-->

You are Enough

on
Wednesday, November 7, 2018
Seberapa sering liat quote “you’re enough”? Sesering itu banget ya, di Instagram, di Pinterest, di mana-mana.

You are enough. You are doing great.

artwork by me. photo from unsplash.

Dua kalimat yang rasanya biasa aja kalau kalian lagi nggak punya masalah hidup. Tapi kalau lagi punya anxiety, atau masalah percaya diri, “you are enough” itu rasanya jadi dalem banget. Kadang malah bikin kesel karena:

Am I good enough?

Pertanyaan yang jadinya muter-muter terus di kepala. Modelnya bisa macem-macem: am I good enough for my spouse? My son? My parents? FOR MYSELF?

(Terkampret itu ketika kalimat ini dipelintir jadi bahan buat putus. “Kamu terlalu baik buat aku” duhilah, seminggu kemudian punya pacar baru lol)

Ini berkaitan dengan kekhawatiran banget ya. Khawatir pasangan nyari pacar/istri yang lebih baik, khawatir anak nggak dapet yang terbaik dari ibunya, khawatir kita sendiri bukan anak yang baik, dan khawatir sama pencapaian diri sendiri.

Kalau lagi gini dan curhat sama orang biasanya nasihatnya “ya semua orang punya kekhawatiran masing-masing lah”. IYA SIH. Tapi kan kekhawatiranku sendiri juga penting BAGIKU! Hahahahaha.

Btw ya, trigger menulis ini salah satunya adalah Rahmawati Kekeyi Putri Cantika . Terserah orang mau hina dia, bully dia kaya apa, satu hal yang saya pikirin pas nonton video dia adalah ... wow dia percaya diri banget! Kaya aku ... di masa lalu.

:(

Rahmawati, you're doing great! Meski opininya pada sesuatu bisa berubah tiap 5 detik, tapi semua istilah beauty yang dia pake bener semua loh. Kalau cara penggunaan kan terserah dia ya orang kok atur amat sih. Ngomongnya juga lancar, kuyakin dia ngefans Tasya Farasya karena gaya ngomongnya mirip Tasya.

Beneran saya yang waawww, kangen amat sepede itu. Kangen amat liat dunia dari kacamata kita sendiri. Kangen amat yakin sama segala pilihan hidup huhu.

Kalau lagi liat Timehop, 8-9 tahun lalu, gila saya pedenya itu level super. Ngungkapin pendapat itu berani banget, negur orang, senang bertikai karena ya argumen gue BENER dan lo otomatis bego, nggak mikirin netijen karena dulu netijennya hampir masih satu suara semua. Yang norak-norak belum kenal socmed kayanya.

Terus juga urusan penampilan. #ootd yang bahkan cuma diupload di Twitter doang wihiii gayanya udah ala fashion blogger banget. Nggak heran karena di masa itu saya emang mikirin penampilan banget. Sampai punya tempat belanja favorit yang barangnya unik dan nggak banyak orang tau.

(Lihat fotonya di sini: 2009 vs 2018)

Seneng banget belanja dan mix & match baju. Keluar rumah nggak pernah asal-asalan, semua dipikirin dari sepatu sampai hal terkecil kaya karet rambut dan cincin serta gelang. Udah gambar alis sejak gambar alis belum berupa kewajiban. Ya karena alisnya botak hahahaha. Pake heels muluk pula. Kuat syekali aku dulu yaaaa.

Terus dulu itu nggak peduli omongan orang level pacar sendiri bilang bajunya jelek aja aku bodo amat. ANDA SIAPA, SAYA TAHU APA YANG SAYA MAU LOL. Sekarang udah rapi mau pergi, JG bilang bajunya “kurang deh” (kurang lho bukan jelek) YA SAYA GANTI BAJULAH. Setidak pede itu huhu. NANGIS. :(

Apalagi ke kantor ya, apa aja yang keliatan duluan deh dipake. Cuma punya waktu sedikit untuk dandan dan pilih baju, mana sempet kaya dulu malem-malem mix & match terus setrika dulu. Nggak pernah lagi memilih untuk melakukan itu karena sekarang saya lebih butuh tidur. Kerja, gambar, blogging, produktif nyari uang (HAHA), dan terutama harus full energi menghadapi Bebe.

CAPEK, BOS. Capek karena harus nyuci dan nyetrika sendiri kali ya. Kalau bajunya tau-tau udah rapi di lemari dan tinggal pake aja mungkin beda cerita. Bahkan mau masukin baju ke laundry aja males karena effort masukin baju ke laundry SAMA AJA sama masukin baju ke mesin cuci. Ambil dari laundry energi yang keluar SAMA AJA sama ngangkat cucian. Dilipet mah nanti-nanti kalau inget hahahaha.

I used to be so proud and confident of myself, my face, my body. And now it’s gone. Rada kecewa sih sama diri sendiri hahahahahuhuhuhuhu.

Karena sebetulnya penampilan itu berpengaruh pada 30% kepercayaan diri saya. Ya masih punya sisa 70% sih untuk brain dan talent jadi masih punya modal untuk menertawakan diri sendiri karena tidak pede HAHA tapi tetep aja kalau lagi dandan ya jadinya pede. Kalau lagi nggak dress up ya jadinya tetep pede tapi kurang 30% LOL.

Jadi makin hari, makin tidak peduli, makin tidak pede. Sebuah lingkaran setan ya. Mau peduli tapi lebih suka tidur. Mau peduli tapi sayang uangnya dan ngirit-ngirit kalau mau beli baju. Ah hidupkuuuu ~~~.

via GIPHY

Kenapa saya bilang makin nggak pede? Karena ya Tuhan, terbukti semakin hari semakin males selfie HAHAHAHA. Pas lagi belajar beauty tahun 2017 itu saya udah mulai turun kepercayaan diri sama penampilan cuma masih maulah selfie-selfie gitu. Mundur ke tahun-tahun sebelumnya astaga itu Instagram isinya kok selfie semua sih.

Nyampe kantor aja dulu selfie loh. Senyumnya pede aja loh. Happy-happy aja loh. Ke mana itu semua pergiiii?

Malu karena dulu sering selfie? Nggak. Kecewa? Jujur rada iya. Sama diri sendiri karena kenapa sekarang harus tidak pede sihhhh?

Apa jadi masalah? Ya dan tidak. Kadang mikirin kok ya sama diri sendiri aja nggak sayang. Kadang mikirin kok ya masa sih nggak bisa dress up kek dikit kalau ke luar rumah biar nggak gembel amat.

Tapi kadang juga mikirin yah kalau harus nyetrika dulu males amat cuy, pake sweater+jeans ajalah biar cepet kelar urusan. Lagian baju-baju trendi zaman sekarang kenapa sih ya modelnya banyakan katun-katun harus disterika gitu duh malaassss. Hahaha. Jadi ya jawabannya tengah-tengah lah.

Kemalasan ternyata bisa berujung ketidakpedean guys. Catat itu sebagai sebuah pencerahan. :))))))

Yang ribet, karena kepercayaan diri urusan fisik lagi mentok banget, kepercayaan diri sama hal lain jadi gampang drop. Sebel gitu karena jadi combo. Udah mah lagi nggak pede di fisik eh kampretnya suka tiba-tiba muncul perasaan nggak pede juga sama hal lain dalam hidup. Udah mah cuma punya 70% kepercayaan diri eh ditabrak sama masalah hidup yang lain.

Kelarlah langsung, inferiority complex. An inferiority complex consists of lack of self-esteem, a doubt and uncertainty about oneself, and feelings of not measuring up to standards. Itu kata Wikipedia dan ASLI KITU PISAN. Standarnya standar diri sendiri pula jadi kalian bisa banget bilang "ah keliatannya kak Icha pede-pede aja". Ya itu kan standarmuuuuhhh, bukan standarkuuhhhh.

Ada berantem dikit sama JG gitu misalnya, saya bisa ngawang-ngawang mikirin “am I good enough?” “am I doing great?” “am I a good partner?” “am I a good mom?”

Atau lagi kepikiran soal kerjaan misalnya, saya jadi galau mikirin "duh kenapa ya karier gini-gini aja" gitu terus sampai matahari terbenam.

Jadi mari ucapkan mantranya bersama-sama:

I AM. I AM. I AM ENOUGH. I AM DOING GREAT.

Akhirul kata, saya ingin bilang terima kasih Rahmawati Kekeyi sudah mengingatkan aku untuk bisa lebih pede lagi. Terima kasih dan tetap semangat!

-ast-

PS: Kalau kalian lagi inferiority complex atau punya anxiety lain, ngerti banget ketidakpedean diri sendiri nggak semudah bisa diketawain dan dibodoamatin kaya gini. Wajar banget kalau nangis-nangis karena nggak berharga. Asal nangis dengan sadar ya, embrace the feeling. Jangan lupa berteman juga ya biar nggak kesepian. :(



LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

5 comments on "You are Enough"
  1. Why this post is sooooo me!*nangis.
    Yang paling relate masalah blogging lah. Awal² mah pede gilaaa, ngerasa tulisan bagus² aja. Pas semakin tau dunia blogging, kenal blogger yang pinter², juga tau TEORI blogging, yang seharusnya bagus, tapi di sisi lain malah bikin pedeku nguap banget. Sekarang nulis dipikirin banget pantes enggak, bagus enggak, trafiknya nanti tinggi enggak, Zzzzz...

    Sama banget Cha, rindu melihat dunia dari kacamata sendiri, huhuu.
    Aduh maaf jadi panjang, nanti aku terusin di blog sendiri deh. Boleh ya?

    ReplyDelete
  2. Hihi.. tertampar pas baca story icha dan ada bagian "aq ngga pede karena cuma IRT" ini bener bgt Ya Allah. Tiap hari cuma ketemu anak, mertua, kang sayur dkk, bocah2 tetangga.. ketemu suami ud malem. Seharian kucel, ngga produktif. Ampun deh. I am totally loosing my self. Tetep berusaha keep up with fashion berujung numpuk baju di lemari doang. Some of them belom dikeluarin dari amplop coklat bungkusan dgn stiker sicepat, jnt & jne.

    Thank anyway, Cha to talk about this topic. Ku jadi punya bahan diskusi lagi sama pak suami pas road trip k bandung besok..

    ReplyDelete
  3. Salam kenal kak icha..
    Saya lagi dilanda ke tidak percaya dirian bahwa saya bisa jadi anak yang baik/tidak membanggakan buat orang tua saya. Dari dulu sampai sekarang. Dan lebih terasa lagi akhir2 ini.

    ReplyDelete
  4. Lagi butuh kayak gini nih hahaha thanks kak mewakili suara hati qu

    ReplyDelete
  5. hallo teh ast. aku silent reader dan baru kali ini comment krn ngerasa relate banget dgn tulisan ini huhu :( kalo aku rasanya lagi kayak kemakan idealisme sendiri; cita2 setelah nikah aku ngga mau kerja kantoran dan pengen jadi irt aja, tapi skrg aku ngerasa nyerah banget jadi irt... tiba2 jadi ngerasa gagal sama pilihan sendiri :'(

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)