-->

Pengalaman Tinggal di Apartemen

on
Monday, May 21, 2018
HALAAHHH BARU JUGA DUA BULAN LOL. Cuma rada drastis ini bedanya sama di kost dan di rumah jadi layak satu blogpost hahaha. Maksa bodo amat.


(Baca pengalaman lain selama tinggal di Jakarta: KOST DAN RUMAH)

Apartemen yang kami tempatin sekarang ini nggak asing sama sekali. Waktu pertama kali pindah ke Jakarta, saya sempet liat-liat beberapa unit studio tapi terus ya mahal dan nggak sedeket itu sama kantor.

Terus ada sodara ayah saya juga yang punya unit di sini terus bermasalah bayarnya dan akhirnya dibeli sama ayah. Jadi mayan sering bolak-balik ke sini dan kesannya ya biasa aja. Rame banget terus udah.

NGERASA KAYA GITU KARENA NGGAK ADA RENCANA PINDAH.

Waktu memutuskan pindah ke sini dan pertama liat unit yang akan kami tempati (punya temennya JG btw), saya baru sadar wah kok pintu satu sama lain deket banget ya? Lorongnya kok sempit ya? Ini temboknya kok tipis ya? Kok parkirannya becek dan aspalnya bolong-bolong ya? Kok di taman banyak yang ngerokok ya?

KOK INI GEDUNGNYA TINGGI DAN BANYAK BANGET ADA BERAPA RIBU MANUSIA TINGGAL DI SINI YA? APA NGGAK PADET BANGET! TERUS AGAK PANIK LOL.

Seketika langsung mikir “ini apa gue nggak akan serasa punya rumah di gang ya?”

Ternyata iya dan tidak.

Saya seumur hidup nggak pernah tinggal di gang sementara JG sih tinggal di gang banget waktu kecil. Di otak saya tinggal di gang itu berisik, sama tetangga (terlalu) sering papasan, harus banyak senyum sama tetangga kalau ketemu, endebrei, endebrei. Rada mengerikan untuk ukuran saya yang nggak bisa default senyum gini mukanya.

Kenyataannya orang nggak peduli satu sama lain HAHAHAHAHA I LIKE IT. Sebagai ekstrovert yang suka ngobrol sama strangers tapi malas memelihara hubungan pertemanan, saya suka banget tinggal di sini karena SEGITU banyak orang tapi nggak peduli satu sama lain.

Macam nungguin Bebe main di playground ya nunggu aja senyum sama sesama ibu-ibu yang nunggu juga terus main HP. Nggak ada urusan kenalan sama si ibu terus janjian playdate berikutnya hanya karena si Bebe tampak seru main sama anaknya. Nggak ada urusan merasa harus ramah berbasa-basi karena kita tetangga satu tower. HAHAHAHA.

Terus juga kusenang karena banyak expat jadi si Bebe terbiasa melihat berbagai ras dan main sama anak-anaknya. SUNGGUH KALAU LAGI HALU KUMERASA KAYA DI SINGAPUR LOL. Yang nongkrong di warung kopi itu berbagai kebangsaan banget dari kaukasian, orang Arab pake gamis, Cina mainland yang ngomongnya cuma bahasa Cina sampai para Wakanda jualan narkoba (YA TUHAN MAAFKAN KENAPA GUE STEREOTYPING DAN NEGATIVE THINKING AMAT JADI MANUSIA).

via GIPHY

Saking nggak pedulinya sesama manusia, NGGAK ADA CATCALL SAMA SEKALI! Atau ya at least saya nggak pernah denger. Padahal plek tumplek banyak abang-abang nggak jelas gitu dan juga banyak cewe-cewe yang bajunya kebuka banget. Kalian di rumah suka pake tank top dan hot pants rumah yang udah kumel dan melar kan? Atau daster tidur yang udah lusuh?

Nah ternyata model baju seperti itu dianggap sebagian manusia layak dipake ke teras rumah mereka. Nah kebetulan nih di apartemen nggak ada teras kan jadi ya dipake aja di sekitar HALAMAN TOWER DAN KE MALL APARTEMEN HAHAHA. Ingat ya kalau manusia itu beda-beda dan beda itu? TIDAK APA-APA. :)

Karena yang pake jilbab panjang juga banyak. Terus apa jadi negur gitu? Nggak juga. Cuma ada spanduk aja di luar tulisannya “dilarang mengenakan pakaian tidak senonoh”. Sumpah ngakak pas pertama kali baca. Mungkin spanduk itu dipasang karena kalau negur langsung kok ya bikin berantem, jadi diharapkan kesadaran masing-masing aja. Gitulah.

Apalagi ya.

Segalanya ada. Sebut aja mau jajan apa, ada semua. Ke apotek tinggal turun, atm depan pintu banget kebetulan, galon dan gas tinggal WhatsApp langsung nongol depan pintu rumah. Yang jualan tajil banyak, makanan melimpah, tukang cuci sneakers ada (PENTING), toko grosir buat beli beras dan telor ada, toko buah ada, APA AJA ADA LAH POKOKNYA.

Apa jadi boros? Kami jadi malah irit lho! Karena jadi jarang ke mall. Semua kebutuhan sekarang bisa dijangkau dengan jalan kaki. Sungguh love!

Negatifnya satu: berisik. Karena kanan kiri atas bawah kita ada keluarga yang tinggal juga, suara bisa dari mana aja. Kalau tinggal di rumah kan suara cuma dari tetangga kanan kiri kalau misal mereka lagi maku dinding gitu misalnya. Lha ini atas bawah kiri kanan serong kanan kiri manusia semua kan, ada yang geser kursi kepentok dinding aja kedengeran.

Sama satu lagi saya rada insecure karena dulu pintu kost kan selalu pake gembok tambahan ya. Pintu rumah apalagi. Pager digembok, pintu juga digembok. Iya sih dulu nggak punya security yang jaga 24 jam, tapi sekarang rasanya pintu rumah cuma dikunci aja tuh ….

Ya yang bisa naik dan punya akses ke lantai kami cuma sesama tetangga satu lantai sih, tapi apa tetangga satu lantai bisa dipercaya? Gini-gini banget nih orang yang punya trust issues huhu.

APALAGI YA.

Udah sih sementara itu aja. Gimana rasanya nggak menjejak bumi? Biasa ajaaaaa. Tapi sekali lagi tolong catat karena Bebe udah besar dan udah nggak eksplor amat ya. Kalau dia masih merangkak atau jalan tak tentu arah sih kasian kayanya. Dan kami juga di rumah kalau malem doang kan jadi ya so far so good.

SELAMAT SENIN SEMUANYA! DOAKAN KAMI BISA TINGGAL DI APARTEMEN PLAZA SENAYAN ATAU PAKUBUWONO RESIDENCE YA. THANK YOU.

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

14 comments on "Pengalaman Tinggal di Apartemen"
  1. Wah, di apartemenku juga banyak penduduk Wakanda. Gak ganggu sih, cuma agak seram saja melihat tampilannya yg pada tinggi besar itu :O

    Dan baru kemarin aku selift dengan Wakanda dan dimintain no WA. Untung gak maksa pas kutolak atau mencoba macam macam :|

    ReplyDelete
  2. plus-minusnya ada,, yang penting bisa hirup udara segar sih ca udah untung...
    nggak usah basa-basi tetangga itu juga merupakan menjaga stabilitas hati,, hahaha..

    ReplyDelete
  3. Gue pernah ngontrak setahun di semi apartemen alias rusun Benhil dekat Penjernihan. Ya gitu, beragam jenis manusia ada di sana dan cuek satu sama lain. Berisik sih iya, cuma kalau lift mati, mayan naik-turun tangga delapan lantai.

    ReplyDelete
  4. Mbak anisaaaaa buat room tour dong seru deh tuh kayaknya ala seleb gitu haha

    ReplyDelete
  5. Senengnya itu akses ke mana2 gmpg ya.

    ReplyDelete
  6. Mb..aq penasaran..kalo njemuri dimana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di balkon atau laundry kalau balkon gak muat :D

      Delete
  7. Mb soal gembok itu jadi inget Ibu aku. Segala gembok kunci ada. Pas kecil suka bingung. Kalo main ke rumah tante, nenek, temen, sodara, tetangga bahkan, aku suka heran kok bisa ya pager dibiarin kebuka segala macem. Di rumah ada paket dateng, beli kang bakso atau yakult aja gaboleh buka gembok pager tapi kudu lewat kisi-kisi. Ada orang di rumahpun mode-nya rumah kayak lagi kosong saking ketutupnya. Trusan gaboleh naruh kunci di pot dsb nya, baru boleh bawa pas smp. Kenyang deh pengalaman berdiri keujanan depan pager pas pulang sekolah karena ortu belum pulang. Padahal daerah rumah juga biasa aja jarang ada kriminal. Gimana kalo tinggal di rusun/apt atau cluster ya. Kayaknya masih insekyur meski security bejibun.
    Pernah ada pengalaman tinggal mayan lama di tempat yang kalo pintu ketutup langsung otomatis ngunci aja tetep dicoba buka dulu kayak pintu mobil :)))

    ReplyDelete
  8. mbak ada kolam renang nggak di apartemen ? hahaha.. entah kenapa kalo ada temen yang tinggal di apartemen demen banget nanyain ini, padahal bisa renang juga gak ??

    ReplyDelete
  9. Jadi enakan di apartemen atau di rumah biasa cha?

    ReplyDelete
  10. Dijual dan disewakan apartemen mewah dengan lokasi yang sangat strategis di Taman Anggrek Residence, memiliki fasilitas lengkap dan memberikan kenyamanan untuk anda. Kunjungi website https://tamananggrekresidence.com/ untuk informasi lebih lanjut.

    ReplyDelete
  11. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  12. Wah pengalaman yang sangat sulit dilupakan ia, biar blognya lebih bagus boleh dong apartemennya sekalian di review dan dicantumin gambarnya :) Kalau mau coba review Apartemen Thamrin Residence sangat recomended menurut saya.

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)