-->

Ayo, Jadi Agen Perubahan!

on
Friday, May 29, 2015

Jadi seperti yang sudah sering saya bilang, kita adalah agen perubahan. We're agent of change. Kita semua dengan potensi masing-masing BISA melakukan perubahan. Tinggal mau apa nggak nih?

Nah untuk Indonesia yang lebih baik *halah*, saya dan JG terbiasa melakukan hal-hal di bawah ini. Hal-hal baik yang di luar kebiasaan kebanyakan orang. Banyak sih yang sudah melakukan ini, tapi LEBIH BANYAK lagi yang tidak melakukannya. *sigh*

Apa aja?

1. Beresin baki sendiri

Di resto fast food atau food court. Beresin piring dan segala sampah bekas makan kita, taro di baki, kemudian TARO SENDIRI DI TEMPAT PIRING KOTOR. Hampir semua resto fast food punya tempat piring kotor sendiri. Kalau di food court biasanya bentuknya rak.

Come on, kayanya cuma di Indonesia deh yang makan di resto fast food (berharap bisa makan cepet) tapi kemudian harus nunggu meja diberesin dulu. Berapa waktu yang dihemat kalau semua orang melakukan ini. AYO DICOBA!

Pasti dianggap aneh sih, tapi ya aneh karena masih sedikit yang melakukannya. Ngerti banget, buat kebanyakan orang sini, makan di luar artinya gue majikan restonya dan "nanti juga ada mas yang beresin". Yaelah masa naro piring kotor doang harus pake pembantu? Dan lo makannya juga KFC atau McD doang kan bukan di hotel. *baru poin 1 udah galak*

2. Naik eskalator di sebelah kiri

Ini coba juga yaa dibiasakan. Saya kalau naik eskalator sama JG nggak pernah sebelahan. Tapi kami berdiri di anak tangga (oke anak eskalator) yang berbeda tetapi mepet ke kiri. Gunanya apa? Agar orang yang terburu-buru bisa pakai line sebelahnya. Ada ruang kosong yang bisa dipakai. Kerasa banget nih kalau lagi buru-buru tapi di eskalator penuh. Permisi-permisi susah banget. Lambat. >.<

3. Mendahulukan orang yang keluar dari lift

Enough said lah. PEGEELLL naik lift doang harus rebutan. Kalau di Jepang bukannya naik lift juga harus antri ya? *belum pernah ke Jepang* >.<

4. Buang sampah di tempatnya. HELLOOOO!

NGGAK PEDULI BERAPA UMUR LO NGGAK PEDULI SEBERAPA MAHAL MOBIL LO. PLIS BUANG SAMPAH DI TEMPAT SAMPAH.

Ini kesel banget deh, saya sekeluarga lagi di Bandung, ke Dago Pakar. Taman Hutan Raya Djuanda itu loh. Nah pas keluar ada anak kecil, sekitar 5 tahun. Dia jalan di sebelah ibunya dan buang plastik di jalan. Ibu saya menegur.

Ibu saya: "Eh kok buang sampah sembarangan? Ayo ambil, buang ke tempat sampah!"

Anak kecil itu ambil sampahnya lagi. Ibunya pura-pura budek.

Ibu saya: "Ibu, anaknya dikasih tahu dong, masa buang sampah sembarangan!"

Di luar dugaan, jawaban ibu itu adalah: "Ya nggak apa-apalah bu, namanya juga masih kecil"

SAYA MAU MELEDAK. SEKUAT BOM NUKLIR. *lebay*

Dan di waktu yang sama saya, ibu saya, dan JG merepet ngomelin ibu itu. Saya pengen toyor rasanya ibu itu. Saya omelin terus dan dia mempercepat langkah menuju parkiran. Kzl.

5. Antri toilet dari luar

Di beberapa mall besar di Jakarta sih rata-rata udah melakukan ini ya. Jadi yang namanya antri toilet itu BUKAN di depan pintu toiletnya. Tapi di pintu masuk atau sebelum jajaran pintu toilet. Fungsinya apa? Ya orang yang masuk duluan, akan dapat toilet duluan. Kadang kita masuk toilet duluan, tapi ibu setelah kita yang bisa pipis duluan karena orang di dalem pintu yang tunggu lama.

Ini harus disosialisasikan ke mbak penjaga toilet sih cara antri semacam ini. Soalnya banyak yang sia-sia, udah rapi antrian eh keukeuh ada yang antri juga depan pintu. 

6. Buang diapers

Ini juga penting! Jadi diapers bekas pup, coba pupnya dibuang dulu ke toilet baru kemudian diapersnya dibuang ya. Alasan kebersihan sih, kan jorok dan menimbulkan penyakit kalau buang pup di mana aja. Lagian ayolaahh, pake diapers aja udah nyumbang sampah setinggi apaan tau, masa mau nyumbang juga untuk kejorokan massal?

7. TEGUR

Di antara semua itu, ini yang terpenting. Kalau menemukan orang yang melanggar aturan, TEGUR. Jangan diem aja. Gimana mau berubah kalau nggak ada orang yang bergerak untuk melakukan perubahan.

Misal ada ibu-ibu yang nyelak antrian. Tegurlah, kalau perlu omelin. Harus berani dong, kan berani karena benar. XD Kalau ibunya ngeyel, ya ngeyelin balik dong. Lagian kalau memang ibu itu salah dan menginjak-injak hak orang lain, orang lain juga biasanya belain kita kok.

Kalau ada yang buang sampah sembarangan, tegur juga. Ada yang melanggar lalu lintas, tegur juga.

Beraaaatt tapi ayolah, apa lagi sih yang bisa kita kasih untuk kemajuan negeri ini?

JG pernah negur kakek-kakek yang masuk jalur TransJakarta, pakai sepeda, malem-malem, dan MELAWAN ARUS. Mau bunuh diri keles.

JG: "Pak jangan di situ, bahaya!"

Kakek-kakek; "ENGGAK!"

LHAAAAA.

-_______-

Ayo semangat! Demi negeri yang lebih baik untuk anak-anak kita nantinya! :D


-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
20 comments on "Ayo, Jadi Agen Perubahan!"
  1. "NGGAK PEDULI SEBERAPA MAHAL MOBIL LO. PLIS BUANG SAMPAH DI TEMPAT SAMPAH" kalo lagi naik motor di belakang mobil bagus gitu saya sering lihat kak, dari dalem mobil tiba-tiba wusssss ada tisu sama botol palstik air mineral dibuang sembarangan di jalanan :(

    ReplyDelete
  2. setuju sama semuanyaaa! *salam kenal* hehe

    ReplyDelete
  3. setuju semuanyaaaa.....tetangga saya juga ada tuh buang diapers dibelakang rumahnya sampe numpuk menggunung...bau dan joroookkkk kenapa gak dibuang ditempat seharusnya sih ya, udah banyak yang nyindir tetep aja gak mempan hahaa...

    ReplyDelete
  4. nambahin dikit mba, mirip sih tapi ga kalah penting: mendahulukan yang keluar dari commuter line :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. oiyaaa. aku nggak pernah naik commuter line jadi nggak kepikiran :D

      Delete
  5. No 1,2,3,4,dan 6 itu udah biasa ngelakuin. No 5 dan 7 liat sikonnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. huehehehe nomor 5 masih belum standar di semua toilet sih ya ((( STANDAR )))

      Delete
  6. baru nemuin blog ini *cielah nemuin* dan aku juga baru memulai blog dan mba, blog mu membantu sekali! Aku juga mau nambahin boleh kali ya? Nahan pintu buat orang dibelakang kita yang mau masuk/keluar gitu. Kalau lagi disupermarket atau dimanapun, pas kita udah dorong pintunya, jangan maen lepas, kalau ada orang dibelakangnya yang mau masuk juga ya tahan dulu sebentar lah sampe orangnya masuk:)

    ReplyDelete
  7. Duh itu lho, masuk lift ndusel, masuk angkot ndusel, bahkan mau masuk gereja pun ndusel.. Kasian atuh yang mau keluar, jadi ngga keluar2, gak selesai2 antriannya T___T

    ReplyDelete
  8. Simple things but matter... Mudah-mudahan pada mau berubah ya...mulai dari diri sendiri dan keluarga. Aku juga selalu mengingatkan baik-baik dulu kalau soal antrI misalnya..kalau udah mulai cutting the line, memang harus ditegur ..

    ReplyDelete
  9. Paling sebel masalah antri. Kadang yg nyerobot lebih galak dari yg diserobot. Nyebelin bgt kan

    ReplyDelete
  10. Saya juga paling eneg kalo ada yg buang sampah sembarangan, mending itu anak kecil, banyak orang dewasa yg seenaknya weer buang sampah, ditegur eh malah marah, sebel.

    ReplyDelete
  11. Ya ampun pernah banget negur orang buang sampah sembarangan dari jendela mobil, eh orangnya malah nyolot dan sepanjang jalan ngata2in gw -_- malah jadinya dikira gw yg bikin masalah. Asli KZL banget!

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG