-->

Bebe dan Daycare, 3 Tahun Kemudian

on
Friday, September 1, 2017
berenang di daycare. captured by @tazalyphoto

Saya masih ingat benar hari itu, Senin, 8 September 2014. Saya masih cuti, sengaja baru akan masuk kerja besoknya. Itu hari pertama saya membawa Bebe ke daycare dan meninggalkannya di sana. Itu juga hari pertama saya pakai jilbab, jilbab pink dengan sweater rajutan coklat. Semuanya masih saya ingat jelas.

Meski sekarang ingat, waktu itu rasanya blur. Saya menggendong Bebe yang masih sangat kecil dengan kain gendongan, naik motor bersama JG. Saya membawa 10 botol ASI dengan harapan akan lebih dari cukup sampai sore. Bukan karena stok ASI saya kurang, tapi karena membaca pengalaman ibu-ibu lain rata-rata anaknya hanya minum maksimal 500 ml ASI alias 5 botol kaca.

Ternyata kurang. Hari itu Bebe minum lebih dari 1 liter ASI karena ia merasa asing di daycare baru. Saya? Oh nangis dong tentu saja, saya nggak sekuat itu hahaha.

Seharian saya nangis-nangis, ngerengek ke JG ingin resign karena nggak tega sama Bebe. Siang-siang galau sampai beliin boneka buat Bebe biar nanti pas pulang Bebe punya boneka baru. Padahal mah anaknya nggak ngerti hahahaha. Waktu itu umur Bebe 3 bulan 2 hari

Dan apakah saya jadi resign? Tentu tidak karena besoknya di kantor langsung ralat ke JG “aku nggak jadi resign hehe aku kerja aja aku suka kerja hehe.”

Ternyata di kantor senang yaaaa! Bebe di daycare aja! Hahaha.

(Baca: Review Daycare Bebe, Tweede Daycare)

Dari situlah perjalanan daycare Bebe dimulai. Bebe belajar banyak sekali, dan yang paling utama adalah belajar punya teman. Di umur 2 tahun dia udah tahu bahwa ada anak yang lebih besar dan lebih kecil, ada anak laki-laki dan anak perempuan.

Dia belajar banyak sekali. Belajar duduk, merangkak, jalan semua di daycare. Naik perosotan pertama kali bahkan sebelum bisa jalan, naik sepeda, berenang, belajar buka dan pake celana sendiri, makan sendiri, doa-doa, dan banyak lagi. Saya sampai ngerasa Bebe mungkin menganggap daycare ini rumahnya, lah di rumah sendiri cuma bobo doang tiap malem lol.

Teman-teman pun datang dan pergi, karena sudah punya mbak atau kembali diurus nenek. Hanya beberapa dari mereka yang bertahan sejak usia 3 bulan hingga 3 tahun seperti Bebe. Dan tahun ini, angkatan 2014 “lulus” semua, pindah ke daycare yang punya program pra-sekolah.

T______T

Meski super betah, urusan daycare ini juga nggak selalu mulus. Ada waktu-waktu di mana dia cranky banget nggak mau di daycare maunya sama ibu aja. Tapi ya kaya yang pernah saya bilang, anak kan emang ada masa-masanya rewel ya.

Mau anak yang di daycare, yang sama nenek di rumah, yang sama ibunya. Pasti ada hari-hari di mana dia nggak mood dan maunya nangis kan. Jadi ya udah. Kalau kalian ngerasa anak rewel lebih baik sama ibunya, belum cencuuu. Kalau ibunya malah stres kan justru mending berpisah dulu ya kaannn. Daripada kenapa-napa.

(Baca: Drama Daycare)


Dan Bebe memang anaknya cenderung ekstrovert. Dia gampang approach anak lain untuk ngajak main meskipun sebelumnya nggak kenal sama sekali. Kecuali kalau lagi nggak mood banget ya. Jadi dia di daycare bahagia karena selalu punya teman!

Makanya saya mellow banget kemarin Kamis tiba-tiba udah hari terakhir aja dia di daycare. Hiks. Sedihnya sedih banget.

Ya gimana nggak sedih, 3 tahun bolak-balik rumah yang sama setiap hari. Bobo siang di situ, mandi di situ, makan 3 kali sehari di situ.

T_______T

Apakah Bebe udah ngerti dia akan pindah?

Saya udah jelaskan setiap hari sejak 2 minggu lalu dan dia excited banget! Kayanya karena dia nggak ngerti apa itu perpisahan. Selama ini bagi Bebe, perpisahan hanyalah merelakan ibu pergi kerja, nggak lebih.

Sekarang misal lagi baca buku dia bilang “ibu nanti aku baca buku sama guru bukan kak wina (guru daycare) ya?” atau “nanti di sekolah salo mandi sama guru ya ibu?” things like that. Dia emang udah bosen banget di daycare yang sekarang karena dia paling tua, anak laki-laki gede sendiri pula. Ya yang lain udah duluan masuk preschool dari 1-2 bulan lalu. Saya aja nggak mau buru-buru karena nyempetin survey ke banyak tempat dulu.

