#FAMILYTALK: Jawaban Saya Sebagai Working Mom

on
Saturday, October 17, 2015

IH GILA BANGET YAH UDAH SABTU LAGI. Time really flies. Ngeri deh lama-lama. Baru aja Senin eh udah Sabtu lagi. Udah waktunya #FAMILYTALK series lagi. YAY!

Minggu ini masih melanjutkan topik minggu lalu, tentang betapa saya nggak sanggup jadi Stay At Home Mom. Kali ini saya mau jawab "excuse" nya Isti tentang kenapa dia nggak sanggup jadi Working Mom. Tapi sebelumnya baca dulu deh.


Jadi menurut Isti, working mom (WM) seperti saya itu:

1. Lebih disiplin

AH AKU JADI TERHARUUUU. BAHAHAHAHHAHAHA. Mmm iya sih kali ya. *loh kok labil* Iya disiplin dong bangun jam sekian, pergi kantor jam sekian. Kalau nggak nanti telat. Nanti nggak gajian. Hahahaha. Nggak deng. Kalau telat ya nggak enak ajaaaa. 

Terus lebih disiplin pergi pagi itu berkaitan erat dengan disiplin update blog. Kalau sampai kantor jam 7 pagi artinya bisa update blog dulu sampai jam 8 atau setengah 9. Kalau baru nyampe kantor jam 8 atau jam 9 yaa langsung kerja deh nggak sempet blogging dulu.

2. Tega ninggalin anak

Tega banget sih karena saya mempercayakan pada orang yang tepat kali yah. Kalau nggak percaya sama orangnya sih pasti kepikiran terus. Jadi yaaaa, saya nangis-nangis di hari pertama aja sih. Sisanya mah nggak hahahaha

Kalau ada yang kurang sreg, langsung dikomunikasikan sama owner daycare dan pasti ada jalan keluar win-win nya kok. So far so good laahh.

(Baca: Tentang Mengasuh Anak Sendiri vs Diasuh Kakek Nenek)

3. Lebih sedikit tidur

Ini YES dengan capslock. Aku ngantuk banget toloonggg hahaha Biasanya ya puas-puasin tidur pas weekend sih. Rabu kemarin pas tanggal merah itu, saya sama Bebe tidur berdua dari jam setengah 2 sampai jam 5 BAHAHAHAHAHA

Untungnya Bebe itu kalau tidurnya berdua saya, tidurnya bisa berjam-jam. Karena baru gerak dikit, udah saya sumpel nenen lagi. Atau dia ngeliat saya, langsung cari nenen sendiri. Bobo lagi deh. Makanya bisa 3 jam lebih. Tapi kalau saya tinggal, paling sejam juga bangun. :D

Paling nggak kuat kalau Minggu malem pulang dari Bandung. Minggu jam 9an pulang dari Bandung, nyampe jam 1an karena Minggu itu biasanya tol arah Jakarta padat. Beres-beres dikit, tidur dari jam 2, jam 7 udah di kantor lagi. Itu ngantuknya ya bisa sampai hari Rabu-Kamis! Makanya kami ke Bandung cuma sebulan sekali, karena nggak sanggup kalau seminggu atau dua minggu sekali.

4. Lebih bisa membagi emosi


Alhamdulillah saya bekerja di kantor yang tingkat stresnya tidak tinggi. Bosnya baik banget. Ya karena kantor digital kali kan ya jadi lebih fleksibel dibanding korporat atau kantor pemerintahan.

Jadi saya di kantor hampir zero stress sih. Dan kuncinya balik lagi ke komunikasi sama suami. Kalau memang kesel di kantor, hampir pasti langsung curhat sama suami pas masih di kantor. Jadi pulang ke rumah udah lega. Udah nggak kesel lagi.

Kalau lagi PMS di kantor? Aku diem ajah hahahahaha Coba ya kawan-kawan kalau saya hari itu tiba-tiba pendiem padahal biasanya blangsakan jadi mungkin itu saya lagi PMS. Daripada senggol bacok. XD

Saluuutt sama ibu-ibu bekerja yang tingkat stres di kantornya tinggi dan bisa memanage hati untuk tetap happy saat ketemu anak dan suami. :')

(Baca: Ayo Jadi Ibu yang Bahagia!)

5. Lebih bisa membagi waktu

Ini super YES. Terutama membagi waktu untuk JG. Hehehehe. "Sayang harus udah nyuci lagi nih", "Sayang, di kulkas masih ada apa? Kapan kita ke pasar?". XD

Kadang kalau lagi hectic bangeeettt atau JG nggak enak badan, saya nyuci malem-malem *eeaaa pencitraan lol* Abisan gimana, baju si Bebe habis buat besok ke daycare. Sehari di daycare dia ganti baju 3 kali. -______-

Problematikanya sih diperparah karena hampir 3 tahun di rumah yang sekarang, belum nemu cuci kiloan yang kece. Dulu zaman di kantor lama, ada cucian dikit, tinggal seret ke cuci kiloan. Tukang cuci kiloan yang deket rumah pernah hampir menghilangkan celana jins JG kan bete yah. Kalau nggak dicolek-colek minta dicariin kayanya udah ilang itu celana.

Jadi yaaaa pasrah cuci sendirilah. Gampang sih kan pake mesin. Yang susah cari waktunya. Harus disempetin banget. Kadang tantangannya adalah banyak acara pulang kerja, tapi seringnya sih emang males ajah HAHAHAHAHA

Terus terus kalau ada acara blogger di hari kerja?

Harus dari minimal seminggu sebelumnya. Biar saya bisa cari timing izin sama Pak Bos. Biasanya dibolehin sih, tapi kan harus jelas jam sekian sampai jam sekian. Jadi kemana-mana GoJek-in laahhh.

(Baca most popular post di blog ini: Review GoJek!)

Dan sekali lagi. Apapun itu, sesulit apapun pilihan jadi ibu bekerja atau ibu rumah tangga, pastikan bahagia menjalaninya ya. Kalau ada yang kurang sreg, plissss diskusikan dengan suami. Karena hidup cuma sekali, terlalu berharga untuk disia-siakan. :D

Have a nice weekend!

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

4 comments on "#FAMILYTALK: Jawaban Saya Sebagai Working Mom"
  1. Anakku jg kalo tidurnya ditemenin nenen bisa ampe 4 jam :D haha!
    Ah saya mah kapok hari minggu balik jakarta pake mobil. 6 jam ajaaaa mana ga bisa tidur nemenin yg nyetir -__-

    ReplyDelete
  2. Sukses yak maks..pengen juga dapet kerja yg begituuuu...

    ReplyDelete
  3. Kayaknya aku juga gak bakal sanggup jadi WM :D

    ReplyDelete
  4. kalo aku masih labil duong...

    sesekali pengen banget jd SAHM, tapi tiba2 kepikiran "kalo ntar anak udah gede trus aku ngapain donggg??" ahirnya batal aja resign. Terus gitu sampe ntar anak beneran gede, gagal deh jadi SAHM nya

    XD

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)