#FamilyTalk: Nge-Date Setelah Punya Anak?

on
Saturday, November 21, 2015

Udah #FamilyTalk lagi ajaaaa ya ampooonnnn. Nggak berasa banget udah weekend lagi ya. Anyway, tema kali ini mungkin agak fail di saya sih. Ini isinya bakal curhat doang. HAHAHAHAHAHA. Karena apa? Karena apa coba?

Baca postingan Isti di sini:


Karena saya dan JG nggak pengen-pengen amat nge-date tanpa Bebe hahahahahaha posesip banget memang. -_______- Guilt of working mom mungkin ya, masa si Bebe udah mah ditinggal kerja tiap hari, terus mesti ditinggal liburan.

Tapi teori sih adaaaaa. Macam "eh kita cuti sehari yuk, Bebe di daycare terus kita jalan-jalan ke xxx yyy zzz" AYOK! Kemudian nggak dilakukan terus dari Bebe bayi sampai sekarang. Sampai tadi saya tanya deh via WhatsApp karena mau nulis ini.

Me: "Eh kamu pengen nggak sih pergi berdua sama aku? Nonton atau liburan gitu?"

JG: "Nggak sih"

Me: "Iya sih aku juga nggak"

(Baca: H-1 Nikah, Our Wedding, Our Dream)

Pertama, mungkin karena udah puas pergi berdua waktu dulu Bebe belum lahir alias pas masih pacaran. Dua tahun pacaran, saya dan JG tipe yang ke mana-mana harus berdua gitu. Ke mana-mana harus ditemenin jadi ya kalau saya weekend kerja, JG pasti nemenin saya liputan dari press conference sampai nonton konser ... K-Pop. Dari yang cetek di Senayan, sampai Ancol, sampai Singapur. Dari levelnya Lunafly, sampai JYJ dan SNSD. XD

Karena dulu pergi selalu berdua, pas Bebe lahir, kami jadi merasa bahwa kalau pergi ya sepaket itu, bertiga. Ke mana-mana ya bertiga sekarang. Repot? Nggak sih. Kan perginya ke tempat yang baby friendly a.k.a ke mall ajalah abis ke mana lagi? Tinggal bawa stroller sama baby carrier juga aman.

(Baca: Susahnya Menikah Sederhana

Kedua, karena Bebe udah bukan bayi lagi. Iya jadi pergi-pergi sama Bebe selalu menyenangkan karena bisa ajak dia ngobrol dan cerita. Makan pun udah table food, makan apa yang kami berdua makan. Kebetulan saya nggak suka pedes jadi nggak masalah, saya selalu sharing makanan saya sama Bebe.

Nggak sehat dong makanannya? Biarlah kan di daycare dia udah makan sehat tepat gizi, pas sama saya giliran makan kotor hahahahaha Lagian nggak makan di pinggir jalan atau jajan juga kok. :) Jadinya santaaaiii banget. Bebe udah nggak pernah bawa diapers bag lagi. Bawa sippy cup juga kalau inget. Jadi ya nggak repot.

(Baca: MPASI Bebe yang Tidak Idealis karena Emaknya Galau)

Ketiga, kami sangat family person. Seneng di rumah, seneng umpel-umpelan bertiga di kamar. Seneng pergi-pergi sekeluarga sama ibu dan ayah dan adik-adik saya. Seneng main-main di rumah JG, jadi malessss gitu mau pergi berdua.

Padahal kalau di Bandung bisa banget kan Bebe ditinggal di rumah mertua gitu terus pergi berdua. Tapi nggak dilakukan juga tuh. Karena ya mending di rumah aja ngobrol-ngobrol sama mamah dan papah. Makan masakan mamah, main di taman di kompleks rumah.

Dulu kami bahkan nggak bulan madu karena eeerrrr males ajah. HAHHAHAHAHA. Akhirnya abis nikah pergi sih, tapi itu pun ibu saya dan adik-adik saya ikut. XD

(Baca: Tentang Honeymoon yang Tidak Honeymoon)

Keempat. Kayanyaaaaa ... saya dan JG terlalu suka kerja. *sigh* Kayanya nggak rela nggak kerja sehari gara-gara mau pergi berdua. #fail.

Kelima. Komunikasi kami alhamdulillah lancar sekali. Karena katanya ada orang-orang yang susah mengungkapkan hal-hal tertentu jadi harus bener-bener cari momen berdua untuk ngomong sesuatu. Saya belum pernah sih kaya gitu. Harus cari momen untuk ngomong sesuatu.

Karena anaknya nggak sabaran jadi kalau pengen apa pasti langsung ditanya. Pasti langsung chat untuk nanya. Chat nggak dibales, langsung telepon. Hehehehe.

*

Udah sih itu aja. Tapi mungkin belum yaaa. Belum pengen pergi berdua. Lagian kalau sampai pengen pun gampang sih. Tinggal cuti sehari atau titip Bebe di mertua. Atau mungkin karena gampang ini jadi nggak disempet-sempetin. Abisan nanti kalau pergi berdua kangen Bebe. T______T Nggak tega pokoknya masa appa ibunya makan enak dan jalan-jalan tapi Bebe nggak diajak. AH!

Ok see you next week and have a nice weekend!

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

21 comments on "#FamilyTalk: Nge-Date Setelah Punya Anak?"
  1. Emaang.. Kalo akhirnya pergi berdua kepikiran mulu sama anak, heu

    ReplyDelete
  2. disempetin mak. biar kayak pacaran lagi *eaa

    ReplyDelete
  3. kalau begini aja udah bahagia, ngapain harus repot ya mbak...

    (mungkin kalo udah nikah nanti bakal begini. tipe yang cuma jadiin cuti sebagai wacana heheheheh)

    ReplyDelete
  4. aku jg susah ngedate meski masih single.. soale ga ada yang diajak ngedate.. hiks sama susahnya ya ampooon

    ReplyDelete
  5. Ya gitu deh kalo udah punya baby. Hehehe

    ReplyDelete
  6. aku nya pengin ngedate eh suami yang kagak mau...*akuditolak

    ReplyDelete
  7. aku setelah punya anak ga pernah jalan berdua lagi dong.. kemana-mana bawa anak. :D

    ReplyDelete
  8. Aku gak pacaran sblm nikah jd pas pny anak emang sering colong waktu bwt pacaran. Dan kami terang2an klo mw pergi pacaran. Biasanya disorakin :D

    ReplyDelete
  9. Bhuahaha klo aku yg satu ngebet klo pergi sebisa mungkin berdua aja, yg satu harus ajak salah satu atau bahkan dua-duanya #fail

    ReplyDelete
  10. Aku sama Mas Iwan selalu berusaha menyediakan waktu untuk berduaan:D
    entah itu cuma makan berdua, naik motor atau mobil berduaan, atau olahraga pagi (jalan kaki) bermuda. Apalagi sekarang terpisah jarak, ngedate itu must! Wajib :D

    ReplyDelete
  11. Kalo saya ngedatenya seringnya tengah malam mba,pas anak-anak dah pada tidur semua,kebetulan ngga jauh dari rumah jalan deh berdua nongkrong di gultik Blok-M sebentar aja sih..takut juga mereka bangun terus nyariin..ihiy..

    ReplyDelete
  12. Ahahahak mungkin karena Mbak Isti masa pacarannya bentar dan Mbak Icha lama? Who knows?

    ReplyDelete
  13. Aku sama suamiku lagi puas-puasin pacaran sebelum dikasih momongan. Soalnya kalo ntar udah punya anak, kayaknya bakal sama kayak mba icha dan JG, bakal kepikiran kalo pergi-pergi dan anak ditinggal ehehehe.

    ReplyDelete
  14. meski pergi berdua, tetep kebayang anak di rumah
    terus pingin cepet2 pulang

    ReplyDelete
  15. meski pergi berdua, tetep kebayang anak di rumah
    terus pingin cepet2 pulang

    ReplyDelete
  16. Aku pun.. masih tipe yang ga mau ninggalin anak di rumah kalau kemana2. Eh kecuali pas pulkam kemarin siiih. Karena musti puas2in nyalon, nonton, dkk.. akhirnya ninggalin si kecil juga sama neneknya.. LOL

    ReplyDelete
  17. Seru ya kmna2 ber3, susah jg emg ninggalin bebe di rmh sementara kitanya hepi2. Gimana yaaaa saya nanti kalo dah pny bebe hihihi :D

    ReplyDelete
  18. Aku selalu menyediakan waktu untuk pacaran n ngedate berdua aja. Kalo bisa seminggu sekali, kalo gak bisa, ya dibisa-bisain. Menurutku couple time itu penting untuk menjaga kehangatan dan harmoni suami istri. Pasangan yang bahagia akan menularkan kebahagiaan itu ke anak2nya. Lagian kalo ngedate berdua gitu, obrolan kita juga 80% tentang anak2 juga. 20%nya tentang diri masing2 dan hal lainnya.

    ReplyDelete
  19. 1 - 2 tahun belakangan jd mentingin bgt pergi berdua meski cm nonton atau makan diluar. Mentingin jg krn kesibukan yg kdg susah buat ngobrol byk hal. Dan memang sejak pny agenda pergi berdua komunikasi jd jauh lbh baik... berasa pacaran lg. Sering pergi berdua skg krn... anak2 udh gede dan udh susah di ajak pergi2 bareng sm atah bubunnya. Jd nanti ada masanya cha...saat bebe udh mulai sibuk sendiri...kalian akan sering berduaan jg :)))

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)