-->

#FAMILYTALK: Saya (Masih) Takut LDR

on
Saturday, January 16, 2016


Ini sebenernya udah bahas sih di sini zaman dulu banget, zaman blog ini pembacanya belum sebanyak sekarang. *SOK* Tapi serius, saya pernah nulis soal ini duluuuu banget waktu awal nikah. Terus kemarin diajakin Isti nulis ini lagi. Ya bolehlah. Hahahha.

Ngintip URL nya Isti, dia pakenya istilah LDM ya, Long Distance Marriage. Saya sih ambil lebih umum aja, Long Distance Relationship. Karena dari sebelum nikah juga udah nggak suka LDR, sampai sekarang masih takut ngahahahahaha.

Baca punya Isti di sini:

Oiya saya memang "ngintip URL" karena baik #FAMILYTALK maupun #SassyThursday, kami tidak membaca postingan satu sama lain. Hanya bertukar URL. FYI ajah sih kali pada kepo hahahahaha


*

Kalau saya nulis kenapa saya takut LDR ya standarlah ya. Nggak ada yang bisa menggantikan kehadiran fisik. Meskipun sebelahan juga main henpon tapi tentu saja jauh lebih baik daripada nelepon tiap jam tapi LDR. TENTU ALASAN YANG SANGAT STANDAR SEKALI BUKAN? Jadi basi banget ah kalau saya nulis alasan kenapa takut LDR.

Sekarang kira bahas aja dua hal yang biasanya membuat orang LDR dan bagaimana saya menyikapinya. LDR bisa pacaran bisa nikah, umum ya ini. :)

1. Pasangan beda kewarganegaraan

Ini saya belum pernah hahahaha Cuma ya kebanyakan temen-temen saya yang LDR itu karena pacarnya orang asing. Ya abis gimana dong, rumahnya jauhnya itu jauh banget bukan sekadar Jakarta - Bekasi. Kalau masih pacaran sih oke-oke aja ya tapi kalau udah nikah biasanya sih stay di salah satu negara. Karena tetep pada prinsip saya, apalah menikah kalau tak satu rumah. *digebukin orang-orang LDM* XD

2. Pasangan kerja atau kuliah di kota/negara lain

Ini saya pernah. Sama mantan pernah, sama JG pernah. HAHAHAHAHAHAHAHA. Dan itu sangat sangat sangat melelahkan. Cost a lot of money too. Duit habis buat pulang demi ketemu pacar duile ABG banget gue. Kalau yang itu memang saya udah kerja di Jakarta, si mantan masih kuliah di Bandung jadi nggak ketemu jalan tengahnya.

Pas pacaran sama JG, JG kerja belum kerja di XL. Dulu kerjanya di perusahaan Cina, urusannya telekomunikasi juga sih. Gajinya gede banget tapi sering ke luar kota, nggak stay di Jakarta. T______T

Sekali ke luar kota itu bisa 3 bulan, aku bisa apa. Siapa yang nganter pulang? *padahal kosan sebelah kantor* *drama*

Dan buat yang bilang: kan bisa telepon, bisa video call, bisa chat sepanjang hari.

YOU WISH.

Karena kerjaannya JG itu adalah install sinyal di BTS di kota-kota terpencil yang belum ada sinyalnya. Artinya, dia nggak bisa ngehubungin gue sama sekali sampai kerjaannya selesai. Nggak bisa ngehubungin gue karena nggak ada sinyal. Lah gimana mau ada sinyal sih kalau yang masang sinyalnya dia sendiri? Puyeng kan lo?

Jadi ya tiap ada tugas ke luar kota aku drama dong ah. Nangis-nangis ... di Twitter. HAHAHAHAHA.

Tapi dikasih surprise dong. Pas saya mau berangkat umroh gitu tau-tau beberapa hari sebelumnya dia nongol di Bandung. Huhuhu terharu. Padahal lagi Surabaya. Terus dibeliin sambel Bu Rudi. Penting banget padahal gue maunya Almond Crispy Cheese. -_______-

Solusinya apa? Kalau udah nikah, pindah kerja. Kalau belum nikah, ya udah sih slow. Kemungkinannya kan dua, putus atau nikah? YA KAAANNNN,

Ngomong gampang! Emang! 

Bisa kok pasti bisa. Asal niatnya dulu, bener nggak mau pindah kerja demi bareng-bareng? Atau memang TIDAK mau mengusahakan biar sama-sama. Kalau tidak mau ya pasti ketemu aja alesannya dong ah.

Alesannya bisa "cari kerja kan susah". Ya udah atuh istrinya nggak usah kerja. Atau "nanti kalau pindah kerja gajinya kecil". Ya kalau ukurannya udah uang sih susah ya. Mending uang berhamburan tapi galau tiap malem? Saya sih no. Rezeki ada di mana-mana kok percayalaaahhhh.

Meskipun kalau JG masih kerja di perusahaan Cina itu mungkin mobil kami bisa lebih bagus, mungkin sudah masuk cicilan rumah kedua, mungkin dana pendidikan Bebe sudah tercapai. Tapi drama nangis tiap malem karena jaga Bebe sendirian. No no.

Jadi mending kaya sekarang aja, tiap hari harus bawa sarapan dan bangun subuh masak makan siang biar iriiittt. Walau mungkin dana pendidikan baru tercapai nanti pas mepet Bebe masuk sekolah. Nggak apa-apa. Yang penting bisa pergi pulang kantor sama-sama. Ngetawain penyiar radio di mobil sambil macet-macetan jadi rutinitas tiap sore. Tapi semuanya worth it. :)

LDR demi masa depan? Masa depan yang mana? *troll* Percayalah urusan uang dan "masa depan" itu hanya urusan gaya hidup. Mau makan siang di luar terus atau mau masak sendiri tiap subuh? :p

BISAAAA PASTI BISA. :D

Karena aku manja jadi aku lakukan segala hal yang penting nggak LDR. HAHAHAHAHAHAHA BUAT KALIAN CEWE-CEWE MANJA JUGA YANG LAGI LDR, KALIAN PASTI BISAAAAA UNTUK SAMA-SAMA! 


*

Kalau istrinya PNS gimana nggak bisa pindah kerja? Nggak tau ih salah sendiri jadi PNS. Hahahahaha. *nggak nolong*

Jadi ya intinya LDR itu bukan untuk semua orang. Ada yang merasa baik-baik aja, ada yang denial (ogah LDR tapi dijalani juga), dan ada yang mati-matian nolak kaya saya. Kamu yang mana? :D

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
17 comments on "#FAMILYTALK: Saya (Masih) Takut LDR"
  1. Hwanjeeerrrrr *LDM tangsel-bogor* *yes suka nangis2* *untung brian lagi libur*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha cetek itu mah. cuma kepisah jalan tol dan ada sinyal :/

      Delete
  2. Samaaaaa, aku ga bisa ldr...
    Jangankan ldr, ditinggal tugas ke luar kota 1 hari aja aku uda drama banget hihihii

    ReplyDelete
  3. Kakak tingkatku ada yg suaminya kerja di lepas minyak, 2 minggu di laut 2 minggu libur,, meskipun istri ikut ke daerahnya sono tetep aja gak bs ketemu 2minggu.. tp gajinya mayaaaan, baru nikah dah semua ada, dan tiap cuti 2 minggu full buat jalan2,, LDM ky gini nih aku baru sanggup, haha matre

    ReplyDelete
    Replies
    1. gajinya bukan mayanlah gede -______- dan bukan LDR tapi ditinggal kerja tiap 2 minggu itu mah hahahahaha

      Delete
  4. AKU GAK MAU LDR SEBENARNYA...Tapi apa daya dong akh kudu nungguin mamake dirumah, mamake gak mau ditinggal :( Si suami sih gak papa, bilangnya mumpung mamake masih ada berbakti dulu...Tapi tapi tapi *ahsyudahlah... Tapi aku LDR udah hampir 4 tahun sepertinya sejak pacaran huhuhu... Hwaiting! Hahahaha...

    ReplyDelete
  5. apalah menikah kalau tak satu rumah - > ini iya bangeeeett, sama weh prinsipnya :D

    ReplyDelete
  6. Aku sempet LDR 2 bulan gara-gara magang aja udah drama xD And yess, aku udah baca postingan yang Mbak Icha tulis sebelum nikah. I agree!

    Ngakak pas bagian dikasih sambel Bu Rudy tapi pengennya Almond Crispy Cheese. Duh kok bisa lupa selera xD

    ReplyDelete
  7. ngga mau LDR an nanti. semoga dia ngga papah kalau aku ikut dia..trus aku kerja dengan gaji yang ngga seberapa. bener sih..itunganya jgn pake logika uang..

    ReplyDelete
  8. Iyaa klo yg kerjaannya engineer bts gitu sering kluar2 kota kaya tmn2 saya..tapi beberapa dpt jodoh di kota yg mreka lg tugas, iya klo itu masi single, cuma kan was2 yaaa klo uda double jd triple.. smangat buat yg ldr di luar sanaaa yaa...

    ReplyDelete
  9. mak icaa akhirnya kmrn bertemu dirimu dan foto bareng #fansmamabebe :D
    duuuh ini postingan nambah bikin galau buat aku yang awal bulan nanti ditinggal dines pak suami 3 bulan

    ReplyDelete
  10. LDM? saya mah ngga mau. Wong kalo saya lagi ke keluar kota 3 hari aja pengennya disusulin. Hahahaha mayan sambil liburan! XD

    ReplyDelete
  11. LDM Cilegon-Jaksel sejak menikah...awal baru melahirkan paling berat,tapi sekarang dah selow lagi walaupun masih ngerengek suami cepet pindah :D
    Atuhlah pak bosnya ga izinin pindah,padahal 3 tahun dah berusaha proses mutasi :'(

    ReplyDelete
  12. Saya masuk yang LDR. :D Tapi enjoy aja tuh, karena suami pulang 2-1 bulan sekali. Kalau di rumah, bisa satu minggu lebih.

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG