya anakku kalo nangis heboh pasti muntah.. hufftt..

    ReplyDelete
    Replies
    1. samaaaaa. bebe kalau lagi batuk terus tantrum, pasti muntah. sampai-sampai aku siap tisu di semua tas karena rempongs yey baju kena muntahan semua. gimana lagi terimalah nasib. hahaha

      Delete
    2. samaaa jugaaa.. awal2 aku gak terima gitu dan menghindari Naia muntah. Tapi lama2 yaudahlah mau diapain, aku bilangin aja jadinya pas lagi nangis, kalo kerasa mau muntah kita ke kamar mandi, hahahahaha. gak usah takut lagi anak muntah! biar gak kalah

      Delete
  9. Aku kalo anakku tantrum dicuekin aja, kalau nangis ga berujung pangkal malah suka dibilangin "udah deh, udah tau kan kalo sama ibu kayak gitu ga akan ngaruh. klo mau sesuatu minta yang baik aja" dan dia akan berhenti nangis terus manis banget minta sesuatu

    ReplyDelete
  10. Iya bener, penyebab utamanya memang karena si anak dah laper atau dah ngantuk atau masih ngantuk. Dan pas pengin sesuatu dilarang, jadi deh ngamuk.

    ReplyDelete
  11. jadi mending didiemin sampe nangis gegoleran tanrumnya selesai atau langsung digendong trus dialihin ke tempat lain ya? mohon penecerahannya mommy kece...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku sih biasanya tunggu dulu ga pernah langsung gendong.

      Delete
  12. apakah semua anak yang suka berteriak itu tantrum. Tandanya kalau anak itu tantrum atau tidak bagaimana cara melihatnya?

    ReplyDelete
  13. Anak ku itu sering ngambek2 sampe nangis tapi cepet juga sih diam & teralihkan perhatiannya,bahkan pernah 10 menit setelah ngegoler di lantai sambil nangia dia dah ketawa2 ngakak dan aku lupa gimana dulu awalnya jadi terbentuk begitu :)))

    ReplyDelete
  14. Anak anakku mana berani tantrum
    emaknya galak banget!

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHAHAHAHA BAPAKNYA BERANI TANTRUM GAK? XD

      Delete
  15. kalau di tempat umum juga suka aku diemin duluuuu.. kan ya gimana, lagi emosi mah gak didenger kan kata2 kita juga, persis kayak yang kamu bilang. kalo udah bosen baru deh ajak ngobrol santai lagi main lagi :D

    ReplyDelete
  16. Anak gw ratunya tantrum...
    Dulu gw kalah kebanting malu..
    Tp kalau sekarang gw selalu menang...
    Dan sekarang dia sadar kalau tantrum gag solusi..

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)