-->

Tentang Membandingkan dan Memuji Anak

on
Wednesday, January 13, 2016

Setuju ya, jadi ibu-ibu masa kini memang lebih sulit daripada ibu-ibu zaman dulu. Disusupi teori parenting ini itu, baik dari pakar, maupun ibu-ibu lain yang padahal mah sama juga pengalamannya. Karena gimana atuh nggak ada kan jurusan kuliah yang goalsnya adalah menjadi ibu yang baik.

Ibu yang baik juga biasanya nggak mau dibandingkan. Mereka bisa marah besar. Misal soal MPASI homemade, beuh argumen kuat bisa langsung meroket kalau ada yang nanya: "Kok anaknya dikasih MPASI instan?" Dijawab dengan: "Ya tiap ibu kan beda-beda, ada yang sanggup full homemade, ada yang nggak sanggup. Nggak bisa disama-samain dong ah!"

Pun dengan urusan clodi vs diapers. Ada yang merasa sanggup cuci clodi terus-terusan, ada yang bersujud minta maaf sama bumi karena nyampah diapers tiap hari. Ya tapi gimana lagi aku tak shanggup sis harus cuci clodi. Ibu kan beda-beda ya kan? Ya kan? Janganlah disama-samain dong ah!
Saya juga gitu sik.

Tapi percayalah, sebagian dari ibu-ibu ini, tak suka diri mereka dibandingkan TAPI senang sekali membanding-bandingkan anak mereka. Huft. Lelah aku kalau baca perbincangan mereka-mereka ini. *ngapain dibaca atuh sis*

Ini adalah tipe ibu-ibu yang buka diskusi di forum ibu dan bayi: "Bun, anak saya kok umur setahun belum bisa jalan ya, Anak tetangga baru 10 bulan udah bisa jalan. Harus diapain ya, bun? Dipijet aman nggak ya, Bun?" *buntelan*

Atau: "Bun, anakku udah 1,5 tahun belum bisa ngomong. Sepupunya baru setahun udah lancar ngomong, apa harus disekolahkan ya biar bisa ngomong?"

GIMANA YAAAAA.

Maklum banget mungkin itu kekhawatiran orang tua. Tapi menurut saya salah banget sih kalau sampai membandingkan anak orang bisa apa kemudian bete, kok anak saya belum bisa?

Karena jelas dong tiap anak tumbuh kembangnya nggak bersamaan. Ada yang 10 bulan udah jalan lancar, ada yang kaya Bebe umur 14 bulan baru jalan. Apa saya khawatir? Nggak sama sekali. Cuek aja lah anak-anak saya kan? Masa mau adopsi anak orang yang punya kemampuan lebih. -______-

Dan sebenarnya yang harus kita bandingkan adalah anak sendiri vs chart tumbuh kembang anak BUKAN DENGAN ANAK LAIN.

Di usia sekian apakah berat badan, kemampuan bicara, kemampuan berjalan, sudah cocok dengan chart itu? Ini chartnya nih. Klik biar lebih besar. Banyak versinya kok di Google, search aja.

source
Perhatikan deh bagian walks dan run, normalnya di anak usia 1 sampai 2 tahun. Kalau 10 bulan udah bisa bagussss, tapi kalau belum bisa ya tunggulah sampai 2 tahun. Asal dilatih dan distimulasi terus sih harusnya nggak masalah.

Jadi nggak perlulah itu membandingkan anak sendiri dengan anak lain. Ini adalah tipe ibu-ibu yang di dunia nyata lebih menyebalkan. Karena membandingkan anak orang lain dan ujung-ujungnya memuji anak sendiri. Padahal kalau gue nggak nanya artinya gue nggak pengen tau anak lo udah bisa apa. -______-

Mengkritik sekaligus memuji anak sendiri ini ngeselinnya level pengen jorokin yang ngomong dari balkon lantai 3. -______-

"LOH KOK BELUM BISA JALAN? Kan udah setahun lebih? Anakku jalan umur 10 bulan loh!"

"Makanya di rumah tuh diajak ngomong anaknya jangan didiemin terus, jadi ngomongnya nggak cadel gitu terus. Anakku sih udah bisa ngomong dari umur setahun."

"Kok Xylo botak terus sih? Harus rajin atuh ibunya pakein blablabla. Anakku mah dari bayi dipakein blablabla makanya rambutnya tebel."

*bekep pake kaos kaki JG bekas main bola*

Kalau kalian ibu-ibu yang begitu suka membanggakan anak sendiri, percayalah itu menyebalkan. Saya sendiri tak pernah bercerita soal anak pada siapapun kecuali ada yang nanya. Itu pun jawab sesingkat-singkatnya, bagian-bagian yang (menurut gue) paling lucu aja. Karena selucu-lucunya anak lo, perkembangan detail dia hanya menarik untuk ayah ibunya dan kakek neneknya. Sisanya mah orang dengerin karena nggak enak dan kasian, bukan karena tertarik.

Hih kan kamu juga muji-muji Bebe terus sis di blog di posting bulanan ituh? Beda dong, kalau di blog kan opsional. Kalau muak denger gue muji-muji Bebe ya tinggal close window, selesai. Lah kalau nyerocos ngomong langsung sampai berbusa-busa? Harus diapain? Dunia nyata kan nggak bisa discroll, nggak bisa di-hide, dan nggak bisa unfollow.

Ngerti sih kadang kalau udah ngomongin anak ada rasa excited karena bangga. Tapi plis, itu annoying tauk. Apalagi kalau lagi seru-serunya ngomongin sesuatu dengan beberapa orang, ngomongin Star Wars misalnya. Terus tiba-tiba: "eh eh anakku kemarin main ke kebun binatang loh, excited banget dia liat gajah."

Kemudian semua hening. Tipe yang begini nih, yang berusaha membelokkan segala sesuatu jadi nyambung ke anaknya dia. PLISSSS NGGAK TERTARIK PLISSSSS. T______T

Jadi kalau kalian tipe yang begitu, maaf situ nggak asik anaknya. Kita nggak temenan ajah. Sekian dan terima kasih.

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
39 comments on "Tentang Membandingkan dan Memuji Anak"
  1. "Karena kalau gue nggak nanya artinya gue nggak pengen tau anak lo udah bisa apa." huahahaha hal ini yang bikin saya menahan diri untuk balas menceritakan tentang anak sendiri ketika orang lain bahas anaknya. Ga ditanya ngapain cerita ih :)

    ReplyDelete
  2. Cha,...lg PMS ?? wkwkwkwk....
    Sabarrr kan begaul kekinian begitu cha akkhh :p:p

    ReplyDelete
  3. Cha, tadi Ubii baca blogmu loh. Bahkan ini Ubii yang ngetik komen nya. LOL.

    ReplyDelete
  4. Dari kemaren ngancemnya gak temenan yak hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya jadi yang temenan sama aku adalah orang2 ga nyebelin hahahaha

      Delete
  5. Hahahah. Curhat mulu nih, lagi BT banget ya? Sensi abis.

    ReplyDelete
  6. ahahaha... iya mbak, itu menyebalkan kadang :D

    ReplyDelete
  7. sukaaak sukaaak banget sama postingan ini! yes kalau ga mau dibanding-bandingin jangan ngebandingin!

    ReplyDelete
  8. Paling ga suka kalau sudah membandingkan anak, huh.

    Karena beda anak beda pinternya yah

    ReplyDelete
  9. qiqiqiqi...
    iya, kadang suka nggak tahan pengin juga nyeritain kelebihan anak ke orang yang ceritain kelebihan anaknya. tapi lebih banyak aku tahan. soalnya, aku aja nggak tertarik sama cerita si orang itu, berarti kan dia juga ga bakal tertarik sama cerita aku...hahahaha...

    ReplyDelete
  10. Aku sukak banget baca milestoneny Bebe... *aku mah kepoan orangnya

    ReplyDelete
  11. bandingin sama chart! :))))))))))

    ReplyDelete
  12. Buset kalimat terakhirnya tegas beneurr. Hahahaha. Yah, walaupun aku belum jadi seorang Ibu, tapi ngebaca tulisan ini jadi ngerti sendiri kalau ngebanggain anak sendiri itu nggak selamanya menyenangkan di mata orang ya, Teh. Kudu dimaklumi apa ya, namanya juga Ibu-Ibu yang exited anaknya bisa ini itu. Mungkin juga karna baru punya anak atau semacamnya. Hehehe.
    Dan kalimat yang pengen jorokin dari balkon lantai 3 itu sumpah, the power of emak-emak lagi kesel. Hahahaha.

    Anyway, kunjungan pertama ini, Teh. Salam kenal yaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kamu emang ga pernah ngobrol sama ibu-ibu model begini? aku justru pas belum punya anak lebih errr lagi kalau ada ibu-ibu tiba-tiba ngomongin anak T_____T

      Delete
  13. Ihhh bagus deh mbaaaa curhatnyaa.. Setujuuu.. Tp oh tapi akyuu kesel ama growth chart
    Atulah.. Anak saya underweight.. Haghahahahhha :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. tenang ajaahhh itu mah problematika ibu-ibu sedunia. hahahahaha

      Delete
  14. Gua bianget!

    Mau lahiran,
    aku dulu lahirannya luancar blabla,

    udah lahiran,
    waah belum ada yg ngalahin berat anakku, dulu anakku lahirnya putih ganteng dll..


    Umur sebulan,
    Lho beratnya kok cuma naik segitu anakku dulu umur sebulan naik 100 ton blablabla


    Umur 3 bulan,
    Kok belum bs tengkurep anakku dulu 2,5 bulan udah bs..

    Umur 5 bulan,
    Anakku dlu umur 6 bulan udah tumbuh gigi lho..

    Ortu tipe di atas ketemu ortu baru = repeat
    Ortu tipe di atas ketemu yg setipe = sesi pamer anak, "anakku donk, anakku doonk"


    Tapi ortu kaya gini bikin aku tau kalau mamerin anak berlebihan itu menyebalkan, jd berusaha gak kepengaruh..

    ReplyDelete
  15. ga salah neh nemu emak2 blogger yang sehati ginihh... udah mana usia anaknya hampir sama. lengkap lah syudah saya dapet ilmu selalu dari dirimu. kalo aku suka bandingin anaku sm Xylo loh... sampe buku aja akutanyain kan beli dimana lwt IG mu wkwkwk,, bandingin Xylo udh bisa apa anak gw udh apa blm secara cuma sekitar 2-3 bulan lebih tua anakku. sekali lg thx ibu icha dan Xylo. *gpplah yaa bandingin anak sendiri sama anaknya blogger paporit* *ciyum

    ReplyDelete
  16. Lagi model botak gini mah hehehuu. . Yaa bgitulah kadang masih ada aja orang yang tipe bgitu di dunia inih, jaga jarak berkilo kilooo meterrrr deh cha

    ReplyDelete
  17. Kok Xylo botak terus sih? Harus rajin atuh ibunya pakein blablabla -> Naia juga seriiing diginiiiin, hahaha *lah nyama2in Xylo sama Naia jadinya, bahahahahaha

    ReplyDelete
  18. aaak..mba AST, I feel you..huhuhu..saya silent reader, ibu satu anak seumuran Bebe (beda sebulan doang kayanya, tapi aku malah nggak pernah ngebandingin tumbuh kembangnya samaan apa enggak..haha) yang juga nggak sukak banget sama topik-membandingkan-kemampuan-anak :3 sehat dan bahagia terus yaa.. *komenku baper bgt inih*

    ReplyDelete
  19. kadang membandingkan karena concern juga sih.. takut kenapa-kenapa.. kayak anak tetangga saya umur 2 tahun masih ga bisa jalan, otomatis kepikiran: lho, keknya anak saya umur segitu mah udah lari-lari.. kenapa gak dibawa ke klinik tumbuh kembang ya? *tapi ga berani ngomong gitu di depan emaknya siiihhhhhh..

    ReplyDelete
  20. Yah namanya orang tua pasti suka membanggakan anaknya donk

    ReplyDelete
  21. Sukaaaaa sama postingannya. Blog mba realistis abiiisss

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG