-->

2021

on
Saturday, January 1, 2022


Selamat pagi, 2022! Sebelum nulis ritual tahunan ini saya baca dulu postingan yang rutin dibuat di awal tahun untuk refleksi tahun lalu. Rutin ternyata nulis kaya gini dari 2017 dan wah hidup memang banyak kejutannya ya.

Baca refleksi dari tahun ke tahun itu bikin saya paham banget bahwa manusia boleh berencana, boleh bikin resolusi, boleh mikir hidup nanti akan begini dan begitu, nyatanya ya lebih ke “lihat nanti aja” alias terserah yang menentukan (jelas bukan kita :’)))

Jadi 2021 ini kami berhenti bikin resolusi tahunan. Iya, saya yang bikin resolusi tahunan sejak 2009, tahun ini berhenti. Bukan berarti nggak berencana sama sekali, tapi mengubah rencana yang sebelumnya deadlinenya tahunan jadi rencana yang deadlinenya dalam jangka waktu lebih pendek (3 bulanan) dan lebih panjang (ya kalau tercapai tahun ini bagus, kalau tercapai 3 tahun lagi pun tidak apa-apa).

Lebih cepat lebih baik tentunya. Tapi nggak ngotot. Ngapain ya ngotot orang kita juga nggak tau apa yang akan terjadi di dunia LOL. Pelajaran pandemi banget ini.

Anyway, di postingan tahun lalu saya bilang ingin ambil kelas waris, alhamdulillah sudah lulus. Kemudian ada kelas sertifikasi Islamic Financial Planning pertama di Indonesia, ikut juga, sudah ujian, tapi belum ada pengumuman lulus atau nggaknya. Yakin 95% lulus sih soalnya ujiannya essay dan saya pede banget kalau disuruh nulis mah HAHAHA. Terus juga ambil kelas Mindfulness Based Stress Reduction, mayan bantu meski kadang masih perlu terus menerus mengingatkan diri sendiri untuk selalu chill aja kalem sissss.

Jadiii, ngapain aja di 2021 ini? BANYAK. Banyak hal terjadi yang tiba-tiba dan nggak pernah direncanakan sebelumnya. Jangankan direncanakan, di Januari 2021 aja kami nggak pernah nyangka akan hidup kaya sekarang ini.

Bulan Januari saya masih kerja, udah mulai banyak job sebagai speaker untuk topik finansial, masih kulwap juga, udah pengen resign tapi nggak tau kapan. Pengen aja pokoknya, udah nabung kenceng juga pokoknya. Eh Februari disuruh WFO, no thanks. Bebe sekolah sama siapa kalau saya WFO? Sementara JG kerja dari pagi ke pagi meski WFH?

Jadi keputusan resign itu emang udah dipengenin dan disiapin dari tahun 2020 tapi terus takut banget kan, gila sih khawatirnya tuh bukan ada lagi, PANIK BANGET LOL. Jadi titik “OK RESIGN” dan langsung nelepon atasan detik itu juga itu bener-bener setelah ada email harus WFO hahahaha. Se-nggak mau itu WFO. Yaiyalah, belum kaya sekarang lho, vaksin aja belum. Yang divaksin waktu itu baru presiden, gila ajaaa, nggak berani!

Februari resign, kerjaan alhamdulillah langsung banyak banget karena pas masih kerja, saya nggak bisa ambil job dari kompetitor kan. Sementara kerja di media, media zaman sekarang kan banyakannya jadi EO, ya sulit lah intinya untuk saya bisa ambil job dari mereka.

Maret masih sedikit panik karena penghasilan belum kembali seperti gaji. Tapi di April bersyukur banget bisa 3x lipatnya! Mei mulai keteteran dan akhirnya hire manager. And the rest is history alias kerjaaaaa terus sampai minggu lalu. Dari campaign sampai ngulang-ngulang hal yang sama terus ngomongin keuangan. Kerja eksklusif bareng sebuah bank, Instagram live entah berapa kali, webinar umum, webinar internal, bersyukur banget bisa sharing sama banyak sekali orang.

Yang bikin bahagia: Lepas kacamata. Akhirnya bisa Lasik, Bebe akhirnya bisa pakai Ortho-K, sekarang serumah nggak ada yang berkacamata aduhhhh bener-bener seneng dan bersyukur banget! Sampai sekarang mellow kalau liat Xylo berkacamata karena kaya udah lama banget dia nggak pake kacamata.

Agustus pindah rumah. Keputusan besar karena harga kontrakan naik 4x lipat. Ya wajar nggak sih, 8 tahun nikah, harga kontrakan nggak naik sama sekali. Saatnya pindah ke area yang lebih luas karena Bebe juga makin besar, saya juga kerja full dari rumah jadi ya apartemen 33m2 itu udah nggak mengakomodir kebutuhan kami lagi.

Sampai di bulan Oktober JG udah nggak waras literally. Hidup bergantung sama obat. Malem nggak minum obat ya nggak bisa tidur (dan berakhir kerja). Siang nggak minum obat ya nggak berfungsi, maunya tiduran terus. Nggak beres. Akhirnya cari asuransi kesehatan, bayar, detik itu juga ngajuin resign.

Karena kondisinya sejak pindah rumah Bebe nggak mau sekolah. Jadi saat JG resign, mereka berdua saling support lol alias main bareng terus seruuuu. Di rumah main badminton, bola, sepeda, main game, sampai Bebe nangis pas JG nyeletuk “apa aku kerja lagi ya?” HAHA. Terus Bebe bisa les lebih banyak. Sebelumnya cuma bola dan drum di weekend karena siapa yang mau anter? Setelah resign, Bebe bisa bola, basket, drum, piano, dan vokal. Seneng banget!

Pada akhirnya bisa ngalamin juga libur sekolah terus piknik sekeluarga ahahaha. Seumur hidup nggak pernah karena cuti aja susah. Kemarin di 2 minggu terakhir Desember load kerjaan saya udah nggak terlalu numpuk, kami bisa pergi-pergi ke tempat wisata di Jakarta. Dulu mana bisaaaa, bulan Desember gini tuh JG akan duduk di meja kerja, bahkan untuk makan aja dia tetep di meja saking padetnya kerjaan.

Tapi yah, semua keputusan ada konsekuensinya ya. Konsekuensi saya adalah kembali hidup kaya berambisi lagi tapi udah sedikit sadar untuk injak rem. Kalau dulu kan ambisius banget sampai nggak sadar, kerjaaaa terus. Nah kalau sekarang kaya “hahhh kerja aku kan tulang punggung keluarga!” lalu chill lagi “eh santai kali sekarang juga cukup kokkk” gitu bolak-balik lol maklum lah ya baru 3 bulan ini hahaha. Adaptasi sama perasaannya emang yang PR nih.

Jadi syukurlah masih bisa waras, nggak semua kerjaan diambil, nggak semua brand diiyakan. Kalau sudah diiyakan, lalu ternyata nggak sesuai sama yang diharapkan ya sudah refund aja. Kalem. Rezeki udah ada yang ngatur dan sayanya juga nggak diem aja kan. Selama masih kerja, selama masih usaha, selama itu juga perlu diingatkan untuk nggak serakah.

2021 ngajarin saya untuk lebih chill, untuk nggak selalu berpatokan pada rencana (asal dana darurat aman lol), untuk tidak serakah dan selalu ketakutan akan kekuranganu, untuk selalu berusaha karena manusia bisa bertahan hanya karena berusaha. 2021 ini pelajaran bahwa cita-cita boleh berubah, bahwa mimpi bisa berganti, dan bahwa kesehatan adalah yang utama. Fisik, mental, juga finansial.

Siap sekali untuk 2022! Udah bikin studio karena mau fokus bikin YouTube. Udah hire videografer. Udah ada rencana ambil satu sertifikasi baru. Udah siap kalau semuanya nggak berjalan sesuai rencana.

Cheers untuk 2022 yang lebih kalem!

-ast-






LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
1 comment on "2021"
  1. Nah, bener banget kalau di flashback dulu itu memang lebih suka ngikutin keadaan aja, berprinsip jalanin aja. Kalau dibaca lagi, jadi ingin ada resolusi kayak buat target atau plan agar lebih terarah aja gitu. Dan semoga plan yang udah disiapin 2022 ini bisa terlaksana.

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)