-->

Tentang Idealisme vs Kenyataan Saat Punya Bayi Part 3

on
Wednesday, May 20, 2015

Jadi siapa yang udah manggut-manggut setuju setelah baca Tentang Idealisme vs Kenyataan Saat Punya Bayi Part 1 dan 2? Kalau setuju, share dong sesering mungkin! LOL *modus*

Nah, meskipun saya jadinya seperti ibu yang blangsakan banget di Part 1 dan Part 2, ada hal-hal yang justru sebaliknya terjadi. Hal-hal yang sebelumnya saya pikir saya tidak akan melakukannya dengan ideal, tapi pada kenyataannya bisa kok ideal juga. *ruwet*
1. ASI

Ini yang paling bikin stres ibu-ibu sedunia ya. Soalnya judge bagi ibu-ibu yang pake susu formula itu parah sekali! Kan bikin stres! Ya kalau stres asinya makin nggak keluar dong. Kemudian si ibu akan merasa bersalah dan takut ketemu ibu-ibu lain. Percayalah, ASI itu kaya rezeki. Ada yang tanpa usaha aja banjir bandang sampai baju basah. TAPI ada juga yang udah jumpalitan ke sana sini, minum vitamin ini itu, shopping ini itu biar hepi, berkunjung ke konselor di sana-sini, TETEP NGGAK KELUAR. ITU ADA. Dan sangat mungkin terjadi. 

Nah jadilah saya pas hamil nggak ngotot mau ASI eksklusif. *disinisin para #pejuangasi* Saya bilang ke JG: kita nggak tahu ini ASI bakal lancar atau nggak, tapi kalau sampai nggak keluar, ya sudahlah ya kasih sufor ajah. JG mah oke-oke aja dia memang suportif sekali. :')

Kami berdua juga menolak donor mendonor ASI karena nggak berani menjamin bisa menjaga tali silaturahmi dengan keluarga yang mendonor atau didonorkan. Sama temen kuliah yang dulu sohib banget setiap hari hampir 24 jam bareng aja sekarang susah kan mau ketemu. Pokoknya kalau ASI nggak keluar ya udah sufor aja kok repot amat? :p

Eh ternyata karena nggak ada pressure apa-apa, ASI saya alhamdulillah sampai sekarang masih deras. Ya mungkin karena rutin pumping juga sih. 

Sukses deh ideal! :D

(Baca: Tips Manajemen ASI Perah Tanpa Kejar Tayang)

2. Lahiran normal

Ini juga sama. Saya pasrah sedunia kalaupun harus sesar. Takut sih karena kebayang harus dibelek perutnya. >.< Tapi ya santai aja nggak ngotot harus normal. Serahkan pada yang lebih mengerti yaitu ... obgynnya. Jadi dari awal nggak ngotot pengen normal, kalau bisa normal alhamdulillah, kalau nggak bisa ya sudahlah sesar aja. Saya nggak idealis kaya orang-orang yang sampai ganti dokter demi lahiran normal.

Kenyataannya? Hampir sesar terus tapi brojol juga normal. HAHAHAHAHA. 12 jam bukaan masih tetep bukaan 1. Dokternya nyerah, ketuban dah ijo, saya pun dipakein setelan operasi lengkap, siap didorong ke ruang operasi. Eh tau-tau dicek lagi bukaannya nambah. Brojol deh normal. XD Mungkin saking takutnya saya ya jadi bukaan nambah seketika.

Sukses deh ideal! :D

(Baca: Drama Lahiran Part 1 dan Part 2)

3. Empeng

Empeng apa deh bahasa Indonesianya? Pacifier lah pokoknya tau kan ya. Jadi banyak ibu-ibu yang melarang keras anaknya ngempeng. Karena merusak gigi, ketergantungan, susah lepasnya, blablabla. Saya? Saya mah slow down beybeh. Si Bebe waktu baru lahir suka rewel nggak jelas kan (ternyata itu adalah kolik lol), nah terus saya iri dong liat bayi-bayi lain yang kalau lagi nangis kejer gitu, dijejelin empeng, tring! diem seketika.

Mulailah pencarian empeng dimulai. Saya titip JG beli empeng merek Av*nt yang mihil ituh dengan berbagai janji-janji mereka. Saya juga beli empeng yang murah tapi buatan Jepang demi membuat Bebe kalem kalau dia lagi rewel. Kenyataannya?

DILEPEH SEMUA. -______- Asli lah sampai sekarang si Bebe udah mau setahun, dia nggak tahu caranya ngempeng. Jadi dia merasa itu benda asing, diemut pun nggak ada isinya, jadi pleh, dilepeh semua. Yang mahal yang murah apapun asal bentuknya empeng pasti dilepeh.

Sukses deh ideal! :D

4.  Dot

Ini agak ribet. Awalnya saya nggak mau dia ngedot karena saya sendiri nggak ngedot. Kemudian pake drama dia nggak mau soft cup, drama dia nggak mau dot, panjang lebar, bisa lah dibikin sinetron. -_____- Sampai akhirnya dia mau ngedot, alhamdulillah yang penting ASI masuk kan selama saya kerja. 

Berikutnya setelah MPASI, saya cari cara biar dia nggak keterusan ngedot. Eh caranya belum ketemu, si Bebe udah nggak mau ngedot lagi. Dia nggak mau pake dot setelah tahu ada air lain yang lebih seger yaitu air bening. Ya udah sekarang udah nggak ngedot deh, minum pake sippy cup. Kalau di rumah pake gelas beneran aja nggak pake cangkir plastik. 

Sukses deh ideal! :D

(Baca: Si Bebe milih dot aja pakai drama)

5. Dokter dan obat

Saya dan JG adalah orang yang percaya dokter. JG mah waktu pertama kali pake behel aja (waktu belum nikah) terus giginya sakit, minta dirawat di rumah sakit. XD Soalnya sia-sia kan kalau di kost juga siapa yang mau beliin makan? Ya mending di rumah sakit aja jelas ada yang ngurusin. XD

Jadi waktu hamil saya dan JG sepakat, ya kalau ada apa-apa langsung cus ke rumah sakit aja. Ada apa-apa termasuk kalau Bebe demam, batuk, pilek, dkk. Karena saya banyak lihat temen-temen yang merawat anak sakitnya di rumah dengan alasan kasihan kalau ke dokter pasti dikasih obat. Saat itu saya dan JG mikirnya: "yaelah, sakit mah ke dokter aja, kelar." Kenyataannya?

Anak kecil mah sakit juga cepet sembuh ya? LOL Ya sayanya belajar soal kalau demam belum 39 derajat itu kategorinya belum demam yang perlu ke dokter. Kalau 38 derajat tapi 3 hari berturut-turut baru ke dokter. Batuk dan pilek batasnya 14 hari. Dan lain sebagainya. Jadi nggak buru-buru ke dokter deh! Nenen ajaaahhh yang banyak. Kalau demam skin to skin deh. Sembuh biasanya meskipun tanpa obat. Dan iya juga sih kasihan kalau bayi dikasih obat. Huehehehe.

Sukses deh ideal! :D


-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
18 comments on "Tentang Idealisme vs Kenyataan Saat Punya Bayi Part 3"
  1. jadi banyak belaja nih saya disini :p

    ReplyDelete
  2. Salam kenal Mbak. Dari tadi gue ketawa mulu baca dari part 1 sampai sekarang. Oh so trueeee ������
    Suka2 deh ya mau melakukan apa ke anaknya sendiri. Waktu belum jadi ibu, kirain peer pressure cuma ada sampai masa sekolah dan di kantor aja. Ternyata jadi ibu lebih dahsyat lagi peer pressurenya. Yang penting kita sehat dan waras lah yaaa ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. dahsyaaattt ngalah-ngalahin war di mana pun deh ini mom war XD

      Delete
  3. Belum punya beby, dan dari sini jadi terbuka deh pikirannya :D kasihan yang ASI itu kalau ibunya gak ngeluarin ASI, atau bahkan aku pernah denger, ada bayi yang alergi ASI. Puyeng.

    Moga besok aku lancar semua kalau punya anak... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mbak Vindy.
      Klo ada bayi yg katanya alergi asi jgn buru2 diberentiin ngAsi nya. Coba dicek lg asupan si ibu, jgn2 ada yg memang merangsang si alergi muncul. Solusinya, ya diperhatikan lg asupan si ibu. Semoga membantu

      Delete
    2. iya betul. dulu anakku alergi kalau aku makan dairy product. solusinya bukan berhenti ngasih ASI tapi aku yang berhenti makan dairy. :)

      Delete
  4. Emang postingan Icha juara deh buat young mom di luar sana. Sangat well informed :)

    ReplyDelete
  5. Sejak hamil cita-cita banget pengen melahirkan normal...eh ternyata placenta previa, udah senam hamil, udah yoga prenatal, posisi plasenta dan kepala bayi gak berubah juga. Akhirnya pasrah disesar dan sampe sekarang bocah udah 13 bulan masih ada aja yang memandang sinis ke saya gara2 saya melahirkan dengan cara sesar...dikiranya saya milih sesar karena takut nahan sakit pas kontraksi dan brojolin bayi...mom war emang dahsyat -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Senasib mba cita... ku jg caesar.. dibilangny kamu sih mkn es bayinya jadi gede susah keluar jadiny, ada yang blng malas jln sih, bayiny jdi malas cari jalan lahir.. padahl ku minum es nya air putih, kalo esny yang manis manis iya bikin gede.. bayiku lahir bb ny 3,6 kg. Padahal bdn ku kecil..

      Delete
    2. Saya dong 3x SC dengan alasan medis trus dibilang bukan ibu yang sempurna ga ngerasain sakitnya ngelahirin normal :p

      Cuek aja lah, yang ngerasain sakitnya kan saya sendiri :)

      Delete
  6. Hahahaha anaknya baru satu ya mba... Tunggu sampai anaknya 3 plus susah cari asisten, hebohnya tiga kali lipat :) semangat ya mommies :*

    ReplyDelete
  7. Salam kenal mba.. ku gagal normal mba.. udah pembukaan 36 jam.. dari minggu dini hari jam 3 subuh ke rs trnyata bukaan 1, sampai senin jam 6 pagi baru pembukaan 4, diinduksilah jam 7, jam 12 baru naik pembukaan 5, obygin visit jam 12 tiba2 mecahin ketuban, pembukaan naik 7 pas jam 1 setelah dipecahin ketuban,, tiba2 disuruh ngeden, seingetku masih pembukaan 7, udah berbagai gaya melahirkan selama sejam ngeden, bayi ga keluar. Caesar deh krna detak jantung janin mulai turun
    Sedih sih,, padahal cari obyginny udah ngubek google, blog, forum urban mama, katany rekomended bgt obygin yg kupke dan terkenal bnr dibdg, dan pro normal kata blog2 yg kubaca. Saran jgn pernah cari obygin yg terkenal, karena pasienny aja banyak, antrian puluhan pdhl kontrol hari biasa. Karena apa? Pas hari dimana kamu kontraksi, belum tentu pasien ny c obygin yg mau bersalin cuma kamu. Jadiny buru2 dan terkesan grasah grusuh ga mau nunggu pembukaan..
    So masih berharap ntar ank ke 2 bsa normal, dgn ganti obygin ganti rs..
    Malah keluarga deket ada yg ngatain malas sih jalan kaki, jadi bayiny malas keluar..
    Hiks sapa sih yg ga mau lahiran normal.. padahal rencana ku pgn punya ank 4 hahaha..
    Satu ja kelimpungan,, hehe bayi ku baru 1bln 2 minggu, alhamdullilah meski gagal imd karena akuny hbs caesar menggigil dan sempet ga sadarkan diri, asi ny blarah2

    ReplyDelete
  8. bhaha sukses deh ideal =D
    mba, aku minta izin copas judul ideal vs kenyataannya ya di blog ku ijaah.com

    makasih mba :D

    ReplyDelete
  9. Yeaaay ideal semua hehehehe.
    Cerita2nya mirip sama gambaran ideal aku sebelum dan sesudah punya anak, tapi aku ada beberapa yang gagal ideal mengikuti kondisi bwahaha

    ReplyDelete
  10. kl Q awalnya emang ada kemungkinan cs karena minus 7 sma dokter disuruh konsul sma dkter mata dlu Alhamdulillah mataQ belum ada degenerasi retina jdi g pa2 buat ngeden, pas waktunya lahiran Q nunggu bukaan 10 itu 5 hari untung bidannya sabar jdi selama kondisi debay nya baik2 aja ditunggu smpek bukaan 10, Alhamdulillah nurut sma ibu buat ngelahirin di bidan dkt rumah biar kl ada apa2 enk g jauh2 g ngebayang kl maksa lhr di RS trus hrs nunggu 5 hari bisa2 cs beneran karna stres....

    ReplyDelete
  11. baca cerita dari para komentator diatas, sedih saya, sediiiih *cry* IBU2 KENAPA SADIS AMAT SIH :)))))) knp ya, perempuan udah jadi ibu kok sebagian malah makin tega komentarnya..... bisa jadi sadis ala momzilla dan momgila begitu....

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG