-->

Tentang Baju Bayi

on
Wednesday, May 13, 2015

Kejadiannya dua minggu lalu. Di Bandung Supermall yang sekarang ganti nama jadi Trans Studio Mall. Saya dan JG bergantian salat di mushola yang mewah itu. Saya duluan yang salat, JG main sama Bebe yang duduk manis di stroller. Setelah selesai, saya yang menemani Bebe. Saat itu tepat di sebelah saya ada mas-mas seumuran JG, dengan bayi yang kira-kira seumuran Bebe, duduk di stroller. Mas-mas itu nunggu istrinya salat juga.

Bayinya sedang makan entah apa yang jelas coklat belepotan di mulut dan tangannya. Dia pakai slabber tapi noda coklat juga nemplok di kemejanya. Iya anak itu pakai kemeja lengan panjang digulung sesikut, celana jins, dan kaos kaki plus sepatu bot. Nah, sepatu botnya jatoh sebelah.

Sebagai emak-emak yang peduli pada anak orang lain dan tahu rasanya pasti kzl banget kalau sepatu ilang sebelah, saya tegurlah bapaknya.

"Mas ini sepatunya jatoh," kata saya sambil ngasih sepatu yang jatoh itu. Kasihin ke masnya.

Di sinilah perbincangan basa-basi orangtua muda dimulai. Anak itu 10 bulan, beda sebulan sama Bebe. Beratnya 8 kilo, beda sekilo sama Bebe. Udah bisa bla bla bla, senengnya bla bla bla. Sampai ibunya datang. Mas itu menjelaskan ke istrinya dari tadi ngobrol sama saya. Istrinya kemudian nyapa juga dong basa-basi. Dia nunduk di depan stroller Bebe.

Mbak-mbak random: "Haiii! Namanya siapa?"

Saya: "Namanya Xylo"

Mbak-mbak yang sungguhlah random sekali:

"INI PAKAI PIYAMA YA?"

OH EM JI. Dari berjuta kata dan berjuta kalimat basa-basi, yang dia pilih adalah mengomentari baju si Bebe. Nggak bisa komen pipi chubby, idung pesek, atau rambut botak ajah? -_____-

I was not THAT offended sih sebenernya, cuma kaget. Ternyata orang lain segitunya merhatiin baju si Bebe? Bebe kan bayi! Saya jawab aja:

"IYAAAA. Wah, saya nggak suka makein kemeja atau celana jins kaya gitu *nunjuk anaknya yang berkemeja*. Kasihan soalnya nggak nyaman dan keringetan."

Dia kaya sadar gitu kalau saya tampak tersinggung: "Eh iya sih, anakku juga suka keringetan kalau dipakein kemeja."

YA TERUS KENAPA DIPAKEIN KAN. -_____-

Waktu itu Bebe pakai celana panjang bahan kaos warna biru polos. Ya bisalah dibilang piyama kalau dipake tidur, TAPI INI KAN NGGAK DIPAKE TIDUR? LOL. Dia nggak pakai sepatu karena ngapainlah berat, lagian nggak dipake jalan kan. Sepatu sendal si Bebe digantung di stroller sama JG. -_____- Selalu bawa sih in case dia mau berdiri di tempat umum. (bisanya baru berdiri doang belum bisa jalan).

Atasannya kaos Carter's yang percayalah murah nyaman sekali. Memang bukan kaos bayi trendi dengan nama band kesukaan emak-bapaknya, bukan juga kaos dengan quotes yang Pinterest worthy, bukan juga kaos dengan print harimau Kenzo wanna-be. Bukan. Kaos kaya gitu nyaman juga sih tapi Bebe nggak punya soalnya saya pelit nggak mau beliin secara cepet banget sempitnya. Baju-baju Bebe yang "bagusan" belinya yang buat umur setahun biar kepake lama. Hahahaha.

Dan satu hal yang sekarang jadi prinsip saya. Bayi biarlah menjadi bayi. Memakai baju bayi. Bukan pakai baju dewasa mini.

Jadi si Bebe SELALU pakai kaos dan celana bahan kaos juga. Apalagi pas newborn, asli saya cuma beli piyama doang. Piyama bayi beneran yang kancing depan plus celana panjang. Baju pergi punya, hadiah dari orang semua.

Pas gedean, pernah dicoba pakai celana pendek jeans, lungsuran ponakan, keringetaaann. Nggak tega. Kalau pergi siang apalagi, hampir selalu pakai kaos kutung dan celana pendek kaos. Nggak pakai sepatu apalagi kaos kaki, pakainya sepatu sendal aja. Kalau malem, kadang kaos kaki doang, nggak pakai sepatu juga. Di rumah dia pakai kaos dalem doang sama diapers. Nyaman nggak ada dua. Hehehe. Liat aja di Instagram hampir pasti foto dia pakenya singlet doang. XD

Kalau lihat anak orang, apalagi perempuan, lucu sih memaaanggg. Dulu juga waktu belum punya anak, saya selalu punya cita-cita anak saya pasti perempuan dan mau dipakein tutu. Mau dipakein baju princess dan mau ngoleksi Hello Kitty bareng. -____- Malah pas hamil dan belum tahu Bebe laki-laki, saya udah browsing baju-baju bayi perempuan yang lucu-lucu ituuhh.

Tapi pas Bebe lahir beda cerita.

Ternyata saya nggak tega makein baju lucu tapi anaknya nggak nyaman. Apalagi bahannya nggak nyerep keringat. Kasihan. Anak saya bukan boneka yang dipakein aksesoris untuk lucu-lucuan doang. Bukan yang dipakein baju untuk foto #ootd Instagram. Saya malah pernah lihat waktu sebuah ol shop baju bayi di Instagram bikin kontes, anak umur 4 bulanan "dipaksa" berdiri dengan cara dipegangin dan disenderin ke sofa untuk foto #ootd. Pengen jambak rasanya. Kadang orang tolol emang nggak usah dibolehin punya anak sih. KZL.

Kalau orang dewasa kan pakai aksesoris atas kemauan sendiri. Menyesuaikan dengan situasi kondisi karena sudah bisa mengerti mana tempat yang tepat dan apa baju yang tepat. Jadi ya salah lo dong kalau ternyata kemejanya nggak nyaman dan bikin panas. Salah lo dong kalau kalungnya bikin gatel leher. Lah kalau bayi dipaksa pakai aksesoris yang bikin dia nggak nyaman? Apa namanya kalau bukan tolol buat lucu-lucuan?

Ada sih anak kecil (bukan bayi ya) yang seneng pake kemeja. Ada sepupu saya dari kecil kalau pilih baju sendiri maunya kemejaan. Ya kalau gitu udah tanggung jawab anaknya dong ya. Lah ini bayi belum bisa ngomong udah didandanin heboh. Huft.

Bodo amat jadinya kalau ke mall si Bebe dibilang pake piyama padahal pake celana bahan kaos doang. Pake piyama beneran juga memang sering kok. Apalagi kalau jalan malem pulang dari daycare. Piyama paling nyaman buat bayi jalan malem. Lagian ngemall doang keles, harus banget pake kemeja? Saya aja hampir nggak pernah pakai kemeja. Kalau ke undangan? Tenang, Bebe punya jumpsuit itu loh, jumpsuit sejuta umat yang bahan kaos tapi ada print bentuk jas, vest, plus dasi kupu-kupunya. Tapi tetep bahannya kaos, lengan pendek, celana pendek.

(Saya nggak pernah kemejaan karena relawan Gerakan Anti Setrika dong! LOL)

Demikian curhat hari ini. Semoga kita selalu sadar kalau anak punya hak untuk merasa nyaman. Mereka memang cuma bisa nangis kalau kepanasan, kitalah sebagai orangtua yang harusnya sadar jangan sampai bikin anak ngerasa nggak nyaman. Ya kan?


-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

13 comments on "Tentang Baju Bayi"
  1. Mavica juga kemana2 cuma pake jumper lengan panjang buat bobo :"D kalo didandanin gitu takut dia kedinginan sama ngumbar aurat (?) HAHAAH :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. jumper lengan panjang si bebe udah kekecilan semua euy. salah beli yang bagian kakinya nggak bolong. -_____-

      Delete
  2. Mavica juga kemana2 cuma pake jumper lengan panjang buat bobo :"D kalo didandanin gitu takut dia kedinginan sama ngumbar aurat (?) HAHAAH :")

    ReplyDelete
  3. Aku liat bayi pake kemeja jadi risih sendiri. Kasian bayinya kena korban mamanya yg napsu dengan mode2 kekinian hiks. Ga cocok juga sebenernya tp dipaksa2. Ada dong yg maksa banget dipakein baju kemeja padahal kebesaran trus keliatan anaknya tenggelam dibaju itu hiks hiks

    ReplyDelete
  4. Yang salah sebenernya komen si emak2 yang basa basi itu hahahaha. Mau pake piyama, jumper, kemeja dll dikembalikan lagi sama emak & bayinya sendiri, sebagai emak pasti tau lah yg terbaik buat bayiknya... iya kan iya dong, kalau ngga bisa basa basi mending ngga usah ngomong :D

    ReplyDelete
  5. wah postingan yang mengena bener... anak saya (ikhfan) sejak bayi sampai sekarang 2 tahun, juga jarang mau dipakein celana jean atau kemeja. Dia paling suka celana dan atasan berbahan kaus yang longgar.
    Kalau diajak jalan, semua pake baju rapi tapi kadang ikhfan lebih seneng pake stelan kaus kumelnya. Kalau dipaksa ganti baju yang lebih "bagusan" bakalan nangis. Jadi saya sepakat sama dirimu mak..., bayi biarlah tetap berpakaian seperti bayi dengan baju yang membuat mereka nyaman. Ga perlu peduli komentar orang. Toss ya mak...

    salam kenal dari yogya

    ReplyDelete
  6. nyaman bagi bayi itu sudah cukup Mba, kalau model mah nomor dua setelah kenyamanan tadi

    ReplyDelete
  7. Anak saya 28 bulan belum punya celana/rok berbahan jeans. Kadang pingin sich dandanin seperti anak2 lain, tapi anaknya ga suka dipakein yg aneh2 :)

    ReplyDelete
  8. Beneeeeer! Dulunya daku punya keinginan kalo punya anak pengen dandanin ini-itu yg lucu. Tp setelah tau kebanyakan bahan palaian2 gitu bikin gak nyaman, mending ga usah deh. Kan kesian banget si dedek ntar.

    ReplyDelete
  9. anak gue dipakein kemeja+jeans+topi doong..
    keren deh kalo difoto, tapi muka anaknya stres, karena keringetan. Akhirnya, semua benda itu jadi perangkat foto doang.. (wasted!)
    udah dua tahun skrg, lumayan lah kalo kondangan atau pergi2an pake setelan begituan, udah rada engga stres mukanya.. cuman tetep, sampe rumah, balik lagi ke kaos-kaosan.. tapi enggak singlet thok sih, soalnya ga kuat-eun, suka masup angin anak aku mah..

    cha, cerita soal bebe pake singlet, BUKAN karena omongan aku kemarin kaaan? T___T
    *sungkem sama icha*

    ReplyDelete
  10. Akupun ga prnh mau maksain anakku pake baju yg ga nyaman di bdn mba..Pernah tuh pas ke medan, si baby msh 10 bulan wkt itu... dia make baju yg dibeliin ama adikku, yg ternnyata ga nyerap keringet...apalagi si baby ga kuat panas.. lah wong di kamar ber ac aja ga mw pake selimut ampe pagi -__- .. Jadi bisa dipastiin dia lgs rewel serewelnya krn kepanasan..tpksa deh sambil nunggu dijemput di bandara, bajunya aku lepas , jd cuma pake singlet :D.. Baru anteng anaknya..ampe skr udh rada gedean gini, aku slalu ksh kebebasan ama Fylly mw pake baju apa stlh mandi.. dan dia trs yg milih...itung2 itu bisa ngelatih dia bljr ambil keputusan jg kan :)

    ReplyDelete
  11. iya, nggak paham aku sama ibu2 yang suka dandanin anak2nya buat gaya2an gitu.

    ReplyDelete
  12. Dikira bayinya boneka, bisa didandani sesuka hati demi eksis di IG. Emaknya gak pede tampil stylish, dilampiaskan ke bayi yang belum bisa protes.

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)