-->

Pengalaman Pertama Pakai Menstrual Cup

on
Saturday, March 9, 2019
Meski udah diceritain di IG Story cerita awalnya, biarlah kuulang di sini ok.



Jadi saya udah lama banget tau menstrual cup, cuma taunya merek Diva dan itu mahal. Dulu pas tau itu harganya kaya Rp 700ribuan gitu dan saya mikir “halah sudahlah buang pembalut aja”. :)))))

Karena dulu cari info menstrual cup belum segampang sekarang jadi rada serem. Plus nggak ada orang terdekat saya yang pake jadi ya combo serem.

Terus nontonin videonya Safiya Nygaard yang dia coba menstrual cup sampai head stand segala. Wih makin tergoda tapi tetep, butuh persuasi dari orang terdekat dulu huhu. Sampai akhirnya anak kantor Andien pake, tanya-tanya, dan OKE DEH BELI JUGA.


Tapi tetep ada satu keraguan yaitu “IUD nya nanti kenapa-napa nggak ya?” Browsing-browsing cuma ada satu research yang bilang kalau expulsion rate IUD nggak dipengaruhi sama menstrual cup. OH TENTU SATU RESEARCH TIDAK CUKUP!

Iyalah gimana kalau yang bikin researchnya disponsorin pembuat menstrual cup coba lol makhluk-makhluk suudzon memang.

Sampai akhirnya diundang Tyas dari Sustaination untuk dateng event mereka yang ada obgynnya! Obgynnya namanya dr. Riyana dan dia bawa gambar presentasi vagina plus rahim. Jauh ternyata sis dari vagina ke rahim itu hahahaha.

Tiap orang emang beda-beda tapi kata dokternya kalau suami nggak ngerasain apa-apa harusnya menstrual cup juga nggak kena IUD sama sekali. Ya udalah beli detik itu juga, mumpung diskon pun.

Besoknya saya coba saat nggak mens. Baik-baik aja. Masukin agak susah dan ngeluarinnya lebih susah lagi karena belum tau caranya. Tapi karena saya riset udah lama banget jadi hal-hal kaya gini expected lah.

Yang harus digarisbawahi: NGGAK BERASA APAPUN. Di dalem kaya nggak ada apa-apa. Level lupa pake menstrual cup lho! Nyoba sekali terus merasa udah bisa dong. Lalu nggak sabar pengen mens biar bisa review hahahahahaha.

Di bawah ini saya akan cerita detail ya. Nggak perlu jijik karena kalian juga punya vagina kan? Ngilu-ngilu dikit itu wajar karena kita obok-obok pake dua jari sih literally.

Hari pertama

SUSAH MASUKNYA. T_______T Padahal pas nyoba itu nggak susah amat lho. Apa mungkin karena lagi mens jadi kram gitu otot-otot sekitar vaginanya? *monolog*

Kalau Agni Pratistha katanya works kalau sambil nyanyi. Kalau saya bisa sambil tarik napas panjang. Jadi fold, terus tarik napas, masukin, tarik napas, masukin, kalau mentok ya cari-carilah pokoknya pasti ketemu lha vagina kan berlubang jadi nggak mungkin nggak bisa masuk. Yang mungkin itu kita kurang rileks

Hari pertama berlalu dengan aman, nggak bocor sama sekali. Saya cuma buka 2 kali sih, pas mandi pagi dan mandi malem. Keduanya cuma keisi darah sepertiga cup.

Hari kedua

Pagi masukinnya masih struggling juga dohhh. Lipetnya itu lho susah banget karena sejujurnya nggak nyangka menstrual cup sealot itu. Pas nonton-nonton emang katanya harus keras biar bisa ngebuka sempurna di dalem.

Tapi jadinya jari-jari lemahku ini lemah banget ngelipetnya, belum masuk udah kebuka duluan. DAN PLIS TUTUP KLOSET KALAU LAGI MAKE! Ngeri nyemplung aja sih soalnya saya kemarin sempet lompat ke lantai menstrual cupnya karena saya lipet jadi kecil (pake double 7 folds) terus dia mental.

Hari kedua ini malemnya saya nyerah pakai pembalut huhu. Abis ketemuan sama mba Windi dan Nahla, dari PIM jam 9 malem, nyampe rumah jam 10 kurang terus mandi.

Digedorin Bebe terus suruh cepet mandinya lha ibu belum jago masukin menstrual cup sambil digedor pintu kamar mandinya sama Bebe kan jadi ya udalah kukibarkan bendera putih. Cuci terus pakai pembalut.

Hari ketiga

Bangun tidur dengan perasaan selangkangan ganjel pake pembalut dan gatel. Dipikir-pikir saya emang selalu gatel sih di sekitaran vagina tiap mens dan kena pembalut. Cuma berusaha diabaikan karena merasa tidak punya pilihan lain ya se-Indonesia dagangnya pembalut doang. :(

Hari itu ke kantor dengan menstrual cup, tidak terlalu struggling masukinnya karena nyoba pake folding punchdown. Langsung ngerasa lega dan nggak gatel lagi. TERHARU.


Jam 3 an di kantor pipis ada noda merah sekitar 2 tetes di celana dalem. WAH PANIK. Dipikir kepenuhan tapi ternyata pas dibuka masih sepertiga cuma kayanya ada bagian yang ngelipet gitu jadi suctionnya nggak 100% soalnya nyabutnya juga terlalu gampang.

Malem dibuka dan buang sekitar jam 11-an dan pasang lagi.

Hari keempat

Ini pas libur Nyepi kemarin dan kami akan otw ke Bandung. Deg-degan karena setelah melahirkan mens saya paling banyak itu justru di hari keempat dan kelima, bukan hari pertama dan kedua kaya dulu.

Jadi ini akan ke Bandung, dengan jam perjalanan tidak terduga, dengan kemungkinan pipis di rest area, dan … nggak mandi dulu sebelum tidur jadi males buka mens cupnya duh kesalahan fatal HAHAHAHA.

Ya bayangin itu hari keempat, mens cup terakhir dibuka jam 11 malem kemarinnya. Di jalan sekitar jam 12 siang kerasa bocor lol. Kerasa banget karena ya area vagina tiba-tiba lembap. Untung pake celana longgar jadi lipet tisu, selipin di celana dalem. Tanpa diliat itu beneran darah apa nggak.

Berhenti di rest area, toilet umumnya mayan bersih sih di area mesjid gitu. Saya menduga akan full banget tapi pas dibuka ternyata masih 3/4 penuh. Dan bener di tisu tadi ada darahnya beberapa tetes. Buang, cuci pake air, lap tisu pake lagi buru-buru karena takut orang kelamaan antri di luar.

Sampai Bandung mampir Lomie Imam Bonjol … BOCOR LAGI T_______T Ini nyerah karena toiletnya hoek banget, saya double pakai pembalut deh. Masih bawa di tas karena jaga-jaga lah, belum jago banget.

Hari kelima

MASIH LEAKING JUGA DUH MULAI MONANGIS. Browsing lagi dan hampir semua bilang kalau mungkin salah ukuran jadi susah pop di dalem. Saya ngerasa gini banget, diteken segimana pun biar kebuka, dia nggak mau kebuka mungkin emang kesempitan alias ukurannya kegedean. Udah ditelusuri pake jari, dibuka manual, tetep nggak mau kebuka full.

Kalau flow lagi dikit sih jadi nggak bocor karena masih ngalir masuk meski ada bagian yang nekuk, tapi kalau lagi banyak 3/4 jadinya bocor karena sekali keluar suka banyak gitu kan, leaking deh.

Jujur dari awal nentuin ukuran itu bikin bingung. Saya ngerasa salah beli ukuran B, petunjuknya untuk yang sudah melahirkan vaginal. Padahal kalau dipikir-pikir ini brand dari Denmark, badan mereka gede-gede dong udah pasti lha saya tinggi badan cuma 155 cm, kok pede-pedenya beli ukuran gede.

Betul sudah lahiran vaginal, tapi si Bebe lahir cuma 2,5 kg, kepala dia sama payudara saya aja kegedean payudara sumpah. Tapi mau dipake dululah sampai 6 cycle kalau tetep bocor susah pop juga baru beli baru. Siapa tau emang saya aja belum jago masukinnya plus mungkin juga harus dimiringin ke kanan atau kiri karena baca di reddit katanya ada yang vaginanya emang nggak lurus gitu jadi ya harus berusaha!

WHAT TO EXPECT:

1. Jangan ngerasa langsung akan lancar untuk masukin dan ngeluarinnya. Ada orang yang langsung lancar tapi ingat, anatomi tubuh orang beda-beda.

2. Masukinnya butuh latihan dan butuh nyoba berbagai folding dulu sampai kita ketemu yang pas. Sampai hari ketiga SAYA BELUM NEMU. Masukinnya paling enak pake punchdown itu tapi emang risikonya di dalem dia nggak kebuka sempurna karena kelipetnya kegedean.

3. AWAL-AWAL NGELUARINNYA JUGA A REAL STRUGGLE IN LIFE LOL LEBAY MAKLUM NUBITOL JANGAN DIBATA PLIS (Kaskus reference, aku merasa tua HUHU)

Ngeluarinnya itu harus dua jari di dalem untuk nyubit mens cupnya dan ngeluarin udara di suctionnya. Padahal kuku saya pendek tapi ngilu tetep karena kecoel-coel dalam kondisi oon gitu kan. Langsung kebayang Khloe Kardashian kalau pake menstrual cup :(


5. Pasang dan pakenya lebih gampang setelah mandi karena mungkin otot-otot lebih rileks dan lembap. Saya nggak pake lubrikan karena ngerasa nggak butuh aja. Mikirin juga kalau beli lubrikan cuma nambah sampah baru kan dari kemasannya.

Tapi selain proses buka tutup yang masih kuperjuangkan, ASLI SIH ENAK BANGET SUMPAH. Nggak berasa kaya mens karena nggak ada momen seerrrr darah keluar. Nggak perlu bawa pembalut, nggak perlu khawatir harus cuci pembalut di mana. Ngerti banget sekarang kenapa orang setelah pake mens cup tidak mau kembali pake pembalut.

Apalagi kaya saya yang punya history alergi pembalut. Jadi waktu nifas saya ala-ala pake pembalut nifas dan alergi aja seluruh kulit selangkangan ngebentuk pembalut dong. Gatel luar biasa. Akhirnya disuruh pake pembalut biasa.

Dan itu pun selalu gatel. SELALU. Jadi bagaimana pun akan kutaklukkan menstrual cup demi mens tidak seperti mens!

Saya terus mengingatkan diri bahwa ini semua terjadi karena belum jago aja sih. It’s all about breaking the habit! Maklum banget 17 tahun pakai pembalut dan sekarang harus pakai sesuatu yang baru, wajar gagap. Dulu juga pake pembalut nggak jago kan, udah pake wings tetep ada momen tembus karena belum tau cara pasang dan ganti yang bener.



FAQ:

1. Pipis/pup gimana? Nggak gimana-gimana, it stays inside. Nggak geser nggak ganggu sama sekali.

2. Ganjel nggak? Kemarin saya bilang nahan pipis kerasa ganjel tapi itu kayanya salah deh hahahaha soalnya sekarang mau pup atau nahan pup atau nahan pipis pun nggak berasa apa-apa sama sekali.

3. Kerasa geser nggak? Nggak sama sekali.

4. Disteril nggak? Direbus 5-10 menit sebulan sekali setelah mens selesai. Hari-hari nggak disteril sih sebelum lepas pasang cuci tangan pake sabun aja. Terus dibuang darahnya, bilas air, lap tisu. Atau kalau air di rumah dan yakin bersih sih saya nggak lap, kepret-kepret dikit biar kering terus masukin lagi.

5. Bisa dipake berenang? Dipake olahraga apapun juga bisa asal yakin suctionnya udah bener.

6. Kalau belum pernah intercourse bisa pake? Bisa dong kan bolongannya tetep ada. Nggak masalah sama sekali. Riset dan kembalikan pada value hidupmu ya.

7. Beli di mana? Beli di Sustaination.

Udah sih segitu aja. Lengkapnya ada di highlight story saya ya.

UPDATE SETELAH 7 BULAN PEMAKAIAN:

Tidak jadi beli ukuran kecil, masih pake menstrual cup yang awal dan sudah tidak leaking. Leaking itu karena belum tau flownya jadi masih bingung kapan harus buang? Ke highlight Instagram saya aja ya, udah saya bahas lengkap di sana. Intinya postingan ini dibuat saat saya memang belum lancar sama sekali pakenya jadi tampak sangat gagap. Sekarang sudah tidak lol.

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
9 comments on "Pengalaman Pertama Pakai Menstrual Cup"
  1. Wah. Aku udah sukses nih pake mens cup. Yay! *pamer* tapi aku pakai ukuran A. Kayanya iya deh kamu salah ukuran. Di aku meskipun udah melahirkan, ukuran A pas dan pas dilepas juga kerasa suction nya lembut.

    ReplyDelete
  2. Langsung bacaaaa :D seneng banget udah dishare secara mendetail. Pengen coba tapi masih ragu karena pandangan rangorang karena belum menikah. Terus sempet kepikiran juga ukuran yg nanti pas itu gimana ya soalnya kan harganya lumayan ya kalau mau eksperimen tentang ukuran. Btw tinggi kita sama loh sama-sama imut. Haha

    ReplyDelete
  3. aku pgn bgt pake, krn selalu bermasalah dgn pembalut dan sebel ya dg sampahnya itu. pake menspad jg ribet d rmh yg skrg krn jemur di depan rumah, malu ih.

    Udh blg suami, gk blh dulu krn aku orangnya ribet dan suka latah, wkwkwk dikira suami aku latah krn yg lain pake, wkwwk, ya emang sih agak latah tp kan ada alasannya :D mana mahal pula harganya huhu. masa beli yg PL ya, zzzz

    ReplyDelete
  4. aku pengen nyoba tapi beneran masih ngeri bayanginnya :( suami pun ngeri, jadi belum bolehin. Huhu. Tapi sedih bayangin berapa banyak sampah pembalut yg kuhasilkan.

    ReplyDelete
  5. Anyway, coba kalo ada yang masih nekuk, coba diputer menscup-nya pas udah dipasang. Di saya, itu ngebantu banget biar menscup completely open. Tanpa harus pasang-lepas bolak balik.
    Mudah-mudahan next cycle udah gape ya. (((gape)))

    ReplyDelete
  6. Deg degan nunggu menscup ku dtg, pake ukuran B juga sih, semoga gampang masuknya ya
    Makasih sharingnya kak

    ReplyDelete
  7. Aku pun mau beli dan masih bingung mau ukuran apa, karena vaginal birth juga tapi poin "ini yang bikin orang denmark dan badannya gede2" membuatku mantap mau coba ukuran A aja deh, mumpung buy 1 get 1 sharing sesama yang A 😂

    ReplyDelete
  8. Jujur lho mba, aku masih awam bahkan baru tau ada inovasi baru kayak gitu di dunia per-mens-an. Hehe. Sepintas lihatnya rada serem ya, tapi kalo diperhatiin lebih seksama bagus banget juga manfaatnya dibanding yang biasa. Nice share mba.

    ReplyDelete
  9. udah ngeceng dari dulu pengen coba si menstrual cup ini, tapi jujur mpe sekarang masih belom berani ga tau kenapa. kelamaan mikir n galau nih hehe. mdh2an ku bisa segera 'hijrah' n beralih dari menspad ke menstrual cup. tfs kak annisa tuk pencerahannya

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG