-->

Mengurangi Pertengkaran Rumah Tangga

on
Wednesday, December 21, 2016

AHEY JUDULNYA LOL

Tahun depan akan jadi tahun ketiga saya dan JG menikah, tahun kelima sama-sama. Gila sih ya ternyata serumah sama orang yang sama bertahun-tahun itu. 😂

Kalau orang liat kami dari luar sih ya sejak dulu komennya selalu "seru banget sih kalian", "kalian mah jodoh banget udalah", things like that. Dikata kami ketawa-tawa mulu tiap detik, nggak berantem.

YA BERANTEM LAAHHH. Nggak berarti karena kami bego-begoan terus jadi bukan manusia. 😂

Kalian kalian yang belum nikah, pas pacaran berantem itu masalah yang sungguh cemen kan. Seperti:

"Kamu kemana sih seharian nggak bisa ditelepon?" --> kerja bro kerja.

"Main futsal aja sama temen-temen kamu, aku mah bukan prioritas di hidup kamu" --> padahal udah seminggu bareng-bareng.

"Kamu kok dari tadi nggak dengerin aku ngomong!" --> karena cowoknya lagi parkir dan cowok sampah banget soal multitasking.

"Terserah!" --> artikan sendiri. 90% berujung ceweknya ngambek lol.

(Baca: Cerita JG yang posesif pas pacaran)

Pas udah nikah? Berantem karena hal yang LEBIH CEMEN LAGI DONG tentunya. HAHAHAHAHAHA

"Buka pintu bisa pelan nggak sih? Bebe bangun kan!" --> dengan suara yang lebih kenceng dibanding suara pintu

"Kaos kaki kenapa berantakan gini sih!" --> sendirinya jilbab berantakan di mana-mana

"Sayang, kaos kakinya bau kenapa sih masih dipake juga!" --> katanya sayang tapi marah-marah lol

DAN RATUSAN HAL CEMEN LAINNYA.

Dari urusan pencet odol sampai piring kotor. Peres baju gimana caranya, jemur baju itu begini loh, taro kabel ya digulung. Charger aku jangan dipake aku mau ngecaassss! Celana kamu bau! Baju kamu kusut ganti dulu lah telat dikit biar! Ya salah sendiri bangunnya siang kok telat pergi nyalahin aku!

WE COMPLAIN AND COMPLAIN AND COMPLAIN UNTIL WE DON'T GIVE A SHIT ANYMORE.

Iya, karena berantem itu capek. Teriak itu butuh energi banyak.

Dan apa gunanya teriak kalau kita toh masih mau ada dia buat dikuwel-kuwel. Buat jadi #instagramhusband. Buat dimintain bawain tas karena harus gendong anak. Buat dimintain tolong masakin Indomie. Buat dibawelin setiap saat. Buat dicolek-colekin biar sebel lol.

Kurang-kurangin berantem sama suami, gaes. Kalau sama pacar mah biarin aja, sekalian ngetes endurance dia lolol.

Jadi ya intinya tiga tahun menikah ini saya belajar banyak nahan emosi. Indikatornya kalau mengandung hal-hal di bawah ini, jangan diucapkan apalagi diteriakkan.

1. nggak penting dan nggak berfaedah
2. NGGAK MENGUBAH KEADAAN
3. sekiranya menyakitkan

Jadi misal sama-sama bangun telat. Bisa aja kan dibikin berantem model "kamu sih nggak bangunin aku!" dibalas dengan "ya kamu juga nggak denger alarm kamu!" Blablabla. Kalimat itu mengandung ketiga indikator di atas.

Tidak penting dan tidak berfaedah karena tidak mengubah keadaan. Tentu menyakitkan karena ada satu pihak yang disalahkan padahal bukan salah dia. Mau teriak sampai bego juga tetep telat kan jadi ngapain deh berantem segalaaaa?

Kalau saya dan JG misal bangun jam 7.

saya: "yah jam 7 nih sayang"

JG: "yah telat deh"

end

Udah telat mobilnya mogok.

JG: "YAAHHH KOK NGGAK NYALA MOBILNYA"

*sensitif karena kalau saya nadanya naik atau terkesan menyalahkan, maka akan terjadi pertengkaran yang tidak perlu dan buang-buang waktu*

saya: "jadi naik grab kita?"

JG: "ok"

end

❤️

Kalau salah satu ada yang salah dan membuat yang satunya marah? Yang marah boleh marah tapi yang salah sebisa mungkin TIDAK BOLEH MARAH. Meskipun yang salah kelewatan gitu misalnya ya udalah terima aja.

Karena mau ikut marah juga tidak berguna gaes. Hanya akan memperbesar kobaran peperangan. Ujungnya tetep yang salah harus minta maaf kan. Di sini ego dipermainkan banget apalagi buat alpha female kaya saya, diomelin dikit berasa harga diri terinjak-injak HUAAAA RASANYA PENGEN IKUT NGAMUK JUGA. 😪

Tapi ya udah kan saya yang salah, sebaiknya yang salah harus lebih tenang, jawab dengan kaleum *meskipun kalau saya biasanya saya udah nangis lol* Berusaha aja masukkan pikiran positif bahwa he didn't mean it, he's just angry and not showing his true self.

Kalau saya yang marah JG lebih annoying lagi sih. "Iya iya maaf ya geulis bageur aduh kalau marah tambah cantik waawww"

🙅🏻🙅🏻🙅🏻

Jadi ya, begitu. Baru berasa banget kalau lebih toleran berakhir dengan hidup berdua yang lebih damai. Meskipun ya terima aja rumah berantakan, piring kotor numpuk, itu bukan hal yang harus diberantemin. Maklum no mbak no nanny.

"Kamu nggak mau cuci piring? Aku juga nggak" PASS. Besok lagi aja.

"Kamu nggak mau cuci baju? Aku juga. Ayo kita laundry" SOLVED

"Kamu nggak mau masak lagi? Aku juga. Oke kita katering" SOLVED

Gampang kan?

(Baca: Tips Survive Tanpa Mbak dan Nanny untuk Ibu Bekerja)

Dan yes, marah-marah itu lebih mungkin terjadi saat capek. Salah satu capek atau dua-duanya capek. Makanya jangan banyak komplain kalau salah satu maunya tiduran terus sambil main hp. Main hp di kasur sama-sama juga termasuk quality time kok, jangan percaya majalah yang bilang quality time cuma pillow talk atau traveling bareng.

Satu lagi, jangan saling menyalahkan kalau urusan anak karena itu menyakitkan. Misal anak jatuh, jangan nyalahin istri lah karena istri juga nggak mau itu anak jatuh. Kasihan banget saya sering baca curhat ibu-ibu yang disalahin suami karena anaknya kenapa-napa. Nyalahin itu memang gampang mabrooo. Coba aja urus anak sendiri. Urusan anak prestasi bapaknya yang bangga, anak nakal ibunya disalahin itu memang masih banyak terjadi. Kalau JG gitu mungkin aku sudah kabur dari rumah huft.

Kalau masalahnya besar? Ini saya nggak berani kasih saran lah, siapa saya ini umur aja belum 30 *heyak bawa-bawa umur*. Cuma ya, apapun itu, air dingin lebih bikin adem daripada air panas. Bicara dengan kepala dingin akan lebih tenang dibanding dengan kepala panas.

*

Intinya jangan gampang kebawa emosi. Karena perkataan menyakitkan bisa dilupakan, tapi bukan berarti tidak bisa diingat kembali.

Have a good day, luv! Yang punya tips mengurangi tengkar-tengkar rumah tangga boleh juga loh di-share! :D

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
12 comments on "Mengurangi Pertengkaran Rumah Tangga"
  1. Nyimak ajalah tipsnya karena masih jomblo dan blm ada rencana nikah deket2 ini x))

    ReplyDelete
  2. Kalo saya pake chat buat numpahin unek-unek ke misua, yah krn saya cm berdua sm si kecil sementara dia kerja di kota lain.. kalo dibawa omong, yg ada bs keburu mewek n marah saking gk bs tahan emosi 😊

    ReplyDelete
  3. dulu awal nikah pak suami sering banget marah kalo tak komplen pas dia mainan hp sambil tidur-tiduran. kalo sekarang sih, yaudah ikut tiduran aja sambil main hape juga. haha

    ReplyDelete
  4. beeeuh. ini bakal aku catet. pulpen mana pulpen.

    kebawa emosi. itu aja ya kak intinya mah.

    ReplyDelete
  5. aku habis berantem sama pacar padahal juga mengandung tiga hal tida berfaeda seperti di atas dan aku juga alpha female jadi terima kasih trus mau aku share linknya ke pacar ah ~

    ReplyDelete
  6. Wuzzz tips nya bisa dipelajari sama orang yang mau menikah juga nih, makasihhhh hehehe

    ReplyDelete
  7. copy ke word, print. simpen buat jaga-jaga di masa depan XD konvensional amatttt di print segala

    ReplyDelete
  8. " "Kamu nggak mau cuci piring? Aku juga nggak" PASS. Besok lagi aja.
    "Kamu nggak mau cuci baju? Aku juga. Ayo kita laundry" "

    ini kata-kata suamiku banget. Hahaha Pengertian istrinya kerja pulang malem, dan pengennya gegoleran main HP di kasur. (padahal males nyuci kalo udah malem). :)))

    ReplyDelete
  9. "Intinya jangan gampang kebawa emosi. Karena perkataan menyakitkan bisa dilupakan, tapi bukan berarti tidak bisa diingat kembali."

    WORD! CATET NIH YU CATET! kadang hal remeh-temeh bisa buat aku ngambek atau marah tapi kadang besoknya trs mikir "ah elaah gitu doang kenapa gw marah yaak"

    ReplyDelete
  10. hehehhe. Kalau aku, berhubung suamiku orang yang lumayan ngerti agama dan suka ceramah di acara keluarga, jadi kalau lagi berantem (kami ngga mau nyebut itu berantem, lebih tepatnya "beda pendapat" atau adaptasi) semunya dibalikin ke Al quran. Kalau istri itu ngga boleh meninggikan suara dari suami, boleh "memberi masukan" ke suami tapi dengan akhlak yang baik, suara yang lembut. Dan kami kalau subuh suka nonton ceramah tentang rumah tangga, mau ngga mau jadi terpacu buat makin akur sama suami, dan jadi istri yang lebih solehah. #hazziiiik #amiiin :D

    ReplyDelete
  11. aq juga lagi ngurangin perkataan yg krg berfaedah dan terindiksasi 3 hal di atas.

    aslina emang capek pasea wae mah. Panas rumah panaass

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG