-->

Pengalaman Ngontrak di Jakarta (1)

on
Monday, May 7, 2018
Waktu pindahan kemarin, saya supeeerrrr excited karena akan punya suasana baru. Se-excited itu sampai nggak ngeluh capek atau apa. Packing dengan senang dan unpacking dengan bahagia juga. Padahal ada kali 10 kali bolak-balik bawa barang pake Karimun dan cuma sekali pake Go-Box.
Baca bagian 2:




Pindahan kali ini juga bikin saya mikir, udah berapa kali pindah ya di Jakarta? Jadi sekarang mau iseng cerita aja kisah-kisah selama ngekost dan ngontrak di Jakarta. Ternyata panjang banget jadi mau saya bagi dua cerita ya. Pertama cerita ngekost, nanti kedua cerita kontrak rumah. Bodo amat kalau nggak penting dan nggak mau baca, biar close aja. *ngambek duluan lol*

Pertama kali kost di Jakarta tahun 2011, 3 bulan pertama dibayarin ayah tentunya karena ya fresh graduate ih nggak punya uang. Harga kost-nya Rp 900ribu sebulan sementara gaji saya Rp 2,8juta sebulan HAHAHAHA.

Rumah kostnya bagussss, dua lantai dan saya di lantai 2. Rumah baru, full furnished dengan furniture yang juga bagus, mevvah dan nyaman. Kamarnya kecil sih cuma sekitar 3x3 meter persegi, nggak pake AC cuma ada exhaust fan doang. Yang horor adalah suatu hari saya iseng ngelongok ke balik benteng rumah dan ternyata ada kuburan! Satu makam doang gitu satu nisan terus saya shock banget.

via GIPHY

Ibu kost lempeng aja bilang itu makam bapaknya. TERNYATAAAAA orang Betawi itu emang suka makamin keluarga di halaman ya hahahaha baru tau banget waktu itu. Selain di halaman belakang, banyak juga yang memang punya tanah keluarga khusus buat makam keluarga. Pas pindah ke Rawabelong sih udah nggak serem lagi liat makam karena yaaa, selang 3-4 rumah ada makam keluarga gitu kan.

Tiga bulan di sana, saya memutuskan pengen bayar kosan sendiri, dan mulailah cari kosan yang cocok dengan gaji fresh graduate. Dapet kost dengan kamar super gede 5x5 meter lebih kali pokoknya gede banget super dengan harga Rp 500ribu aja!

Wah beneran lah ini good deal banget sampai baru sadar kalau itu kamar KOSONG HAHAHAHA. Sementara kost sebelumnya full furnished kan JADI INI KASURNYA MANAAAA? Di umur 23 tahun, masih blur tentang dunia dan segala keribetannya, tak tahu apa itu tagihan dan cicilan, gue harus beli kasur. #firstworldproblem

Kemudian saya beranjak ke Blok M Square untuk nyari kasur. Kalian nggak usah tanya dapet ide dari mana nyari kasur kok ya ke Blok M? Waktu itu masih pendatang baru di blantika anak kost Jakarta plus belum badai e-commerce/marketplace/Instagram jadi ya mana tau beli spring bed di mana deh? Selain di mana, saya juga nggak ngerti harga dan apakah hal-hal yang perlu diperhatikan saat membeli kasur?

Beruntungnya saya dipertemukan dengan tukang kasur di Blok M. Saya pilih satu spring bed ukuran 160 harganya Rp 750ribuan. Saya tergetar ingin kasur yang itu secara spesifik karena ... gambarnya Hello Kitty HAHAHAHAHAHAHA. Iya jadi kasur anak-anak gitu, pink dan Hello Kitty. HEPI!

Waktu berlalu dan kamar kost gede serta kosong bikin pengen beli barang-barang terus. Saya akhirnya beli rak sepatu kayu, beli rak buku, beli kulkas hotel, beli banyak banget barang termasuk satu sofa tiup beli di Ace Hardware yang juga warna pink. Sofa ini enak banget dipake duduk buat main game gitu dan harus berakhir kempes karena ketusuk tusukan cilok sama adik saya ZZZZ. Tragis sekali nasib si sofa. SEDIH HUHU.

kaya gini tapi pink of course

Kata orang bijak, belum ngerasain kost di Jakarta kalau belum digusur alias disuruh pindah paksa.

EH KEJADIAN JUGAAA.

