#FAMILYTALK: Me on Stay At Home Mom

on
Saturday, October 10, 2015

Dih baca judulnya aja udah pada judes gitu. *suudzon* bahahahahaha. NGGAK KOK NGGAKKK. Nggak akan jadi war atau kontroversi lagi karena yah menurut saya mah topik ini emang nggak kontroversial aja sih. XD

Jadi jadi, topik #FAMILYTALK minggu ini adalah Stay at Home Mom vs Working Mom yang mana selalu dibilang "kontroversial". Padahal mah apa ih, engga ah biasa aja. Saya yang working mom, nggak pernah menganggap saya lebih oke juga daripada ibu-ibu lain yang tidak bekerja. Nggak pernah menganggap ibu bekerja lebih keren dari ibu tidak bekerja.

Karena apa? KARENA SAYA NGGAK SANGGUP JADI SAHM. HUAHAHAHAHAHAHA. Dan sebaliknya ternyata Isti juga NGGAK SANGGUP JADI WORKING MOM HUAHAHAHHAHAHA. Dunia macam apa ini. XD


Baca cerita Isti di sini:

Kenapa sih nggak sanggup?

1. Karena saya suka kerja

Jadi, saya suka kerja. Saya suka banget kerja at the point kalau banyak kerjaan saya suka pamer sama JG. "Yeyeyeye, aku banyak kerjaan dong" -______- Dan perempuan-perempuan suka bekerja seperti saya harus ada dong. Karena yaaa, masa majalah hijab tapi reporternya cowok? *malah serem* Atau gimana hayo nanti obgyn-nya laki-laki semua?

Jadi bersyukurlah kalian ada perempuan-perempuan yang senang bekerja seperti saya. :'))))

2. Jadi ibu rumah tangga bukan untuk saya

Percayalah jadi ibu rumah tangga yang bahagia itu bakat. Seperti juga bakat menyanyi atau menari. Memang ada loh orang-orang yang pengennya di rumah aja. Ada temen saya yang cita-citanya jadi ibu rumah tangga. Wow, saya kagum sekali!

Dia memang bercita-cita sehari-hari ngurusin tanaman, masak, cuci-cuci, anter jemput anak. Saya mah nggak bahagia kaya gitu. T_____T Bisa stres saya diem di rumah terus.

(Baca: Perempuan Punya Pilihan)

3. Saya nggak sanggup mengerjakan pekerjaan rumah

Karena banyak banget aduhhh. *kabur ke kantor* Dan nggak ada berhentinya. Endless mode banget lah kalau di game mah. Yaahhh, itu sebabnya saya mau menikah hanya dengan orang yang sanggup mengerjakan pekerjaan rumah bahahahahahaha. Sesekali saya masih kok cuci piring atau beres-beres. Tapi ya most of the time memang JG yang ngerjain. Karena apa? Karena dia senang melakukannya. :'))))

4. Saya nggak sanggup mengurus Bebe

THERE I SAID IT. Dia bosan lama-lama sama saya. Bosan sampai nangis-nangis. Kalau weekend aja ya, dia suka bosan sampai cranky. Dibawa jalan-jalan, baru masuk mobil biasanya langsung diem. Ekspresi langsung bahagia. Kebayanglaahhh kalau tiap hari berdua sama saya aja di rumah. Bisa depresi. Saya depresi, Bebe depresi,. -______-

Ayolah bilang aja: "kalau nggak mau ngurusnya mending nggak usah punya anak aja" SILAKAAANNNNN. Yang jelas kalau saya nggak mau ngurus Bebe mah udah saya taro panti asuhan keles.

Jadi karena saya nggak sanggup ngurus sesiang, kantor adalah me time, di luar kantor adalah quality time sama Bebe. Jadi maaf-maaf yaaa kalau di luar office hour bales chat lama. Slow respon sis, henponnya suka direbut Bebe. Hehehehe.

5. Suami mendukung saya untuk tetap bekerja

YASSSSSSS. Saya mau cuti aja nggak boleh. Karena siklusnya gini = cuti -> diem di rumah -> bosan mau ngapain -> marah-marah ke JG. LOLOLOL

Jadi demi kebahagiaan rumah tangga kami, JG melarang saya cuti kalau cuma mau di rumah aja sendirian. Saya bilang mau resign, jawabannya: "mau apa di rumah? mau hayoh nggak dandan? mau nggak ketemu orang?"

Iya sih bener sih aku kerja aja. XD

*

Tapi kalau terpaksa tinggal di rumah karena disuruh suami padahal nggak bahagia? Padahal maunya kerja? Yaahhh, ini aku ga bisa jawab. :( Berarti itu konsekuensi pernikahan dong ya. Makanya yang belum nikah diskusi dulu yuk sama calon suami. Daftarnya di bawah ini ya.

(Baca: 30+ THINGS TO DISCUSS BEFORE MARRIAGE)

Dan ingat yaaa, kalian perempuan selalu punya pilihan! Asal apa? Asal bahagia. :'))))

STAY HAPPY AND FABULOUS!
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
23 comments on "#FAMILYTALK: Me on Stay At Home Mom"
  1. Aih, tengkyu. Batal resign deh saya setelah baca postingan ini. Karena akupun bakal depresi kayaknya kalo di rumah terus :)

    ReplyDelete
  2. hihihi aku awalnya depresi after resign untung dapat ilham buat kerja dari rumah...aku ngga tahan lemburnya maak kalau ngantor..nice article..:*

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa aku di kantor ga ada lembur-lemburan jadi betah :D

      Delete
  3. Suami pernah bilang ke aku pas stressor di kantor lg banyak, "orang biasa keluar kok disuruh resign. Alamat malah stres"
    Wkwkwkw...

    ReplyDelete
  4. Gue banget. Salah satu alasan gue pingin resign dari kerjaan adalah pingin jalan jalan keliling Indonesia. Itu ajah. Pernah kapan mau resign, kata suami adalah "Jangan nanti kamu menyebalkan, nelponin terus pulang jam berapa" genggesss jadinya.

    ReplyDelete
  5. aku suka kerja biar tetep ada kegiatan, dan juga suka di rumah aja ngurus rumah dan anak, jadi bagusnya aku bikin kantor aja di rumah ya :D

    ReplyDelete
  6. Aku suka kerja, aku suka sibuk. Tapi aku suka di rumah, ngerjain pekerjaan rumah sambil lihatin anak tumbuh berkembang. Solusinya: pindah kantor ke rumah. Tapi kapaannnn yaa... >.<

    ReplyDelete
  7. Tiap orang memang beda2 yah. Aku lebih suka di rumah aja. Menciptakan kesenangan sendiri di rumah.

    ReplyDelete
  8. Gue suka banget kerja! Pas sebulan nganggur, jadi bingung diem di rumah selain nonton serial TV kabel. Gue perlu kerja buat beli lipstick masa kini yang mungkin nggak akan dibeliin suami karena harganya gak make sense.

    ReplyDelete
  9. Aku juga suka kerja, tapi kayaknya kerja di rumah juga sukaaa deh *abg labil wkwkw

    ReplyDelete
  10. Oke, poin 2 sampai 4 gue percaya banget, Cha. Hahaha. Aaah aku jadi inget apa yang kamu omongin nih Cha. Ngegarap juga aaah *mudah2an nggak wacana doang

    ReplyDelete
  11. Sy juga suka kerjaaaa mak. Walo di rumah makanya ngeblog biar gabosen :)

    ReplyDelete
  12. Mungkin anak mba bkn bosen sm ibunya. Tp bosan dgn lingkungannya. Anakku jg seneng main di luar. Bkn berarti bosen sm aku tp dy lg fasenya suka bereksplorasi. Kalau pgn dy gk bosen aja main berdua biasanya gak bosen lg.

    ReplyDelete
  13. hehehee...aku juga binguuung kali ya kalau disuruh tinggal di rumah :)...karena sudah sangat terbiasa kerja sejak muda #emangsekarangudahtua :) et I enjoooy it so much :)

    ReplyDelete
  14. Aku termasuk orang yg suka jenuh, makanya pilih kerja tapi yg di shift jadi lebih banyak waktu buat dirumah, waktu jg lebih flexible bisa diatur sm kita eh mungkin karna tempat kerjaku ga ketat aturan seh, jd berasa ga kerja kl saat dirumah lebih enaklah byk waktu buat klg sm kegiatan diluar tp status tetep kerja, pernah kerja non shift masuk tiap hari jenuh banget makanya pilih yg shift lg, aku pilih tetap kerja karna profesiku diperlukan jg buat masyarakat terutama perempuan ceile... :)

    ReplyDelete
  15. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  16. aaah setuju banget.. me sebagai working mom.. lebih suka kerja di luar rumah di banding di rumah... kuat sih kerja dalam rumah cuma jadinya mualesss banget...!! kalo sabtu minggu aja beduaan di rumah sama anak pengenya molorrr aja :D

    ReplyDelete
  17. aku banget neh Ca, pas hamil aira aja aku terpaksa harus resign dr kerjaan, krn kondisi kehamilan yg lemah, jd sm suami ga diizinin kerja. Niatnya sih baik ya kan, biar kandungan terjaga. Tapi, setiap pagi aku mewek lho Ca, ngeliat orang lalu-lalang di depan rumah pake pakaian kerja. Rasanya hidupku hampaaa banget :( Untungnya suamiku pengertian, setelah aira lahir aku dibolehin lagi kerja.
    Buat aku, waktu kerja di kantor itu adalah ME TIME.

    ReplyDelete
  18. ngga urusan org lain milih bekerja atau stay..toh anak mrk bukan anak saya ini haha..baru urusan kalau aktivitas mrk membuat anak mrk jd bermasalah dg anak saya *lho*

    cuma info saja utk poin satu...ibu2 di jepang br kembali bekerja setelah anak mrk usia 8 tahun. jadi sebetulnya bisa saja kok bidang2 yg membutuhkan wanita diisi dg mrk yg lajang atau ibu2 yg kembali bekerja setelah mereka fokus dg anak, cuma memanfaatkan tenggat waktu.

    sekali lg cuma info...kalau ada yg tersinggung, baca kembali paragraf pertama ya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya pikir ini jalan tengah yang bijak, menunggu anak usia 8 th barulah seorang ibu eksis lagi bekerja secara full di luar rumah.

      Pun stay at home bukan berarti gak kerja :-P

      anak bosen sama kita? kali aja anak bosen dg suasananya Mak, coba bawa jalan2 keluar, storytelling, nyanyi, pun sekarang banyak education toys yang buat anak anteng dg mainannya, klo kerja jadi alasan supaya bisa me time, sebenarnya me time kita adalah saat anak tidur, yeay haha

      semangat kita Maak!

      Delete
  19. haiii mbakkkkk,,
    kalau aku udah mabok jungkir balik kerja,,
    sebelum nikah aku jungkir balik sampai ke titik tertinggi karir ku dulu,,
    setelah nikah udah commit sama pasangan kalau akan meninggalkan dunia kantor,,,
    dan mencari waktu yang lebih fleksibel

    ReplyDelete
  20. setujuu banget, alasan saya belum 'bisa' resign dari tempat kerja sekarang adalah, saya masih menikmati segala fasilitas yang didapatkan dari kantor, dimana dari kantor suami ngga dapet :P hahaha

    suami meminta saya untuk kerja freelance, atau kerja yang hari kerjanya ngga banyak biar anak keurus (3/4 hari seminggu). Saya pernah coba freelance, and it's bullsh*t sekalee, gak akan produktif!! XD kalo di rumah, dibebanin banyak kerjaan rumah, belom lagi permintaan keluarga yang ini-itu... issh. (-_-)

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)