Mengatur Keuangan Keluarga

on
Monday, October 23, 2017

Halo semuanya! Udah lama banget ya nggak nulis soal keuangan. Topik mengatur keuangan keluarga ini sebenernya jadi salah satu topik yang banyak direquest banget. Cuma saya maju mundur nulisnya karena ah perasaan saya atur uang tiap bulan ya gitu aja.

Nggak mungkin atur macem-macem karena duitnya nggak sebanyak itu juga hahahaha. Makin dikit duit makin dikit yang harus diatur dong? LOL. Tapi karena banyak banget yang dm dan komen minta ditulis, oke saya coba ya!

Oiya, saya dan JG adalah penganut uang suami adalah milik bersama. Jadi ya semua rekening suami dipegang bersama saya, kecuali rekening gaji saya HAHAHAHA. Kalau JG mau beli sesuatu ya tinggal bilang pasti dibeliin kok. Tinggal kasih aja ATM-nya atau dia pake kartu kredit dia dulu tar saya yang bayar (ya pake duit dia alias duit bersama lol).

Tiap bulan saya full yang atur uang, bayar-bayar segala macem. JG bahkan nggak pernah tau berapa tagihan kartu kredit atau apa KPR bulan ini udah dibayar apa belum? Semua di saya karena saya bossy jadi seneng atur lol #controlfreakalert. Jadi kalau kalian tipe yang dikasih sekian sama suami, ya sesuaikan aja ya!

Kok bisa JG nggak pegang uang? Alkisah dulu pas pertama pacaran, saya baru tau dia nggak bisa atur duit sampai tagihan kartu kredit banyak banget! Pacaran sama saya langsung saya atur dan tagihan cc lunas semua. Jadi ya udah dari pacaran saya yang pegang uang. Karena dia gampang tergoda sale dan anaknya males mikirin uang jadi mending saya yang atur. Toh mau beli apa juga dibeliin kok nggak pernah ditolak ya kecuali uangnya memang habis hahaha.

(Buat yang belum nikah ini harus dibahas banget loh, nanti uang akan siapa yang pegang! Kelarin dulu checklist ini ya!)

Jadi ini cara cocok di saya dan mungkin nggak cocok di kalian. Adjust sana-sini nggak masalah. Asal nggak ganggu pos! Dan ini kayanya akan panjang, saya bagi jadi beberapa section ya!

πŸ’Έ Pisahkan rekening tabungan dan rekening belanja πŸ’°

SEKALI LAGI: HARUS DIPISAH REKENINGNYA! Jadi minimal punya 2 rekening. Satu buat nabung, satu buat belanja sehari-hari.

Karena saya detail dan perfeksionis, maka saya punya 5 rekening agar tidak saling mengganggu. Banyak? Lihat dulu kegunaannya, enak deh punya banyak sesuai kegunaan gini. *enak nurut ngana hahaha*

πŸ’° BCA: Ini rekening gaji JG, begitu gajian langsung transfer bayar segala-galanya dan bagi ke rekening lain di bawah ini. Nanti sisanya akan pas untuk uang belanja sebulan. Belanja, jajan, makan, pulang ke Bandung, di sini semua. Bener-bener atm sehari-hari lah.

πŸ’° BNI: Dulu sebenernya gaji JG ke BNI, jadi kartu kreditnya BNI. Nah tapi ternyata lebih enak kalau rekening kartu kredit terpisah sama rekening gaji. Tujuannya apa? Biar kalau abis pake cc agak gede bisa langsung transfer ke sini meskipun tagihan belum muncul.

Misal abis beli tiket pesawat 1,5juta, ya langsung transfer ke sini 1,5juta. Atau beli sesuatu yang promo kalau pake kartu kredit, ya langsung bayar juga ke rekening ini. Jadi bulan depan pas tagihan muncul, paling kurang receh-receh kaya beli makan, pulsa, Grab atau Uber gitu. Jadi nggak kaget sama tagihan CC. Ya asal nggak makan 300ribu tapi 10 kali aja hahahaha. Tetep kaget kalau gitu mah.

Caranya, catet semua pengeluaran kartu kredit! Saya punya notes di HP yang isinya list pengeluaran. Nggak perlu pake apps lah ribet. Di notes aja tinggal tulis misal pulsa 129ribu, makan di Shaburi 340ribu, dll. Jadi langsung keliatan udah pake seberapa banyak. Bulan depan kalau udah dibayar tinggal hapus listnya, bikin lagi baru.

Oiya, kami cuma pake satu cc! Saya punya kartunya tapi cuma turunan dari cc JG aja jadi limit cuma setengahnya. Satu juga cukup banget kok, biaya tahunan cuma satu, plus tagihan jadi ke satu tempat, bayar sekaligus. Ayo sekarang ambil gunting, keluarin kartu kredit kedua dari dompet, dan gunting kartu kredit kalian kalau punya lebih dari satu hahahaha.


(Tulisan lama dari tahun 2015 tapi relevan: tentang kartu kredit)


πŸ’° Commonwealth: Punya rekening di sini karena reksadana saya di Commonwealth. Kami pakai reksadana yang manual dan bukan autodebet karena nggak tau bisa autodebet hahahaha norak. Tapi nggak apa-apa sih, karena udah dibudgetin kan sekian tiap bulan harus masuk reksadana, ya tinggal disiplin aja transfer manual.

Kalau lagi dapet uang lebih juga semua kami masukin dulu ke dana pendidikan (dapen) karena ingin dapen SD buru-buru selesai! Tahun ini selesai sih. Harusnya dapen SD itu kan nabung di reksadana 6 atau 7 tahun (dari Bebe lahir sampai SD), tapi ini (akan) selesai di Bebe di umur 3,5 tahun aja. I’m so proud! HAHAHAHA Bodo amat nggak liburan bertahun-tahun yang penting uang SD Bebe aman. #priorities

Selain reksadana, rekening ini juga buat rekening tabungan. Sebenernya tabungan dana darurat sih, tapi karena sering banget darurat ya kepake terussss. Jadi jangan samakan dengan definisi dana darurat yang harus punya sekian kali gaji ya! Itu saya nggak nyampe-nyampe hahahaha sesat banget.

Intinya kalau ada uang lebih dan semua pos udah aman, saya masukin ke sini. ATM-nya nggak perlu dibawa-bawa. Darurat yang saya maksud ini kaya mobil tiba-tiba harus turun mesin lah, ke bengkel lah, Bebe harus pindah daycare dan lupa mikirin uang pangkal lah, gitu-gitu loh.

πŸ’° Niaga: ini rekening KPR. ATM-nya mati, internet banking lupa password. Ya udah pasrah tiap bulan cuma transfer ke sini buat bayar cicilan rumah. Tiap bulan saya lebihin juga 50ribu jadi saya yakin ini rekening ada isinya tapi biarlah anggap uang kaget lol.

πŸ’° Mandiri: Nah ini rekening gaji saya makanya ditaro terakhir hahahaha. Gaji saya nggak utuh sih dipake perintilan kaya beli listrik atau isi GoPay buat berdua gitu. Kalau utuh mah enak banget hahaha. Gaji JG kurang banyak kalau mau gaji saya utuh, tapi ya nggak apa-apa lah toh saya juga kerja senang hati daripada bengong di rumah? Nggak kuaaattt.

Dari rekening ini saya biasanya belanja. Belanja itu kaya beli baju, beli mainan buat Bebe, beli sepatu, dll. Rekening ini juga buat rekening job dari blog, kalau angkanya gede biasanya setengahnya saya masukin ke tabungan yang di Commonwealth itu. Kalau nggak gede-gede amat ya seketika abis lah dijajanin hahahaha.


Jadi pisahkan rekening sesuai kebutuhan! Jangan ambil uang dari rekening yang bukan haknya!

πŸ’Έ Buat list pengeluaran πŸ’° 

Bagi dua, list pengeluaran bulanan dan tahunan. Bulanan sih biasanya udah khatam banget ya buibu, tahunan nih yang suka kagetan.

Bulanan, misalnya: semua cicilan (rumah, mobil kalau ada, dll), investasi, uang bulanan sekolah, listrik, internet, pulsa, koperasi, zakat gaji, gajian mbak, katering bulanan, bayar kartu kredit, apalagi sih ya intinya tagihan bulanan lah. Bayar ya pake gaji bulan itu. Sisakan uang HANYA untuk makan di rekening belanja. Kemudian bagi empat atau lima sesuai jumlah minggu di bulan itu.

MISAL NIH YA. Setelah bayar segala macem, sisa untuk belanja harian 2juta, dibagi 4 jadi 500ribu seminggu. Tandanya seminggu cuma boleh abis 500ribu. Kalau sehari belanja 50ribu, 7 hari abis 350ribu. Weekend bisa jajan Rp 150ribu.

Tahunan, misalnya: pajak mobil/motor, STNK, zakat fitrah, kurban, PBB, asuransi tahunan, dll. Bayar pake apa? Pake THR atau penghasilan tahunan seperti bonus dari kantor. Iya jadi pengeluaran bulanan dibayar dengan penghasilan bulanan, pengeluaran tahunan dibayar dengan penghasilan tahunan.

Intinya disiplin mingguan, bulanan, dan tahunan! *toyor diri sendiri*

(Detail alokasi THR bisa di baca di sini! THR UNTUK DIHABISKAN!)

KALAU ADA SISA BARU BELANJA! JANGAN BELANJA SEBELUM BAYAR CICILAN, TAGIHAN, DAN INVESTASI. Kalau punya uang urutannya yang pertama hutang, kedua investasi. Sisanya belanja.

Pengeluaran itu rutin kok! Jadi hampir pasti sama tiap bulan. Ya kadang ada yang kaget juga makanya harus punya tabungan untuk kondisi darurat. Nah selain pengeluaran rutin, satu lagi yang harus dibahas, asuransi.

πŸ’Έ Asuransi πŸ’° 

Asuransi itu PROTEKSI ya. PROTEKSI ITU PERLINDUNGAN. Jadi saya nggak terima pertanyaan tentang asuransi pendidikan karena males jelasinnya. Googling aja sendiri pasti udah banyak yang bahas.

Yang paling penting dari segalanya itu asuransi kesehatan. Iya saya ngerti asuransinya Allah aja, ngertiiii banget. Tapi saya sendiri kerasa banget nggak pernah mikirin biaya rumah sakit karena punya asuransi kesehatan.

Asuransinya dari kantor juga nggak apa-apa banget. Saya juga pake asuransi kantor JG kok. Cuma pastiin aja kita tau plafonnya, jatah rawat jalan berapa, rawat inap berapa. BPJS juga boleh, ya asal tahu persis plafonnya ya. Saya dari kantor BPJS tapi belum pernah pake karena selalu pake asuransi kantor JG aja yang simpel tinggal liatin kartu asuransi.

Kan enak tuh, begitu hamil langsung pilih dokter yang sesuai plafon jadi tiap bulan bisa kontrol full dengan USG. Melahirkan juga tinggal sesuaikan kelas sesuai plafon. Anak demam tengah malem dan bikin khawatir ya langsung ke UGD aja. Nggak perlu mikirin, duh bayarnya berapa ya, kalau harus tes darah gimana ya, kalau harus rawat inap gimana ya. Uang bulan ini cukup nggak ya.

Begicu.

Don’t get me wrong ya, meski sakit dikit langsung ke rumah sakit, saya masih RUM kok. Bebe hampir nggak pernah minum obat, tapi ya yang penting ke dokter dulu, tahu penyebabnya dulu. Urusan obat dibayar apa nggak ya kita yang nentuin. Apalagi urusan obatnya diminum apa nggak, ya terserah ibunya laahhh.

Asuransi ini biar tenang aja, peace of mind. Kasarnya kalau sakit ya tinggal mikirin sembuh, nggak perlu mikirin bayarnya.

Yang kedua asuransi jiwa. Ini penting untuk tulang punggung keluarga. Yang kerja hanya suami, maka suami harus punya asuransi jiwa! Jadi kalau kalian istri-istri yang tidak berkarier, beli asuransi jiwa ya untuk suaminya! Beli asuransi jiwa murni aja. Tujuannya, kalau suami meninggal (namanya umur ya T________T) kalian akan punya pegangan. Minimal sekolah anak-anak nggak akan berantakan. Pakai uang tanggungan asuransi.

(Baca tentang tahap menyiapkan dana pendidikan di sini!)

Udah sih gitu aja alokasi uang. Simpel kok sebenernya karena dilakukan berulang-ulang kan. Yang penting TERENCANA DAN LAKUKAN SESUAI RENCANA. Disiplin adalah kunci utama.

Dan nggak lah, saya juga nggak selalu mulus ngatur semuanya. Saya sering misal dalam 2 bulan keuangan berantakan semua, nggak bisa nabung sama sekali. Tabungan “dana darurat” tiba-tiba berkurang banyak banget karena ya, belanja ini itu atau banyak pengeluaran tidak terduga. Tapi satu hal, sesusah apapun kita, jangan pernah otak-atik dana pendidikan anak!

NO!

Itu dulu aja! Karena nggak lucu lah impulsif beli HP terus ngambilnya dari dana pendidikan. Gila lah itu mah jangan sampai kejadian ya! Boleh impulsif beli sesuatu, ambil dari tabungan, DAN JANGAN LUPA UNTUK MENYESALINYA.

Penyesalan akan berujung ngirit pada bulan berikutnya kok. Jadi beberapa bulan sekali pasti ada masanya splurge belanja terlalu banyak, tapi beberapa bulan berikutnya irit seirit mungkin sampai nggak belanja apapun sama sekali. Seperti contohnya bulan ini hiks, akibat bulan lalu terlalu impulsif padahal pengeluaran darurat aja banyak banget sampai tabungan jadi tipis banget nget nget lol.

Namanya juga hidupppp.

Ralat: namanya juga hidup kelas menengah yang bertahan dari gajian ke gajian ya kaannn. Pantes kan banyak yang niat banget wirausaha, katanya bosan jadi karyawan. Wow sungguh orang-orang yang membutuhkan tantangan hidup banget karena saya belum siap banget stres jadi bos harus mikirin gaji orang *anaknya cemen* XD

Udah sih itu aja. Semoga ada yang terinspirasi!

Nanya-nanya boleh di komen atau dm Instagram ya! Nanti saya compile jadi blogpost selanjutnya!

Nggak terima pertanyaan di bawah ini, ini sering banget ditanya dan saya bingung jawabnya:

1. Reksadananya apa? Nggak berani rekomen karena aku pun direkomen financial planner dulu. Belajar dulu aja seputar reksadana, risikonya apa, dll. Jangan beli karena ikut-ikutan! *judes* Paling gampang ke Commonwealth dateng terus tanya sama mbak-mbak cs-nya. Mereka mau kok ngeladenin pertanyaan kita termasuk nanya reksadana apa yang returnnya bagus.

2. Asuransi ini bagus nggak? Nggak tau karena bukan agen asuransi. Pastiin aja sesuai kebutuhan ya. Kalau butuhnya asji ya asji murni aja, nggak usah jadi ditambahi asuransi + investasi, investasi sendiri aja di reksadana ok!

-ast-

Update 30 Oktober:

Btw baru aja baca twitnya teh Ligwina Hananto dan ternyata beliau pernah nulis mirip banget sama tulisan ini! Padahal waktu nulis ini aku belum baca tulisan itu, cuma memang follow Twitternya entah dari kapan dan emang pake QM Financial sih tahun 2013 untuk ngatur uang. Jadi mungkin udah ngeletek tanpa perlu nyontek lagi hahaha. Artikelnya teh Wina bisa dibaca di sini ya! Klik untuk baca langsung dari expertnya!
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

14 comments on "Mengatur Keuangan Keluarga "
  1. Artikel yang sangat menoloooonngg! Udh setahun nikah masih belum nemu cara yg cocok handle uang, huhuhu. semoga pas nyoba dan mencocokan kondisi dan tips dari ka Icha keuangan bulan ini bisa sedikit lebih terkontrol.

    ReplyDelete
  2. Bener-bener, dana pendidikan anak jangan diutak-atik :D

    ReplyDelete
  3. mengatur keuangan dengan 5 rekening ini sungguh mencerahkan, oiya mbak nisa gimana caranya menahan diri untuk tak tergoda dengan liburan? mbak nisa sering banget nih blg di blog,, sharing juga dong mbak tips n trik-nyaa

    ReplyDelete
  4. Mbak, dulu waktu kuliah me-manage uangnya giman?

    ReplyDelete
  5. Yeay... Aku suka kalo ngomongin duit begini. Karena setelah baca postingan mba yg kapan hari itu ttg misahin rekening worth it juga ternyata sama aku. Ini lagi mau nyoba buka reksadana tapi masih maju mundur. Hahaha

    ReplyDelete
  6. sering banget nyariin artikel tentang financial planner dan cara mengatur keuanga, tapi tetep aja kebobolan muluk, oh jajanan dimana-mana dan kalau udah sama anak pengenyya beliin ini itu hwah T_T

    ReplyDelete
  7. Teh, gimana nentukan jumlah dana pendidikan? Soalnya saya jg nabung dana pendidikan anak, tp blm ada targetnya berapa. Hehe

    ReplyDelete
  8. Gue paling sering dikomen gini, "liburan mulu, duitnya ngga abis-abis?" LOL! Talking about priority, gue belum punya anak so what duitnya dipake liburan. I don't splurge my money to any branded items. I spend my money on Insta worthy travel destination XD

    ReplyDelete
  9. Ngatur keuangan mah sebenernya cocok2an kaya skincare.. tapi kalau ada cerita masukan ky gini jd dpt tips lain, dicoba aja siapa tau cocok, sesuai pemasukan sama pengeluarannya.. thanks for sharing ka ichaaa πŸ’•

    ReplyDelete
  10. Teh ichaa, minta sarannya dong buat investasi emas😁
    Aku tertarik tabungan emas dari pegadaian, apakah efektif ya?
    Soalnya kalau beli emas batangan utuh gitu bingung nyimpen nya di mana?
    Maklum anak kost, pulang cuma buat tidur doang..
    Kalau nyimpen di safe deposit bank, admnya mahal😭😭

    ReplyDelete
  11. Mbaicha berarti RD buat Bebe kemungkinan besar RD Pendapatan Tetap atau RD campuran yah? *kepo anaknya* lol. Anakku jg udh mulai kucicil dapend nya pakai RD. RDPU untuk TK dia, RDC untuk SD nya.

    ReplyDelete
  12. aku juga beli RD di commonwealth autodebet tiap bulan dr jaman belum nikah sampe sekarang dah jd IRT tp blm punya anak, tujuannya sama teh buat tabungan pendidikan anak. Dlu pas ke commonwealth ditanya reksadanany buat apa aku jawab buat anak trs ditny anakny umur berapa ak jwb blm punya ,nikah juga blm haha..smoga ni anak yg sudah disediakan dana pendidikanny segera hadir di perut aku..doanya y teh.. #malahcurhat hahaha

    ReplyDelete
  13. akhirnyaaa dikirmin email sama ichaaa.
    aku lupa mll mau baca blogmuuu.
    ishh ini asa lebih aplicable ya dibanding kelas yg aku ikutin.
    ini nih RD yang sampe skrg belum terlaksana. kudu disegerakanlah!

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)