-->

Ibu yang Belum Sayang Anak

on
Tuesday, November 20, 2018
(Ini versi lebih detail dan lebih enak dibaca dari Instagram Story ya. Saya lama-lama kesel sama Instagram Story karena nggak bisa disearch dan dibaca ulang. Jadi mau dipost di blog juga.)



Let me tell you a story.

Waktu otw nonton Crazy Rich Asian di Kemang Village (yoi udah lama ya hahahahaha), saya nebeng mobil @andaws dan di satu topik, kami bahas soal orang-orang yang nggak langsung sayang sama anaknya.

Andaws cerita soal satu temennya yang nggak sayang sama anaknya sampai umur sekian bulan terus nanya: lo gitu juga nggak sih?

IYA DONG. MALAH SAMPAI SETAHUN. *LHO KOK BANGGA*

But yes, I did. And I really want all of you to know that it’s totally normal.

Saya adalah ibu yang nggak ngerasain sama sekali momen magical apalagi terharu waktu melahirkan. Boro-boro meneteskan air mata sambil IMD, setelah Bebe lahir dan saya dibersihin, yang saya pikirin cuma satu: NGANTUK BANGET PENGEN TIDUR.

Ya maklum kontraksi 12 jam sampai induksi kan capek banget ya. Mana saya kurang darah jadi sambil transfusi dan lengan kaya nggak berfungsi saking pegelnya. Pindah kamar dari ruang bersalin, saya nggak nanya mana bayinya sama sekali dan langsung tidur nyenyak sampai malem.

Sampai malemnya Bebe dibawa di ruangan saya (kami room in tapi Bebe kurang gula darah jadi baru bisa ketemu malem), saya cuekin dia sama sekali loh. Sampai JG bilang “coba nenenin nggak?” saya yang beneran mikir “harus sekarang banget ya?”

Wow setidak peduli itu boro-boro pumping dan sudah mulai stok ASIP seperti orang-orang.

Saya baru mulai sayang dan merasa wah punya anak itu lucu ya … setelah sekitar satu tahun.

Jadi selama satu tahun itu saya ngurus anak karena kewajiban dan tanggung jawab aja. I had baby blues and sleep-deprived because Bebe was a difficult baby with colic. Dan itu traumatis sih buat saya. Sangat sangat traumatis dan membekas sampai sekarang.

Sampai sekarang, setiap liat orang hamil atau liat bayi, saya selalu mikirin betapa stresnya punya bayi. Jadi nggak pernah punya perasaan "ya ampun bayi gemes banget jadi pengen punya bayi lagi". Nggak pernah sama sekali. Setrauma itu. :(

*

Selama satu tahun itu, Bebe nggak punya baju pergi sama sekali. Dia bahkan nggak punya sepatu sampai umurnya setahun. Jadi ya cuma pake kaos kaki ke mana-mana.

Saya cuma beliin piyama lusinan, ke mall pun dia pake piyama. Dulu saya mikir itu karena ya nyaman aja sih bayi pake piyama, tapi kalau dipikir sekarang, saya pelit banget untuk beliin baju karena saya nggak seexcited itu punya bayi.

Betul banget saya ngerasa bayi paling nyaman memang pake piyama dan saya beneran risih sama bayi yang dipakein baju kaya orang dewasa. Tapi di sisi lain, pelitnya saya akan urusan belanja baju bayi juga didukung dengan saya yang nggak sayang-sayang amat sama Bebe hahaha. Nangkep nggak sih?

Kalau sayang banget mungkin beli piyamanya yang mahal dan proper hahahaha nggak beli piyama lusinan dan bodo amat sama warna dan modelnya gitu.

Jadi saya nggak pernah relate sama meme-meme atau jokes yang menyebut setelah punya anak semua belanjaan buat anak. Nope. Yang belanja tetep saya, waktu itu Bebe (hampir) nggak pernah saya beliin apa-apa.

(Baca: Bebe dijudge orang di mall karena pake piyama)

Ada fase denial cukup lama kalau saya punya anak dan ya harus sayang sama anak ini, tapi gimana caranya? Bingung sendiri. Saya mulai nggak denial lagi dan beneran menganggap wah ini anakku dan aku sayang sekali sama dia, waktu Bebe umur 2 tahun.

Karena di umur 2 tahun itu segalanya udah lebih mudah. Dulu saya nganggep dia sebagai beban. Beban sekali, saya nggak tidur, siang harus kerja, saya ambisius sama hasil pumping, hidup jauh dari ortu dan mertua tanpa nanny dan ART.

Saya nggak punya kehidupan, nggak punya me time selain di kantor. Dua tahun, saya cuma keluar rumah sendiri 1 kali untuk outing kantor. Nggak nonton bioskop, nggak pernah pergi sama temen. Selalu sama Bebe. Untuk memastikan dia bisa nenen aja sih. Ambisius kan anaknya.

Iya ambisus soal ASI sebenernya sih. Urusan ASI dan pumping itu bukan soal Bebe. ITU SEMUA TENTANG SAYA. Tentang saya yang ambisius banget sama hasil pumping sampai bikin KPI untuk diri sendiri.

Iya semua pencapaian sampai dibikin sistem pumping itu UNTUK DIRIKU SENDIRI. Untuk kebanggaan saya sendiri kalau saya bisa lho begini dan begitu. saya selalu punya target untuk apapun dan kalau tercapai ya saya senang.

(Baca: Manajemen ASI Perah Tanpa Kejar Tayang)

Kalau kenal saya banget pasti ngerti sih.

Bayar daycare mahal-mahal demi anak? Nggak, demi ketenangan saya sendiri. Saya yang keliling sampai 7 daycare karena saya seambi itu. Toilet nggak sreg aja saya ogah, missnya saya nggak suka ya saya nggak mau. Repot emang jadi orang perfeksionis.

NGERTI KAN KENAPA CAPEK BANGET JADINYA.

Secapek itu sampai kalau nulis di blog saya selalu menghibur diri dengan bilang “it’s gonna be worth it” atau “asal dia sehat deh whatever”. Karena kalau dia sakit saya yang repot dan saya akan tambah capek.

via GIPHY

Sekarang? Sekarang di umur 4,5 tahun ini saya senaaaanggg sekali punya Bebe. Sesenang itu sampai kegiatan favorit saya adalah ngobrol sama Bebe hahaha.

Di mobil pegangan tangan, kapan pun selalu pelukan dan ciuman, kami berbagi cerita sampai tidurnya malem terus saking sebelum tidur terlalu banyak yang harus diceritain. Dia cerita semuanya sama saya dan saya pun selalu ditagih cerita sama dia ngapain aja di kantor.

Dia selalu cerita hari ini sedih kenapa, tadi kenapa nangis, cerita kenapa dia senang sekali, dan bisa puluhan kali sehari bilang “aku sayang Ibu”.

(Efek dari praktik ide di blogpost ini lho “Because I Love You”)

Sekarang dia nggak minta mainan aja saya paksa-paksa beliin hahaha. Bodo amat dia tidur atau bilang nggak mau, kalau saya suka ya beliin aja. Sepatunya udah satu laci sendiri. Bajunya lebih banyak dari baju kami berdua.

Sayang nggak bisa dan nggak perlu diukur pake uang tapi ternyata kalau sayang bawaannya emang pengen beliin ini dan itu terus. Ini nyata dan nggak terbantahkan.

Waktu yang saya luangkan buat Bebe pun jadi less stressful. Semakin dia besar, semakin saya tau kalau saya melakukan semua ini demi dia, finally.

JG: “Baru kali ini aku ngerasa sayang sama orang sampai rela ngelakuin aja buat dia. Semua uang aku buat dia juga aku rela.”

Saya: “DIH EMANG NGGAK MAU LAKUIN APA AJA BUAT AKU? Kayanya kamu juga kasih semua uang kamu buat aku”

JG: “NGGAK AH”

DIHHHHH. Rese amat manusia.

*

Lalu inti dan pesan moralnya apa?

Perempuan itu BISA lho nggak sayang sama anaknya kalau punya banyak masalah lain dalam hidup.

Perempuan itu BISA capek ngurus anak dan mengaku capek itu TIDAK APA-APA.

Perempuan itu BISA trauma punya anak dan tidak mau punya anak lagi atau memilih tidak punya anak sama sekali juga TIDAK APA-APA.

Menjadi ibu itu pilihan karena tanggung jawab yang kita bawa itu seumur hidup. Hidup berubah selamanya setelah punya anak dan nggak akan kembali lagi.

Jangan punya anak untuk mengikat suami selingkuh, jangan punya anak demi menyenangkan hati orang lain.

Demikian semoga tercerahkan!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

9 comments on "Ibu yang Belum Sayang Anak"
  1. Semengerikan itu ya :(
    Makannya aku sejak pny anak gak heran klo ada org takut punya anak. Dulu aku mikir idih gitu amat gak mau tambah anak/pny anak.

    Ya karena memang punya anak itu sulit, apalagi klo lingkungan gak support.

    ReplyDelete
  2. Aku pun tim trauma punya anak lagi :D denger ada temen hamil lagi, aku merinding, takut ketularan, wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama... :D takut bgt jadi ibu (lagi)
      memulai lagi dari awal ngurus bayi

      Delete
  3. Aku juga nggak nangis waktu liat bayiku pertama kali, nggak nangis waktu IMD. Kalo dia nangis malam2 dan susah ditenangin, biasanya yg bangun mertua (karena satu rumah sama mertua) akunya bobo. Kalo dia anteng main sama org lain, akunya main hape. Nggak ketemu dia seminggu, biasa aja. Paling videocall. Nggak bisa sampai nangis krn saking kangennya. Jadi mungkin karena itu kali ya dia nya nggak deket sama aku. So sad.
    Tapi aku sayang kok sama dia. ��

    ReplyDelete
  4. Setiap ibu itu memang unik ya kirain cuma anak-anak aja yang unik hehehe. Waktu anak saya masih kecil juga saya pernah cuek, tapi ya gitu kadang merasa cuek kadang sayang banget. Tapi sekarang sayang banget sama anak-anak.

    ReplyDelete
  5. Perempuan itu bs capek ngurus anak dan mengaku capek itu TIDAK APA APA...
    Ah,, aq banget ini, capek bgt rasanya ngurus anak apalagi klo malem rewel dan pagi harus kerja pula.. Tp memang sayang bgt sama anak

    ReplyDelete
  6. aaahh bebe bayik, kamu seperti nicky ku. Yg hobi nangis dan gendongan sampe umur 2tahun dan segala masalah perbayikan lainnya.jadi skrg nicky 4thn pun aku masih takut punya anak bayik lagi. Semua orang bilang anak kedua biasanya beda dari anak 1. Klo anak 1 nangisan dan rewelan, katanya anak ke2 pasti anteng dll. Tapi aku masih keukeuh belum pengen punya anak lagi

    ReplyDelete
  7. Wow aku jd lebih tenang... selama ini selalu merasa berdosa bgt krn menganggap mengurus anak sehari2 itu beban yg amat berat 😣

    ReplyDelete
  8. Terima kasih sudah menulis ini Mbak, saya baru punya anak usia 2 bulan, dan saya merasakan juga seperti yang Mbak tulis ini, tapi males cerita ke orang-orang dekat, males di-judge, males nanti disuruh bersyukur (emang siapa yang gak bersyukur), bla bla bla

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)