-->

Sekolah dan Kelas Sosial

on
Thursday, May 24, 2018

Jadi sejak duluuuu sekali saya sering sekali denger orang ngomong soal mampu bayar sekolah tapi "nggak mampu sama kehidupan sosialnya" atau "sekolahnya sih murah, gaulnya yang mahal". Dulu kalau denger itu saya pasti mikir "halah ya udah nggak usah gaul sama ibu-ibunya ajalah kelar" dan "ya masa karena nggak mampu gaul jadi nggak mau sekolah di situ".

SUNGGUH PEMIKIRANKU TERLALU SEDERHANA.

Karena semakin dewasa diri ini, semakin sadar pula bahwa kok ternyata sekolah dan kelas sosial ini ada hubungannya ya? BENCIK. Dan ya sedih sih sebenernya.

T______T

Pemikiran ini mulai muncul setelah uang SD Bebe terkumpul super ngotot dalam waktu 3 tahun aja dari target 6 tahun. Kemudian JG bilang gini "ya kita jangan jadi berhenti nabung lah, kita tetep nabung aja. Siapa tau uang SD Bebe jadi bisa lebih banyak, jadi Bebe bisa SD di tempat yang lebih bagus lagi".

Di sini mungkin kalian menganggap kami shallow ya karena menganggap sekolah mahal = bagus. Ya pernyataan itu tidak selalu benar dan tidak selalu salah sih. Karena banyak juga anak yang sekolah mahal tapi kok gitu-gitu aja?

Tapi kan argumennya gampang, kalau udah di sekolah mahal dengan fasilitas segambreng, guru yang pintar dan mengayomi, dia gitu-gitu aja apalagi kalau dia di sekolah biasa? Sebaliknya kalau ada anak pinter di sekolah biasa, apa mungkin dia akan jauh lebih pinter di sekolah dengan fasilitas dan guru yang lebih? Logika aja ini maahhhhh.

Ya udah intinya kami agak-agak yeaayy bahagia karena ada kemungkinan Bebe bisa sekolah di tempat lebih bagus. Pilihan jadi lebih banyak dan lebih leluasa. Meskipun babay rencana liburan sampai entah kapan hahahaha. Ternyata nggak bisa tenang nabung liburan sebelum Bebe bener-bener pasti sekolah di mana. :(

(Baca juga: Kriteria SD untuk Bebe)

Sampai suatu hari saya nggak sengaja baca thread panjang di Twitter (yang tidak bisa saya temukan lagi sayangnya). Tentang seorang ibu orang US sih, dia curhat betapa dia berharap anaknya nggak usah diundang ke birthday party temen sekelas. Karena jangankan beli hadiah ultah, buat ongkos ke pestanya aja dia nggak punya.

Saya bacanya masih yang "wahhh kasiaannn" terus retweet karena sedih gitu. Tapi ya udah masih nggak mikirin amat. DAN KEMUDIAN KAMI NONTON VIDEO ULTAHNYA ANAK ARTIS YANG GEMAS. *tebak sendiri lol*

Di video itu si anak lucu ulang tahun di sekolah. Sekolahnya di sini nih deket rumah saya. International school dong ya, pengantarnya bahasa Inggris. Metode sih sama kaya sekolahnya Bebe, montessori. Tapi dia pake Reggio Emilia approach juga jadi ceritanya paket lengkap lah. Saya jadi penasaran juga berapa ya tuition fee-nya? Browsing sana-sini ternyata nggak semahal international school lain. Ya mahal tapi kalau dibanding yang lain ini lebih murah.

Tapi bahkan di international school yang "murah" itu aja, saya mencelos liat hadiah dari temen-temennya. Di situ saya baru ngerasa relate sama si ibu-ibu Twitter yang berharap nggak usah diundang aja ke ultah daripada bingung harus ngasih kado apa.

(Baca: Apakah Anak Perlu Preschool?)

Karena sebagai pecinta toko mainan dan wajib keliling toko mainan tiap ke mall, saya tau persis harga-harga kado itu. Semuanya jutaan HAHAHAHAHUHUHUHU. Atau ya mungkin ada kado-kado murah tapi tidak ditunjukkan dalam video ya siapa tau kan mari kita positive thinking lol.

Sekarang ambil tengahnya satu kado Rp 2juta. Sekelas ada 20 anak. Apakah dalam setahun saya harus punya budget Rp 40juta untuk beli kado DOANG? Kado buat ANAK ORANG pula? Nggak mungkin dong kita kasih mereka kado murah kalau pas anak kita ultah dia ngasihnya kado mahal?

*merunduk makin rendah seperti orang berilmu* *berilmu dan minder beda tipis*

Saya cerita sama JG kemudian kami berdua menghela napas. Ternyata ini yang dibilang orang sebagai "mampu bayarnya tapi nggak mampu gaulnya" dalam urusan memilih sekolah. Sedih banget.

via GIPHY

Sedih karena ngerasa ya gap-nya akan ada terus. Orang kaya makin pinter dan ya gedenya makin kaya. Yang kelas menengah kebanyakan ya stay di tengah, kebanyakan akan jadi karyawan si orang kaya. Yang di bawah ya lebih susah lagi ngejarnya, kecuali sangat sangat sangat pintar.

Itu baru urusan kado ultah dan katanya banyak ya sekolah yang melarang rayain ultah di sekolah. Tapi tetep aja, gimana urusan gaulnya si anak? Urusan temen-temennya liburan ke negara entah apa sementara ya kami kalau liburan ya nggak mampu bayar sekolah di situ. Urusan mainannya, urusan bajunya, urusan jajan dan makan di luarnya. HUHU.

Sekarang aja ada anak daycare-nya Bebe yang mobilnya Alphard. Si Bebe mempertanyakan loh: kenapa dia mobilnya besar sementara kita kecil? Anak 3 tahun bisa tau kalau mobil itu beda-beda. Sejujurnya saya sempet bingung jawabnya dan nanya sama temen kantor "anak lo pernah nanya gitu nggak? Enaknya dijawab apa?" Untungnya masih bisa dijawab "mobil itu yang penting bisa jalan dan ada AC-nya, kita cuma bertiga jadi mobil kecil gini cukup sekali".

Kebayang di umur 13 tahun pertanyaannya akan kaya apa kalau sekolah di tempat yang nggak sesuai kelas sosial.

T______T

Oh iya. Ada lho anak yang tidak peduli sama hal-hal kaya gini. Ada banget saya tau anak-anak yang nggak mikirin hal-hal ginian dan nggak peduli sama barang-barang kepunyaan temennya. TAPI YANG MIKIRIN JUGA ADA BANGET KAN. Dan kita nggak tau anak kita di golongan yang mana jadi ya apakah nggak sebaiknya memang pilih sekolah yang sesuai kelas sosial?

Pusing ya jadi orangtua. Saya langsung relate gitu sama Geum Jandi pas masuk Shinhwa High School. Dia sempet nggak mau kan karena takut sama pergaulannya, tapi orangtuanya ngotot karena ingin anaknya dapet yang terbaik, gratis pula. Orangtua di mana-mana ternyata memang sama, bahkan di drama Korea. *HALAH*

Jadi ya gitulah sharing hari ini. Tapi pemikiran kaya gini mungkin hanya muncul dari kami-kami yang mati-matian nabung buat sekolah anak sampai nggak punya apa-apa. Kalau yang nggak ngoyo mungkin nggak mikir gini ya. Entahlah.

Kalian tipe yang mana? Sekolah di mana-mana sama aja atau mati-matian cari sekolah "sempurna" kaya saya dan JG?

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

34 comments on "Sekolah dan Kelas Sosial"
  1. Cari yang sempurna (ini dalam artian, nyambung sama ortunya juga yaa . Sempurna menurut kami belum tentu sempurna menurut yang lain, huehehe).. TK Naia ini bukan termasuk yang melarang anak2nya ngerayain ultah di sekolah.. Tapi aku gk pernah dapet undangan ultah satupun.. Hahaha.. Mungkin karena pada punya pemahaman gk boleh ngerayain ultah kali ya (islami banget kan sekolahnya soalnya).. Jadi yaa begitu Alhamdulillah gk pusing mikirin kado mahal tiap bulan 😆

    Buat SD gak tau deh ini nanti gimana. Beda sama TK nya soalnya 😀

    ReplyDelete
  2. Teteh ichaaa, judul drakornya Geum Jandi apaaa?
    *salahfokus* 😂

    ReplyDelete
  3. Saya sih maunya juga pilih tempat sekolah itu yang terbaik. Tapi juga yang sesuai dengan nyaman atau tidaknya anak. Kalau ada kelas sosial gini meskipun bagus saya gk pilih.

    ReplyDelete
  4. Kelas sosial emang gak cuma di sinetron dan drama korea, tapi di real life juga ada. Huhu sedih kalau sampai anak yang jadi minder gara-gara ini.

    ReplyDelete
  5. Ponakanku sekolah di SD favorit negeri. Temennya banyak anak dokter, bos dan semacamnya. Libur sekolah temennya ada yang ke Jepang, Jogja dll. Kemudian Temennya nanya, kamu liburan kemana?.. Dan dia jawab kalau ke Bali, padahal aslinya di rumah aja :D

    ReplyDelete
  6. Wow, sungguh ya pressure buat ortu zaman now. Mampu bayarin uang sekolah anaknya, ngga mampu beli kado mahal ultah temen anaknya. Lyfe.

    ReplyDelete
  7. aku ga kepikiran sampe sana,,,, hikss dan skrg baru kepikiran, kasian anaknya juga kalo tipe mikir,,, ga nyangka jaman now mesti mikir kaya begini2 padahal kiraen duit aja yang jadi masalahh eymmmm .. T.T

    ReplyDelete
  8. aku termasuk yg takut masukin anak ke sokolah 'bagus' karna ngeri sama pergaulannya mbak. Karna ponakanku udah ngalami. Temennya punya mobil mewah, dia nangis kenapa gak bisa dianter mobil mewah juga seperti temennya. Hiks.

    ReplyDelete
  9. Suddenly aku tertampar dan tertohok. Krn anak kita seumuran jadi relate banget deh. Dulu nyaris banget masukin preschool anak yg emg terkenal bagus dan biaya sekolah sebulannya stengah gaji aku,lol....Tapi pas liat temen yg anaknya sekolah di situ, tiap hari “arisan” di kafe bergengsi bok, ngopi2 cantik dan nyalon nya mesti bgt peter saer*ng. Akhirnya aku hunting preschool lain tp minimal ada kenalan yg emaknya sekolah di situ. Jd bisa liat lyfestyle nya kalo abis anter jemput anak. Hahaha. Miris sungguh.

    ReplyDelete
  10. Ini juga lagi pertimbangin banget. Mampu ga mampu nyesuainnya udah one problem ya, another problem is sebut lah misalkan mampu, yakin kita pengen anak kita ngikut high class lifestyle gitu? Mikir gini karena liat ponakan yang sekolah di international school dan jadi snob sekaliii, bahkan sama sepupu2nya sendiri dan adults juga (yang ini aku ga yakin kenapa, tapi memang makin kesini terasa makin longgar batas sopan ke yang lebih tua, apa jangan2 karena efek dari bombardiran 'jadikan anak sebagai teman'? *jadi panjang wkwk)
    Emang sih ya anak bisa dididik dari rumah untuk apa gimana pengennya lalalala segala macem, but still, lingkungan kan mempengaruhi banget gak sih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan generalisir, di kantorku yang lama anak magang selalu dari international school dan pinter serta sopan semua kok nggak ada yang snob satu pun :)

      Delete
    2. Eh iya deng gak boleh generalisir hehe. Tapi ini soalnya liat dari banyak contoh kasus, bukan ponakan aja. Dan bukan di lingkungan kantor yang sikonnya beda plus anak magangnya udah lumayan gede juga kan ya, tapi bocah2 piyik sampe menjelang ABG yang interaksi dgn sesama bocah pula. Kebayang nggak? Memang gimana anaknya sih..tapi sepertinya resiko itu tetep ada deh...

      Delete
  11. Kalo aku malah yg ngalamin ka, dulu waktu aku smp aku dpt sekolah negeri yg bagus dan fav bgt sampe banyak artis sebut saja salah satunya feby rastanty. Thn pertama aku kesulitan bergaul sampai dimusuhin gt, suka iri jg sama barang2 punya temen walaupun receh ya kaya hp gt cuma aku pendem aja ga sampe yg aneh2, thn ke dua dan tiga mulai bisa menyesuaikan diri, cuma ya gt aku hanya bergaul ke temen2 yg "sepadan" dan ttp jd anak minderrr, akhirnya aku mutusin sma ke sekolah negeri yg biasa aja walaupun nilainya cukup ke sekolah yg kaya smp aku

    ReplyDelete
  12. Aku ngerasain sekolah di tempat yang ga sesuai kelas sosial, karena orangtuaku memang tipenya spt kak annisa gitu, apa2 buat anak. Efeknya yaa jadi jarang ikutan main krn mainnya mahal2 terus. Sempet minder juga tapi ya gimana, ga pernah sampe ngerengek2 sih. Tapi kalo hubungan sekolah mahal dgn kesuksesan dimasa depan sih setuju dan aku ngerasain sekarang :) (dgn catatan anaknya juga harus aktif dan mau belajar)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku setuju sih kalo ini, dulu aku smp di sekolah fav, sma juga disekolah fav meskipun bukan negeri, tapi terpandang dan terkenal mahal serta masuk sekolah situ susah. Untung dari sd-smp nilai alhamdulillah bagus. Jadi buat masuk sma lumayan membantu. Dan sampe akhirnya papa ku meninggal saat baru 3 bulan sekolah disitu. Kalo masalah gaya hidup, memang banyak banget temen2 ku yg "hedon". contoh hp seri terbaru langsung beli, tas-sepatu merk ini... Awalnya aku udah minder kan, karna keluarga harus struggle dari bawah lagi. Aku sampe jualan jajanan, pulsa dll. Nilai juga gak bagus dan gak jelek. Setelah lulus emang ngebantu banget, aku langsung dapet kerja. Karena rata-rata pada percaya sama lulusan sekolah aku itu pasti bagus-bagus. Kalau masalah pergaulan, aku bergaul sama siapa aja, mungkin ada beberapa yg "hedon" punya kriteria sendiri dan jadi kita merasa gak nyambung. So far temen2 baik semua.

      Delete
  13. Ini uda dipikirin banget sih cha. Sekolah yang terbaik sesuai dengan kemampuan jadi pilihan. Dengan penghasilan segini, aku ga punya mimpi nyekolahin anak ke international school. Karena selain biaya sekolah, biaya sosial anak juga kudu diperhatikan. Yah intinya mah mengukur kemampuan diri sendiri aja.

    ReplyDelete
  14. Duh, langsung ketampar. Baru tadi pagi ambil seragam 2 anak yang mau masuk preschool. Termasuk preschool premium karena uang masuknya bisa 2x lipat dr preschool lain. Niatnya kasih yang terbaik buat anak. Dimampu-mampuin sekolah disitu meski banyak pilihan lain yg jauh lebih murah. Trus baca ini jadi sadar. Gimana kalo nanti anak-anak jadi minder dan rendah diri melihat teman-temannya yg bisa beli ini itu sementara dia dibatasin banget. Hufft... Jadi kaya makan buah simalakama.

    ReplyDelete
  15. haduh postingan ini jleb nanget deh.. TK nya anakku biasa aja, sesuai lah sama standard hidup kita.. jadi aman.. tapi nanti SD nya aku pindahin ke SDIT yg SPP nya lebih mahal 2kali lipat dr SD nya si TK anakku.. haduhh semoga gaya hidup temen2 nya gak aneh2 deh..

    ReplyDelete
  16. Aku merasakan banget kak, dulu sekolah di negeri yang bagus, suka sedih & iri lihat barang-barang temen yang harganya mahal-mahal, walaupun tidak ada yg menyombongkan diri atau mengejek tetap saja sedih sendiri, saat main kerumah teman juga iri melihat rumahnya yang besar besar, bahkan aku sempat minder dan marah kepada orangtua, tapi sekarang sudah sadar kalau setiap orang ada rezekinya sendiri ��

    ReplyDelete
  17. Buat aku mah ga harus mahal dan label internasional. Yang penting anaknya mau,cocok dan basicnya NU krn ngeri euy sekolah islam jaman now mah banyak yang radikal terselubung yang penting anak jadi havidz dan pinter inggris aja. Atau paling kepepet mah sekolah negeri. Yang penting nanti ketika SMA/SMK dia ambil jurusan yang pas dan prospek kedepannya bagus. Biar cepet dapet kerja. Kuliah kan bisa sambil jalan.

    ReplyDelete
  18. Cha, trik gw jaman anak2 masih TK dulu buat stock kado ultah: beli grosir boneka sekarung :) Dulu gue beli 2jt sekarung isinya campur2 ada boneka buat cowok cewek. Terbukti stock aman buat kado ultah sampe si anak lulus TK :)) And gak pusing lagi tiap ada yg kasih undangan ultah dadakan. Gak khawatir kadonya sama juga karena sekarung beda jenis semua. Jangan tanya dulu pesennya di mana ya gue udah lupa namanya hahahah. Kalo beli offline gue rasa di bandung banyak deh pabriknya.

    ReplyDelete
  19. Kayaknya tiap orang tua pengen sekolah yg sempurna sih buat anaknya.. Tapi tetep balik lagi relate sama keadaan juga , hehe.. Kalo menurut pengamatan di daerah tempat tinggal saya ya , yg namanya sekolah 'sempurna' buat anak adalah yg bisa dijangkau dengan jalan kaki. LOL

    Urusan ngado itu sungguhlah memusingkan memang..
    Padahal anak skolahnya gak di skolah yg mahal banget juga , tapi ya masa diundang gak ngado sih, mana seringnya party-nya itu di skolah jadi ya gak bisa menghindar buat nggak dateng.

    Sampe akhirnya saya sm suami sepakat kalo mau ngerayain ultah anak" di skolah nggak usah pake undangan.. Bilang ke gurunya aja kalau misal besok mau ultah tp ga usah pengumuman ke temen-temennya jd gak ribet beliin kado..krn ya itu kasian kl misal harus beliin kado padahal kn gak smua orang 'punya' juga, huhu..
    Dan kemudian mikir kalo anaknya tanya,"kok aku nggak dapet kado banyak ?" harus njawab apaa..

    Complicated sekali

    ReplyDelete
  20. Mbak, ini setuju banget aku. Aku guru di salah satu sekolah swasta yang grade nya paling murah dari sekolah swasta lain (full days chool). Dari tahun ke tahun, tiap kelas pasti punya ciri khas masing2 dalam hal materi. Misal, tahun lalu, aku dapat kelas yang wali muridnya ga begitu mentingin gengsi, strata sosialnya hampir sama, yg kaya jg ga dominan, yg ga mampu juga biasa aja. Jadi, kelasnya aman, nyaman.

    Nah, tahun ini aku dapat wali murid yang dominan kaya, akhirnya suka jalan, piknik, kumpul, iuran ini itu di luar tuition, dll. Bahkan yg ga ikut kumpul bisa disindirin (padahal sibuknya orang beda2 kan). Pdhl di kelas kan ga sedikit yg dr strata menengah bahkan di bawah. Pernah juga ada yg bilang 'Untungnya bisa ngikutin (dari segi materi), meskipun ngos2an.' Itu yg bilang dari kelas menengah, apa kabar yg di bawahnya...

    Jadi,nanti kejutan aja sih mbak kalau sekolah dapat yg kayak gimana. Kita memang bisa merencanakan sekolah dimana, tapi, yg sekolah disana dari banyak background, itu yg kita ga bisa rencanain. Palagi ntar yg sekolah bukan cuma anak, pasti ortu jg bakal ikut adaptasi sama temen anak dan ortunya kan. Ahhh sungguh aku pusing mikirin ini...hahaha

    ReplyDelete
  21. Samaa, aku sama suami juga cari sekolah yang masuk terbaik dan tercocok.. Mahal relatif, tapi ya emang mahal.. Huhuw.. Kualitas bagus, tp anak pun juga berkembangnya bagus di sana.. Di sekolahnya ada rule cuma boleh bawa kue, makan bareng di sekolah. Gak boleh ada goodie bag katanya biar gak ada kesenjangan.. Dan gak ada undangan ultah jg di sekolah.. Jadi gak ngado.. :D Gak tau nih kalo nanti SD, berharap gak ada gap pergaulan anak ataupun ortunya juga..

    ReplyDelete
  22. Bahasan ini keren! Relate banget kalo punya anak seumuran bebe atau dibawahnya. Jujur aq ngikut2 cara kak icha nabung sekolah bebe lho, haha kalo kak icha pake danareksa, kalo aq pake tab emas (intinya sama2 gak gitu kena inflasi)
    Tapi habis baca ini ... lho koq bener? koq nyesel? trus kudu gimana? ganti inceran sekolah yg middle aja tapi tetep bagus apa tetep ngotot di sekolah mahal tapi boros buat emaknya? hahaha ... atau aq kan juga working mom, sok sibuk aja kali ya klo tar diajakin arisan, ngopi2, endebrew2 hihi
    .
    thanks menginspirasi & logis sekali infonya (atau curharnya?)

    ReplyDelete
  23. Halo Icha. Aku TK di TK fave. Jaman aku TK, aku pernah dijauhin sama teman2 karena aku sekolah bawa bekal jajanan rumahan..bukan bawa chiki2. Padahal maksud orang tua kan biar makan makanan yg lebih sehat. T_T Terus mulai ngerasa ngga terfasilitasi karena aku pengin SD di sekolah A yg mana banyak kegiatan dan peluang buat lebih upgrade ilmu tapi orang tua sekolahin aku di sekolah biasa. Aku waktu itu ngerasa ngga maksimal aja sii, ngerasa harusnya bisa upgrade lebih dari ini kalo dikasi kesempatan lebih. SMP aku di sekolah fave sesuai yang aku pengin. Yg aku pikir sekolah mah ya sekolah aja. Ga kebayang kalo SD fave bisa mempengaruhi tingkat kepercayaan diri. Tambahan lagi di kelas 2 masuk di kelas tabur bintang jadi yaa kurang keliatan sinarnya. Terus juga ga bisa gaul di kafe sebelom les (iya jaman itu udah ada acara makan siang di kafe), ga bisa ngimbangin. Motivasi ke SMA fave cuma karena ga mau kalo nilainya jelek masuk ke SMA di peringkat bawahnya yang mana gaolnya banget2. SMA bisa masuk kelas pilihan yang mana orang2nya berduit juga, sampai ada 2 teman yang milih pindah kelas gegara ga kuat sama atmosfernya. Alhamdulillah aku bisa melewati sampai akhir. Cuma kalo inget2 sekarang yaa kok SMP SMA kaya ga ada memorinya. Aku sampai yang males lho ikut2 reuni SMP SMA. --Mungkin kalo bisa masuk ke SD fave pilihan aku, tingkat pede lebih tinggi..jadi sekolah ga cuma buat sekolah aja..juga bisa gaol, maka SMP dan SMA bakal lebih asik karena udah bisa ngikutin atmosfer dari awal ngga jetlag banget2--

    ReplyDelete
  24. Memang ada relatenya Cha,antara level sekolah dengan status sosial.Walau saya orangnya ng mempermasalahkan krn saya tipe orangnya nrimo :-) senang aja dikasi barang walau ng baru wkwkwkw.Spt yg ditulis di atas,saudara saya juga pernah nyampaikan alasan yg sama.Ng mungkin kita kasih yg lebih murah sedangkan teman yg lain kasih yang mahal.Terpaksalah dia ngikut tren walau berattt di kantong.Selain kado,tentangan buat murid yg lain juga diperhatikan.Ng bisa sembarangan saja kita siapkan :-[ mesti imbang juga dengan kevelnya.Di tempatku juga gitu sih.Saya juga baru nyadar fenomena ini pas diceritaiin sama yang anaknya sekolah di level plus gitu.Sedihhhh n jadi terpikir deh.Dulu bayanginnya ng penting banget urusan gaul ni.Tapi kenyataannya kita kudu juga nyiapin mental paling tidak.Supaya tetap bisa bersekolah dengan baik di tempat yg kita pilih.Thanx sharingnya.

    ReplyDelete
  25. Wahhh pengalaman sendiri sih, ortu saya yg bingung cari kampus buat saya hihi. Keteerima di ptn tapi itu ptn biasa aja sama apalagi jurusan yg aku pilih, bnyk pts yg lebih bagus, dan lengkap fasilitasnya yaaa akhirnya ptn gk diambil dan daftarlah ke pts yg cukup bergensi ugguu, dimana anak2 disana tuh ortunya petinggi pertamina, petinggi freeport, punya perusahaan sendiri, juragan kebon teh dll, setiap ada iphone keluaran terbaru langsung beli, kejadian wktu ujian pengawas minta untuk kumpulin hp aku jadi yg paling akhir ngumpulin wktu mau ngeluarin hp kuterkejut wahhh iphone keluaran baru semua sementara diri ini samsung, mobil mereka juga jarang sekali yg avanza wkwkw. Tpi jangan salah gak ada satupun dari mereka yg tengil ini mah emang aku yg terlalu rendah diri :D setiap orang tua pasti ingin kasih yg terbaik buat anaknya ya meskipun standar terbaik setiap orang itu beda2 tapi yg namanya emas mau ditempatkan dimanapun akan ttap jadi emas teringat kerabat tetangga yg tinggal di pesisir pantai dan sekolah yg kata dia mah dipedalaman tapi bisa sampai ke oxford dan lulus cumlaude.

    ReplyDelete
  26. Akuu,sekolah di SMA negeri plg favorit di provinsi. Bayar2 SPP, uang gedung murah sih krn negeri. Tp biaya gaya hidupnya tinggi bgt. Walaupun ada larangan, tiap pagi mobil2 berjejer memutari sekolah dan yg bawa ya anak SMA yg SIM A aja nembak. Ada yg bawa sport car jg hadeh. Sisanya banyak yg dijemput pake alphard, vellfire, macem2. Sebagian besar emang anak orang kaya dan anak orang penting. Tp yg biasa2 jg lumayan banyak sih. Yg kaya tp sederhana jg banyak. Tp aku yg biasa2 aja jadinya kayak susah klik sm yg kaya2 itu. Gaya hidup mereka nggak akan terbeli. Jadinya di SMA, pergaulan terbatas bgt. Pernah kayak gapunya temen jg haha. Untung introvert, jd ya aku nggak stres. Tp pas prom males dateng krn bingung gapunya baju. Emang masa2 SMA-nya kayak nggak asik gt, ada pressure dr lingkungan. Tp setelah lulus dr SMA-nya kerasa bgt jd lebih percaya diri. Sekolah bagus itu bagus untuk mendongkrak rasa percaya diri di kemudian hari. Tp emang hrs memperhatikan apakah bakal sanggup menahan pressure selama sekolah. Setiap orang beda2 kan.

    ReplyDelete
  27. Aku sudah melihat gejala ini dr kehidupan sosial teman2 yg anaknya sekolah di beberapa sekolah tertentu. Belum lagi kalau sering ada gathering ortu. Lalu kuberpikir di jaman anakku sekolah nanti kondisinya akan seperti apa. Kusedih.

    ReplyDelete
  28. I can relate this, adekku sendiri sekolah di SD berbasis Islam yang lumayan tapi banyak temennya dari kalangan yang berada. Tiap habis libur panjang gitu selalu cerita habis liburan ke mana dll sementara adekku liburan di rumah aja. Dia pernah nangis-nangis karena gak pernah punya cerita liburan seperti temannya. Duh. Padahal dulu waktu SD aku gak pernah ambil pusing kayak begituan, tapi adekku enggak. Yaudah beda individu beda juga pemikirannya :(

    ReplyDelete
  29. Ade aku waktu SD sekolah di sekolah islam yg lumayan bagus di daerah rumah. Bayarannya lumayan mahal dan teman ade aku tergolong anak orang kaya. Ke sekolah pada bawa handphone yg cukup canggih pada zamannya. Cuma ade aku yg gak bawa handphone di antara temen" cowoknya. Tapi dia gak minder dan sama sekali gak nuntut minta handphone ke ibu aku. Ibu aku sering tanya, mau dibeliin handphone gak? Takutnya dia minder karena gak punya hp, eh ternyata ade aku malah jawab "gak usah beli hp ngapain, orang mereka sering pinjamin hp ke ade aku dan minta diajarin main Game malah sama ade aku yg gak punya hp. Semangat mbak Nisa, semoga Xylo dapat sekolah terbaik.

    ReplyDelete
  30. Alhamdulillah kelas sosial di sekolah mulai TK sampe SMPku (satu yayasan) gak terlalu dipeduliin soalnya emang semua anak ada. Temen SDku ada yang tajirnya bat sampe dijemput mobil tiap hari ganti-ganti sampe ditanyain mobilnya berapa dia aja gak tau. Ada juga anaknya guru yang tinggal di kampung belakang deket sekolah, yang kamarnya aja nggak punya pintu pake gorden doang, atau anaknya guru yang berangkat ke sekolah terpaksa bonceng lima. Ada yang anaknya dari keluarga dengan ekonomi tengah-tengah, cuma bisa kadang-kadang jajan banyak. Di SMP mulai dari yang biasa bawa uang 100 ribuan sampai uang jajan sehari gak sampai 10 ribu juga ada. Yang ngemall tiap minggu sampai yang ngemall cuma enam bulan sekali. Yang pulpen SARASAnya ada lima sampai yang cuma pakai pulpen 3000an. Semua anak campur baur dan Alhamdulillah aku belum pernah denger masalah gegara status sosial ini kalau dari kalangan temen-temenku sendiri. Tapi kakak kelas ada yang pernah kue konsumsi bimbel sore pas kelas 9 dibuang soalnya katanya nggak level. Alhamdulillah angkatanku nggak. Kita kebiasaan ngomong makasih ke anak yang lagi jadwalnya konsumsi, nggak peduli makanannya apa, mau nasi kotak sampai nasi ayam crispy kayak hisana gitu

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)