-->

Life Updates

on
Wednesday, September 19, 2018


Semakin sini semakin jarang posting blog ya hahaha. Sibuk? Nggak juga. Memang nggak meluangkan waktu aja. Dulu saya bisa nulis blog di jalan, ngetik di HP, karena memang terlalu banyak yang ada di kepala dan harus ditulis biar nggak stres.

Sekarang saya nggak ngoyo. Nggak ditarget lagi nulis blog jadi bisa nonton lebih banyak film, bisa baca buku lagi, dan yang terpenting bisa belajar gambar.

Waktu saya banyak sebenernya kalau weekend, tapi dua hari itu bisa full banget belajar gambar hahahah. Saya masih ngawang soal gambar ini, belum nemu style yang pas, masih merasa kurang dan insecure banget.

Tapi orang tuh nggak percaya kalau saya gampang ngerasa inferior. Hanya karena saya sangat sangat percaya diri dan tampak yakin atas segala hal, bukan berarti saya percaya diri dalam semua lini kehidupan. Saya sampai browsing dan ini namanya inferiority complex.

Kalau lagi ngerasa inferior (sekarang inferiornya sama hasil karya orang-orang) saya bisa mual banget dan langsung literally pengen muntah. Hoek gitu loh yang perutnya siap muntah. Saya self-diagnosed ini sebagai inferiority attack. Ya kaya orang-orang yang panic attack gitu cuma ini munculnya ketika rasa percaya diri jatuh bebas sampai pengen muntah. Kalau sampai saya muntah beneran, saya bertekad harus ke psikiater sih. Karena yakin ada yang salah.

UNTUNGNYA di sisi hidup yang lain lagi nggak ada masalah apa-apa. Kalau lagi ada masalah juga ya bisa anxiety terus-terusan kaya tahun lalu yang sampai harus delete Instagram itu.

Itu soal gambar.

via GIPHY

Soal hidup berkeluarga *halah* kami lagi pengen liburan HAHAHA. Pengen doang tapi tidak diwujudkan karena tidak mau keluar uang banyak.

Jadi kan sebenernya dana pendidikan Bebe udah terpenuhi sesuai target. Nah tapi namanya juga ortu ambisius, ketika target udah terpenuhi dalam setengah jalan malah mikir. “Lho kalau gini tandanya kita bisa dong ya bayar sekolah yang lebih mahal? Kan masih ada waktu untuk nabungnya?”

KEMUDIAN NABUNG LAGI.

Jadi tidak bisa liburan lagi. Mikirnya kalau punya alokasi dana pendidikan 2 kali lipat, milih sekolah akan lebih bebas lagi. Ya meski kami udah punya sekolah pilihan sih. Sekolah pilihan ini uang pangkalnya 1,5 kali lipat dari target dana SD Bebe. Jadi ya udah. Nabung lagi.

Saya sama JG kayanya gila deh nih lama-lama urusan sekolah. Sampai kalau mengkhayal pun semua mengkhayalnya soal sekolah Bebe.

Saya: “Eh kalau ada yang ngasih kita uang 500juta, kita beliin rumah nggak sih?”

JG: “Nggak ah mending buat Bebe sekolah”

Saya: “Kalau dikasihnya 2 miliar?”

JG: “Beli mobil ajalah yang 200jutaan, sisanya buat Bebe sekolah”


BENAR-BENAR TIDAK PEDULI PADA PROPERTI HAHAHAHA. Atau kaya semalem.

Saya: “Eh bisa deh kayanya kita kalau ke Bali doang”

JG: “Wah, aku tanya bos aku deh bisa cuti atau nggak”

Saya: “…”

JG: “…”

Saya: “…”

JG: “Sayang sih ya tapi, simpen aja deh”

Saya: “Iya deh sayang, nggak usah deh”

HAHAHAHA.

SUNGGUH TEROBSESI.

(Pernah dibahas di postingan ini kenapa kami bisa menahan diri tidak liburan: Uang, Kontrol Diri, dan Instagram)

Apa kami jadi hidup sangat irit?



ITULAH NGGAK SAMA SEKALI.

Jadi kami YOLO banget nih, kalau mau beli sepatu ya beli. Kalau mau beli baju ya beli. Kalau mau makan enak ya makan. Uang-uang ini padahal bisa banget ditabung untuk dana liburan kan.

Tapi TAKUTNYA saat dananya terkumpul eh loh malah nggak mood liburan dan masuk ke tabungan sekolah juga? Sebel dong. Udah susah-susah hidup susah tapi kok ya ujungnya buat Bebe juga LOL. Semacam nggak rela. Jadi ya kami senang-senang lah di Jakarta asal uang sekolah Bebe aman.

Ribet eym.

via GIPHY

Soal kehidupan sebagai orangtua. SAYA AKHIRNYA BISA DECLARE SAYA SENANG PUNYA ANAK HAHAHAHAHAHA. Sebelumnya ya gitu aja lempeng sih. Yang follow di IG pasti udah ngeh kan soal stories baby blues. Ada di highlight saya deh cek aja.

Ya Bebe udah gampang banget segalanya. Udah mandiri, saya akhirnya punya hidup saya lagi. Pantes bisa nonton film, baca buku, dan gambar ya. Dulu hiburan satu-satunya ya nulis blog sambil nenenin. I have my life back now.

Kebayang yang kemudian hamil lagi kemudian hamil lagi anak ketiga. Kalau punya anak setiap 3 tahun dan anak mandiri di umur 4 maka butuh 10 tahun untuk bisa kembali punya kehidupan sebagai individu dan bukan lagi hanya sebagai ibu. Wow sungguh memang aku kurang keibuan.



Udah sih gitu aja.

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

7 comments on "Life Updates"
  1. mbak nis, bebe nggak pernah minta liburan kemana gitu ? karena anakku seumuran bebe dan udah bisa minta liburan ke pantai...

    ReplyDelete
  2. Gara-gara komen di Twitter akhirnya aku berlabuh di tulisan ini. Hahaha..
    Soal pengen liburan tapi menunda-nunda itu, toss lah. Mungkin lebih ke melihat skala prioritas ya. Padahal setelah memenuhi skala prioritas teratas, ya bisa duitnya buat seneng2. Aku pernah dikomentarin Mamaku karena tahun ini belum liburan, jangan ngoyo lah. Akhirnya aku liburan juga 2 times in a row, Jogja - Bali nonton konser. Begitu pulang hura-hura, ada penyesalan, harusnya duitnya bisa buat nabung .. Gt terus siklusnya. Kesel :))

    ReplyDelete
  3. Duh jadi mikir nih, saya udah pernah liburan kemana aja yah hihih.

    ReplyDelete
  4. "Kebayang yang kemudian hamil lagi kemudian hamil lagi anak ketiga. Kalau punya anak setiap 3 tahun dan anak mandiri di umur 4 maka butuh 10 tahun untuk bisa kembali punya kehidupan sebagai individu dan bukan lagi hanya sebagai ibu"

    --> ini akuuuuuu #ngakaksambilnangisss

    ReplyDelete
  5. Lama nggak ksini. Iya lagi menikmati yaaa. Ku menata hati biar punya bayi lagi hihi.
    Aku ngikutin masalah nabung utk pendidikan anak. Keren 😍 salut sama ortu kayak gini^^

    ReplyDelete
  6. BROKER AMAN TERPERCAYA
    PENARIKAN PALING TERCEPAT
    - Min Deposit 50K
    - Bonus Deposit 10%** T&C Applied
    - Bonus Referral 1% dari hasil profit tanpa turnover

    Daftarkan diri Anda sekarang juga di www.hashtagoption.com

    ReplyDelete
  7. soal orang ngga percaya aku inferior juga banyak. mereka bilang "kamu kurang apa sih? kamu tuh bisa ini bisa itu". lalu kujawab "tapi aku ga sekeran si A si B". dan hampir selalu dijawab orang-orang "bersyukurlah, jangan liat ke atas terus".

    ahahhaa...siklus pede banget - lalu jump jadi ngga pede kayaknya makin sering. kalau aku terutama dalam foto, video, sama musik

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)