-->

Tentang Skill, Hobi, dan Uang

on
Sunday, January 6, 2019
Sejak mulai upload hasil gambar di Instagram, bukan sekali dua kali saya ditanya rate untuk ilustrasi. Selalu saya jawab tidak terima order gambar karena … beberapa alasan yang males aja kalau harus dijelasin langsung ke orangnya hahahaha.



Ada yang minta tolong desain souvenir anak ultah, ada yang pengen dibikinin logo, ada yang mau dibikinin konten aja buat IG. So far baru pernah ngerjain buat satu orang, temen SMA-nya JG.

Pertama, karena tau dia nggak bakalan ngasih brief repot. Kedua, anaknya lucu bangetnya jadi gambarnya gampang. Tinggal dibikin cute, udah pasti mirip HAHAHA.

desain souvenir ultah buat temen SMA JG

Tapi kalau harus ngerjain buat orang lain, apalagi direquest ini dan itu. SAYA MALES.

Sejujurnya awal belajar gambar saya mikir juga lho. Wow bisa jadi sumber pemasukan baru ya. Karena waktu itu nggak tau rate ilustrator itu berapa sih. Baru waktu nulis buku “Susahnya Jadi Ibu” saya baru tau kalau rate ilustrasi itu semurah itu!

Padahal kami pake Frans yang udah punya ciri khas, gambarnya udah cukup “mateng” lah menurut saya. Saya udah follow dia sebelum nulis buku. Begitu tau harga yang ditawarin sama penerbit dan Frans oke-oke aja, saya dan Gesi beneran shock.

Saya nggak bisa bilang nominalnya, tapi dia ngerjain ilustrasi SATU BUKU FULL itu hampir setara dengan rate satu foto saya di feed Instagram.

T_____T

Ngobrol sama Nahla yang udah duluan nyoba ambil job ilustrasi, kata Nahla ya memang begitu. Kecuali kita udah ngetop banget. Daannn, jumlah followers juga bisa jadi salah satu indikator nentuin harga. BISA JADI LHO YA BUKAN PASTI. Iyalah kecuali emang karyanya spesial nyerempet jenius gitu.

Ya di mana-mana begitu ya, jadi blogger, jadi MUA, jadi ilustrator, makin banyak followers Instagram, BISA JADI salah satu faktor untuk naikin harga.

Karena jatohnya bukan cuma skill doang tapi skill plus promosi kan. Skill boleh oke, harga sekian. Tapi ada orang yang skillnya kurang dikit dari dia tapi followers Instagram 50ribu, harga bisa jadi 2 kali lipat karena pasti ikutan dipromoin di IG kan.

IG IS LYFE.

Belum lagi ilustrator itu banyaaakkk banget. Banyak yang udah sebagus itu lukisannya dan terima order gambar satu kepala cuma Rp 50ribu aja. Jadi standarnya emang berantakan banget. Kaya JG kemarin cerita, bos di kantor resign, dikasih souvenir kolase foto ukuran A1 (4 kali A3), udah pake frame cuma Rp 250ribu aja harganya. Mikirin effort yang dihargai Rp 250ribu itu. T______T

Buat orang yang memang kerjanya full time di situ mungkin ya harga segitu oke-oke aja. Tapi buat saya, yang masih kerja full time dan bergaji, dengan skill yang cuma segini, dengan waktu yang terbuang, dengan mengukur perkiraan berapa saya mau dibayar dan berapa orang lain mau bayar untuk gambar saya, ambil job gambar itu nggak worth it. There I said it.

Kemudian saya ganti mindset.

Waktu awal gambar, saya pake gambar untuk melarikan diri dari masalah anxiety. Saya belajar setiap hari tanpa upload di mana-mana, tanpa peduli omongan orang. Mindset saya adalah gambar sebagai pelarian dari hidup. *halah*

(Baca: Mengapa Menggambar?)

Kemudian ngerasa bisa nih, belajar gambarnya udah mulai pake mindset jualan “eh nanti kalau terima order mau kaya gimana ya?” Mulai nanya-nanya pricelist ilustrator ngetop dan tetep shock karena ya saya maunya segitu bayarannya TAPI SAYA SIAPAAAHHHH?! Di bawah itu nggak mau karena ah udalah mending bobo siang. Mikirin harus gambar dan diatur orang (lewat brief) aja saya udah stres duluan.

Akhirnya saya sadar dan punya mindset baru yang mencerahkan dan menenangkan. Yaitu: kalau punya skill atau hobi itu NGGAK HARUS dijadikan uang lho!

Apa karena kita negara berkembang yang rakyatnya banyak yang kekurangan uang apa gimana sih, karena sering banget saya dapet DM atau komentar “jual aja, kak” atau “gambarnya dibikin merchandise pasti laku, kak” atau "sayang banget sih nggak dijual" dan saya jadi MERASA ohiyaya kok saya goblok amat, kenapa punya skill tapi tidak dijadikan uang?

PADAHAL NGGAK SEMUA HAL PERLU DIJADIKAN SUMBER UANG! Ya kecuali kamu nggak punya sumber uang sama sekali.

Maksudnya kalau kamu masih punya kerjaan, punya side job, punya skill baru itu NGGAK HARUS dijadikan lagi sebagai sumber penghasilan. Iya bisa nambah uang tapi kan nambah uang itu nggak harus selama penghasilan utama masih cukup.

Iya dong, kenapa harus sih? Nggak semua orang harus menghabiskan seluruh waktunya untuk cari uang kan? Yang penting cukup aja. Yang penting nyaman aja.

Sejak mikir gitu saya gambarnya jadi santai banget. Saya nggak mikirin orang lain lagi dan saya bisa bilang, gambar itu hobi. Untuk sementara, sampai detik ini, saya belum mau menjadikannya sebagai sumber penghasilan lain. :’)

Poinnya apa?

Poinnya ketika kamu cari hobi baru yang tujuannya memang untuk nambah skill dan menghabiskan waktu luang, jangan dulu mikirin uang. Jangan dulu mikirin monetisasinya gitu lho. Nggak perlu-perlu amat dipikirin. Kecuali memang tujuannya untuk cari uang, ya dipikirin aja itu mah dari awal bakal pake business model kaya apa.

Iya ngerti, kerjaan paling menyenangkan adalah hobi yang dibayar. Tapi nggak ada salahnya juga punya hobi yang tidak dibayar dengan uang, bayarannya hanya kepuasan pribadi. Karena kalau tujuannya bukan uang, kita bikinnya akan pake hati banget TANPA mikirin pendapat orang lain. Fulfilling. :)

Jadi buat kalian yang baru mau coba blogging, jahit, gambar, apapun itu, tentukan tujuan dari awal. Kalau memang tujuannya mau monetize, sekalian aja bikin mau diuangkan seperti apa. Kalau tujuannya mau relaksasi, santai lah, nikmati setiap prosesnya.

Kalau dalam perjalanannya ternyata suka dan MUNGKIN untuk dijadikan sumber keuangan, ya nggak masalah juga. Jalani aja.

Gitu aja sihhhh. Skill, hobi, dan uang, bisa jadi saling berhubungan dan bisa jadi tidak. Suka-suka aja ok!

Demikian.

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
8 comments on "Tentang Skill, Hobi, dan Uang"
  1. Aku awalan nggambar itu 2016 mbak nisa. Pake aplikasi medibang paint (android). Lumayan kok hasilnya. Awalan dulu aku juga iseng2 aja sih nggambar karna pake HP note, sayang kalo stylus na ga dipake (alasan utama).

    Lalu sering ku upload dan banyak temen SMK ku yg minta digambarin. Jauh sebelym itu aku pernah pesen ilustrasi seharga 60rb/ kepala. Jadi aku coba kasih harga 30rb/ kepala. �� kukira cuma ada seglintir yg pesen. Ternyata bejibun. ��lumayan 1x gambar 30menit. Sehari bisa dapet job 5 gambar. Beberapa bulan lumayan bgt hasilnya. Lumayaaaaaaan hasilnya buat beli garam dapur ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaa kalau bisa gambar setengah jam sih ya oke. aku sekali gambar bisa sampai 4 jam gitu, kalau 4 jam 50ribu sih nangis ajaaa :((((

      Delete
  2. Nah sudut pandang yang menarik nih. Kemarin sempet coba jualan kopi susu cuma karena ngerasa bisa lah bikin es kopi susu ala-ala kekinian. Tapi beda lho ya bikin buat jualan sama emang pengen bikin untuk diminum sendiri. Feelingnya beda gitu lho. Akhirnya gak lanjut karena nggak fokus juga, niatnya juga jadi berkurang. Punya hobi atau skill tertentu emang nggak selalu harus diuangkan ya. Thanks for sharing this, Kak Icha!

    ReplyDelete
  3. Salam kenal, Mbak..Senang banget baca postingannya. Jadi tercerahkan. Memang benar hobi yang dibayar itu menyenangkan, ya. Tapi, kadang kalau mikirin bayaran terus jadi nggak menikmati, ini buat sy pribadi jadi begitu...

    ReplyDelete
  4. Wah benar-benar mencerahkan Mbak Icha!
    Aku suka sekali makeup tapi gabisa dandanin orang.
    Orang-orang selalu expect supaya aku jadi MUA biar ngehasilin, lah tapi aku gak nyaman. Trus jadi bersalah kenapa hobiku tidak menghasilkan uang. :(
    Ternyata betul, yang utama dari hobi itu ya enjoy aja. ^^

    ReplyDelete
  5. Thanks for sharing kak, bener banget kak apa yang kakak bilang :)

    ReplyDelete
  6. jadi nanya ke diri sendiri: tujuan ngeblogmu skrg masih sama nggak dengan yang dulu?
    makasih ya mbak atas sharingnya

    ReplyDelete
  7. Hobi yang dibayar itu menyenangkan. Tapi kalo bosen terus lari kemana dong? Kemudian bertanya, 'Aku ngeblog untuk uang atau senang-senang sih?' hahaha

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG