-->

Uang, Kontrol Diri, dan Instagram

on
Monday, October 30, 2017

Saya tuh kalau udah nulis satu topik pasti jadi gatel pengen nulis ituuu terus nyambung karena jadi kepikiran mau nulis dari angle lain. Kadang bisa juga karena baca komen terus langsung aha! moment gitu karena bisa jadi ide tulisan baru.

Nah kali ini, trigger tulisannya dari komen Maya Rumi di postingan Mengatur Keuangan Keluarga:

"mbak nisa gimana caranya menahan diri untuk tak tergoda dengan liburan? mbak nisa sering banget nih blg di blog,, sharing juga dong mbak tips n trik-nyaa"

Sebenernya jawabannya sederhana banget: uang.

Saya pernah baca quotenya siapa gitu bahwa kontrol paling besar itu ada di uang. Bisa didefinisikan sebagai uang bisa dapetin segalanya termasuk kekuasaan, tapi bisa juga diartikan bahwa kontrol paling gampang itu sebenernya uang.

Kami punya prioritas yang kami anggap lebih penting daripada liburan. Kami memang nggak mengalokasikan uang buat liburan sama sekali. Kan banyak tuh yang alokasi liburannya dari bonus kantor, kami dapet bonus paling belanja dikit terus 80% pasti masuk dana pendidikan Bebe.

Bukan nggak tergoda sama sekali loh ya, mau bangeeett. Tapi realistis aja, punya uang nggak banyak, jadi mesti bulatkan tekad, uang segini mau buat apa?

Saya nggak mau pulang liburan terus malah nyesel, pulang liburan terus sedih lihat uang yang kepake, apalagi pulang liburan terus malah jadi punya utang. Makanya saya sih so far belum tertarik sama cicilan 0% buat liburan. Nggak masuk buat saya, liburannya seminggu bayar utangnya setahun? Kalau masuk buat kalian sih nggak apa-apa hahahaha.

Dan urusan uang zaman sekarang ini dipengaruhi Instagram banget loh! 💸

Emang kampret ya Instagram ini. Dulu liat orang liburan di Facebook biasa aja kayanya, nggak jadi iri atau apa. Coba sekarang, seberapa banyak dari kalian yang jadi mau beli lipstik Make Over gara-gara postingan saya kemarin?

ITU BARU LIPSTIK.

Belum liat foto orang-orang liburan dan pake quote bahwa jadilah traveler jangan jadi turis, keliling dunia biar lebih menikmati hidup lalala, hidup sederhana yang penting bisa backpacking keliling dunia, bucket list pengen ke sekian negara blablabla.

Pokoknya orang yang nggak pernah liburan dan nggak keliling dunia itu pengalamannya kurang. Instagram jadi salah satu motivasi orang untuk liburan biar nggak stres dan terjebak rutinitas.

YAK SEKALI LAGI: GUE REALISTIS AJA SIH. *GETOK*

Saya sama JG kerja, nggak bisa cuti lama-lama. Kalau punya uang ya masih punya prioritas yang lain. Kalau ada waktu luang, udah capek banget ngurus rumah jadi ya tidur seharian aja atau makan di luar udah bikin happy banget. Remeh. Plus kami berdua nggak stres di kerjaan dan tidak merasa terjebak rutinitas jadi ya kalem aja.

Tapi kan ada ya yang emang seneng banget jalan gitu. Seneng banget traveling jadi rela melakukan apa aja demi bisa keluar dari rutinitas. Ya nggak apa-apa, tandanya kalian udah tau prioritas kalian buat apa.

Intinya liburan aja KALAU DUITNYA ADA DAN TIDAK MENGGANGGU POS LAIN APALAGI KALAU PUNYA ANAK. Itu doang.

*Atau jadi wartawan travel atau tekno lah, jalan-jalan terus pasti hahaha*

Kalau kita pikirkan baik-baik, masalah uang ini arahnya ke masalah self control dan self acceptance.

Kalau kata Wikipedia, self control itu cara untuk mengatur emosi, pikiran, dan perbuatan. Ya udah kalau gitu aturlah gimana caranya biar uang yang ngontrol emosi, pikiran, dan perbuatan kita. Terdengar salah ya kok kita dikontrol uang. Tapi bener kok.

Oh kalau nggak punya uang maka jangan gampang panas liat orang beli tas branded, oh karena gaji emang nggak cukup buat keliling Eropa ya unfollow orang yang liburan terus.

Karena Instagram ini bikin nggak terkendali banget. Bikin orang gampang ngerasa inferior, bikin orang ngerasa hidupnya kurang UANG terus hanya karena membandingkan dengan hidup orang lain.

Urusan rumah aja. Wihhh banyak banget yang rumahnya bagus-bagus, jadi pengen ke Ikea, bela-belain jauh-jauh ke Ikea demi foto di lorongnya dan bisa foto-foto rumah untuk seterusnya.

Belum urusan baju, ih pengen baju itu soalnya dipake si A bagus banget. Urusan masak aja sekarang harus pake properti, MPASI harus dihias, dan liburan laahhh biar feed nggak dalem ruangan terus dan ada biru-birunya langit. Pokoknya itinerary harus ke tempat yang Insta-worthy!


Kontrol diri kalian. Kalau udah ngerasa gitu terus, unfollow orang-orang yang bikin kalian iri atau delete aja Instagramnya sekalian. Toxic.

Kalian tau lah, saya juga dulu pernah gitu kok tapi terus capek. Dan kalau saya “diperparah” sama blog kan. Jadi seolah karena blog banyak yang baca, saya ngerasa Instagram juga harus banyak yang follow dong! Kok bisa blog dibaca puluhan ribu orang tiap bulan tapi followers Instagram 2ribu terus!

Tips sana-sini juga bilang tentang niche blog lah, niche Instagram lah, seolah dari Instagram saya bisa kaya. Iya bisa kalau lo Karin Novilda, nggak semua orang bisa kan padahal. Naif banget sih kalau mikir semua orang bisa. Karena banyak yang foto Instagramnya bagus banget tapi followers cuma dikit. Jadi ada faktor luck banget.

Belum lagi di komunitas atau group blogger itu pasti pernah bahas tips optimasi Instagram. Saya seolah jadi merasa "wah iya kalau jadi blogger harus optimasi Instagram juga dong". PADAHAL MAH KAN KATA SIAPA HARUS YA NGGAAAKKK?

Citra diri saya bergabung antara cerita di blog dan foto Instagram. Sampai pada bilang weh annisast yang di blog judes itu ya (well maaf deh kalau yang ini emang di dunia nyata juga hahaha), annisast pasti kaya ya di stories kerjanya ngemall terus, annisast makan siang aja di Plaza Senayan, annisast posting make up terus pasti koleksi make upnya banyak banget deh, annisast bayar daycare mahal gitu pasti gajinya gede lalala.

Ini saya tau dari komen-komen dan temen-temen yang ngomong langsung. Padahal nggak ngerasa uang saya banyak sih kok bisa orang nganggep gitu? Setelah saya pikir-pikir oh itu karena saya cenderung posting KELEBIHAN dan tidak posting KEKURANGAN.

(Baca lengkap obsesi saya pada Instagram di sini: Dear Ibu-Ibu Instagram)

Kalau makan sushi di PS baru deh masuk Instagram, kalau makan di Pujasera belakang kantor ya nggak. Kalau kebetulan pake baju branded aja, difoto deh terus ditag brand-nya di Instagram, kalau nggak branded ya nggak foto.

Sampai beli lensa baru yang bokeh demi feed. Properti dan lighting juga lengkap segala rupa. Stok foto make up tiap weekend biar seminggu ke depan aman.

Who am I trying to impress?

NOBODY. Pengen keliatan keren aja di Instagram dan ngapain sih sebenernya ya? Seru sih stok dan susun foto, saya masih merasa itu seru TAPI CAPEK IH. Dulu saya nggak ikut CFD sama JG dan Bebe biar saya bisa foto-foto di rumah, tapi wahhh sekarang mending keluar ya nemenin Bebe main sepeda.

Prioritas uang bisa dirapikan, tapi prioritas waktu sih bullshit. Pernah saya tulis di sini: Karena Saya Tidak Percaya Prioritas.

Bodo amat Instagram nggak punya stok foto cantik. Bodo amat followers nggak nambah-nambah. Saya udah di titik itu hahahaha. Dulu sih terlalu semangat. Anaknya gitu, kalau lagi semangat semangat banget, begitu bosen ya udah bye.

Jadi ya sekarang saya kalem aja, kalau ada temen yang berpotensi bikin iri tapi nggak mau unfollow, jangan di-like biar nggak nongol lagi di timeline. Jadinya saya jarang scroll timeline, upload kalau lagi pengen aja, nggak lagi ngotot tiap hari. Foto-foto pake kamera sih tetep, cuma ya nggak sering diupload.

Ya sebagai blogger sih ngaruh ke personal branding ya. Karena jarang foto cantik ya jarang ditawarin produk make up. Kemarin masih ditawarin tapi sayanya udah males ngeluangin waktu. Ya udalah toh penghasilan utama kan masih gaji.

Karena ini udah menyangkut self acceptance.

Penerimaan diri ini bukan hanya soal fisik, tapi juga pencapaian hidup, dan kondisi keuangan! Instagram bikin self acceptance acak-acakan bagi pribadi yang kurang kuat keimanannya. Saya ternyata di antaranya. Buktinya gampang banget tergoda beli sesuatu cuma karena liat orang pake di Instagram. KESEL. -_______-

Instagram udah layak ditinggalkan banget kalau kita jadi malah sibuk mempertanyakan, kok dia di foto cantik sih pasti karena lighting bagus dan kamera mahal, kok dia udah bisa beli ini itu padahal mulai kerja di tahun yang sama, kok dia uangnya banyak sih tasnya mahal-mahal terus. Kok orang punya uang ya?

Padahal sebagian mungkin karena mereka adalah orang-orang kaya saya, yang posting lebih-lebihnya terus. Dulu saya pernah nulis sih, ini waktu belum terobsesi Instagram: Karena Hidup Tak Seindah Foto Instagram.

Sekarang saya berusaha realistis aja. Kalau nggak punya uang ya bilang nggak punya uang, kalau pusing nulis caption yang nggak usah jadi browsing quote orang hahaha, kalau nggak punya foto ya nggak usah upload. Di blog juga sama. Kalau nggak pengen nulis ya nggak usah. Kalau mau sedih ya nulis sedih, jangan kaya dulu kayanya sempurna banget sampai jarang sedih apalagi ngeluh nggak punya uang di blog hahahaha.

Kembali ke masalah tergoda liburan: waktu cuma punya segini, uang cuma punya segini, fokus pada tujuan yang REAL. Jangan kebanyakan liat orang liburan di Instagram!

Itu aja sih. Gimana menurut kalian?

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
14 comments on "Uang, Kontrol Diri, dan Instagram"
  1. Instagram bikin orang gampang merasa inferior itu bener bgt mbaaa. Aku merasakan itu sampai beberapa kali harus deactiv akun instagram. Dan ketika kubandingkan, perasaanku ketika hidup tanpa instagram terasa lebih baik karena ga ngerasa kalah terus dgn orang lain hahah

    ReplyDelete
  2. Salahkan saja instagram lol tapi memang bener instagram kayak jadi kiblat manusia jaman now. Udah nggak kehitung berapa kali uninstall-install instagram demi kedamaian hidup haha

    ReplyDelete
  3. Dasar gk suka travelling jd gk ngiri liat org liburan, nyahaha. Tapi aku ngiri klo liat emak2 hbs ngelahirin badannya singset,errrr.

    ReplyDelete
  4. Hmm, ternyata buat orang lain Instagram bisa jadi great influencer cuma karena foto yang diposting ya..

    Penggunaan IG buatku soalnya beneran sumber informasi sama sumber hiburan. Ngga bikin
    kabita. Yang diupload pun ya karena pengen upload, skr malah jarang upload foto karena males 😂😂. Hobi buka IG adalah untuk scroll feed.

    TFS, Icha 😉

    ReplyDelete
  5. hai mbak nisa, tidak menyangka pertanyaan aq malah di jawab dengan postingan di blog. hahaha, aq setuju mbak kalo kontrol diri itu dari uang yang kita punya dan kemudian prioritas mau diapain uang yang kita punya. aq salut loh sm mbak nisa, prioritas pendidikan anak drpd liburan.

    untuk instagram, aq malah cuek2 aja follower dikit, like dikit, komen gak ada krn buat aq ig bkn untuk itu. ig aq yah buat menyenangkan diri aq sendiri. buat menyimpan foto2 kenangan sama anak, keluarga, teman.. udah gitu doang. dan kemudian blog pun seperti itu, cerita2 aja gak menuntut apa2 sih mbak.

    thanks for sharing mbak nisa..

    ReplyDelete
  6. Oh snap! Hahaha, Instagram tuh beneran toxic, pemicu julid dan boros. Tetapi, balik lagi ke diri sendiri, do not that apps controls yourself.

    ReplyDelete
  7. Aku dulu sampai unisntal ig, Teh. Hahahaha tapi lama-lama aku juga butuh hiburan, jadi instal lagi deh. Aku lemah.
    Keadaanku adalah ibuk muda dengan anak bayi di daycare yang anaknya mood-moodan kalau makan. Aku lihat di ig anak-anak pada pinter makan, ibunya rajin banget bikin mpasi lucu-lucu, belum lagi Neng A (bahas dia lagi, wkwk) yang stimulus anaknya begitu, sedangkan aku menjadi waras dalam menjalani hidup saja sudah bersyukur. Lalu aku unfollow deh ada 400an akun ahahahhahaa. Aku merasa hidupku tenang, walaupun kalau buka eksplore tetep muncul dia lagi dia lagi T_________________T
    Komen aku nyambung nggak sih sama postingannya? Nggak papa deh Teh, aku ingin curhat aja hihi.

    ReplyDelete
  8. kenapa sih akhir2 ini ka icha postingannya relatable dan bikin kepikiran banget. Iya ya aku juga ngerasa gitu. Mau kesana kesini liburan pasti mikirnya buat posting IG. Besok2 gamau gitu ah, kalo kemana2 cukup dinikmati sendiri bareng org sekitar, kecuali emg worth to share, hahaha. Soal achievement yg pengen ditunjukkin ke orang ya gausahlah, dinikmati brg keluarga sm org2 terdekat aja (ngomong sama diri sendiri) hihihihi

    ReplyDelete
  9. Tujuan keluarga dan prioritas org beda2. Ada org yang sampai nggak punya hiasan apa2 di rumah karena prioritas ajak keluarga jalan2 melihat dunia. Supaya belajar ttg manusia dan kehidupan. Anak2nya saat sdh besar gimana? S2 semua di luar negeri. Beasiswa. Jadi ya kembali ke dua hal diatas tadi. Kalau memang bukan itu tujuan keluarga kita ya tdk usah dipikirkan kata dan postingan foto org lain...stick to the plan. Setuju?

    ReplyDelete
  10. Instagram itu kaya micin. Bikin candu. Haha. Lalu micin bilang, "kenapa semua salah gue" LOL!

    Yes, setuju banget sama kamu mba... Aq pernah ngerasa jadi manusia paling rendah. Liat temen bisa ke Polandia, Jepang, Peru, sedangkan aq cuma di Empang sebelah rumah. Sempet juga ngikutin apa yg mba Icha sarankan. Uninstall Instagram. Tapi karena kebutuhan punya ol shop jadi terpaksa install lagi. Tapi skr fokus di ig jualan sih. Ig pribadi cuma following tips2 dan banyak resep makanan. :)

    ReplyDelete
  11. Ngena banget nih tulisannya..Trus baru nyadar donk, oh ternyata instagram berpengaruh banget ya sama hidup jaman sekarang..

    ReplyDelete
  12. Kok idem ya kak icha? aku juga ngerasa capek banget follow-in orang-orang yang hidupnya WAH di instagram, cape sendiri dan bikin kita ngerasa inferior banget :((

    ReplyDelete
  13. Ya udalah toh penghasilan utama kan masih gaji.


    wwkwkwkwkkwkwkw ieu pisan

    ReplyDelete
  14. bikin nstagram niat nya buat jualan,, gak punya bakat fotografi yowes jadi sarana cari informasi dan foto diari aja... kalo ada foto dan berita yg bagus dilike kalo ada yg patut di komentari ya di komentari.. kalo saya pake alesan klasik klo pengen ini itu tapi blom mampu " yang penting bersyukur"... hahahaha

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG