-->

Memahami Gaya Belajar Anak

on
Monday, March 4, 2019
Oke jadi sampai sekarang saya masih semangat untuk ngajarin Bebe baca. Udah lama banget? Iya memang karena dia juga masih semangat hahahaha.

Kalau mau baca perjalanannya dari sini:

Part 1: Gimana ngajarin calistung?
Part 2: Bebe Belajar Baca (2)

Ini dalam kondisi gemes-gemesnya karena dia udah bisa baca 2 suku kata. Masih dieja tapi BISA. Videonya pernah saya share di Instagram, liat di sini.



Itu semua pertama thanks to alphabet cubes dari @letthefunbegun. Saya liat mereka posting dan AHA! butuh ginian nih biar gampang nyusun huruf dan nggak ilang-ilangan. Akhirnya sekalian di-review di Mommies Daily juga. Ini videonya, silakan teracuni lol.


Tapi selain pake alphabet cubes itu saya juga baru tau tentang teori gaya belajar anak. HUAAAA. Padahal udah sering denger ibu-ibu komen “anakku kinestetik” atau “anakku tactile banget” TAPI NGGAK PERNAH CARI TAU ITU APA. Saya mikirnya oh nantilah udah SD dan udah belajar bener di dalam kelas baru cari tau.

Langsung ngerasa oon seketika banget sih.

via GIPHY

Itu pun taunya karena nggak sengaja, lagi baca-baca website parenting nyari ide buat artikel Mommies Daily, eh nyasar ke sebuah artikel dan langsung histeris ngechat JG karena LOH INI BEBE? KOK ANAK KINESTETIK INI BEBE SIH?

Kok selama ini kita nggak nyari tau hal kaya gini sih? T_______T

Artikel Mommies Daily-nya bisa dibaca di sini: Anak Sulit Diam? Ini 8 Tanda Anak Pembelajar Kinestetik

Oke buat yang anaknya masih kecil atau belum tau juga, intinya gaya belajar anak itu bisa dipetakan dalam 3 atau 4 bagian. Tidak saklek ah kenapa harus saklek juga.

1. Visual learners: ini anak-anak yang lebih gampang belajar melalui penglihatan. Lebih suka belajar lewat sesuatu yang digambar seperti diagram atau gambar-gambar lain. INI SAYA BANGET SIH. 


2. Auditory learner: ini anak-anak yang belajar dengan mendengar. Tipe-tipe yang denger guru sekali dengan konsentrasi penuh terus langsung inget aja gitu pelajarannya, 

Anak-anak seperti ini lebih suka belajar dengan membaca keras atau dibacakan sesuatu. Intinya lebih gampang menyerap pelajaran lewat audio (obviously).


3. Kinesthetic learners: ini anak-anak yang harus GERAK seluruh tubuhnya baru bisa belajar. Note, seluruh tubuh jadi harus ada adegan menyentuh, megang, jungkir balik. Jungkir balik karena anak kinestetik merasa butuh bergerak setelah beberapa waktu untuk kembali konsentrasi.



Terakhir ada yang gabungin kinestetik sama tactile tapi saya bedain aja deh soalnya emang beda sih. Cuma yang paling ngetop itu memang disebutnya VAK ini (visual, auditory, kinesthetic). 


4. Tactile learners: mirip kinestetik tapi poinnya itu sentuhan. Kalau kinestetik kan seluruh badan harus berkontribusi tuh, kalau tactile itu yang terpenting adalah MEGANG. Nyentuh aja cukup. CMIIW ya.


*

Si Bebe itu ternyata kinesthetic dan auditory. Bisa gabungan juga, nggak harus cuma satu kok. Bebe bisa mulai lancar baca setelah saya dan JG baca banyak hal tentang cara ngajarin baca anak kinestetik .

Ciri anak kinestetik kurang lebih nggak mau diem. Balita emang nggak mau diem, tapi anak kalian kalau dibacain buku diem nggak? Bebe nggak. Kakinya gerak-gerak, tangannya gerak-gerak. Dia nonton YouTube aja nggak bisa sambil duduk tenang, pasti sambil lompat-lompat, sambil kakinya main-mainin bola, pokoknya badannya harus tetap gerak.

Dan saya selama ini risih karena nggak ngerti kalau itu emang bawaannya dia. Saya anaknya visual dan rada highly sensitive sama suara, malah risih kalau lagi ngerjain sesuatu terus ada yang gerak-gerakin sesuatu, nggak bisa kerja sambil dengerin musik. Sebel banget. Karena maunya semua kalem gitu hahaha.

Makanya catetan kuliah saya serapi itu dan sampai difotokopi temen-temen seangkatan karena saya nanti ngapalinnya dari catetan itu. Saya bisa tau persis kalimat mana ada di bagian kertas yang mana.

Saya tau persis misal saya gambar sesuatu di pojokan kertas di bagian catetan apa. Makanya benci sama yang tidak indah (seperti feed Lambe Turah lol) karena ih jelek, berantakan. Rumah sih berantakan, tapi lebih karena saya accepting the fact saya akan capek kalau keseringan beres-beres.

Cara Belajar Baca Anak Kinestetik

Jadi malem itu kami ubah ulang semua cara belajar Bebe. Sebelumnya dia belajar baca sama saya, ya duduk manis dan harus DIAM SERTA KALEM karena saya menganggap saya kalau kalem konsen, si Bebe ternyata beda hahaha.


rusuh lol

Yang works kaya gini. Pertama JG coba nulis huruf di tiap lantai pakai marker yang nggak permanen. Misal nulis S A P I, abis itu dia harus lompatin semua hurufnya sambil bunyikan phoneticnya. Selesai dilompatin dia baca, BISA LHO.

Tapi yang nemeninnya lelah ternyata. Kami akhirnya ganti cara yaituuuu … suruh dia lompat-lompat atau jungkir balik dulu. Jadi baca 2-3 kata pake alphabets cube kemudian ketika mulai keliatan nggak konsen, suruh jungkir balik dulu. Jungkir balik 4 kali LANGSUNG LANCAR DONG BACANYA.

Abis itu bisa nggak konsen lagi, suruh lompat-lompat dulu. Baca lagi, LANCAR. Waw terkejut HAHAHAHAHA. Baru tau ada anak yang bisa kaya gini. Baru tau ada anak yang konsentrasi dengan bergerak terus. Pantes dulu pernah denger guru SD bilang “ada anak-anak yang harus disuruh lari-lari dulu keliling lapangan baru bisa duduk manis di kelas” TERNYATA MAKSUDNYA INI!

Cara Belajar Baca Anak Auditory

Yang ini saya dan JG nggak sadar sampai missnya di sekolah yang bilang. Kata miss, Xylo itu lebih gampang ngeja kalau disebutin hurufnya dibanding kalau liat hurufnya langsung jadi kemungkinan dia auditory. Lha langsung rada kaya ditoyor karena OH BENER JUGA.

Kaya di postingan yang Bebe Belajar Baca itu, dia udah lancar ngeja kan. Itu ternyata dia anaknya emang auditory gitu, lebih gampang ngeja kalau disebut hurufnya dibanding dilihat.

Sekarang dia udah ngeja level canggih misal saya bilang pakai phonetic “B O L A?” dia bisa jawab “BOLA”. Begitu pula dengan dibalik, BOLA hurufnya apa aja? Dia bisa jawab “B O L A”. Kalau diliatin hurufnya atau disuruh cari hurufnya belum tentu dia bisa.

Ajaib ya. Kata missnya nggak apa-apa terus aja dilatih pake metode yang emang cocok. Nanti lama-lama juga pasti bisa.

Jadi yakin sih harusnya tahun ini Bebe udah bakal bisa baca. Sekarang dia udah mau mulai belajar yang lebih dari 2 suku kata meski kadang lupa-lupaan gitu apalagi kalau ada NG dan NY.

Nggak apa-apa. Ibu sabar. Ibu sabar ngajarin Bebe meski lebih nggak sabar nunggu dia bisa baca biar nggak perlu bacain buku lagi hahahaha. Minimal sekarang kami udah tahu cara belajar dia dan jadinya maklum kalau dia nggak mau diem padahal lagi belajar.

Semoga berguna!

-ast-





LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
6 comments on "Memahami Gaya Belajar Anak"
  1. Wahhhhh,,,
    Kebantu banget.
    Duhhh,, salah nagajari juga nih ke Yash.

    ReplyDelete
  2. kreatif banget mak putranya..itu sampe di oret oret semua hehe
    tapi gpp..justru anak seperti ini anak yang potensinya gede

    ReplyDelete
  3. Anakku kinestetik,hafalan surat dia bakal cepet hafal dengan metode ibu bacain,dia mendengar sambil atraksi lompat2 jungkir balik.
    Awal2 pusing sih liat dia jungkir balik,tapi lama2 terbiasa 😅

    ReplyDelete
  4. Memahami berlajar anak memang sangat penting sekali ya Bun

    ReplyDelete
  5. Aku juga anak visual, inget letak tulisan ada dimana di buku catatan, nggak bisa konsen kalau belajar sambil dengerin musik hahaha

    ReplyDelete
  6. Aku sebagai guru les juga musti memahami anak-anak orang yang cara belajarnya beda-beda. Huhu

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG