-->

Suami yang Pernah Miskin

on
Monday, December 3, 2018

Tadinya mikir banget lho mau pake term “miskin” tapi ya ribet kalau harus bilang “kurang mampu” gitu duh ya memang kenyataannya ada di kelas ekonomi rendah dan serba kekurangan kan apalagi namanya kalau bukan miskin. Silakan cek di KBBI kalau nggak percaya.

Seperti yang udah saya ceritakan di postingan ini Menikah Beda Kasta dan Urusan Mertua keluarga JG ini bukan di kelas menengah kaya keluarga saya. Di sana dijelasin detailnya gimana, diklik lho makanya baca dulu.

Ya saya juga pas kecil sempet sih ngerasain naik motor tapi nggak lama karena sejak saya TK lah, keluarga saya ya selalu punya mobil, tau rasanya liburan, nggak pernah tau rasanya nggak punya ongkos karena ya meski nggak kaya raya, kami cukuplah.

Tapi JG nggak sama sekali. Dia waktu kecil semiskin itu wow saya inget sih di sekolah dulu selalu ada anak yang keliatannya ya emang nggak mampu. Anak-anak yang nggak bisa jajan kecuali nabung dulu. Anak-anak yang seragamnya nggak putih lagi dan sepatu nggak pernah ganti.

Ternyata suamiku dulu begitu huhu dan kehidupan keluarganya berubah karena semua anaknya kuliah. Semiskin apa JG dulu?

Nggak kok, nggak jadi gelandangan banget atau sampai mulung sampah gitu. Tapi semua serba kekurangan, nggak pernah makan di luar, nggak tau artinya liburan, sekeluarga cuma punya satu motor yang umurnya udah puluhan tahun, dll.

Lengkapnya nonton video ini ya. Maafkan gelap karena kurang effort ngeluarin kamera hahaha jadi ini cuma pake kamera HP doang malem-malem pula YA GELAP BOS.


Yang saya inget, dan nggak terceritakan di video ini adalah: banyak tetangganya JG dulu yang sebetulnya mampu karena dari dulu punya barang bagus, motor Ninja, dll TAPI NGGAK KULIAH. Sekarang jadi apa? Ya mentok jadi OB atau security lah.

Hidupnya juga nggak naik kelas, tetep tinggal di gang, tetep nggak punya rumah sendiri, tetep susah aja. Jadi plis jangan percaya sama orang yang bilang kuliah itu nggak penting KECUALI KELUARGA LO KAYA RAYA.

Kalau keluarga bisa modalin, mau kuliah nggak kuliah ya terserah. Lha ini buat sekolah aja pas-pasan kok ya nggak mau kuliah? Kalau kuliah minimal bisa dapet kerjaan dengan gaji yang lebih baik dibanding lulusan SMA.

Dan saya jadinya bersyukur banget sih karena keluarga suami mementingkan kuliah jadi JG sendiri sangat mementingkan pendidikan. Jadinya satu value sama saya yang rada ambi untuk cari sekolah buat Bebe.

Selain itu, kami juga stres sendiri emang urusan sekolah ini huhu. Stres karena liat sendiri di depan mata, betapa pemilihan tempat kuliah ini ngaruh ke dalam karakter seseorang. Ya stereotype sih emang tapi emang kerasa banget oh dia anak UI, oh pantes anak ITB, oh anak hukum Unpad, dll.

Atau seperti yang terangkum di story saya berikut ini:


JADI YUK SEMANGAT YUK NABUNG BUAT ANAK SEKOLAH!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

4 comments on "Suami yang Pernah Miskin"
  1. Baru ngomongin ini semalam sama ibu. Gara²nya mati lampu terus jadi inget jaman aku SMP semiskin itu sampe belum mampu pasang listrik. Kalau belajar pake lampu teplok dan paginya upil item semua wakakakak.

    Bedanya ortuku nggak struggling buat nguliahin anak. SMA aja nggak bakal lanjut kok kalau nggak dapet beasiswa :")

    Jadi sekarang semangat nabuuung buat nguliahin anak²kuuuuh. Makasih sharingnya ya kalian. Luvvv!

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah ortuku juga tipe yg mendahulukan pendidikan, selalu bilang, kalau ga akan bisa kasi apa-apa kalau udah ga ada, jadi mumpung ortuku masih sehat dan bapak msh kerja, kami anak2nya harus selesai sekolah. Walaupun berkecukupan tetap prioritas utama itu selesaiin sekolah. Min.S1.

    ReplyDelete
  3. Dahsyat bgt sih mba Annisa pembahasannya. I always admire people like mas JG.

    Aku jg yakin pendidikan akan selalu penting dalam tahap kehidupan seseorang. Yg ga mampu aja mau dimampu-mampuin buat pendidikan, masa yg udah mampu malah nyepelein.

    Kan hera

    ReplyDelete
  4. Terima kasih mba Anissa bwt tulisannya, aq makin semangat utk terus bekerja supaya bisa nabung utk sekolah anak2. Berat memang karena aq single fighter karena suamiqu gak jelas, hahahaha. Doakan aq terus supaya sehat2 biar bisa terus maju utk anak2 :)

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)