#FAMILYTALK: Baju Lebaran

on
Saturday, July 2, 2016

EHM. Udah mau lebaran lagi yaaa. Saya nulis ini lagi deg-degan siap-siap jalan ke Bandung. Selalu nervous tiap mau mudik soalnya pernah 11 jam Jakarta-Bandung jadi yah. Jangan kira nggak capek juga ke Bandung. Mana bawa bayi kan.

Tapi topiknya nggak mudik kok hari ini. Topiknya baju lebaran. Seperti layaknya trend masa kini, ya saya nggak beli baju lebaran lah. Karena … nggak lebaran pun kan beli baju yah, malesss pas lebaran bajunya tema-tema lebaran gitu. Belum tentu dipake lagi.

Baca punya Isti di sini:

Eh lupa.

...

Beli sih kaftan seragam sekeluarga sama ibu dan adek-adek saya. HAHAHAHAHA.

Untuk pertama kalinya seumur hidup, kami punya kaftan seragam untuk lebaran. Seumur-umur nggak pernah punya seragam keluarga. Apalagi yang model batik samaan gitu karena nggak suka aja. Punyanya kebaya seragaman itu pun modelnya beda-beda, kainnya aja sama. Kalau kebaya banyak karena tiap ada yang wisuda bikin kebaya baru. -_____-

Kaftannya beli di Centro dan ternyata kaftan itu mahal yah hih. Kalau nggak bela-belain seragam aku tak rela beli baju harga segitu. Kaftan itu memang mahal atau karena mau lebaran aja mahal?

Soalnya ke Plaza Semanggi bawah, sama aja juga harganya 500ribuan. APA KABAR SIHHH? Di Plaza Semanggi bawah kan adalah tempat andalan untuk beli baju dan celana 50ribuan. Kenapa kalau kaftan mahal. -______-

Dulu sih aku beli baju lebaran banget. Apalagi kalau anak-anak ya, baju lebaran kan pressure banget. Temen-temen beli baju lebaran, YA MAU JUGALAAHHH. Ini perbincangan masa kecil banget ya kan: “udah beli baju lebaran berapa?”

Yaelah ngapain diitung juga ya kan. Hahahaha. Tapi iya sih, dari kecil saya selalu punya baju lebaran beberapa stel. Plus sepatu juga. Di luar itu jarang-jarang sih beli baju karena kan sekolah doang. Kalau kebetulan nemu aja.

(Baca: Pengalaman Midnight Sale)


Kalau sekarang udah kerja mah, beli baju terus karena bosan bajunya ke kantor itu-itu aja. Pas udah kerja tapi belum nikah, beuh uang THR semua seketika dipake belanja. Mumpung ya kan. Cuma disisihkan dikit buat ngasih ke ibu dan adek-adek serta sepupu.

Setelah nikah dan punya anak, masih sih belanja. Tapi tidak melabelinya dengan baju lebaran juga. Karena nggak dipake-pake amat saat lebaran, malah dipake kerja.

Tapi yes, alasan nggak pengen-pengen amat beli baju lebaran setelah nikah itu ada dua sih. Yang pertama uang THR dialokasikan untuk hal lain dan habis dalam kurun waktu 3 hari HAHAHAHAHAHA. Iya, uang THR itu untuk dihabiskan. Ini tips alokasi THR. Yang kedua, mending beli baju buat kerja karena baju rapi kaya baju lebaran itu dipakenya jarang-jarang.

Dan lebaran kan nggak kaya imlek ya. Kalau imlek sih emang harus pakai baju baru, lebaran kan nggak.

Bebe beli baju lebaran nggak? NGGAK. Hahahahaha. Bebe udah ngerti pilih baju sih tapi nggak ngerti lebaran juga jadi ngapain lah. Lagian kemarin abis beli baju sekaligus banyak gitu.

(Baca: Di sini biasanya saya beli baju untuk Bebe)

Tapi kekurangannya nggak punya baju lebaran adalah … pusing mikir mau pake baju apa. HAHAHAHAHA. Udah mikirin banget, pake baju apa ya, jilbabnya yang mana ya. Sepatunya yang mana ya. Mana saya 90% baju di Jakarta jadi takut ketinggalan ya kan.

Ini ngomong apa sih ya perasaan kok cerita-cerita doang. Ya gitulah intinya.

Selamat lebaran!

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
6 comments on "#FAMILYTALK: Baju Lebaran"
  1. ha ha ha, tumben nggak nyambung sampe akhir mbak, eh, nymambung ding, tapi ...
    Ribet mau mudik yah? selamat mudik, bawa baju kerja aja buat lebaran, eh tapi udah punya kaftan ya ... ha ha ha ---- komen nggak jelas juga

    ReplyDelete
  2. belanja kaftannya di thamcit ajaa mbak harusnyaaa, 500ribu bisa dapet 3 atau 4 hihi! btw selamat mudik! :)

    ReplyDelete
  3. Emak dengan 4 anak, kudu beli baju lebaran huehue..

    emak nya ngga sih, lawong beli baju hampir tiap saat :))))

    ReplyDelete
  4. Akupun gda tradisi samaan pas lebaran.

    ReplyDelete
  5. Haa, sama ya ternyata makin tua makin nggak butuh baju lebaran soalnya alasannya yaitu tadi beli baju nggak mesti lebaran dan baju lebaran seringnya jarang dipakai. Jadi inget baju lebaran 2 tahun lalu baru dipakai nggak lebih dari 6 kali :D

    ReplyDelete
  6. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)