5 Alasan Tidak Punya Asisten Rumah Tangga

on
Wednesday, October 14, 2015

So yesss, dari lanjutan blog post tentang daycare, muncul pertanyaan berikutnya: emang kenapa sih kok nggak mau punya asisten rumah tangga alias mbak? Kan paling simpel itu Bebe di daycare, di rumah ada mbak. Jadi Bebe aman, rumah aman. Nggak capek.

IYA YA KENAPA YA? LOL

Padahal saya dan JG tipe orang yang kalau bisa praktis kenapa dibikin ribet? Asal nggak melanggar aturan sih pastiii pilih jalan termudah. Dengan kondisi suami istri bekerja, lebih gampang punya mbak ART dong ya di rumah? Sampai rumah ada yang masak, rumah rapi, tinggal main sama Bebe.



(Baca: 10 Alasan Kenapa Pilih Daycare)

Jadi ini dia 5 alasan saya memilih tidak punya asisten rumah tangga di rumah.

1. Nggak mau ada orang lain di rumah

Iya ini sih alasan paliingggg utama. Saya dan JG seumur hidup nggak pernah punya mbak di rumah. Ibu saya dan mertua memang ibu rumah tangga yang ngerjain semuanya sendiri. Baru punya mbak setrika dan cuci itu baru-baru ini aja, itu pun di rumah saya nggak rutin. Sebutuhnya aja.

Jadi saya dan JG ngerasa awkward banget memikirkan akan ada orang lain di rumah selain kami berdua dan Bebe. Risih gitu mikirinnya. Hehehe. Nggak tahu gimana harus bersikap. *halah*

2. Anak fokus sama orangtuanya aja

Ini terdefinisikan sama temen kantor yang di rumahnya nggak punya mbak juga. Padahal anaknya dua. WIHIIII KEBAYANG. Kebayang ribetnya. XD Alasan dia adalah, dia ingin fokus sama anak kalau di rumah. Ya gimana mau nggak fokus sih, nggak ada yang bisa dititip kan. Jadi ya pasti fokus 100%. Lagi pup aja anaknya dibawa kan muahahahahaha

Bukan berarti yang punya mbak, anak jadi nggak fokus sama orangtuanya ya, ini lebih ke arah jealousy dan posesip sama anak. Pokoknya kalau gue di rumah ya anak harus sama gue terus. Gitulah. Iya sih saya juga sih. lol Makanya JG suka bilang: "KAMU SIH MANJAIN BEBE JADI BEBE MANJA." Biar aja weee. HAHAHAHAHA

3. Kerja sama dengan suami tak tergantikan <3

Ini terasa sekali sih ya. Kalau pagi karena Bebe masih tidur, JG masak sarapan, saya siapin buah dan baju Bebe untuk ke daycare. Kalau malem atau weekend, saya main sama Bebe, JG masak. Atau sebaliknya, saya masak dan JG main sama Bebe.

RIBET SIH EMANG. HAHAHAHAHAHA. But we enjoy every bit of it sih. Seneng-seneng aja. Kalau capek banget males masak ya belilaahhh. Ke pasar bertiga kurang romantis apa ya kaaannn. Karena saya mending ikut ke pasar daripada harus di rumah berdua sama Bebe. Lebih capek ngejar-ngejar Bebe daripada gendong Bebe ke pasar. Baahahahaha

(Baca: Me on Stay At Home Mom: Nggak Sanggup Urus Bebe!)

4. Less drama

Nggak pernah punya mbak aja gue males mikirin dramanya. Maklumlah kebanyakan baca status socmed orang tentang ART-nya. Kayanya cuma sekian kecil persen yang nggak pernah drama ART. Jadi parno kan. Males aja harus berinteraksi sama orang karena kita butuh dia. Padahal harusnya sama-sama butuh kan ya, dia juga digaji kan. 

Kok selama ini drama pembantu itu seolah majikannya aja yang butuh. -______-

5. IRIT

Iyalaaahhh. Abis pembantu zaman sekarang mahal-mahal banget duh aku tak relaaaa. Toh masih bisa dikerjain berdua kok semuanya. Cuci baju pake mesin, cuci piring ya sempet-sempetin sambil masak. Masak pun enak, Ke pasar bisa sendiri. Beres-beres rumah?

Ini sih disempet-sempetin aja hahahaha Most of the time our home is messy but it's okaayyy. Tinggal cicil beresin aja kok. Nggak masalah dibanding harus ngegaji mbak. Mending jajan. Hahahahaha.

*

Jadi yaaa gitu! Artinya balik lagi ke kenyamanan masing-masing ya. Jadi siapa yang bisa survive jadi ibu bekerja tanpa mbak? BERPELUKAAANNNN. :D

(Baca posting Tentang Daycare lainnya di sini!)

-ast-

LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

30 comments on "5 Alasan Tidak Punya Asisten Rumah Tangga"
  1. Samaaaaaa.....ga mmau ada orang lain di rumah, takut timbul fitnah euy hehe

    ReplyDelete
  2. dulu pernah mak punya ART, ya gitu deh, banyak drama, malah ada yang baru dateng nih, besok udah minta pulang karna gak betah :( harus banyak sabar kalo punya ART, karna sekarang tinggal di Jepang jadi gak pake ART sama sekali, dan pengennya sih pas balik nanti juga gak pake

    ReplyDelete
  3. aku anak hasil pembantu sih. Eh maksudnya pas kecil sering dititipin pembantu yg pulang setengah hari. Im fine. Ketika sama keluarga ya full. Jelous juga gak ada sih hahahaa... tergantung masing-masing. Cuma kalau drama... iyes. Namanya juga bekerja dan memperkerjakan. Punya keinginan beda-beda. Pas salah satunya gak diturutin.. ngambek ulalala~

    ReplyDelete
    Replies
    1. maksudnya akunya yang jealous kalau bebe sama mbaknya hahahahaha

      Delete
  4. (((MENDING JAJAN))) banget. banget.

    ReplyDelete
  5. Terus,mak ica..kalau bebe uda bukan usia daycare/udah sekolah..terus dititip ke siapa or gmn managenya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. sampai TK sih masih akan di TK yang ada daycare-nya. kalau udah SD, mari kita pikirkan nanti hahahaha masih 6 tahun lagi pun. :))))

      Delete
  6. Mba Annisa, tulisannya boleh saya copy kah? untuk saya repost di ngomongin.com :)
    terima kasih Mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mas dodi, dengan link back sumber kan? silakan ya. tengkyu. :)

      Delete
  7. Enaknya ngga ada ART bisa ngerjain pekerjaan rumah tangga skalian gerak. Itung2 olahraga...

    ReplyDelete
  8. Sama kak. Dulu waktu di rumah ortu ada ART sih cuma rumahnya gede. Jadi akunya dimana, ARTnya dimana. Ga terlalu risih. Sekarang, rumah seuprit. Risih banget klo ada orang lain di rumah. Apalagi aku tipe orang yang bawel klo kerjaan ga sesuai. Kan berabe. Bisa drama banget. Hihi

    ReplyDelete
  9. setuju kalau yang nginep berasa asing aja,,ada orang lain dirumah,,
    aku dirumah gak pakai ART yang nginep cuma pakai mbak buat setrika,,
    yang lain bagi tugas bareng2,,

    ReplyDelete
  10. apalah apalah. dakuh emak pemalas, hahahaha. So ART, aku hampa tanpamu xixixi

    ReplyDelete
  11. Akuh juga pemalassss, hahaha. Bentar lagi mau punya ART, tapi yang gk nginep. Sekarang aja cuci setrika udah dikerjain ama cuci kiloan, wkwkwk xp

    ReplyDelete
  12. Saya juga emak posesif.. tapi day care disini ga ada yang sreg.. jadilah ada 2 ART di rumah hanya pas saya kerja.. kalo akunya dah pulang, ya mereka pulang.. less drama and more privacy..
    Dulu pernah punya ART yg nginep, duh, rasanya ga bebas.. pengen ngamuk sama suami aja harus ditahan sampe mau meledak :D

    ReplyDelete
  13. Aku...aku prh gak pake ART pernah punya satu, pernah punya dua. Semuanya tgt kondisi saja sich. Gak mengharuskan dan enggak menolak juga. Itu ketika aju di rmh dan juga ketuja aku enggak kerja. Komenku semua tergantung kondisi klo mntr aku..kondisi butuh klo nyari gak nemu nemu...ya sudah disabari, kondisi enggak butuh tapi ada yg ngelamar....ya aku terima, klo gak sreg...putuuuuus

    ReplyDelete
  14. Waktu saya kecil sering banget mama ganti ART. ternyata emang susah banget menemukan ART yg cocok dan sesuai. Tapi teman saya lucky banget py ART yg masih bertahan dari dia SD kelas 6 sampe sekarang. Yaaa... intinya tergantung kebutuhan dan kenyamanan ya mbak... :)

    ReplyDelete
  15. Yup bener.. jadi.irit yaa.. trus pelan2 anak2 di rmh jadi terbiasa dgn pekerjaan rmh, ga main perintah, mengajarkan anak2 u pny tg jawab pekerjaan mrk di rmh. Klo pny mbak, pasti ga mau kerjain kerjaan rumah (mis. Bersiin tpt tdr, dll). Ga kuatnya memang drama ART masa kini.. gadget, dandan.. wkwkwkw..

    ReplyDelete
  16. di poin 1 sebutnya mba msh punya mba utk cuci2 dan setrika.
    jd mksd artikel ini adalah mrk yg ga punya mba yg nginep kan?
    bkn yg mengerjakan segala sesuatunya sendiri full.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak kok. kalau di rumahku sih nggak ada mbak sama sekali, semua ngerjain sendiri full. di rumah orang tua dan mertua, kadang ada yang bantu cuci dan setrika. kadang kalau lagi nggak ke handle sama sekali. itu mbak pun munculnya saat kami udah di jakarta sih, jadi waktu masih di rumah orang tua, nggak pernah punya mbak sama sekali..

      Delete
  17. sy kira sih ok bila mmg bekerja nya tdk menimbulkan kelelahan dirumah., karena bila lelah dan tdk ada yg membantu (misal suami disfungsi), impactnya adalah emosi mjd labil dan akhirnya alih2 fokus malah menjadikan anak sasaran emosi...kecuali mentalnya sudah terasah benar spt ibu2 di jepang, ibu yg baik adlh ibu yg santai..shg bisa optimal dlm fungsinya.

    ReplyDelete
  18. Aku juga risih kalau ada orang lain di rumah hwahahaha ^^

    ReplyDelete
  19. Owhhh nice post dah.
    supe mom ini ceritanya
    *padahal di belakang rempong :P
    #Piece

    ReplyDelete
  20. Setuju ga ada mbak. Titik ga pake koma. Anak 4 ga masalah walaupun untuk menyikapinya....

    #hiduup laundry kiloan
    #hiduup ojek langganan
    #hiduuup catering rumahan

    ReplyDelete
    Replies
    1. muahahahahahaha *mungkin kalau anakku 4 baru aku cari laundry dan catering omaaaa* XD

      Delete
  21. Setuju ga ada mbak. Titik ga pake koma. Anak 4 ga masalah walaupun untuk menyikapinya....

    #hiduup laundry kiloan
    #hiduup ojek langganan
    #hiduuup catering rumahan

    ReplyDelete
  22. Iyaa beneeer... Kalo punya ART pasti awkward ga bisa manja2an sama suami di rumah wkwkwkwkk

    ReplyDelete
  23. kalo ane uda punya asisten pribadi sendiri dong yaitu Diana(www.halodiana.com). tinggal chat pengen apa langsung di bantuin.. pokoknya gak ribet deh.. Ayo coba juga dong...

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)