Pengalaman Ngontrak di Jakarta (2)

on
Monday, May 14, 2018
Yang belum baca bagian satu ayo dong dibaca dulu hahahaha: Pengalaman Ngontrak di Jakarta (1)


Di bagian kedua ini saya mau cerita ribetnya nyari kontrakan. Setelah pindah kost 4 kali, saya dan JG akhirnya mau nikah, dan kami memutuskan nggak mau tetap tinggal di kostan.

Alesannya kurang jelas juga hahahaha. Intinya pengen di rumah aja gitu. Kamar kost buat sendiri aja sempit apalagi buat berdua? Nanti kalau pengen sendirian, menyendiri ke mana? Kalau di rumah kan bisa terpisah ruangan gitu loh minimal. Sori, saya emang gitu anaknya. Nikahnya belum, mikirin me time-nya udah hahaha.

Kami juga ingin punya dapur sendiri. Dapur kost kan bersama gitu ya, nggak nyaman aja sharing kompor sama orang. Nggak bisa seenaknya lah.

Dua bulan menjelang nikah, kami mulai ngider nyari rumah kontrakan. Cari di daerah Rawabelong karena deket kantor saya. Radius kurang dari 5 km jadi bisa naik angkot (BELUM ADA OJOL!).

KOK SUSAH YA?

Rumah yang dikontrakin sih banyak. Cuma saya banyak maunya juga. Nggak mau ini dan itu, liat lingkungan dan tetangga kanan kiri juga. Nggak mau rumah lama, nggak mau ada bagian atap yang dari seng (karena panas). BANYAAKKK SEKALI KAMI SURVEY RUMAH. Sampai stres rasanya.

Nah sambil ngider ini udah nyiriin nih satu rumah. Ada 3 rumah kecil dengan bentuk sama persis, tapi pager sendiri-sendiri. Pinggir jalan gede, rumah baru, tetangga kanan kiri adalah rumah orkay yang gede banget banget banget. Jadi yakin nggak akan rese hahahaha.

Masalahnya satu, mahal. Kami telepon ke bu haji yang punya rumah, dan dia minta Rp2,5juta sebulan. Di tahun 2013 itu mahal loh rata-rata di daerah situ Rp1,7-2jutaan.

Tapi kebanyakan rumah yang cocok itu maunya dibayar sekarang juga. Lha gimana kan nikahnya masih dua bulan lagi. Bingung banget karena kalau nyari mepet takut nggak dapet, nyari dari jauh-jauh hari disuruh bayar langsung huhu.

Akhirnya kami pasrah. Kami berkunjung ke rumah bu haji yang Rp 2,5juta itu. Kondisinya saya belum pake jilbab ini dan ternyata ini bu haji jilbab panjang plus suaminya itu anak serta cucu kiai terpandang di daerah itu. Saya takut banget nggak dikasih itu kontrakan karena saya kafir, nggak pake jilbab hahahaha.

Berikut kutipan omongan bu haji selama kurang lebih 2 jam:

“Saya nggak akan pernah ngasih kontrakan ke orang non muslim”

dilanjutkan dengan

“Kalau pun orangnya muslim, tapi saya nggak suka, tetep nggak akan saya kasih juga”

via GIPHY

Tapi urusan berkomunikasi serta mengambil hati orang sih JG paling jago ya. Sepanjang ngobrol itu asli kaya wawancara kerja dan kami harus meyakinkan beliau serta suaminya biar mau ngasih kontrakan ke kami yang nikahnya masih 2 bulan lagi hahahaha.

Pertanyaannya seputar:

“Orangtuanya haji nggak?” (ALHAMDULILLAH IYA BU)

“Kalian udah pernah umroh?” (ALHAMDULILLAH SAYA UDAH, BU)

“Asli mana? Saya pernah ada yang ngontrak orang Padang dan repot” (ASLI BANDUNG BU, DI JAKARTA NGGAK PUNYA SIAPA-SIAPA)

“Pake bank apa nanti transfer uangnya? Bank Syariah X ya kalau bisa” *ternyata si bapak pensiunan bank itu lol*

Plus kami harus dengerin juga beliau curhat soal menyesal naro title Haji di KTP karena jadinya susah kalau mau naik haji lagi, endebrei, endebrei, semua kami IYA kan dan didengarkan serta direspon dengan baik.

DAN DIKASIH!

Pak hajinya kaya seneng gitu ngobrol sama kami (OH PLEASE WHO DOESN’T?!) dan bilang “udah kasih ajalah sama mereka, kasian nggak punya siapa-siapa di Jakarta”

#win

Satu hal yang kalian perlu tau ya, itu ibu haji ajaibnya di pertanyaan wawancara doang! Lima tahun ke depan saya ngontrak di situ, ibu haji adalah ibu kontrakan terbaique!

Lima tahun ngontrak, harga nggak dinaikin sama sekali. Kami nggak pernah diresein soal apapun dan kalem-kalem aja. Sampai kami tau dari tukang yang benerin ke rumah, kalau bu haji itu baiknya pilih-pilih orang. :)))))

Iya jadi ibu haji ini kontrakannya banyak. Dari yang sejutaan sebulan sampai rumah gede banget 3 kamar yang 80jutaan setahun. Dengan demikian, beliau punya tukang khusus yang kerjanya ya mantau rumah kontrakan. Kali-kali ada bocor atau pager rusak atau apa.

Kami mulai sadar, dari 3 kontrakan (kami di tengah), rumah kanan dan kiri itu nggak dikasih mau bayar bulanan sementara kami dari awal nggak diminta bayar tahunan. Plus ternyata salah satu dari mereka, harganya lebih mahal/naik tiap tahun sampai akhirnya pindah. Wow, kenapa kira-kira?

Kata tukang itu kurang lebih “kalau yang ngontrak nyebelin, bu haji bisa jadi lebih nyebelin. Tapi kalau baik gini kaya ke kalian, tandanya kaliannya juga nggak nyebelin”

OH WOW.

via GIPHY

Kalau dipikir-pikir, kami nggak pernah repotin bu haji sama sekali loh. Pager rusak ya benerin sendiri, ada bocor apa yang urusin sendiri, ada apapun yang terjadi sama rumah, ya selesaikan sendiri. Meskipun sampai abis ratusan ribu ya. Tapi kami nggak sedikit-sedikit ngeluh atau lapor. Bayar selalu LEBIH CEPAT, bukan tepat waktu lagi. Jadi ya, dia mau ngeresein juga ngeresein apa?

Makanya sebelum nuduh ibu kontrakan kalian rese, coba bercermin dulu. Kali kitanya juga rese? Kalau kalian ngerasa nggak rese, ya mungkin kalian emang apes aja ya hahahahaha. Alhamdulillah banget sih saya dapet ibu kontrakan yang nggak rese jadinya betah banget. Hidup jadi tenang karena tempat tinggal nyaman.

Demikian cerita ngontrak rumah di Jakarta, berikutnya mungkin mau cerita hidup di apartemen kali ya.

PS: Saat Pilkada DKI, isu pemilik kontrakan hanya pilih pengontrak muslim jadi tenar. Padahal dari dulu emang gitu kok hahaha. Yaaa, hak yang punya rumah ya, rumah juga rumah dia kan. :)

-ast-

LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

2 comments on "Pengalaman Ngontrak di Jakarta (2)"
  1. see..
    orang baik mah akan diperlakukan baik. Kalau udah baik tapi kok sama orang nggak dikasih baik ya berarti,, apes wkwkwkw

    saya mah juga gitu, ngasih kontrakan ke orang lain itu pakai hati. Kalau perasaan nggak nyaman, ya nggak kita kasih. Wawancara itu penting ,,

    ReplyDelete
  2. eh seru banget deh ceritanyaa... dan mbak icha beruntung banget yaa jadi salah satu yg dibaikin sm bu haji :D

    btw baru nyadar kontrakan di jakarta mehong amir tahun segitu, *bandingin sm kampung jauuh*

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)