-->

FAQ Tentang Daycare

on
Wednesday, November 18, 2015
Bebe di daycare mana? Di Tweede Daycare Benhil. Klik untuk baca reviewnya.
 Yang mau nanya-nanya boleh ke Instagram aku ya @annisast. Follow dulu tapi hahaha. Nggak deng, DM langsung aja bisa kok. Thank you!


Beberapa bulan belakangan saya sering sekali mendapat email atau message Facebook dari orang yang kebetulan baca blog ini tentang daycare. Sebagai #teamdaycare, saya tentu dengan senang hati menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut.

Kebanyakan ibu yang khawatir karena yaaaa, wajarlah mau menitipkan anak di tempat tidak dikenal kan. Nah ternyata pertanyaan mereka serupa semua. Jadi ini deh saya rangkum aja di sini hal-hal yang paling sering ditanyakan seputar daycare.

(Baca: Menitipkan Anak di Daycare)

1. Di mana sih daycare-nya?

Di Jakarta. :p Ada yang saya jawab ada yang tidak. Tergantung background orangnya. Apa cuma kepo atau memang niat cari. Biasanya saya jawab dulu dengan rumahnya di mana? Kantornya di mana? Karena mencari daycare itu lebih baik yang dekat kantor daripada dekat rumah.

Soalnya kalau dekat rumah, kasian anaknya pasti dijemput terlalu sore. Lebih baik deket kantor, selesai jam kerja langsung jemput anak dulu.

2. Deg-degan banget mau masukin anak ke daycare huhuhu. Gimana ya?

WAJAR KOK DEG-DEGAN. Saya aja hari pertama nangis-nangis sambil makan siang di Ambassador. -______- Gara-garanya saya masih cuti, Bebe udah masuk daycare. Seharian nangis molooooo. Makan nangis, di jalan nangis, nangis sepanjang hari. Tapi ya gimana lagi. Ibunya harus menata hati karena anaknya mah betah banget di daycare. -______-

Anak usia 3 bulan, biasanya belum kenal ibunya yang mana. Jadi no worries lah, nangis-nangis dikit wajar. Kalau anak yang udah gedean, biasanya adaptasinya lebih lama. Bisa seminggu sampai 2 minggu nangisnya. Balik lagi ibunya aja yang harus sabar karena mbak-mbaknya mah udah biasa denger anak nangis.

(Baca: Belajar Berkomunikasi dengan Balita)

3. Bobo siangnya gimana ya? Kan biasanya sambil nenen?

Percayalah, di daycare, anak itu mandiri. Bebe juga kalau di rumah harus sambil nenen tiap kali mau tidur. Di daycare malah sering lagi main di dalem playpen dia ketiduran, lagi duduk di kursi makan ketiduran. Soalnya mainnya capek banget kan ada temennya jadi jangan khawatir soal urusan nenen dan tidur!

4. Anakku nggak bisa pake dot. Gimana kalau mbaknya nggak telaten nyendokin ASI?

Pastiin dulu daycare-nya mau nggak ngasih ASI dengan sendok? Kalau mau mah oke-oke aja. Lagian di rumah nggak mau, belum tentu di daycare nggak mau juga. Bebe di rumah nggak mau pake dot, di daycare lancar-lancar aja. Huft.

(Baca: 10+ Hal yang Harus Didiskusikan Bersama Daycare)

5. Anakku di rumah makannya susah, di daycare kalau makin nggak mau makan gimana?

Bebe di rumah nggak pernah makan, di daycare ngabisin makanan anak orang terus. TRUE DAN BUKAN CUMA BEBE. Anak-anak lain juga gitu. Di daycare makan lebih banyak karena mungkin yaaaa, kompetitif sama temennya? Setahun lebih di daycare dengan anak-anak datang dan pergi, saya belum pernah denger cerita di daycare susah makan. Di rumah susah makan sih yes.

6. Khawatir nih, daycarenya nggak ada cctv

Ya gimana lagi. :p Makanya survey dan cari info sebanyak-banyaknya itu penting! Kalau ada yang nggak sreg mending jangan dipaksain. Daycare kan biasanya bisa trial, coba trial aja seminggu. Karena kita ujung-ujungnya harus percaya aja dan banyak berdoa semoga selalu dilindungi. :D Lagian so far kalau Bebe kejeduk meski nggak memar, mbaknya selalu bilang kok. Laporan selalu jelas setiap harinya. Dan kan ada supervisor yang jaga setiap hari, supervisornya kesayangan semuaaaaa. Baik-baik semua aku terharu. :'))))

7. Aku takut anakku nangis terus T______T

(Baca: Tentang Memanjakan Anak, yay or nay?)

Nangis biasanya kalau ibunya nongol sih. Hampir semua anak daycare kalau emaknya dateng ngejemput suka pada berurai air mata terus minta gendong. Padahal sebelumnya lempeng aja main bareng-bareng. Ibunya muncul, manja deh langsung.

Dan so far cuma satu anak yang masa adaptasinya sampai 2 minggu. Umurnya udah 2 tahun dan selama 2 tahun itu selalu hanya berdua dengan nanny di rumah. Dua minggu itu dia nangis terus dan maunya digendong terus. Tapi pelan-pelan diajak main sama yang lain, diajak beraktivitas bareng, ujung-ujungnya nggak mau pulang lol.

Sekali lagi, anak mandiri kok kalau nggak ada orangtuanya. Naturally they feel the need to survive kali yah hahahaha.

Apalagi? Ada yang mau ditanya lagi? Komen ajaaaa, nanti aku masukin ke post ini sama jawabannya! Jangan tanya biaya ya karena biaya mah ya tanya langsung sama daycare-nya laahhh. :D

See you!

(Baca posting tentang daycare lainnya di sini dan tentang Bebe di sini!)

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
9 comments on "FAQ Tentang Daycare"
  1. kayak Tara cuma 2 hari aja gelendotan pas diantar. Besoknya, turun mobil langsung lari, malah girang banget. Ngga ke daycare 2 hari langsung nanya2, sekolah nda... sekolah xixixi

    ReplyDelete
  2. Aku kadang heran kenapa mabi kalo sama aku nangis terus, baru sadar ternata dia manja karena nangisnya tanpa air mata -_- *ko ngomongin nangis* *jaka sembung bawa golok*

    ReplyDelete
  3. Anak sodaraku di Jakarta sejak masuk daycare tidurnya jadi on time trus emaknya gak mesti ribet nidurin, ditaro di kasur aja langsung tidur sendiri. Daycare emang ngajarin anak untuk lebih disiplin yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya banget soal tidur on time. tapi bebe mah kalau di rumah tidur ya harus nenen -_____-

      Delete
  4. Biasanya jadi silent reader doang tapi sekarang ga tahan pengen komen juga soalnya topiknya pas benerrr sama pengalaman..hehe Dulu nyasar ke blog ini juga pas lagi nyari referensi daycare..dan malah jadi keterusan baca karena asik-asik aja ceritanya.. :)

    Boleh ikut sharing yaa...

    Anakku umur 2 tahun 1 minggu mulai di daycare karena ga ada nanny lagi di rumah. Adaptasi nya 2 minggu, sama kaya temennya Bebe itu, karena biasanya hanya berdua nanny dirumah. Awalnya nangis-nangis ngamuk ga mau ditinggal...bahkan dari sejak masih dirumah pun udah nangis ga mau mandi, karena tau abis mandi akan pergi ke daycare dan emaknya kerja. 2 minggu penuh drama pagi deh itu pokoknyaa..hihi Padahal kata si mbak daycare nya sih nangisnya pas ditinggal doang, ga lama..trus udah itu mah biasa aja mau main sama temen-temennya, makan dan tidur siang juga ga susah.

    Akhirnya emak bapaknya ampir nyerah karena ga tega liat anaknya nangis terus tiap pagi, takut ngaruh ke psikologi anaknya juga gt, dan berniat nyari nanny lagi...eh tapi besoknya tiba-tiba aja dia nurut mau mandi, mau pergi jalan sendiri (sebelumnya kudu digendong dari sejak keluar rumah) dan ga nangis waktu ditinggal. Ini giliran emaknya yang takjub kok anaknya tiba-tiba nurut..hihi

    Alhamdulillah sampe sekarang udah 4 bulan di daycare, anaknya betah-betah aja dan so far so good lah. Ternyata emang masa adaptasinya aja yang lama..secara dia biasanya ditinggal di rumah dan sekarang tiba-tiba ditinggal di tempat yang masih asing buat dia.

    Bener ternyata, kalo mau anak di daycare, emaknya harus "di tega-tegain" aja ninggalinnya..hehe dan harus yakin dan percaya anaknya akan baik-baik aja..karena ternyata anaknya betah dan aman-aman aja di daycare yang banyak temennya.. awalnya aja kok yang susah dan penuh drama..selanjutnya sih tinggal go with the flow ajaa...hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. anak saya ini jalan minggu ke-2 tapi masih drama tiap pagi dan jadi rewel dirumah sejak di daycare... hiks saya jadi galau :(

      Delete
  5. Mbak annisa mau tanya dong klo k day care cm sekali2 gmn ya ? Trus baiknya brapa kali seminggu ? Mengingat saya kerjanya sekali-sekali. Trus ada rekomendasi buat d bandung ?

    ReplyDelete
  6. kdg aku pgn naroh anakku di daycare biar di rumah gak dirusak -_-"
    tp ak gak kerja, terus alasannya apa dong, hahha T_T

    ReplyDelete
  7. Dulu, Taruli, anakku yang sulung sempat juga ditaruh di Daycare karena nggak punya eh sok-sokan sih tepatnya, nggak ada si mbak yang bantuin :D
    Dan, setuju sama dirimu, Cha, anak itu mandiri kalau nggak diliatin orangtuanya.
    Btw, jadi pengen bikin postingan tentang anakku yang lebih demen ibunya kerja ketimbang di rumah aja :D

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG