Yuk, Catat Jadwal Menstruasi!

on
Monday, October 19, 2015

HUBUNGANNYA SAMA MONDAY TECHNO APAAHHHH?

Ada dong hubungannya, soalnya aku mencatat jadwal menstruasinya di hp. Pakai aplikasi dong tentunya. :)

Aku sendiri pakainya iPeriod. Tapi sebenernya aplikasi apapun juga rata-rata fiturnya sama. Kebetulan dulu pas cari, iPeriod ini nongol paling atas, jadi ya udah deh download yang ini. Eh ternyata dia nyambung sama aplikasi iPregnant untuk pencatatan kehamilan, jadi ya udah betah, nggak coba yang lain.

Saya udah pakai iPeriod ini sejak sekitar tahun 2011. Sebelumnya saya rutin mencatat jadwal menstruasi di HP. Saya biasanya tulis di notes tanggal mulai dan tanggal selesai aja. Tapi aplikasi tentu lebih enak ya karena bisa kasih notifikasi. :D


Fitur dari aplikasi kalender menstruasi ini rata-rata seperti ini:


1. Mencatat hari pertama sampai hari terakhir mens, termasuk flownya. Apakah banyak atau sedikit, atau malah cuma flek.

2. Kalender kesuburan, ada tanda atau warna khusus di tanggal masa-masa subur.

3. Memberi alarm kalau bentar lagi mau mens. Jadi muncul notifikasi pop up: 3 days before your period! *pantes mood gue acak-acakan* -_____-

4. Memberi alarm kalau telat mens. Muncul notifikasi: your period is late by 10 days! *nah kan hamil*

5. Mencatat kapan berhubungan dengan suami. Kalau yang ingin hamil, apakah benar berhubungan saat masa subur?

6. Mencatat symptoms yang terasa. Misal muncul jerawat, kram perut, sakit kepala, dll. Kalau iPeriod yang saya pakai malah bisa pakai emoticon untuk catat mood hari itu. Persis diary banget. Tapi saya sih nggak pake, cuma pake urusan mens+masa subur aja.

7. Mengingatkan untuk Sadari (periksa payudara sendiri) untuk pencegahan kanker payudara.

Kenapa sih jadwal menstruasi harus dicatet segala?


1. Biar ada histori jelas, kapan sih sebenernya terakhir kali mens? Berapa hari siklus menstruasi kita? Ketika ada keluhan, kita tahu persis, sudah telat berapa hari. Bukan cuma kira-kira atau pakai perasaan.

Kalau sampai *amit-amit yaaa* ada apa-apa, catatan ini memudahkan dokter juga. Karena biasanya ditanya dokter, kapan terakhir mens? *Mmmm, perasaan sih 3 minggu lalu dok!* Kalau dicatat kita tahu tanggal persisnya, tahu siklus sekian harinya. Apa terlalu cepat? Atau malah terlalu lambat? Atau masih normal?

2. Untuk yang sudah menikah aplikasi ini penting untuk menentukan masa subur. :)

3. Untuk yang rajin mencatat, kemudian hamil (seperti saya), pentingnya PENTING BANGET. Karena saat positif hamil, ditanya dong sama dokter, hari pertama mens bulan lalu kapan? Kapan terakhir berhubungan dengan suami saat masa subur? NAH ITU MENENTUKAN USIA JANIN. 

Beneran harus pake capslock bold saking pentingnya!

Usia janin penting banget agar due date bisa lebih pasti. Banyak loh kasus "kata dokter baru 37 minggu kok tapi ternyata ke dokter lain, ketauan udah 40 minggu dan harus langsung lahir". Karena apa? Karena nggak tahu persis usia janin. Kenapa nggak tahu persis usia janin? Karena nggak inget kapan mens terakhir dan kapan ML-nya -_____- Karena tahu usia janin cuma dari perkiraan dokter dan hasil USG.

Saya sendiri tahu persis kapan bayinya dibikin lol. Jadi saya tahu persis usia janin. Kadang hasil USG itu bisa maju/mundur 2 minggu loh daripada usia janin sebenarnya. :)

4. Untuk yang belum menikah juga penting! Meski tidak semuanya, terlambat menstruasi bisa jadi alarm yang menandakan ada sesuatu yang tidak beres. Sebelum menikah, saya pernah terlambat mens hampir dua minggu.

Saya ke obgyn, di USG dan dipastikan tidak ada apa-apa. Kata dokter saya stres kemudian diberi obat penyeimbang hormon. Obat belum diminum, saya mens. Mungkin saya stres karena kerjaan kantor, ketambahan belum mens jadi tambah stres takut ada penyakit aneh-aneh. Combo stres deh. :| Alhamdulillah nggak ada apa-apa.

Tapi karena mencatat, saya tahu ada yang tidak beres karena biasanya tidak pernah terlambat selama itu. Ibu saya menyarankan ke dokter biar tenang, maka saya pun ke dokter.

Meski belum menikah, "iseng" ke obgyn itu menurut saya penting lho. Kalau sampai ada sesuatu, bisa terdeteksi lebih awal. Makanya saya legaaaa banget sepulang dari dokter itu, karena nggak ada apa-apa. Semua dipastikan normal dan sehat.

Oiya, aplikasi ini butuh waktu untuk tahu jadwal menstruasi yang sebenar-benarnya. Jadi dia pakai dan mengingat pola menstruasi kita. Sekitar 3 bulan kita rutin masukin jadwal mens, bulan depannya dia sudah hampir benar mengingatkan kita berapa hari lagi akan mens.

Kekurangannya apa?

Kekurangannya ya harus inisiatif rajin nyatet dong. Percuma secanggih apapun aplikasinya kalau males nyatet sih. :D

Yuk download yuk! Nggak ada salahnya loh punya histori sama sesuatu yang rutin terjadi sama tubuh kita. :D
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

13 comments on "Yuk, Catat Jadwal Menstruasi!"
  1. Gue juga pakek aplikasi seperti ini sejak awal nikah. Sayang, belum telat mens sampai berhari-hari, hiks

    ReplyDelete
  2. baru tau ada aplikasi ini,,aku nyatet manual di notes,,
    biar gampang dan memudahkan kalau mau ada jadwal keluar kota atau liburan,,
    ribet kalau liburan atau dinas luar pas lagi dapet :))

    ReplyDelete
  3. Betuul, tetep harus rajin nyatet, haha. Tapi buat yang mensnya emang gk teratur gitu suka ngerasa gk butuh. Soalnya ya gk teratur, gk ketauan siklusnya gimana, jadi bingung pake apps juga -_-

    ReplyDelete
  4. Sy malah telat mens 2 bln! Ga seimbang hormon karena kb! Skrg alhamdlh udah mens lg minum obat doktor dbantu sayur buah

    ReplyDelete
  5. Nah..penyakitnya itu suka lupa nyatet. :D

    ReplyDelete
  6. aku baru tau ada iperiod.. sekarang pake aplikasi ovutestdiary mak.
    aku juga belum menikah. download aplikasi ini juga pengen tau apakah mens gw lancar, tepat waktu atau telat. karena sbelumnya juga sempat periksa gara2 mens hampir 2 minggu gak kelar2. takut ada apa2. alhasil alhamdulillah gak ada apa2.

    ReplyDelete
  7. saya juga pakai mba tapi yang my calendar :D baru tahu yang iperiod ini :) nice sharing :D jadi pengen ikutan nulis hal serupa :D

    ReplyDelete
  8. Sejak punya gadget udah instal aplikasi pencatat menstruasi. Karena tanggal menstruasiku nggak selalu 28 hari. Berbeda-beda. Minimal bisa ngontrol tubuh. Pernah tahun lalu menstruasi lebih dari 20 hari. Penting banget buat jaga-jaga kalau udah mau tanggalnya. Sedia pembalut dan lebih aware dengan celana dalam. XD

    ReplyDelete
  9. Aku nih yang suka males nyatet >.<

    ReplyDelete
  10. aku jarang nyatet, mak. paling diinget2 kalo pas awal bulan apa akhir bulan. gitu aja hihi

    ReplyDelete
  11. tapi kayaknya dia ngedetek yang siklusnya lancar deh, soalnya yg masih ngASI sering berantakan juga, 2 bulan lancar terus telat sebulan terus lancar lagi, jiaaah kok malah curcol ya akunya

    ReplyDelete
  12. saya pake yang PC.. singkatannya period calendar kali ya...

    ReplyDelete
  13. walaahh... baru tau ada aplikasi macem gini. haha, kuper.
    saya pake nanti aja kalo udah nikah kali ya :D

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)