Suamiku Sayang

on
Wednesday, June 6, 2018
GILA CRINGEY ABIS JUDULNYA. Ini saya udah PASTI dinyek banget nih pasti gara-gara judul ini HUHU BIARLAH SEKALI-KALI YA.


Iya jadi akhir-akhir ini saya sibuk banget sampai capek. SIBUK NGETS mana lagi bulan puasa jadi jam tidur keganggu kan mau nggak mau ya ngantuk dan lemes. Dari urusan kantor yang nggak akan pernah selesai, ketambahan urusan buku.

Iya keliatannya saya nggak pantes ngeluh tapi beneran nggak nyangka ngirim-ngirim barang itu melelahkan ya. Untung dari awal kepikiran pake Tokopedia (jangan tanya kenapa nggak pake yang lain ya, we have our own reason, nggak endorse juga kok).

Kebayang kalau nggak pake marketplace, maka kami harus terima order via email/WhatsApp, itung ongkir manual, nunggu orang transfer, terus konfirmasi bayar, terus rekap alamat dan print. Ini karena pake marketplace, saya tinggal print alamat doang kelar.

DIPIKIR CUMA BEGITU. Ternyata tetep capek juga karena harus bolak-balik bawa dari apartemen saya ke apartemen Adit. Naik turun dan masukin mobil berapa kali tuh. 100 buku itu sama sekali nggak ringan lho. Pake travel bag gede aja harus dua biji.

Dari ambil buku dari penerbit, naikin ke dari parkiran ke kamar untuk saya tanda tangan, pack ulang bawa ke apartemen Adit, Gesi tanda tangan, janjian lagi sama Adit, angkut lagi ke apartemen kami, bungkusin, tempelin alamat, kroscek ke data di Toped, packing lagi, ANGKUT LAGI bawa turun ke parkiran untuk dikirim.

Masih juga harus masukin resi satu-satu. Sementara pulang malem terus. Waw sungguh merasa langsung butuh asisten (dan merasa nggak sanggup punya bisnis sampingan lol).

UNTUNGNYA PUNYA ASISTEN. HUHU. KASIAN SUAMIKU ASISTEN YANG PALING CAPEK KARENA BOLAK-BALIK NGANGKUT BUKU. Sampai kemarin pagi pun dia yang bawa ke JNE deket kantor sementara istrinya molor lagi karena ngantuk sumpah.

Padahal di rumah saya juga nggak ngapa-ngapain. Kalian tau kan ustaz-ustaz suka bilang “istri itu tugasnya manager rumah tangga”. Saya literally manage DOANG. Pasti tidur duluan karena dia masih beres-beres atau kalau bulan puasa gini abis subuh saya tidur lagi sementara dia ya beres-beres.

(Baca: Mengatur Keuangan Keluarga)

Sebagai manager, tentu saya manage urusan uang yang bahkan dia nggak pernah tau persis nominal uang kami ada berapa. Yang penting kalau dia mau sesuatu selalu boleh beli (kecuali mintanya Harley wtf). Yang penting makanan selalu ada, gimana pun caranya. Katering atau beli apa aja JG nggak pernah protes kecuali kalau keseringan jajan mahal karena dia takut uang abis hahah. Pagi-pagi saya kasih to do list apapun juga dikerjain.

Saya cuma diminta nyuci. NYUCI ITU MENCET TOMBOL DOANG. Karena yang masukin cuciannya dia, yang jemurnya dia juga, yang ambil dari jemuran dia juga.

Yang masak dia juga, yang cuci piring dia juga, yang beres-beres rumah dia juga. Yang ngomel karena si Bebe berantakin rumah ya dia juga hahaha.

Sampai pada titik saya bilang:

“Sayang akhirnya aku tau pembagian tugas kita, aku berkarya, kamu ngerjain tugas rumah tangga ya?”

HAHAHAHA. #win

Ya iya dong kalau saya nggak berkarya nanti nggak jadi istri membanggakan kan gimana. Bagi JG, punya istri membanggakan itu lebih penting dibanding istri yang ngerjain tugas rumah tangga.

via GIPHY

Dan ya bisa kaya gini karena perjanjian awal sebelum nikahnya emang kaya gini sih. Dia bercita-cita jadi stay at home dad, di rumah beres-beres, masak, main sama Bebe dan nunggu saya pulang kerja.

nyuruh pindah kerja supaya dia bisa ongkang-ongkang dan ngelem alamat pembeli dagangan itu maksudnya *DIJELASKAN*

JADI SEBAGAI ISTRI APA KONTRIBUSINYA? MMM APA YA LOL.

Saya bantu kookkkk bantu banget dengan bacain Bebe buku setiap hari, ngajarin Bebe baca tulis, main sama Bebe, dan ya pokoknya urusan edukatif sama Bebe sih urusan saya karena si Bebe nggak bisa serius kalau sama JG mah.