Jadi suatu hari, ibu kost bilang sambil minta maaf banget kalau kami cuma punya waktu 10 hari untuk pindah dari situ karena itu rumah UDAH DIJUAL SAMA KAKAKNYA. Ya Tuhan, ternyata itu tanah keluarga dan padahal ibu kost saya bagi-bagi uang kost sama kakaknya dan adiknya (adiknya yang ngurusin kalau ada apa-apa di kost) EH BLENGCEK DIJUAL SAMA KAKAKNYA. Mungkin kakaknya BU ya sis, karena nongol ngurus kost aja nggak pernah kok ya tau-tau ngejual sepihak.

Untung 10 hari sih kalau tiba-tiba besok harus mengosongkan kamar coba harus gimana. Temen-temen saya emang pada pernah juga sih digusur gini, JG juga pernah jadi waktu itu rasanya nggak sengsara amat. Asli deh nggak nyampe seminggu setelah kami pindah, itu kost langsung rata dengan tanah dan diubah jadi semacam gudang penyimpanan barang rongsokan. T______T

Akhirnya gerilya lagi cari kosan dan dapet lagi dengan kamar lebih kecil dan harganya Rp750ribu HUHUHUHUHU SEDIH PARAH.

Meski lebih mahal, kost yang baru ini benteng kostnya SEBELAHAN sama kantor jadi selompatan banget kalau mau ke kantor hahahaha. Sebelumnya jalan kaki 10 menit dan harus nyeberang naik jembatan penyeberangan, ini 2 menit juga nyampe. Nah karena sejak awal di Jakarta kost selalu deket inilah terpatri dalam benak, kalau tinggal itu deket kantor ajaaa. Apa-apa ketinggalan nggak stres, nggak kena macet pula.

Di kost ini nggak ada cerita berarti karena saya sebentar doang keburu ditawarin kerjaan baru di belahan Jakarta lain. PINDAH LAGIIIII. Dateng ke Jakarta cuma pake Kijang bawa kipas angin dan magiccom, pas pindahan pake mobil pick up gede hahahahaha *dikeplak konmari*

Kost berikutnya jadi kost terakhir saya. Apa-apaan banget ya, baru 2 tahun di Jakarta, pindah kost kok ya sampai 4 kali. Bukan karena saya nggak betah lho! Keadaan yang memaksaku! *halah*

Kost terakhir ini harganya udah (agak) mahal. Udah (agak) kaya, udah nggak fresh graduate amat gajinya. Kost ini rumah baru, full furnished cuma saya minta kasur dikeluarin karena punya kasur sendiri. Ada exhaust, AC, dan kembali mevvah seperti masa-masa dibayarin ayah. WUHUUU. Akhirnya bisa mampu bayar kost bagus sendiri dengan harga ... Rp 1,3juta.

Asli waktu itu saya ngerasa kaya banget deh. Karena kost baru, listrik belum stabil jadi AC belum bisa nyala terus-terusan. Dan untuk pertama kalinya saya ngerasain bayar listrik sendiri!!! BUTUH TIGA TANDA SERU UNTUK MENEKANKAN BAHWA BAYAR LISTRIK MENGUBAH HIDUP!!!

Serius deh, membayar tagihan-tagihan SENDIRIAN mendewasakan kalian. Untuk pertama kalinya harga kost di luar harga tagihan listrik, untuk pertama kalinya beli listrik pake token sendiri. Pada saat itu tagihan listrik nggak pernah nyampe Rp 50ribu sebulan hahahaha. Sungguh kurindukan masa-masa itu. Sekarang mustahil banget eym tagihan listrik Rp 50ribu sebulan mah.

Di kost ini juga nggak lama karena NIKAH WUHUUUU. Akhirnya dapet masalah yang lebih besar dibanding tagihan listrik yaitu ... nikah. HAHAHAHAHA.

via GIPHY

Apa persamaan dari semua kost itu?

SEMUA NGGAK ADA AC TAPI SAYA BERTAHAN HIDUP DENGAN SEHAT DAN BAIK-BAIK SAJA.

Muka malah lebih kinclong walaupun belum kenal urusan skin care yang menyita pikiran. Oh kalau itu masalah usia ya, sori deh abis suka ngenes gitu liat muka di umur 20-an awal yang sekinclong itu padahal nggak rajin skin care huhu.

Sekarang hidup tanpa AC rasanya cranky karena ada anak kecil ikutan cranky. Saya beneran nggak ngerti gimana bisa dulu hidup tanpa AC sampai hamil 7 bulan. Hidup bergantung sama kipas angin dan exhaust fan doang ya wooowww pasti urusannya sama usia lagi sih.

Demikian cerita kost saya yang entah berfaedah entah nggak. Yang jelas satu hal, merantau mendewasakan. Merantau menguji mental. Dari segala urusan ribetnya kost itu, seinget saya nggak pernah sekalipun saya ngeluh ke orangtua. I solved my own problems, ALL OF THEM. Tentu dengan bantuan pacar dan sahabat deket saya yang emang tinggal di Jakarta ya. Tapi poinnya, tinggal jauh dari orangtua, sebisa mungkin nggak perlu ngerepotin orangtua. Takut disuruh pulang soalnya ahahahahaha.

Di bagian kedua saya mau cerita ribetnya cari rumah kontrakan di Jakarta dan gimana caranya jadi pengontrak yang baik. DITUNGGU YA. Senin depan insya Allah. Dalam rangka mau rutin ngeblog lagi nih. Doakan aku! Have a nice day!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

12 comments on "Pengalaman Ngontrak di Jakarta (1)"
  1. Gue seumur hidup belum pernah beli AC, hahaha. Jadilah seumur hidup bermodal kipas angin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ASLI SAMPAI SEKARANG BANGET WIN? tapi ac tuh macam sesuatu yang kalau ga dimulai, bisa-bisa aja survive, tapi begitu pake, nggak bisa lagi ditinggal huhu

      Delete
    2. OMG your quote! 😂😂

      Satu hal yang membuatku bergeming untuk beli AC: TAGIHAN LISTRIK!
      Gak ada AC aja bisa mencapai 500 ribuan, apalagi kalo ada~ 😭

      Delete
  2. Sama mbaa, 3 tahun ngekos tanpa AC di Jakarta yang fanaaasss, sampe pernah ibu dateng dan nginep di kos trus bilang: "kamu kok betah bgt ya panas gini" dan badan ibu sampe merah2 karena dia ga tahan panas, hahaha. Trus nikah pindah ke rumah suami belum pake AC sampe hamil 7 bulan juga, hahaha. Sampe akhirnya memutuskan beli AC alasannya demi anak, tapi org tuanya juga jd ketergantungan ya, hehehe.

    ReplyDelete
  3. Setuju banget sama kesimpulannya. Memang merantau itu mendewasakan dan banyak pelajaran hidup yang sangat negbantu kehidupan berikutnya. Ahh, jadi ingat masa2awal di Jakarta. Rumah kosong cuma punya kasur sama tikar doang, hehehe

    ReplyDelete
  4. Sebagai anak kost sejati (karena dari SMA udah ngekost) akupun mau nulis ini ah. Boleh ya Cha? Hahaha

    ReplyDelete
  5. Sampe usia 25tahun saat ini belum kesampean juga loh mau merantau. Pengen padahal pake banget. Cuma sayang aja orangtua belum ngijinin, pengen ngerasain juga ngekost dan atur pengeluaran sendiri tanpa bantuan orang tua. Bener ya kak Icha? jjiwa perantau itu beda sama jiwanya orang yang nggak merantau.

    ReplyDelete
  6. Aku keluar rumah dari umur 13 tahun, karena sekolah dan tinggal di asrama. Terus umur 17 tahun udah ke Bandung buat kuliah. Ngerasain pindah kost sampe 9 kali di 3 kota dan ngotrak rumah 1 kali. Setuju banget kalau ngekost itu mendewasakan dan menguji mental.
    Dulu dateng ke Bandung cuma bawa barang 1 tas travel besar sama bantal guling, pindah ke rumah kontrakan udah 1 pickup gede, pindah ke rumah udah bawa barang 2 pickup 1 mobil APV.

    ReplyDelete
  7. Kalo aku, dari mulai kuliah udh kos di Jogja, trus kerja penempatan di Depok. Bener bgt, ngekos itu mendewasakan. Pernah ngalamin kemalingan di kosan. Home theater raib trus nangis semaleman, tapi ya udah semalem aja, besoknya lagi udh biasa aja. Ortu ngga ngga dikasih tau krn takutnya malah kepikiran. Alkhamdulillah survive sampai sekarang.

    ReplyDelete
  8. Beruntunglah pernah hidup ngekos, aku selama 26 tahun hidup belum pernah menginjakkan kaki dari rumah. Dan aku pengen merasakan itu. Merasakan serunya, tapi kalau bisa jangan kebangetan sengsaranya haha...

    Tapi aku sudah merasakan nggak dibiayai ortu 90% sejak kuliah.

    ReplyDelete
  9. aku selama di Bogor 5 tahun ga pindah. dan...sekarang pas kerja juga setelah 5 tahun baru pindah (itupun cuma ke rumah depan) hahahha

    ReplyDelete
  10. Bersyukur banget ya ngerasain kost. 23tahun hidupku dulu tinggal bareng ortu karena mulai bayik mpe kuliah di kota sendiri. Baru angkat kaki pas nikah. ��������

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)