2009 vs 2018

on
Saturday, June 9, 2018


Tadi pagi saat sahur saya dan JG ngomongin Diana Rikasari yang kebetulan muncul di feed Instagram. Saya bilang JG, saya "kenal" Diana dulu sekali di sekitar tahun 2008 saat Diana masih di DeviantArt dengan foto-fotonya yang diedit artsy (serta pernah berponi pink lol).


Setelah sahur saya jadi scroll blognya Diana di tahun 2009 dan nostalgia beberapa brand indie lokal yang dia foto, persis endorse Instagram zaman sekarang dengan foto yang unpretentious. Ada Betty La Shop-nya Sabila Anata, Beatnik, OnlyI. Zamannya fashion blogger itu ya Diana, Heidi Kalalo, Bethanny Putri plus Evita Nuh yang masih kecil banget.

Bisa dibilang selain mulai muncul blogger-blogger yang ngetop (thanks to Gogirl!) 2009 adalah tahun kebangkitan online shop. Orang mulai percaya belanja online di fanpage Facebook dan blogspot (setelah sebelumnya online shop itu hanya di Multiply).

Jualannya masih bener-bener atas asas kepercayaan dan kayanya jarang banget yang nipu deh. Saya salah satunya jadi sis-sis online shop berjualan kalung handmade di fanpage HappyBee! yang dalam sekejap punya followers 5ribu. Kalung itu tentu mampir ke blognya Diana karena dulu kayanya SEMUA online shop handmade/lokal ya kirim ke Diana. Jaminan laku gitu lol.
kalung buatan saya, blogpostnya masih ada di sini.
Dari jualan itu saya bisa beli Blackberry Javelin sendiri. Harganya Rp 3,8juta tahun segitu mahal kan ya hahahaha Saya juga banyak temenan sama pelanggan dan sama-sama sis online shop. Karena dulu fanpage itu nggak bisa message! Jadi kalau mau chat sama calon pembeli, ya mereka harus add Facebook pribadi/Yahoo! Messenger saya atau ngobrol di Twitter. Atau ya smsan pake nomer Esia ahahahaha.

masa-masa beli cottonink yang bales carline herself. :D

Tapi yang menohok dan jadi trigger blogpost ini bukan tentang saya jualan. Tapi tentang ol shop "angkatan saya" dulu yang sama-sama minta support Diana. Ya nggak semuanya masih ada sampai sekarang juga sih, tapi banyak yang sekarang jadi nama besar.

Ada Mannequin Plastic yang wow banget sekarang udah buka counter di PIM dan Lotte Shopping Avenue lewat PINX PROJECT. Ada Wondershoe yang legend banget karena punya flat shoes ukuran besar. Sampai Cotton Ink yang dulu masih jualan di blogspot dan jualannya cuma cotton shawl 60ribuan (saya punya empat hahahah). Di luar itu ada idekuhandmade yang masih buka workshop bikin bantal kain perca yang legend berbentuk owl hahahaha. Sweet old times. :')

fringe shawl dan acid wash dari cotton-ink

Kalau lagi nostalgia gitu mau nggak mau mikir, kok gue nggak seriusin di situ sih? Kesel banget, coba kalau diseriusin mungkin sekarang udah jadi apa. (APA?) Ya mungkin udah punya store atau brand sendiri.

Tahun lalu ini jadi masalah inferiority yang besar banget lho. Ditambah dulu kerja di detikcom di mana saya punya akses ke artis-artis Korea sampai dibikin buku segala saking jarang terjadinya itu pengalaman. Semua orang iri, semua orang histeris tiap saya foto atau live tweet lagi ketemu atau interview artis Korea.

Saya mungkin nggak pernah cerita ini detail tapi tahun lalu itu saya jadi punya anxiety problem di mana saya terus-terusan ngerasa "kurang". Dulu gue bisa gini kok sekarang nggak bisa, dulu sekeren itu kok sekarang nggak, dulu orang banyak yang iri sama hidup gue kok sekarang gini-gini aja. Bisa sampai nggak bisa tidur mikirin hal itu.

Dan itu terjadi berbulan-bulan, lama sekali. Kalau kalian notice sih sebenernya waktu itu blogpost saya cuma sekitaran inferiority, bersyukur, dan seputar itu padahal dalam kenyataannya saya sendiri struggling tentang masalah itu. Untung punya geng kesayangan yang selalu support dan selalu dengerin keluhan-keluhan seputar inferiority problem saya. Love you gengs. :*

Perasaan inferior itu perlahan hilang setelah saya bertekad harus belajar skill baru biar nggak inferior lagi, mulailah saya gambar. Gambar itu relaxing banget dan pelan-pelan anxiety itu hilang sampai sekarang hilang sama sekali. Kadang masih ada sih tapi nggak parah sampai nggak bisa tidur lagi.

Karena udah berlalu, saya jadi bisa mikir jernih bahwa kadang (atau malah seringnya) kita memang fokus pada apa yang nggak kita capai, nggak fokus pada apa yang udah jadi achievement kita. Kalau dipikir-pikir lagi, ya wajarlah saya nggak punya brand karena dulu juga itu sampingan banget kok. Cuma biar punya uang dan ya seru-seruan aja.

Karena hobi crafting maka bikin kalung, main Polyvore, main Looklet, itu setara dengan nonton series Gossip Girl dan Heroes. Bukan sesuatu yang saya seriusin apalagi dibikin plan. Ya menang kompetisi alhamdulillah, banyak yang beli ya wajar karena emang diusahain marketingnya kan, tapi nggak pernah punya plan untuk jadi bisnis.

Lalu apa yang saya seriusin dan bikin plan? YA NULIS.

Coba cek resolusi tahun 2009 yang pernah saya bahas di sini. Sama sekali nggak ada tentang ngembangin bisnis, adanya ya jadi kontributor Gogirl! yang mana ya tercapai juga kok. Semua plan hidup saya sejak SMP memang melulu tentang nulis. Mau masuk SMA IPS biar kuliah jurnalistik adalah salah satu plan tentang nulis yang udah di-set sejak muda.

Waktu masih seneng baca teenlit, saya bertekad suatu hari harus nulis dan diterbitkan GagasMedia. TERKABUL JUGA. Buku pertama saya diterbitkan GagasMedia. Nextnya saya mau kerja di media, ya alhamdulillah dong sampai sekarang emang kerja di media terus kan.

Tau-tau udah punya buku kedua, tau-tau blog ini udah 700 posts lebih, saya udah nulis di banyak sekali tempat. Dari yang urusan kerjaan (ya pasti nulis di detikcom mah ya) sampai yang paling random kaya jadi kontributor di Soompi. Pas kerja di The Jakarta Post masih nulis juga di detikcom dan jadi kontributornya Mommies Daily. Lah sekarang malah kerja di Mommies Daily beneran. Nulis banget dan saya suka kok. Kenapa harus inferior?

Itu pertanyaannya.

Kalau kalian nggak pernah mengalami anxiety problem pasti cuma suruh bersyukur tok (dan kadang dengan nada meremehkan huhu). Padahal seringnya sih nggak ada hubungannya. Waktu anxiety itu muncul, boro-boro kepikiran achievement, yang dipikirin adalah kurang kurang kurang terus dan nyalahin diri sendiri.

Kalau kalian lagi ada di posisi saya dulu, HANG IN THERE. Cari teman. Kalian butuh teman, kalian BUTUH dan PASTI PUNYA. Kadang kalau lagi begitu, rasanya kaya nggak punya temen banget kan. Huhu. Cari support system dan kalau bener-bener nggak bisa, kalian harus cari bantuan profesional.

Jadi ya, tahun 2009 adalah tahun di mana saya lagi merangkak menuju peak masa muda di tahun 2011. Habis itu grafik self-achievement memang turun karena nikah dan punya anak, turun sampai minus sampai rasanya saya nggak punya pencapaian apa-apa kecuali mendidik Bebe yang mana itu mah kewajiban dan tanggung jawab ya bukan pencapaian pribadi.

Tahun ini harus jadi tahun berkarya. Berkarya apa aja, kerja yang semangat, nulis sebanyak mungkin, gambar sesering mungkin. Saya sampai beli mesin jahit demi bisa skill baru lagi. Jadi mencoba untuk naikin lagi grafik self-achievement-nya mumpung Bebe udah besar dan udah bisa main sendiri. Saya punya banyak waktu untuk berkarya dan menyeret diri biar nggak leyeh-leyeh terus.

JADI YUK SEMANGAT YUK. Hidup memang naik turun, kalau lagi turun kita mungkin butuh waktu untuk yaaa berdukacita sejenak. Nggak apa-apa sedih asal jangan lama-lama dan selalu ingat kalau semua orang pasti dikasih kemampuan untuk berguna buat orang lain. Kumpulin semangat lagi biar lebih bisa menikmati hidup

2018-nya udah Juni lho ini. Apa aja yang udah dicapai? :)

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

9 comments on "2009 vs 2018"
  1. Kalungnya cantik.. kalau jualan lagi pasti aku beli😊

    ReplyDelete
  2. Suka semangatnya mbak nis, jd nyemangatin aq juga lg bosen ngantor ditempat yg sama krn udah 6 tahun disini dan tahun ini ngeberaniin diri buat pindah divisi... Awalnya gak yakin tp udah nantangin diri sendiri pgn punya pengalaman baru lagi...
    Thanks for sharing 🤗

    ReplyDelete
  3. Mbak icha semangatnya semakin membara nih, aku juga nggak mau kalah padahal aku baru lulus sma kadang aja lesu, malas. nggak mau kalah sma mbak ica pokoknya. YOUAREINSPIRINGME🙌👏💋

    ReplyDelete
  4. Tahun 2009 lagi suka banget ngutak atik photoshop, ngumpulin tutorial segambreng, download² brush ato filter dan bisa dibilang seangkatan sama seorang temen. sekarang aku mah gini² aja, doi udah jadi fotografer prewedding yg motonya sampe ke korea -,-

    2011 jadi anak paling muda di grup fb nulis bareng mba windi, trus sekarang kucedi gitu tiap buka facebook dan temen yg lain udah pada nulis buku lagi, ato blognya jalan. lhaaa ku selama empat tahun habis cuman buat nulis laporan praktikum tumbuh kembang bakteri -,-

    ReplyDelete
  5. Masalah inferiority ini, been there done that. Dan yes sampai bikin ngga bisa tidur dan suka pening tiba-tiba kalo lagi mikirin banget, huhuhu. Sekarang alhamdulillah sudah pada fase menerima dengan lapang dada selapang-lapangnya, hahaha. Karena kalo engga, bisa-bisa depresi booo..

    ReplyDelete
  6. Aku mau nangis baca ini, sepertinya diriku lg dimasa2 anxiety problem, huhuhu :(
    Thank you untuk tipsnya, akuuuu pasti bisaaaaa ~

    ReplyDelete
  7. Kak Icha gak sendirian, banyak yang ngerasa inferior begitu. Aku juga pernah. Sering malah. Ngerasa gak punya pencapaian apa-apa. Ngerasa waktu abis buat leyeh-leyeh aja. Ngerasa kalo waktu beberapa waktu adalah masa emas yang susah buat digapai lagi. Tapi ndak papa, bisa mulai lagi kok. Asal semangatnya digas. Hehe. Semangat Kak Icha. Seneng main ke sini karena pasti ketularan semangatnya! ^^

    ReplyDelete
  8. Yuk semangat yuk...2018 pasti kita bisa.

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)