Alhamdulillah ya ternyata setelah dipikir-pikir ada kontribusi juga lol.

Bersyukur banget punya suami kaya gini. Yang jarang banget berantem dan kalau pun sekalinya berantem nggak pernah lama-lama karena kangen. Nggak lama-lama itu 15 menit doang gengs. Huhu.

Emang kalau sama orang lain dia nyebelinnya sumpah. Suka malu-maluin karena suka nyapa orang nggak kenal di mall sok akrab gitu (Adit yang introvert sampai stres HAHAHA). Suka juga gabung makan siang sama geng orang lain di kantin kantor yang padahal nggak kenal sama sekali.

Suka tiba-tiba joget di tempat umum, dari Bebe awalnya malu dan kesel sama appa sampai sekarang dia ikutan joget juga. Untung sekarang udah nggak suka ngeyel pengen nyanyi di nikahan orang. Dulu suka nyanyi di nikahan orang padahal suaranya fals huhu. Mengapa.

(Cerita lebih detail pernah ditulis di sini: Suami yang Nyebelin)

Saya juga nggak pernah dilarang-larang mau ngapain pun, ya karena saya juga nggak pernah larang-larang. Larang rambut gondrong sih soalnya pasti ketombean jijik huhu. Dan yang terpenting, semua uang dia dari gaji, THR, hingga bonus ya saya dong yang pegang HAHAHAHAHA.

Eh jadi pengen nulis tentang larang-larang ini deh nanti ya. *kebiasaan suka janji-janji pengen nulis apa tau-tau ketumpuk terus lupa lol*

Jangan lupa baca di buku “Susahnya Jadi Ibu” ya gengs. Ada surat menyentuh hati di bagian terakhir untuk suami-suami kami yang selalu full support. *ujung-ujungnya promo lol*

1460, always.

-ast-

Baca cerita lain di Tentang Kami atau When It's Only Jg & AST!
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

11 comments on "Suamiku Sayang"
  1. First of all, I want to say that you are lucky to have him. Seriously. Cherish him forever. Never let him go. From what you wrote, It really won't easy to find another man who wants to do all that stuff. ALL the stuff. My husband helps me clean the house (sweeping the floor, washing dishes, etc), but he definitely won't cook. So, to have a husband that wants to do all the stuff voluntarily, is very, very rare.

    Second, I think you are very brave for writing this post. I know that you are the type of person who is not afraid to be judged, but for letting the whole world know that you are not doing most of the work that most wives do, I applaud you for that.

    You both sure a great match. I sincerely wish you both a long and happy marriage :D

    ReplyDelete
  2. Jadi penasaran sama bukunya deh ini, haha lol.

    ReplyDelete
  3. pengen beliii tapi lupa ikutan special offer di tokped padahal pgn dpat hadiahnya..

    ReplyDelete
  4. Hahaha.. selama bulan puasa ini, aku bisa tidur sampai siang dengan alasan udah masak pas sahur. Suami bangun pagi trus mandiin anak, nanak nasi buat anak seharian, nyuci baju sama anter anak ke sekolah. Padahal aku IRT deh ya... hahaha..

    ReplyDelete
  5. mau beli tapi aku baru aja lulus sma, ditanyai ortu kenapa beli kan berabe.

    1460 itu apa artinya?

    ReplyDelete
  6. Penasaran kalau ortu JG tau hal2 yg diceritain di atas ga ya? Krn kisah nyata nih, ada ortu yg pas tau anaknya (laki-laki) bantu2 kerjaan rumah tangga istrinya malah nganggep si anak golongan suami takut istri. #palmface Kalo ortu JG gimana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. tau banget laahhh. justru dia begini karena orangtuanya di rumah begini sejak dia kecil. di rumahnya, papanya yang ngerjain semua kerjaan rumah tangga juga. :)

      Delete
    2. I see.. children see children do.. emang sih keluarga si anak laki2 ini utk hal ini kebalikannya keluarga JG.. thanks for writing this, mdh2n orgtua2 jaman skrg makin terbuka dan terbiasa dgn laki2 (sejak kecil) ikut bantu urusan rumah tangga.. 😊

      Delete
  7. serandom itu yah JG hahaha, coba ikutan nyanyiin lagunya ramayana di tengah jalan hahaha,

    ReplyDelete
  8. Adit ter-stress itu di Kuntum, ingat itu. Hahaha. Thank youuuu so much ya JG bantuin bukunya banget!

    ReplyDelete
  9. Kak Icha, Bang JG punya adek cowok gak? Haha. Mau kemana lah nyari yang begitu Kka Icha? Anak cowok yang ku temuin sekarang, duh, bantuin mamaknya cuci piring aja males, apalagi kalo harus beresin yang lain-lain. Nda yakinn!

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)