(Baca survey dan review daycare di sini)

Berkali-kali dia bilang “aku ingin main sama Z tapi dia bayi”. Z ini anak cowok di daycare tapi masih setaunan gitu. Belum seru diajak main. Padahal hasil konsultasi sama psikolog kemarin, anak 3 tahun memang baru menyadari kebutuhan bersosialisasi. Berarti emang udah saatnya Bebe pindah, demi teman baru yang sebaya!

Beberapa anak daycare yang pindah, pindah gitu aja nggak ada farewell atau apa. Saya nggak mau ngilang gitu aja, nggak tega huhuhu Akhirnya bikin farewell kecil-kecilan. Bikin hampers isi handuk, kaos kaki, taplak meja, dan nyetak foto kemudian di-frame. Fotonya foto yang ada Bebe dan ada mbaknya gitu.

Sorenya saya bawa nasi kotak terus makan sama-sama. SEDIH BANGETTTT BANGET BANGET. Pas jalan ke mobil tuh yang kepikiran, wow nggak akan parkir di sini lagi, nggak akan ketemu bapak parkir ini lagi, nggak akan jajan cilor, beli nasi padang, dan mie aceh di sini lagi.

T________T

Tapi yah, ini kan proses natural. Bebe pindah karena memang sudah umurnya. Saya juga harus tegar dan mempersiapkan mental untuk beberapa hari ke depan karena Bebe harus lewat proses adaptasi lagi.

Lebih gampang sih harusnya karena dia udah ngerti, tapi ya, tetep nervous karena saya sendiri belum kenal mbak-mbak di daycare baru kan. Sama-sama adaptasi ya, Be!

*

Tiga tahun pake jasa daycare, saya baru sadar kalau selama ini saya bisa tenang ninggalin Bebe kerja karena dia di daycare. Saya nggak perlu cek dia udah nyampe rumah atau belum (pulang sekolah), nggak perlu cek makan apa, nggak perlu masak, nggak perlu mandiin. Hidup saya dipermudah banget sama daycare.

Kebayang kalau pake mbak di rumah kayanya saya akan sering-sering cek ya. Belum lagi harus masak sendiri. Belum lagi mbaknya di rumah nggak ngajak main yang "edukatif". Daycare ini bener-bener demi peace of mind buat ibu bekerja kaya saya.

Saya bisa tenang ajak dia baca buku atau main malem-malem karena saya nggak perlu stres lagi suapin dia makan. Saya bisa happy main sama dia full Sabtu dan Minggu tanpa gangguan mbak. Karena banyak kan tuh yang anaknya malah pilih mbak dibanding ibunya. Bebe nggak, ya karena nggak punya mbak di rumah hahaha. Quality over quantity, yes?

Jadi ya, begitulah. Doakan Bebe betah di daycare baru ya!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
8 comments on "Bebe dan Daycare, 3 Tahun Kemudian"
  1. Aku dulu sejak Narend lahir rencana bgt pgn ke Daycare. Tp seiring perkembangan waktu, gak ada ART dan gak ada daycare yang deket rumah, jadinya rencana tinggal rencana deh daycare ini :)
    Aku jadi selama hampir 4 thn ini ngurus sendiri deh :))

    ReplyDelete
  2. Aku emang belum nikah sih teh, cuman aku juga sering kepikiran gitu, gimana ya kalau nanti udah nikah, punya anak, akukan kerja, anak aku gimana?
    Baca pengalaman teteh soal daycare gini bikin ayem awang2 masa depanku, cuman kalau dilihat lagi ada g nih beginian di kotaku, hahaha..

    ReplyDelete
  3. TPA anakku juga batas umurnya ampe 3 tahun aja. Dia bentar lagi 2 tahun jadi harus udah mulai nyari ganti nih soalnya inceranku waiting listnya lama bingits zzz -.-

    ReplyDelete
  4. Untuk hal yang gini ka Icha sungguh melankolis ya :( hehe.
    Semoga nyaman Xylo di Daycare baru.

    ReplyDelete
  5. selama ini ngikutin cerita soal daycare di blog ini. tadinya aku underestimate, tapi kesininya kok jd bagus ya dan membantu banget asal ketemu yg pas.

    ReplyDelete
  6. Selamat bertemu teman baru xylooo!

    ReplyDelete
  7. Maaf OOT mbak, kalau Xylo minum asi bisa 10 botol sehari pas hari pertama di daycare, kalau setelah setelahnya itu berapa ml yah? Makasih mbak annisa 😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo, bisa cari postingan aku yang tentang manajemen asi perah tanpa kejar tayang ya. bebe biasanya 500-600 ml sehari. :)

      Delete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG