-->

Tentang Menyusui Bebe

on
Sunday, August 3, 2014
Kan udah bilang ya kalau saya anaknya suka sotau banget. Waktu punya anak, tekadnya kuat banget: OKE KASIH ASI 2 TAHUN!

Dikata nyusuin itu gampang? HAHAHAHAHA.

Alhamdulillah kalau stok asi mah lancar banget. Tapi saya pertama kali nyusuin, masih di rumah sakit aja udah hampir putus asa. -_____- Soalnya waktu itu kan tangannya lagi transfusi dan lanjut infus jadi nyusuin Bebe susah banget pake satu tangan. 

JG yang terus terus nyuruh coba lagi coba lagi tapi sayanya kesel duluan karena susah tangannya sakit. *cemen* Jadi Bebe disusui seadanya sambil tiduran biar nggak usah digendong. Ih kalau dipikir-pikir tega banget gue hahahahah Tapi kan bayi bisa survive 3 hari awal tanpa nyusu kan sebenernya. *ngeles*

Hari kedua setelah lepas infus baru deh lancar nyusuinnya. Bebe awalnya oon tapi kemudian jagoan. Jagoan banget sampai nggak mau lepas. Nen terus 1,5-2 jam sekali, sekali nen setengah jam. Aku seperti sapi perah. Sampai sebulan pertama berat badannya naik dua kali lipat. :O :O Berat badan Bebe ya bukan berat badan saya.
Waktu awal, orang rumah "pusing" liat Bebe nen terus. Soalnya ayah ibu anaknya 3 cewe semua kan. Dan ternyata rahasia umumnya adalah bayi cewe lebih kalem daripada bayi cowo. JAUUHHH LEBIH KALEM. 

"Aduh anak aku mah waktu bayi nggak ada yang repot kaya gini," -- ayah

"Kalian waktu bayi, nen itu 4 jam sekali. Sekali nen paling 15 menit terus tidur lagi," -- ibu

"Ternyata punya bayi perempuan nggak kaya punya bayi ya. Santai, nggak kaya kakaknya dulu," -- tetangga yang baru melahirkan anak kedua (perempuan). Anak pertamanya laki-laki.

Nah jadi awal-awal itu exhausting banget buat saya. Mana badan serasa masih remuk pasca melahirkan. Bebe nen terus. Dan Bebe bukan bayi kalem, kalau jadwal dia nen+diaper penuh, dia akan nangis sekenceng dia bisa. Tapi saya nggak nyerah, karena asi yang terbaik dan susu formula terlalu mahal. -_____-

Belum lagi puting yang sakiitttt banget karena latch on nggak sempurna. Bebe nggak sabar maunya nyot langsung, padahal areola belum masuk semua. Saya lelep-lelepin sendiri sambil Bebe nyot. Itu kalau Bebe baru hap ke puting, saya sambil merinding-rinding kesakitan suka sambil cubit JG kenceng biar dia merasakan. Hahaha.

Saya agak membaik dan bersyukur luar biasa karena asi banyak dan Bebe jago nen setelah ke 2x rumah sakit dan ketemu ibu-ibu lain. Kebetulan dikasih ketemu sama 3 ibu yang bermasalah. :( 

Dua ibu anaknya nen terus tapi berat badan nggak nambah. Anaknya sampai kurus banget item karena kurang sehat. Pertambahan beratnya nggak normal. Satu ibu asinya banyak banget tapi anaknya nggak mau nen entah kenapa. Saya liat sendiri di ruang menyusui kan, bayinya disodorin puting, minum semenit dua menit terus dilepas. Dijejelin gimana pun tetep nggak mau nyusu lagi. Tongue tie kali yah. Kasian. :(

Selain capek, makanan juga jadi masalah saya. :( Dipikir setelah melahirkan bisa makan apa aja, ternyata nggak. :( Malah lebih repot. Pas hamil cuma nggak boleh mentah sama babakaran kan. Sekarang?

Yah mungkin emang Bebenya sensitif yah. Saya makan pedes+perkacangan, Bebe mules. Perkacangan itu termasuk kacang merah dan bumbu kacang siomay, batagor, dan sate. Gongnya adalah, saya minum susu (serta turunannya macam yogurt/keju) atau makan telor, Bebe kembung parah. T_____T

Bebe umur 2 minggu, dia nangis semaleman. Nangis kaya kesakitan. Perutnya kembung banget sampai diteken itu keras banget kaya lutut! Asli nggak lebay. T_____T Besoknya manggil paraji pijit bayi. Anginnya keluar semua. Ditelusuri ternyata kemarinnya saya minum susu 2 gelas gede. Saya suka susu banget. Tapi ya udah sekarang pasrah. Soalnya dicoba beberapa kali minum susu/yogurt, Bebe pasti kembung. T_____T

Makan telor juga sama. Godaan banget deh soalnya saya suka banget telor ceplok setengah mateng. Haaaaa. Sedih. Tapi lebih sedih kalau Bebe kembung. T_____T

Semoga kalau Bebe makin besar, perutnya makin kuat yah. Masa atuh nggak makan telor 2 tahun. Soalnya sebagai ibu yang baik kan maunya ngasih asi sampai 2 tahun kan. Karena sufor mahal. *tetep* 

Nah sekarang lagi drama pemberian susu Bebe. Kan awalnya emaknya idealis ala semua konselor asi yaitu jangan ngasih dot. Jadi belilah soft cup feeder medela bareng sama beli breast pump nya. Nah ternyata susah karena Bebe nggak kalem. -______-

Bebe kalau lagi soleh, seger, abis mandi pagi, nyusu pake soft cup feeder ini lancar banget. Udahnya sendawa sendiri, langsung tidur, damai. Tapi kalau abis bangun tidur, agak susah karena harus sabar kan, sementara dia lapar. Biasanya jadi disembur-semburlah itu asi. Siapalah yang menyangka bayi umur sebulan bisa nolak minum dengan menyembur-nyemburkan asi dengan kalemnya dari soft cup feeder. Soft cup itu mahal Bebeeee. T______T

Nanti soal pencarian botol ini akan jadi posting sendiri yah kalau dramanya sudah berakhir. See you!

-ast-

anyway, foto-foto Bebe bisa dilihat di Instagramnya ya @azxylo. :D




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
4 comments on "Tentang Menyusui Bebe "
  1. hahaha..aku juga sotoy banget soal pasti bisa lah menyusui. Tapi ternyata 3 minggu pertama aja udah drama banget. Akhirnya dengan keukeuh bisa menyusui sampe sekarang. Soal dot juga ga susah setelah coba tomtip akhirnya pilih avent biar sama kayak breastpump nya. Eh baru 9 bulan si bocah ga mau pake dot lagi sekarang malah ga mau ASIP lagi. ih jadi ibu ternyata banyak banget dramanya :))

    ReplyDelete
  2. seru pengalamannya,penasaran sama bebe hehe....
    salam kenal ^^

    ReplyDelete
  3. Hahhahaha iya ya teorinya aja kdang keliatan mudah pas ngelakuin blom tentu ;)

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG