-->

9 Catatan Penting di Commuter Line

on
Friday, May 22, 2015

Jadi akhir minggu lalu tepatnya hari Sabtu saya dan JG (dan ibu saya) nekat bawa Bebe ke Bogor. Naik kereta. OHMAIII. *deg-degannya dari seminggu sebelumnya lol*

Jadi ini catatan saya selama kemarin naik commuter line dari Palmerah-Tanah Abang-Bogor.


1. KERETANYA BAGUS.
Omagaaaah aku pikir bakalan jelek. *pesimis amat sama negeri sendiri, dek*. JG sempet agak brutal gitu pengen bawa pulang ....... pegangan keretanya yang gantung itu loh yang kaya di bis. Emang lucu banget sih ada yang warnanya kuning. Bebe aja seneng banget gelantungan dan JG pengen pasang buat di mobil. -______- Sepanjang jalan pergi dan pulang rewel aja terus nanya-nanya: "di mana ya beli ini? Aku pengen beli pegangan ini deh di mana ya? Oh di Damri bisa kali ya? Eh di deket rumah kamu kan ada Damri aku bisa nggak ya beli di situ? Aku pengen beli ini deh, liat deh sayang lucu yah lucu yah. Di mana ya beli ini?" *REWEL* -______-

2. Bisa banget bawa bayi!

Dipikir sepanjang perjalanan kami akan tersiksa karena kereta nggak baby-friendly. Tapi ternyata lumayan kok, AC nya pun dingin. Ya karena weekend juga kan jadi nggak penuh sesak. Cenderung kosong, semua orang duduk, cuma beberapa yang berdiri. Sampai ada anak kecil umur 4 tahunan yang gelutukan di lantai saking bosannya. LOL *menatap nanar ke masa depan Bebe*

3. Banyak expat

AKU SENANG karena berarti mereka menganggap kereta bisa jadi transportasi yang bisa diandalkan di Jakarta. :') Enough said ya. 

4. BISA BUANG SAMPAH

Ini wtf banget. Di dalem kereta MRT di Singapur nggak punyalah yang namanya cleaning service karena apa? KARENA NGGAK ADA YANG KEPIKIRAN BUANG SAMPAH SEMBARANGAN. Lah di sini? Cuek aja yah ibu-ibu depan saya makan jambu sama anaknya terus sampahnya dibuang ke bawah. Ibu saya kzl dong, langsung ditegur suruh ambil. Diambil deh sama ibu itu, bungkus tisu terus masukin ke tas. Eh terus orang di sebelah juga buang BOTOL MINUMAN ke bawah. Eh ternyata BANYAK BANGET YAH YANG BUANG SAMPAH KE BAWAH. Pengen gue omelin deh satu-satu. Harusnya nggak usah ada cleaning service, tapi ada petugas galak yang tugasnya negur orang biar nggak buang sembarangan. GAAHHHH. *KESEL MAKSIMAL*

5. Nobody kiss but cuddle

LOLOL Aku pikir aku hidup di negara yang relijius. XD Banyak yaahhh yang pacaran terus cuddling gitu. *mengingat masa lalu XD* Di Singapur banyak yang sampai ciuman sih tapi di sini mah nggak ada. Tapi ya, ya udah sih. :D

6. You cannot take picture of the station

Seriously. JG foto-foto terus ditegur sama mas-mas penjaga. Nggak boleh katanya harus izin kepala stasiun, Come on, stasiunnya bukan yang bagus banget kan kenapa nggak boleh difoto? Kalau ada turis pengen foto gimana? Harus izin juga? Apa justru kalau bule nggak ditegur karena petugasnya nggak bisa bahasa Inggris? *suudzon* :p

7. Rata kiri

*dikata nulis di Microsoft Word* XD Ini maksudnya di tangga atau di eskalator atau di lorong. Nggak cuma di stasiun tapi di mana pun. Orang Indonesia nggak terbiasa untuk rata kiri alias mepet jalan di sebelah kiri kalau naik tangga atau eskalator. Fungsinya jelas, untuk ngasih jalan orang yang buru-buru. Kalau kasus di stasiun Bogor, biar nggak tabrakan sama orang yang berlawanan arah. Dih ini ngeri banget jadinya sedek-sedekan. Huft. 

8. TERLALU BANYAK ORANG

Salah satu bos saya di kantor selalu joking, pengen ngebom setengah Jakarta biar populasi berkurang. Ternyata iya ya, ORANG ITU BANYAK BANGET! Banyak banget banget banget ya ampun kalau gitu anak saya cukup satu aja, kalau nggak bumi akan penuh sesak. Pantes ya Soeharto gembor-gemborin keluarga berencana, karena kebanyakan orang itu ngeri. Apalagi banyak yang kualitasnya nggak jelas kan. HAAAAA. 

9. Overall sama aja kaya naik MRT di Singapur.

Di sana juga penuh terus kok MRT nya. Beneran nggak jauh beda sama commuter line. Tapi bedanya yang desek-desekkan pada pake earphone dan hpnya iPhone 6 semua lol. :D

Satu lagi, ini pertama kalinya naik kereta dan ketemu Ignasius Jonan. XD Jadi dia lagi mantau Stasiun Palmerah yang lagi pembangunan. Eh terus di Kebun Raya Bogor, ketemu Jokowi. XD



***


TAPI di balik semua pendapat itu, harus digarisbawahi beberapa hal:

1. Saya dan JG adalah anak Bandung cemen yang bekerja di Jakarta. Cemen dalam artian nggak mau repot tinggal jauh dari kantor sampai harus naik kereta. Jarak kantor-daycare-rumah semua dalam radius 5-10 km aja. Masih ngotot ngontrak rumah daripada harus beli di pinggiran. *sikap* LOL

2. Dengan demikian, kami tidak pernah naik kendaraan umum, karena bawa motor/mobil pun waktu tempuhnya masih masuk akal. Well waktu masih pacaran pernah iseng sih naik TransJakarta terus jalan-jalan. Setelah punya anak, belum pernah naik kendaraan umum apapun.

3. Seumur hidup saya naik kereta baru dua kali. Pertama waktu umur 3 tahun, ayah dan ibu sok-sokan adventurous kaya saya dan JG kemarin, ngajak saya ke Jakarta naik kereta. Kedua kali, ke Bandung naik kereta sama JG. Ketiga kali, ya kemarin itu pas ke Bogor. XD

4. Jadi di otak saya, kereta adalah MRT di Singapur dan LRT di Malaysia. Bukannya sombong, tapi emang nggak pernah ke mana-mana lagi. XD Kami bukan yang seneng traveling. JG sih mending ya pernah kerja keliling Indonesia, lah saya di Indonesia taunya cuma Jawa Barat, Jakarta, Yogya, Bali. Belum pernah ke mana-mana lagi selain itu. *kasian* LOL Ke Singapur sering tapi karena kerja, ke Malaysia pernah study tour dan beberapa tahun lalu untuk jalan-jalan.

5. Bayangan saya tentang commuter line (anyway commuter line sama KRL apa bedanya sih?), adalah kereta yang penuh sesak dengan stasiun yang penuh orang. Maklum, saya sering lewat stasiun palmerah pas pulang atau pergi kerja, GILA ORANG SEMUA. Kaya abis bubaran konser. Itu sampai orang nongol-nongol di pintu kereta sebelum pintunya nutup terus pas pintunya nutup piye? :S


-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
12 comments on "9 Catatan Penting di Commuter Line"
  1. emaaangg.. kalo hari biasa mah kereta penuh sesek banget banget. apalagi di gerbong wanita, beuh, lebih pada sadis2. mertua ampe marah2 mulu tuh kalo kebetulan naik di gerbong wanita. bahaha

    eniwei, Naia udah cukup sering banget naik kereta. Secara rumah kontrakan - stasiun itu deket banget, jadi ke mana2 andalan utama kalo gak kereta ya transjakarta. tapi ya selalu cari waktu2 di mana kereta udah agak lowong buat pergi2an. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku udah diwanti-wanti sama temen-temen kantor, jangan di gerbong wanita. jadi nurut ajaahhh. huehehee

      Delete
  2. KRL adalah terjemahan bebas dari commuter line mak. Saya juga miris kalo liat orang buang sampah sembarangan. Mending kalo bungkus permen *walau tetep ga boleh dibuang sembarangan ya* lah ini bungkus makanan segede gaban mak :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kzl banget ya, dan eniwei cleaning service jago yah bisa nyapu sambil ga pegangan sambil keretanya jalan hahaha

      Delete
  3. Iiiih, hebaat bangettt nih babyyyy :)) Sekalinya naik kereta, langsung ketemu Pak Jok dan Pak Ign.

    **applause**

    ReplyDelete
  4. Baca tentang sampah saya kok ikutan kzl ya? Hufthh...
    Ekspresi bebe ama tulisannya koq pass banget siihh.. :*

    ReplyDelete
  5. Yang tentang sampah, padahal di KRLnya sendiri udah tertempel dengat sangat jelas beberapa larangan. Salah satunya dilarang buang sampah bahkan makan di dalam KRL juga setau saya dilarang. Kalau maish dilanggar, emang attitudenya aja yang kurang.

    Saya malah selalu foto-foto dimanapun termasuk ketika di stasiun. Trus suka di upload di blog pula. Bebas aja, belum pernah kena tegur. Semoga jangan sampe hehehe. Mungkin mas-mas penjaga yang negur itu pengen di foto juga sebenernya hehehe.

    ReplyDelete
  6. Aku sama anakku malah anak kereta banget, kemana2 senengnya naik kereta biar kata desek2an sampe pelotot2an :D
    Tapi soal gak boleh foto di stasiun, ini berlaku juga di stasiun Purwokerto, Yogya dan Depok. Ya aku kan banci foto banget yaa, jadi pengalaman pernah ditegur di 3 stasiun itu. ngahahaha Apalagi kalau ngeluarin DSLR, langsung disamperin :)))

    ReplyDelete
  7. aku malah belum pernah naik kereta...eh udah ding 1 kali..tapi pas SD dan sekarang lupa...hahaha

    ReplyDelete
  8. aku tiap hari naik KRL.. so far sih cukup puas walopun desek-desekan tapi gak perlu liat macet itu rasanya.. berbezaaa.. hahaha

    kalo weekend emang enak naik KRL, suasana cukup kondusif, harga murah meriah naujubilah, makanya biasanya pas weekend banyak yang bawa anak..

    cobain geura mak nisa naik KRL hari biasa, seru loh kaya naik wahana :D

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG