-->

Mempermasalahkan Uang

on
Wednesday, April 18, 2018

Beberapa waktu lalu, saya RT sebuah twit di Twitter tentang NPWP suami istri sebaiknya digabung biar potongan pajaknya nggak sebesar kalau NPWP dipisah. Saya baca linknya ternyata harus urus ke kantor pajak sesuai domisili atau bikin NPWP baru blablabla intinya buat saya ribet aja.

Kemudian kami pun terlibat pembicaraan singkat yang bikin saya mikir ini:


Kenapa saya mikir, karena saya dan JG adalah tipe orang yang chill soal masalah uang dan gaji. Bagi kami, harus ke KPP di Bandung itu males aja cuma demi uang tambahan yang bahkan nggak nyampe 500ribu sebulan. Nggak kepikiran sama sekali soal dedikasi ke negara atau apa. Sadar diri bayar pajak cuma segitu cukup apa sih, jauh lah kalau harus didefinisikan sebagai dedikasi buat negara.

Oke patut digarisbawahi dulu ya: kami chill karena merasa ya udah sih gaji cukup. Nggak ngoyo kerja lebih keras asal cukup aja. Plus kami juga alhamdulillah nggak harus membiayai orangtua atau adik-adik. Jadi ya memang membiayai diri sendiri dan Bebe aja. Yang bisa diirit ya diirit, makan siang ya bekal, nggak punya tas atau sepatu branded ya nggak apa-apa.

Tapi balik lagi, kami MEMANG nggak pernah ngotot untuk urusan uang.

Nggak pernah ngotot sampai merasa harus ambil kerja part time demi uang tambahan. Nggak pernah ngoyo naikin performance blog atau nyari followers demi mikir “nanti bisa dapet duit” gitu, bukan demi uang tapi demi popularitas HAHAHAHA. Kami berdua nggak pernah kepikiran double job sama sekali hanya untuk dapet uang lebih banyak. Nanti work life balance-nya jadi kacau dong lol. Baca dulu makanya. XD

Bagi kami, gaji bulanan dari kantor ya dicukup-cukupin aja. Kalau dapet uang dari blog ya alhamdulillah, nggak ngoyo sampai semua tawaran diambil, apalagi kalau nggak sesuai niche. Berbulan-bulan nggak dapet job juga nggak sedih karena ya, kan gaji udah cukup juga.

Kalau ngeluh kenapa hidup gini-gini aja mah sering. Tapi itu nggak semuanya melulu karena uang sih. Sebagian besar karena ngerasa pencapaian dalam hidup yang masih kurang aja. Tapi udah tau kurang juga kok ya nggak usaha kuliah lagi atau apa.

Antara nggak ngotot dan pemalas sih ya emang.

Dulu waktu nulis ini Mempertanyakan Rezeki saya sebenernya lagi bahas soal sebuah job dan mbak Mira kaget karena saya dibayar terlalu kecil katanya. Saya padahal nggak ngerasa itu kekecilan dan ya malah serem kalau dibayar kegedean. Tapi waktu itu saya jadi mikir kenapa sih sampai uang yang udah diterima aja masih kita pertanyakan terlalu besar atau terlalu kecilnya?

via GIPHY

Kami bahkan nggak pernah jual barang-barang hadiah. Jadi misal dapet hadiah barang gitu ya dari lomba atau apa, kalau kami nggak butuh barangnya ya dikasih aja ke orang. Meskipun kalau dijual yang harganya lumayan ya kaya kamera atau HP gitu, karena udah punya yang lebih bagus atau nggak butuh, ya udah dikasih aja ke keluarga yang lain. Kalau pas barangnya bagus DAN butuh ya dipake sendiri.

Apalagi kalau perintilan kaya make up. Pernah mikir apa kita foto-fotoin aja ya terus jual? Tapi males dan ya, akhirnya dikasih-kasihin aja. Mikirnya kenapa harus dijual juga ya, kan dikasih, sewajarnya ya kasih lagi lah ke orang. Berbagi rezeki tanpa modal kan jadinya hahahaha.

Sampai-sampai saya nggak pernah sekalipun jualan barang preloved loh! Kemarin-kemarin sempet mikir mau jual car seat Bebe yang udah kekecilan, lumayan uangnya bisa nambahin beli yang baru. Tapi kemudian ah ngapain lah dijual, simpen aja buat dikasiin kali adik-adik saya punya anak nanti kan.

Makanya mau punya anak satu aja karena salah satunya ya males kerja untuk nyari uang tambahan sih. Iya ngerti tiap anak punya rezekinya masing-masing, tapi kan orangtuanya harus berusaha kan? Ah kami terlalu malas. Malas capek.

Pantes kami nggak kaya-kaya ya HAHAHAHA. Tabungan juga segitu-gitu aja.

Apa kami justru kaya? Apa uang kami sebenernya banyak? Nggak lah, makan di luar aja masih mikir-mikir makanya JG bela-belain bangun subuh demi masak makan siang kan.

Apa kami nggak pernah butuh uang banget banget banget gitu sampai dana darurat abis banget? Alhamdulillah belum ya. Jangan sampai deh.

Ini saya nggak judge loh ya, kalau misal butuh banget buat berobat orangtua atau adik bayar kuliah, ya saya juga mungkin akan usaha jual-jual barang atau cari penghasilan tambahan lain.

Ini buat kalian yang posisinya sama kaya saya, nggak perlu menghidupi keluarga tapi selalu menghubung-hubungkan apapun dengan uang. Kasarnya benda yang dijual kurang dari 100ribu aja kalau bisa dijual, dijual deh.

Menurut saya, mungkin malah hal itu yang bikin kalian nggak pernah merasa cukup dan merasa selalu kurang uang. Karena kalian sendiri selalu menganggap “ah sayang banget dikasih ke orang kan mending dijual mayan uangnya buat jajan” gitu padahal nggak dijual juga bisa jajan kan?

Kalau saya mindset-nya selalu “ah cukuppp, pasti cukup uangnya, kalau nggak cukup nggak usah jajan” hahahaha karena ya ngepas banget kan tiap bulan gajinya ya segitu. Mungkin juga orang-orang yang saya kasih barang-barang selama ini pada hepi terus ngedoain banyak rezeki terus kan jadi ya, kami nggak pernah ngerasa kurang uang.

Mungkin juga ini alasan saya dan JG hepi selalu padahal ya hidup gini-gini aja. Karena kami berdua nggak terlalu mempermasalahkan uang.

Begitu. Jadi buat kalian yang selalu ngerasa kekurangan uang, coba mindset-nya diubah deh. Jangan-jangan uang kalian sebenernya nggak kurang tapi kalian aja yang ngerasa nggak pernah cukup?

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
10 comments on "Mempermasalahkan Uang"
  1. Ahaha, aku masih harus patungan biaya pendidikan adek, dan sedikit bantu bantu orang tualah ya. Seperempat gaji udah teralokasikan kesana. 3/4 terbelah antara kebutuhan RT, anak, tabungan dan gaya hidup. Suami wiraswasta, tapi namanya juga usaha kan ada pasang surutnya, dan penghasilan ngga tetap. Sempet kepikir pengen ngejar side-job atau bikin usaha baru, tapi aku ngga seambisius itu karena kalo harus kerja atau usaha lagi maka otomatis work-life balancenya menghilang.

    Jadinya ya emang, cukup-cukupin aja, kalo ngga cukup ya ngga usah jajan, ngga usah ke mall, ngga usah belanja online. lagipula kan cukup atau ngga cukup kadang di mindset. udah dua bulan ini lebih besar pasak daripada tiang tapi masih ada uang di ATM means emang bisa cukup. ngga tau nih kalo lahiran tiba heuheu

    ReplyDelete
  2. Duh.. paragraf penutupnya okesip mantap-makjleb, Kak :") ngejar dunia emang gaakan pernah cukup kalo ga dicukupkan ya

    ReplyDelete
  3. ini kenapaaa barusan aku mikirin cara nyari tambahan uang buat jajan, terus ketemu artikel inii. ahahah. mungkin ini teguran Tuhan :D

    ReplyDelete
  4. Tiba-tiba jadi ingat kenapa ga ngoyo. Di keluarga kebiasa beli barang musti baru, kalo buku dan dvd harus punya pribadi, dan ga pernah jualan preloved maupun beli barang bekas atau thrifting.
    Lalu pas sekolah ketemu teman-teman, gaya hidup mereka ngaruh juga. Pertama danusan jualan ngawul, bantuin jualan preloved temen, thrifting, beli buku dan dvd di jalan atau nyewa di persewaan. Awalnya sok bangga bisa frugal, tapi trus ditanya apakah worth it? Capek-capek jagain jualan demi uang ga seberapa (buat saya). Usaha ke jalanan atau pasar buat nawar buku dan sepatu. Thrifting tetep kalap akhirnya bawa pulang baju-baju yang cuma dipakai maks 2 kali. Ada tambahan mikir dan usaha lebih untuk hal yang sebenarnya ga butuh-butuh amat. Lagian pendapatan juga masih cukup untuk memenuhi gaya hidup biasanya. Jadi, yang dicari keuntungan, penghasilan tambahan atau for the sake of being frugal? Btw ini ekstrem-ekstremnya aja.
    Sekarang ga pernah ke jalanan atau pasar buat beli buku, tapi kalo sempet ke perpus daerah atau toko buku diskon aja. Yang dicari bukan hanya diskonannya tapi suasananya juga sih. Lagian butuh buku sekarang masa masih nunda punyanya. Dan bukan lagi soal "aku frugal loh" tapi tetep yang bisa dibeli sesuai kemampuan dan usaha (toko dekat rumah, ga panas, nyaman). Justru yang pamer "aku frugal loh" itu dipertanyakan motifnya lol temen-temen yang frugal living ga ngaku-ngaku begitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. samaaaa aku juga. dulu pas kuliah gitu banget thrifting karena rasanya cool dapet barang murah hahahaha tapi setelah nikah, JG selalu harus beli barang baru dan ga usah jual-jual karena untuk apa? baru pernah beli kamera 2nd karena yang barunya udah ga ada dan ga sreg dengan specs model baru hahahaha.

      Delete
  5. Ini kok sama banget ya sama kehidupan aku.. gak pernah jual barang preloved karna gak bakat jualan, jadi kasih aja ke orang kalo dah ga kepake.. pengeluaran ya harus sesuai dengan pendapatan dan yg penting harus ada yg ditabung sekecil apapun itu.. makanya walaupun temen2 kantor sering jajan dan makan diluar, aku tetep makan bekal dr rumah aja.. sesekali aja jajannya..

    lalu aku juga ga punya barang branded walaupun sebener nya mampu beli, tapi buat apa toh fungsi nya sama saja kan.. karna pendidikan anak lebih penting dr barang branded.. hehehe..

    ReplyDelete
  6. Suka banget sama kata-kata di akhir. Emang kadang kita itu uang udah cukup, tapi karena banyak keinginan dal lain-lain jadi ngerasa gak cukup. Namnya juga masnusia, haha. Banyak-banyakin bersyukur deh supaya uang seberapa pun kita bisa ngerasa cukup ya. :D

    ReplyDelete
  7. beberapa waktu lalu aku bagi2 semua produk jualanku (baju) yang ngendap di lemari selama 1-2 tahun.

    pas bilang ke suami kalau aku mau nyetok lagi, dia bilang, "Nanti dibagi-bagiin lagi?" hahaha

    entahlah, aku ga merasa rugi sama sekali. ga tau deh kalau dihitung-hitung beneran. ga mau ngitung juga. malas :))

    ReplyDelete
  8. Really love this post!!
    Saya juga jarang jual2 brg2 yg udah gak kepake, karena males dan rasa2nya gak bakat jualan
    Pernah ada jual tas branded, akhirnya titip jual aja sama salah satu toko tas hi3
    Sekarang lagi berusaha hidup lebih minimalis, buang2in barang2 (kasi ke orang atau literally dibuang) dan ga ada yg dijual jg ha3

    ReplyDelete
  9. Halo mba icha

    Saya baru bbrp hari ini mengikuti blog mba icha dan saya senang bacanya krn merasa senasib dan sepemikiran :)

    Oh ya boleh Izinkan saya kasi masukan sedikit ya. Saya mau ngelurusin aja soal pajak suami istri itu. Bukan berarti kalo npwp pasutri ga digabung potongan pajak suami/istri yg dilakukan oleh employer lbh besar, kalo mba npwp beda sama suami potongan pph 21 yg dilakukan oleh perusahaan mba n perusahaan suami mah sama aja as if mba n suami single.

    Yang jadi masalah adalah pelaporan SPT (spt 1770s)-pph 29 di akhir tahun yg suami dan mba msti lakukan.

    Kalo npwp mba dan suami masih berbeda, perhitungan pajak nya beda sendiri dan (biasanya) menghasilkan pajak yg lebih besar (dari pajak yg sdh dipotong perusahaan) yg mesti dibayar sblm 31 maret baik oleh suami dan baik oleh mba sndiri. Perhitungan pajak di spt 1770s ini harus dilakukan oleh mba n suami sendiri, bukan oleh employer.

    Jadi pajak lbh tinggi bagi pasutri bukan dari potongan yg dilakukan perusahaan.

    Coba deh mba Google2 lagi perhitungan pajak utk pasutri beda npwp.atau bs tanya kpp dimana mba terdaftar.

    In summary

    Kalo mba selama ini npwp nya udah sama kayak punya suami ya berarti sudah benar.

    Kalo ga punya npwp, ke depannya bisa minta kpp utk terbitin npwp yg nomornya mengikuti nomor suami.

    Yang jadi masalah adalah jika npwp mba yg berbeda dgn suami. Npwp mba mesti dihapus, jika ngga dihapus, kewajiban pajak mba dan suami jadi lebih besar. Begitulah kira2.

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG