-->

Pertemanan Orang Dewasa

on
Monday, September 25, 2017

Urusan teman ini pernah saya bahas singkat di Instagram sih. Betapa makin tua, makin sedikit punya temen. Saya sih sadar banget, I'm a bad friend, shitty one, worst ever lah. Makanya temen saya sedikit banget simply karena saya jarang sekali bisa meluangkan waktu untuk mereka.

Oke kalau temen mungkin banyak ya. Temen kantor, temen kuliah, temen deket yang masih suka pergi-pergi bareng gitu. Sahabat lah yang sedikit banget mah. Nggak punya malah hahaha. Sampai tahun lalu, saya nggak punya sahabat sama sekali. Sahabat saya ya JG uwuwuwuwu, bener-bener pertemanan orang dewasa lol.

Baca punya Gesi. Dia abis nyerocos curhat soal temen terus ngajakin nulis lol:

Sebelum ngobrol intens sama Nahla, Mba Windi, dan Gesi sih selama beberapa tahun saya beneran nggak punya sahabat cewek yang bisa saya curhatin segala hal yang literally EVERYTHING tanpa harus nyembunyiin apapun. They know my dark side as much as JG does. I can talk about the past, my family, kids, all without being judged.

Untungnya mereka bertiga punya latar belakang sama, punya point of views mirip-mirip soal kehidupan, level sosial ekonomi sama, jadi mau ngomongin apa juga nggak pernah ada yang tersinggung. Makanya betah-betah aja sahabatan sama mereka. Bisa begini juga karena mulai temenannya pas udah sama-sama dewasa kan.

Kenapa nggak punya sahabat sih?

Dulu mah punya lah. Selama sekolah sampai kuliah pasti punya lah BFF gitu. Cuma seiring berjalannya waktu, saya yang memberi jarak sama mereka padahal merekanya masih suka rajin ngajak ketemuan. Huhu. Maaf ya kalian kalau baca ini. T_______T

Iya saya memberi jarak karena saya ngerasa nggak sanggup untuk maintain begitu banyak orang untuk tetap dekat sama kehidupan saya. Waktu kosong saya sedikit sekali, cuma pulang kerja (yang selalu terburu-buru karena harus jemput Bebe) dan weekend.

Weekend harus dibagi sama beres-beres kerjaan rumah, main sama Bebe, kadang-kadang event juga, dan ... tidur. Iya capek banget lah sekarang tiap hari baru nyampe rumah jam setengah 8 malem, kalau juga harus janjian sama orang makan siang hari Sabtu itu rasanya kaya nggak tenang bangun siang.

Dan perlahan siapa yang lebih penting pun terbentuk dengan sendirinya kok. Temen-temen yang masih ketemuan sampai sekarang adalah temen-temen yang ngerti kalau malem saya cuma bisa ketemu di mall deket daycare Bebe. Mereka yang nggak pernah maksa ketemu dan kalau ketemu pun mau sambil direcokin anak whatsoever.

(Baca: Tips Survive di Jakarta Tanpa ART dan Nanny)

Apalagi kalau di Bandung.

Duh saya di Bandung seringnya cuma dua hari plis, nggak bisa ninggalin Bebe sama ibu saya pula karena Bebe maunya sama saya lah. Masa di Bandung udah mah cuma dua hari terus satu harinya saya harus pergi sama Bebe demi ketemu temen? Kasian ayah sama ibu ingin main sama Bebe.

Kalau pun di Bandung 3 hari karena long weekend, ya satu harinya di rumah mertua lah. Kan mertua juga mau ketemu Bebe. Kalau di Bandung lebih dari 3 hari baru biasanya saya mau diajak ketemuan. Tapi ya jarang-jarang juga sih di Bandung selama itu karena masa mau cuti? 

Sungguh complicated ya.

Karena saya udah ngelewatin cukup banyak hal soal urusan pertemanan ini. Ada yang saya nggak tau apa-apa tiba-tiba di unfriend di semua lini, saya confront langsung nggak pernah berbalas. Patah hati sih, tapi ya udah. Ada yang bilang saya katanya "pura-pura" teman. Padahal saya nggak ngerti juga masalahnya apa, nggak ngerti kenapa mereka jadi ngejauhin dan nggak nganggep temen lagi. 

Mungkin karena sayanya juga thinking banget ya. Jadi gampang bikin orang tersinggung karena semua diukur pake logika, bukan pake perasaan. 

Saya males harus basa-basi model Cinta di AADC gini:

Temen: "eh ketemuan dong"
Orang lain: "iya dong ayo kapan dong" (padahal males dan nggak niat sama sekali)
Temen: "iya lo bisanya kapan"
Orang lain: "iya kapan ya duhhh"
Temen: "lo deh yang nentuin"
Orang lain: "ya udah tar dikabarin deh sorean" (terus ngilang pergi ke Kwitang sama Rangga lol)

GUE NGGAK BISA GITU. Kalau mau ketemu pas bisa ya bilang bisa, kalau nggak mau yang bilang nggak mau detik itu juga. 

Temen: "eh ketemuan dong"
Saya: "yah nggak bisa nih lagi capek banget Bebe daycarenya jauh"

END. Nggak perlu ada basa-basi kapan dong kapan dong. Kadang kelamaan mikir pengen basa-basi tapi seringnya malah kelupaan bales chatnya. Hhhh. Nggak heran kan saya nggak punya temen.

Tapi ya saya move on dan sadar bahwa pertemanan itu sesuatu yang fragile banget. Ada yang memang hilang seiring waktu, ada yang mati-matian kita usaha untuk mempertahankan padahal sebetulnya tidak perlu. Ada yang bisa retak *krak* tanpa kita tau alasan jelasnya. 

Sekarang saya percaya bahwa teman yang benar-benar teman tidak perlu dipertahankan. Mereka akan terus ada di sekitar kita tanpa kita usahakan. Mau ketemuan nggak usah pake rencana ini itu tau-tau jadi, makan malem dadakan tau-tau bisa. Atau malah level Gesi yang nggak janjian ketemuan pun tau-tau lagi sama-sama di Sency hahahaha.

Dan memang ada teman-teman yang tidak perlu diperjuangkan. Apalagi kalau temen zaman ABG dulu, we're different person back then, things change. Nanti yang diomongin masa lalu lagi, kalau kita udah nggak begitu kemudian dipandang sebelah mata dan dibilang "wah lo berubah ya?"

Yaiya berubah lah. Kan tambah dewasa, tanggung jawab makin banyak. :)

Atau bisa juga karena dulu rasanya nyambungggg banget sama segala hal. Sekarang ketemu udah gede gini kok ya ngobrol apa-apa nggak nyambung. Udah nggak share value yang sama lagi, jadi bingung sendiri kok dulu bisa temenan ya?

Jadi kalau sekarang ngebayangin, ih kangen ya sama si A padahal dulu ke mana-mana sama-sama banget, kok sekarang dia jauh ya? Ya wajar. Karena itu kan DULU.

Dengan lingkungan dan pola pikir kita yang dulu, kita BFF sama dia. Dengan lingkungan dan pola pikir yang sekarang, ya nggak nyambung lagi ternyata temenan sama dia. Nggak bisa kita berteman setelah jadi dewasa sama dia.

Apalagi kalau sahabat-sahabat kitanya toxic. Udalah jauhin aja nggak perlu tetep jadi sahabat "demi masa lalu, dulu dia doang yang ngertiin gue". Demi masa lalu terus bela-belain bikin repot hidup yang sekarang. BIG NO. Makasih aja atas semua kenangan seru dan cerita masa lalu, sekarang kita hidup masing-masing yaaa.

Oke gitu aja. Kalian gimana? Masih punya sahabat? Atau menganggap suami dan anak serta teman kantor sebagai sahabat? Share yuk!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
23 comments on "Pertemanan Orang Dewasa"
  1. Bener banget mbak, makin tua *ehem* makin berasa sedikit temennya. Sekarang BFF saya cuman suami dan adek-adek, karena hanya sama mereka saya gak perlu jaim, bebas curhat apa aja, dan bebas ngumpat misuh-misuh kalau sedang sebel.

    ReplyDelete
  2. aku sampai hari ini juga nggak ada sahabat yang benar-benar dekat. ada yang lumayan dekat tapi mereka di luar kota semua. sama teman kantor juga jarang banget hang out. setelah punya anak malah lebih males lagi ninggalin anak demi hang out.

    ReplyDelete
  3. Iya mbak... Aq lelah kalau dibilang sombong sama teman2 lama (sd smp). Sombong darimana coba pernah ketemu aja kagak... Dulu waktu sma atau kuliah masih bisa nyempetin main ketemuan sama beberapa temen kalau pulkam (saya loh yang nyamperin)... Eh tp tetep aja dibilang sombong, krn diantara tmn yg lain sy yg pling jarang main... Okay jd saya bisa ambil kesimpulan kalau temen is yg plig sering nyamperin.. Nah kalau maunya gitu y maaf ga perlu dipikirin lah.. Emang saya pacar harus apel kulonuwon kerumah dia terus? Saya punya kehidupan sendiri juga punya keluarga, punya passion, punya kerjaan, punya hak istirahat,punya hak liburan.... Ah lelah mbak maaf aku curhat karena aku #timgapunyasahabat #timweekendisdorsleep wkwk

    ReplyDelete
  4. Semakin bertambah umur, teman saya semakin sedikit loh namun sahabat kian bertambah, alhamdulillah. Teman baru yang menjelma menjadi sahabat.

    ReplyDelete
  5. Sahabatkuuu...anak dan suami. Sama temen kantor ga pernah hangout dan hubungan ya cukup relasi kerja, jarang banget umbar privacy aku hahaha
    Sama temen lama juga gt, males kalo harus chit chat ngga jelas di Wasap. Ada perlu, yaudah ayo ketemu.

    ReplyDelete
  6. suka sama postingan icha dan gesi,,
    setuju banget,, seiring dengan pertambahan umur,,
    pertemanan pun semakin mengerucut,,
    terlebih bagi kita yang ibu2 bekerja,,

    aku ga ada waktu buat ketemu temen2 ,,
    pulang kantor udah ribet ngurus rumah
    sabtu tidur,,
    minggu pulang kerumah mama,,

    jadi ya sahabat terbaiknya sekrang suami,,

    ReplyDelete
  7. Iya mbak, setuju... ada temn yang gak perlu diusahakan pun tetep deket dg sendirinya. telfon kalo butuh, ketemu kalo bisa, kalo lagi gak butuh gak komunikasi sama sekali pun gak masalah. begitu ketemu lagi tetep merasa nyambung dan nyaman. ada juga yang diusahain kayak apapun jauh ya jauh ajaa

    ReplyDelete
  8. yup..I think my husband is the one and only my very best friend now.. 😁

    ReplyDelete
  9. Wah ini aku banget...

    Semenjak menikah dibilang berubah, dikira sombong, dikira suami ngelarang-larang, padahal mah waktu yang beneran terbatas.

    Masa udah seharian ninggalin anak kerja, pulang kerja masih mau sibuk hangout, kalo aku lebih milih ngabisin waktu sama anak dan suami.

    Udah kebel dibilang sombong dan berubah, toh mereka nggak tau apa yang aku jalanin, dan apa prioritas hidupku sekarang.

    ReplyDelete
  10. Aku pun dibilang berubah sejak nikah. Gak asyik, gak bisa hangout lagi katanya. :'D Duuuuh

    ReplyDelete
  11. Terenyuh bacanya. :') Sahabat2ku sudah pada hilang. Ya, kami punya kehidupan masing2. Tetap saat ini rumah tangga yang paling penting.

    ReplyDelete
  12. kurang lebih sama, sahabatku yang tiap hari jadi temen curhat cuma ada 3. sisanya ya di ring luar itu. kalau sama yang 3 orang ini, ibarat kata tengah malem chat juga ga rikuh

    ReplyDelete
  13. Sama sih.. Aku juga bukan tipe yg bisa mantain di setiap waktu. Pasti adaa aja ketemu yg baru huft

    ReplyDelete
  14. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  15. Wah mbak aku udh lama jd silent reader mba Icha di post ini jd tergelitik ikut nimbrung, soalnya pas bangeudh! Hahaha. Emang bener ya makin tua, makin 'pelit' soal waktu untuk hang-out. Tanggung jawab sebagai ibu/istri banyak cyin... aku jg working mom yg anaknya di daycare. Weekdays sibuk kerja, abis pulang lsg jemput anak, sampe rumah main sm anak sekalian masak buat suami. Tidur deh. Weekend kupakai utk beres2 rumah, puas2in main sm anak, masak buat keluarga, itu jg ga bangun siang aku Mba. Bisa telat makan anakku sama keluargaku klo akunya leyeh2. Siangan dikit teler hahaha. Pengecualian klo ada event2 penting ky nikahan/tunangan gitu aku keluar deh.

    Beda ya pas single mau bangun siang kek kamar berantakan kek bodoamat toh gw sendiri. Skrg meski suami ngga bawel, cuman hatikecil kok ngga sreg kalo ga teratur.

    Kadang rindu jg masa2 dulu dimana live carelessly tp I wont trade anything in this world for my amazing husband and wonderful child. Memang sudah masanya, waktunya, time zone nya beda sama banyak temen2 ku yg kdg suka 'ngambek' akunya sibuk. Well life goes on ya Mbak, aku jg gaada tenaga utk ngejelasin sedetil2nya huhu.

    Thanks Mbak postnya, seneng deh Mba ketemu geng dewasa kaya Gesi dll. Hopefully I can find mine as well. Have a good day!

    ReplyDelete
  16. Ternyata bukan cuma saya yang menganggap setelah dewasa makin lama sahabat makin sedikit. Sahabat saya malah adik kandung saya sendiri.

    ReplyDelete
  17. Your article is very necessary for my work. But I need you to say a meticulously and split each issue and more a analysis.
    despacito lyrics , bodak yellow lyrics

    ReplyDelete
  18. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  19. Pengalaman berteman dengan Yang toxic Itu benar - benar melelahkan mba. Saya punya teman Dari SD,mungkin Karena terlalu akrab, dia jadi sering kasar, bahkan (mungkin) dia gak sadar sampai nyakitin fisik saya, ngehubungin kalau butuh advise atau lagi kesulitan, pernah suatu hari Saya curhat Sama dia dalam keadaan hati Yang sakit, Dan dengan entengnya (Saya yakin dia gak sadar juga) dia bilang 'nggak penting banget'. Ini Yang akhirnya membuat Saya memutuskan semua kontak Sama dia.
    Bahkan Suatu hari suami Saya bilang, kenapa Saya jadi munafik? Kalau didepan dia, saya baik, gak terlihat jengkel atau kecewa, tapi kalau udah gak Ada orangnya saya marah Dan mengumpat? Itu penyakit hati Yang menggerogoti Saya seperti racun, lebih baik kalau memang tidak suka ya tinggalkan. Dan ketika akhirnya Saya meninggalkan pertemanan toxic Itu, hati Saya plong, lega, Dan tidak Ada lagi energi Saya Yang terbuang Karena membenci secara diam - diam.
    Memang benar mba, semakin Lama circle pertemenanan Kita Akan terseleksi Oleh waktu Dan lingkungan Kita.
    Saya suka banget baca posting mba , salam Dari Balikpapan 😊

    ReplyDelete
  20. Kadang rindu jg masa2 dulu dimana live carelessly tp I wont trade anything in this world for my amazing husband and wonderful child. Memang sudah masanya, waktunya, time zone nya beda sama banyak temen2 ku yg kdg suka 'ngambek' akunya sibuk. Well life goes on ya Mbak, aku jg gaada tenaga utk ngejelasin sedetil2nya huhu.

    ReplyDelete
  21. Ini saya rasain setelah saya punya anak ,dulu saya waktu masi kuliah temen rasanya banyak,kemudian saya kerja pun temen jg masi banyak ,setelah saya nikah rasanya teman perlahan berkurang.Yang tadinya sering chat sering jalan langsung tiba2 entah kemana.Suka cerita sama suami,tapi kadang suami cuman bilang dikurangi lah negthink sm teman. Yang lucu tuh sudah janjian dan lain2 ternyata gagal terus ketemuan.Saya juga heran apa mungkin teman yang saya anggap sahabat udah g anggap saya sahabat lagi ya.hehe.Lucu deh pokoknya.Mungkin yang perlu kita lakukan adalah mengikhlaskan kenangan kita yang sudah pernah kita lalui bersama.Ekspektasi sebagai best friend Forever itu sudah hilang seketika.Dari yang best friend sampai yang ga pernah berkabar sama sekali,it happen to me .Sebenarnya sedih sih kalo disuruh jujur.Sometimes kangen banget sama moment bareng sahabat yang sekarang entah kemana.Tapi itulah hidup.People come and go.Family stay forever (ini true banget) Jadi untuk masalah sahabat hilang sekarang ga aku ambil pusing.Sahabat terbaikku saat ini adalah suami dan anakku tentunya.

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG