-->

Merasa Kalah dan Semangat Kerja

on
Thursday, January 10, 2019
Kemarin, saya Instagram stories tentang curhat rakyat jelata ahahahaha. Nggak jelata amat sih padahal, lebih tepatnya curhat kelas menengah.

Kita-kita yang yaaa mampu sih, uang untuk ditabung masih ada sih, tapi semua harus terencana banget. Karena ya sadar diri bukan siapa-siapa. Sadar diri nggak lahir dari keluarga yang namanya masuk di top 100 (malah bahkan top 1000 lol) richest Indonesian.

Udah pernah dibahas lengkaapppsss di sini: Tentang Nama Belakang



Btw ini aku sebagian copas dari story sebagian tambahin ya karena rada beda angle. Kemarin di story sih konteksnya tentang nambah anak ya. Di sini mau cerita lebih umum aja.

Beberapa minggu lalu saya dan JG pernah bahas tentang nambah anak karena si Bebe minta adik terus. Pembahasannya tentang menerima kenyataan bahwa kami nggak mau punya anak lagi itu alasan utamanya bener-bener karena ngerasa belum mampu secara keuangan. Lebih tepatnya BELUM MAMPU bukan nggak mau.

Shock sih, mencelos sih, karena yaaa, kok sedih? Kok kebebasan punya anak juga ternyata privilege untuk mereka yang uangnya berlebih?

ANAK DATANG DENGAN REZEKINYA SENDIRI!

*Buset sampai diceramahin loh aku kemarin ahahaha tapi cuma sama 3 orang kok. Nggak ngaruh sama sekali sama pendirian aku. Kecuali dia mau kasih uang 5 miliar. TETEP*

Iya ngerti banget kok soal rezeki ini. Tapi rezeki kan harus dijemput oleh orangtuanya. Jadi KAMI tetap realistis. Realistisnya dari sisi:

1. Mengukur skill, tingkat pendidikan, mentok gaji di Jakarta udah ketaker lah kami kira-kira akan dapet berapa.

2. Mengukur tingkat kerja keras, kami bukan tipe yang kerja keras tak tau waktu gitu karena lebih milih quality time sama keluarga. Kerja di tempat yang gajinya lebih tinggi SUDAH PASTI minta waktu lebih banyak.

3. Mengukur karier sekarang, yaaa punya anak lagi bisa sih. Bayar daycare dua anak bisa sih dimampu-mampuin. Tapi kalau uangnya semua abis buat bayar daycare dua anak, NABUNG BUAT SD/SMP/SMA/kuliahnya gimana?

4. Mengukur kapasitas diri, kami bukan tipe pengusaha. Nggak semua orang MAU dan MAMPU loh bikin usaha. Jadi ya untuk sementara maunya jadi karyawan aja. Gajian, asuransi nyaman, THR jalan.

Pas cerita sama geng (di mana mereka tau segaji-gaji aku dan JG berapa sebulan dan sisa berapa sebulan), kata Nahla @haloterong bukan nggak mampu sih untuk punya anak lagi tapi standar ketinggian HAHAHAHA.

MEMANG. MEMANG KENAPA? LOLOL

Dengan standar itu, kami harus bilang kalau memang tidak mampu secara materiil untuk punya anak kedua.

Turunin standar? Ke daycare yang lebih murah atau pake mbak aja di rumah? Masuk ke SD biasa aja?

NGGAK MAU. :(((((

Untuk apa anaknya lebih dari satu tapi nggak sesuai dengan apa yang kami harapkan dari generasi keluarga kami selanjutnya.

JANGAN NGITUNG REZEKI!

Astaga nggak ada yang ngitung rezeki karena ngitungnya juga kumaha. Lha pindah kerja aja nggak dipikirin tau-tau pindah kan. Daripada ngitung rezeki mending ngitung kerja keras. Kalau ngitung rezeki coba aja itung rezeki anak jalanan. Dia rezekinya buat hidup doang? Dunia nggak adil. :((

Kenapa harus ngitung kerja keras, karena kita sebetulnya kalah dari awal! *teriak-teriak mulu geulis*

Iya kalah dari orang-orang yang pas lahir jengjreng udah punya nama belakang terus tau-tau seumur hidup enak aja gitu. Nggak pernah tau rasanya harus milih beli iPhone dulu apa Macbook dulu karena ya tinggal BELI DUA-DUANYA LAH SO WHAT.

Lha kita mau liburan aja mikir dulu. Liburan dulu apa beli mesin cuci baru dulu ya? YA KALAH CUY. Beda level gitu.

(Baca: Orang Kaya Juga Ngerasa Dunia Nggak Adil Lho!)

Nah terus jadinya kita merasa kalah.

Iya deh nggak usah bandinginnya sama yang punya nama belakang ya. Kejauhan. Liat ke atas itu rada tau diri dong. Kalau mau bandingin yang bikin semangat ngirit dan semangat nabung ya, bandinginnya sama orang yang background keluarga sama, level pendidikan sama, dan level pekerjaan sama kaya kita. Kok dia uangnya lebih banyak?

Berarti dia hidup lebih sederhana dan lebih bisa nabung. Nah harus bikin semangat orang-orang kaya gini nih. Liat ke atas itu perlu banget asal tau batasannya.

Nah tapi kadang bandinginnya juga sama mereka yang hidup lebih enak karena masih dikasih banyak sama orangtua atau mertua. Masih dikasih uang bulanan, masih dibayarin liburan, masih dikasih segala-galanya.

Ngerasa kalah nggak?

 Saya nggak hahahahaha. Kalau saya sih lebih karena nggak mau diatur hidupnya ya. Jadi daripada ada uang tapi keputusan hidup diatur, lebih baik usaha sendiri tapi tidak diatur. Soalnya temen-temen saya yang uang jor-joran dari ortu dan mertua curhatnya ya cuma dua.

Abis dapet duit atau abis diatur hidupnya kemudian kesel dan misah-misuh LOLOL. Everything comes with a price, no?

(Baca: Menikah Beda Kasta dan Urusan Mertua)

Tapi kemarin ada yang DM katanya kesel banget karena dia udah kerja keras segimananya pun, di kantor tetep keliatan kalah sama orang yang diprovide orangtua dan mertua. YAIYALAH UDAH PASTI.

Menurut aku sih justru jadikan semangat. Mikirnya: oke ortu dan mertua nggak bisa berarti kita harus jadi ortu dan mertua yang kaya bagi anak kita! TAPI INGAT JANGAN BANYAK ATUR PLIS HAHAHAHA.

Kenapa begitu, karena orang yang kaya, dia pasti punya salah satu keluarga di atasnya yang kerja keras sehingga turunannya bisa langsung hidup lebih nyaman sejak lahir.

Bisa ortunya yang kerja keras banget, bisa kakek/neneknya, bisa kakek/nenek buyutnya, bisa kakek/neneknya di zaman Belanda, serius lho ini. PASTI ADA. Kemudian turunannya makin maju makin maju.

Jadi nggak perlu ngerasa kalah KARENA MEMANG SUDAH KALAH HAHAHA. Justru jadiin semangat buat kerja, biar kita yang bisa mengubah generasi keluarga kita selanjutnya.

Apa iya bisa semangat kerja terus? YA NGGAK.

Nggak bisa lah. Ada kalanya mood parah banget tapi ada kalanya semangaaattt banget. Namanya juga manusia ya. Intinya jangan kehilangan semangat dulu. Jangan ngerasa kalah terus malah jadi kendor dan ogah-ogahan cari uangnya huhu. Siapalah kita ini, kalau mau bertahan hidup ya harus kerja.

Dan aku kemarin baca di mana gitu ya lupa. Di zaman sekarang, emang agak nggak mungkin cuma punya satu penghasilan doang. Kalau memang mau drastis mengubah keadaan, ya kerja banyak sih. Risikonya waktu banyak terbuang. Gimana lagi ya. Pilihan hidup.

Jadi yuk semangat kerjanya yuk! Ubah generasi kita selanjutnya!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
6 comments on "Merasa Kalah dan Semangat Kerja"
  1. Kak, aq jg sama pgn pny anak 1 aja krn kalo nambah belom sanggup biayain yg sesuai standarku, mau nurunin jg ga mau.
    Then somebody asked me "lo yakin cuma pny anak 1? What if ditengah jalan anaklo meninggal atau kenapa2 dan mau hamil lg udh gabisa krn udh tua? Will u take risk masa tualo end up tanpa anak?"

    Bingung jadinya akutu.

    ReplyDelete
  2. ketohok ih saat merasa kalah sama mereka2 yg di support ortu dan mertua, di satu sisi kesel dan berasa unfair ya.. tapi kalo melihat ke belakang perjuangan dan jerih payah sendiri selama ini, langsung merasa bersyukur. karena artinya nggak semua orang merasakan yg namanya berjuang hingga titik darah penghabisan, banting tulang (sampe kaya mau remuk) cari nafkah. karena dengan mensyukuri perjuangan ini jadi bikin menghargai every little things and every seconds..

    ReplyDelete
  3. Mama mertua sy anak tunggal, skr saat semua anak2nya sudah gede dan jauh, beliau cerita suka merasa kesepian. Saat ngurusin anak2nya nikah satu persatu, beliau keliahatan bingung dan canggung karena ngga banyak orang yang bisa di maintain tolong. Suami juga suka cerita, semasa kecil suka sama ngiri teman-temannya yang punya uwa atau bibi, sementara dia ngga.
    Teman dekat juga ada yang anak tunggal, sewaktu mamahnya sakit stroke sampe meninggal, otomatis dia yang ngurus semuanya sendiri karena merasa sungkan minta tolong sm saudara jauh. Katanya, saudara jauh juga suka bantu2,tp cm sesekali karena mereka juga punya kesibukan masing2. Sekarang dia cm tinggal bersama keluarga kecilnya karena kedua orangtuanya sudah meninggal.
    Saya merasa sangat bersyukur punya adik dan kakak, walaupun standar hidup kami biasa2 saja :)

    ReplyDelete
  4. Huwaaa, i always love how your word slap me mba Annisa !

    Kadang emang klo lg males udah paling bener mampir ke sini, baca ulang, dan tanemin dr diri klo hidupku dan suami saat ini ya harus seberjuang itu, krn startnya ga dari lahir udah mengandung warisan LOL

    Untuk sekarang sih aku juga pengennya bisa cari cara supaya hidup bisa lebih nyaman (dalam standart aku & suami), ga bergantung sm orang lain, dan yang pasti aman sampe akhirnya ga nyusahin anak dan keturunan kelak.

    Semangat mba. Thank you for sharing :)

    ReplyDelete
  5. Selalu suka sama bahasanmu, ngena banget...

    ReplyDelete
  6. hahaha bener ner ner. orang enak aja bilang rezeki ada yang atur kenapa harus mabtasin jumlahnya. hai helooooo emang situ yang bakalan bantu jagain. pemasukan klo bisa dari dua arah, perepuam ikooot kerja. trus punya anak cuman untuk dititipin gitu.... pinginnya bilang gitu sih. tapi cukup kependam dalam hati. hehehehe Its our live,jalani saja apa yang menurut kita bener dan nyaman,

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG