-->

#FAMILYTALK: Mainan Edukatif dan Buku untuk Balita

on
Saturday, January 23, 2016


Menyambung #FamilyTalk beberapa minggu lalu tentang anak dan mainan, kali ini mau spesifik ngomongin mainan edukatif apa sih yang dikasih ke anak?

Baca punya Isti di sini:

Saya juga bingung pas tahu ternyata mainan itu kebagi dua ya. Satu mainan edukatif, satu mainan biasa. Dan sebelumnya saya ngerasa failed banget sama mainan edukatif ini karena Bebe nggak suka. Etapi ternyata dulu saya mikir gitu karena Bebe belum ngerti!

Iya sekarang pas udah ngerti, dia kooperatif banget dan mau main mainan edukatif. Jadi pula mainan itu tidak bertambah dari saat dia bayi. Hahahaha. Maklum emaknya dan neneknya agak terlalu semangat gitu beliin puzzle, buku, dan sebagainya padahal mah anaknya belum ngerti.


Ini mainan-mainan Bebe. Foto lama iyessshhh soalnya nggak sempet foto atuhlah biar yah, mainannya belum ganti kok.



Favoritnya apa ya, tetep sih robot-robotan. Bebe robot-robotannya banyak dibeliin mamah mertua. Nah tapi kan ibunya kompetitip dong ya pengen juga main sambil belajar jadi ya selalu diajak main yang sambil belajar.

Mainan yang cemplung-cemplung itu apa sik namanya. Itu yang di gambar kaya bola orange-kuning bolong itu dari Tupperware serinya Shape O Toy. Itu bagus deh untuk mengenal bentuk dan mengajari kesabaran. Karena namanya balita itu nggak sabaran ya, bentuknya masih belum pas tetep aja keukeuh dipaksa biar masuk. Bebe juga punya beberapa puzzle kayu berbentuk hewan-hewan dan huruf. So far sih belum tertarik ya karena Bebe lebih suka baca buku dan saya menggambar.

Iya baca buku! Bebe bukunya lumayan banyak dan semuanya "buku pelajaran" karena buku cerita kaya bedtime stories gitu nggak bisa direimburst ke tunjangan pendidikan kantor hehehe. Dan baca buku ini penting loh ternyata. Saya 90% yakin kosakata Bebe bisa sebanyak sekarang karena dia dibacakan buku sejak bayi.

Seingat saya, saya membacakan buku sejak Bebe umur 6 bulanan gitu deh. Entah dia ngerti atau nggak tapi yang jelas saya bacakan terus. Sekarang Bebe sudah bisa bilang buku-buku dan setiap malam bisa baca sampai tamat. Buku favoritnya yang di paling kiri itu My First Pictionary for Kids. Jadi itu semacam kamus bergambar, bahasa Indonesia dan bahasa Inggris. Gambarnya foto bukan kartun.

Saya bacakan YES BACAKAN KAMUS itu dari A sampai Z hampir setiap hari dan sekarang Bebe tahu 80% dari seluruh kata-kata di buku itu! Sampai yang nggak menarik kaya "api" dan "kompor" aja dia tahu! Jadi dia bisa sebutkan nama dari benda/binatang yang saya tunjuk. Atau sebaliknya, tunjuk benda/binatang dari yang saya sebut.

And although now I got no time for reading, I was born geek, I can read at 3 years old. I read so many books when I was younger, so I'm obsessed reading books must be one of Bebe's interest too! muahahahahhahaha.

Ya soalnya anak zaman sekarang dan dari lahir udah terpapar layar terus ya. Jadi memperkenalkan buku itu rasanya sulit banget. Lebih menggoda ngasih dia "pelajaran" yang sama via YouTube. Tapi nggak mau tau pokoknya Bebe harus suka baca buku kaya saya waktu kecil. Titik.

Ini saya berani-beranian nulis tips juga karena Bebe memang senang baca buku. Huhuhu aku merasa sukses. -_____-

Tips membeli buku untuk bayi ala annisast:


- Jangan beli buku bantal. Karena buku bantal bukan buku tapi bantal bergambar. Gimana yaaa, buku bantal itu kurang terasa bukunya gitu. Mana halamannya sedikit banget cepet habisnya. Saya prefer belikan buku kertas supaya Bebe tahu kalau ini loh buku sebenar-benarnya buku. Karena membuka halaman buku itu melatih motorik juga loh!

- Beli buku kertas yang kertasnya tebal seperti karton. Jangan buku yang setiap halamannya dilapis busa. Itu loh buku busa kaya buku Winnie The Pooh yang banyak banget di Gram*dia.

Buku dengan kertas tebal itu awet banget nggak gampang sobek bahkan kalau diperlakukan brutal. Rusak kalau digigitin doang. Tapi feelnya tetep buku, membuka halaman tetap sulit untuk para bayi.

Buku yang berlapis busa itu kan sia-sia. Kertasnya tetap tipis dan dijamin pasti akan berakhir sobek, kertas dan busa akan terkoyak dan terpisah satu sama lain. *sigh*

- Saya memilih beli buku dengan foto bukan dengan gambar. Anak lebih mudah mengkorelasikannya dengan benda asli di dunia nyata. Setelah dia tau fotonya, dikasih gambar kartunnya juga ngerti kok.

- Buku interaktif itu oke banget! Sebelum sebesar ini buku favorit Bebe adalah yang di sampingnya ada alat yang bisa dipencet. Bukunya kalau pencet huruf A ngomong "A is for Apple!", "B is for Baby!", dan seterusnya.

- Untuk yang belum belajar membaca saya memilih buku kumpulan kata-kata bergambar dibanding buku cerita. Cerita bisa ngarang sendiri kok. Contohnya buku Pictionary Bebe itu atau First 100 Animals. Isinya semua gambar, ceritanya mah ngarang ajah. Tapi kalau lagi nggak pengen cerita, cukup sebut nama benda sambil tunjuk gambarnya di buku.

- Beli buku biasa bukan buku bayi juga oke loh! Beli seriesnya National Geographic yang bahasa Indonesia itu nggak terlalu mahal dan isinya keren banget! Ya bayangin aja foto-fotonya dari NatGeo gituloh. Buku macam ini akan awet sampai anaknya lulus SD kayanya. Hahahaha.

Nah cara bacanya kalau buat bayi mah nggak perlu dibaca semua, sebut aja nama-nama binatangnya. Bebe sukaaaa sekali. Dia punya yang Animals Around The World kalau nggak salah judulnya.

Apa nggak takut sobek? TAKUT SIH HAHAHAHAHA Tapi anak itu dikasih tahu ngerti kok. Kalau bukunya bukan buku dari kertas tebal, dibilangin aja. "Pelan-pelan ya bukanya nanti sobek", atau "kalau buku ini ibu aja yang buka ya". Ngerti kok. Coba deh, so far buku Bebe belum ada yang sobek.


Tips membacakan buku untuk balita:


- Baca dengan satu bahasa untuk memudahkan mengingat kosakata. Saya pakai bahasa Indonesia jadi kalaupun bukunya bahasa Inggris ya saya translate sendiri ke bahasa Indonesia. Full bahasa Indonesia kecuali Apple dan Baby karena buku interaktif itu kayanya nempel banget ke Bebe. Dia keukeuh bilang apel dengan apple dan bayi dengan baby. Sudahlah.

- Baca rutin sebelum tidur. Setelah mandi, segar, tinggal umpel-umpelan di kasur, itulah saat yang tepat untuk baca buku. Membiasakan ini sejak bayi, sekarang Bebe suka minta sendiri dibacakan buku.

- Jangan menolak kalau anak minta dibacakan buku. Ini saya belum pernah tapi takut demotivasi gitu. Sekalinya anak pengen baca kitanya males, anaknya lagi nggak pengen baca kita paksa kan lucu.

- Jangan dipaksa. Bebe's words of the month Januari adalah "na mamu" alias "nggak mau" jadi kadang dia nolak juga dibacakan buku. Jangan dipaksa pokoknya. Nanti juga kalau pengen semua buku bisa dibaca sekaligus.

*

Itu ajaaaaa. Yuk tumbuhkan budaya membaca ke anak-anak kita yuk!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
22 comments on "#FAMILYTALK: Mainan Edukatif dan Buku untuk Balita"
  1. Buku yang berlapis busa itu kan sia-sia. Kertasnya tetap tipis dan dijamin pasti akan berakhir sobek, kertas dan busa akan terkoyak dan terpisah satu sama lain. -> ini bener bangeeettt, hahaha. aku beli yang berlapis busa gini, cuma 1 sih yang jadi korban, tapi tetep aja bener mending beli yang karton tebel.

    ples, anak bisa dibilangin benerrr juga. Anak emang udah ngerti kok apalagi kalo kitanya emang udah ngebiasain ngomong jelas ke mereka yaaa... Toss bebe, biar kamu doyan baca yaa, Naia juga diarahin buat doyan baca kayak papanya soalnyaaa :D

    ReplyDelete
  2. Bebe pinteeerrrrr

    Aku sekarang addicted banget ama IG @azyxlo cobaaak

    ReplyDelete
  3. Aku.... mabi suka buku... tapi aku tidak...... jadi aku jejelim buku yang ada piano2an :")))))))

    ReplyDelete
  4. hahha..aku ngga pernah dikenalin sama buku bantal. disodorinnya majalah..makanya sampe gede juga cinta abnget sama majalah

    ReplyDelete
  5. Noted ini. Untung blm beliin buku bantal, ntar malah jd gak doyan baca juga yaah Mbak, lah itu kan bantal :D

    Ayooo Bebe, baca bareng yuuk ;)

    ReplyDelete
  6. Blm pernah beli buku bantal hehee..hmm klo paling favorit beli tabloid bobo, dari jaman duli sampe skrg masih ada ajaaa.. iyah anak2 suka krn jg kebiasa.. rajiin yaa ibuknya xyloo ngga pernah nolak dongeng :)

    ReplyDelete
  7. sama mba ast.. saya juga sukaaaaa beliin anak saya buku- buku.. sekarang udh mulai numpuk dan bingung hihihi

    ReplyDelete
  8. Saya belikan buku bantal dan buku gabus saat anak masih 1-2 tahun, untuk mengenalkan banyak hal. Setelah itu ganti buku tebal sampai umur 3 tahun. Sekarang udah buku tipis karena dia udah masuk TK

    ReplyDelete
  9. ihhh kok asik banget sih beli buku bisa direimburse ke kantor????

    ReplyDelete
  10. yang penting anak-anak diajarkan dulu untuk tertarik membaca :)..the rest will follow..

    ReplyDelete
  11. Anak saya juga sudah distimulai dengan buku sejak usia nol tahun. :D

    ReplyDelete
  12. Tiap dibeliin buku pasti disobek, eaaaa.. hahaha. Jadi kadang print sendiri di kantor, cerita mengarang bebas. Kalo dirobek, print ulang, ahahaha..

    ReplyDelete
  13. Mba Anis dulu beli buku pertama nya bebe dmn ya? Yg my first dictionary dkk nya.. Maklum saya kan tinggal di Subang jarang ada yg jual buku edukasi baby gitu.. Palingan online.. Nyari langsung bingung nyari nya kemana.. Mohon info nya ya mba..
    Makasih.😊

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG