-->

Kenapa Saya Belum Mau Punya Anak Kedua

on
Monday, August 31, 2020
[SPONSORED POST]


Kemarin saya buka random question box di Instagram Story. Seperti biasa adaaa aja yang nanya “kapan mau punya anak kedua?”

Kalau kalian ngikutin perjalanan saya dari dulu, pasti tau ya saya takut banget punya anak kedua. Saya bingung sama ibu-ibu yang anaknya baru umur 1-2 tahun terus udah gemes-gemes punya anak kedua karena saya nggak merasakan itu. Ternyata setelah dikasih pandemi, baru sadar KENAPA-nya.

Karena Bebe ternyata bukan anak biasa hehehe. Baru keliatan saat pandemi karena dia diam di rumah, bisa dibilang tanpa stimulasi apapun. Sementara dia biasanya TK dan daycare montessori di mana semua indera terstimulasi dengan baik. Jadi dia “tampak” baik-baik aja. Ternyata nggak.

Awalnya kami bingung karena merasa dia regresi atau mengalami kemunduran perilaku. Ke toilet jadi nggak berani sendiri. Misal saya lagi tanggung kerja, dia mending tunggu saya dan nahan pipis lari-lari keliling ruangan dibanding harus pipis sendiri. Terus sering ketakutan, dia katanya takut ada orang jatoh tembus dari langit-langit (?). Lalu sebelumnya udah berani tidur sendiri sekarang nggak mau lagi.

Ah suramlah, pokoknya repot banget. Dulu sebelum masuk preschool (umur 3 tahun) dia emang begitu, sampai dulu tuh dia takut banget ke ruang tamu sendiri karena katanya takut ada motor orang masuk ke rumah :))))

Nah, pandemi ini kan stresful bukan cuma buat orang dewasa ya tapi juga bisa bikin stres anak maka akhirnya bikinlah janji dengan psikolog anak. Saya cerita panjang lebar, akhirnya diputuskan untuk assessment karena psikolognya mencurigai Bebe SPD, Sensory Processing Disorder.

SPD ini lengkapnya kalian googling aja tapi intinya otaknya kesulitan memproses stimulasi sehingga jadi oversensitive bahkan pada kejadian sehari-hari. Ini sebabnya dia nggak suka banget tuh jalan nyeker, jijik kalau harus pegang lem atau benda-benda dengan tekstur tertentu, picky eater, tantrum parah karena overstimulated, suka main di tempat gelap karena nggak suka cahaya, dan banyak lagi.

Dulu dia denger suara toilet di-flush aja nangis karena menurutnya suaranya kekencengan. Sentuh-sentuh nggak mau, nyeker boro-boro, tangan kena lem aja bisa nangis. Awal-awal di daycare kan kalau main di luar nyeker tuh, BEBE SIH PAKE KAOS KAKI :)))) Baru setelah beberapa lama kemudian, mau jalan dan main nyeker. Mulai nggak picky eater, dan semua jadi lebih mudah.

Jadi iya, saya udah curiga dia ada masalah sama oversensitivity (dulu belum tahu istilah SPD) ini sejak dulu banget. Tapi SEBELUM PANDEMI, setiap ketemu psikolog selalu dibilang “selama nggak ganggu sehari-hari sih nggak butuh assessment”.

Ya setelah masuk preschool emang jadi nggak ganggu sih. Tapi ternyata nggak ganggu itu karena dia distimulasi dengan baik di sekolah dan di daycare. Begitu sekolah dan daycare hilang? Bubar.

Hasil assessmentnya itu dia SPD moderat (2 poin lagi jadi berat hehe). Psikolognya kaget katanya “dipikir akan ringan, ternyata moderat” yah saya sih udah mikir nggak akan ringan hahaha ini anak emang super duper sensitif gitu SEMUA inderanya bukan cuma 1-2 doang.

Jadi sekarang dia home therapy, dikasih jadwal dalam seminggu harus ngapain aja karena kalau nggak diintervensi segera, nanti dikhawatirkan jadi masalah lain di umur 8 tahun ke atas, bisa jadi masalah emosi atau masalah di sekolah.

Kebayang nggak tuh harus SFH, WFH, dan home therapy? :)))))

Saya sama JG sampai bengong berdua: OH INI SEBABNYA KAMI MERASA PUNYA ANAK ITU SULIT. Literally memang dia terlahir dengan temperamen difficult, dengan kondisi khusus. Ya memang susah.

Pandemi ini menyadarkan kami kalau punya anak itu sulit, lebih sulit lagi karena pandemi. Suka nggak suka, punya anak itu nggak segampang pra-pandemi.

Dulu punya anak SPD aja sampai nggak keliatan lho saking semua di-outsource aja ke daycare dan sekolahnya. Di rumah tinggal untel-untelan doang bonding. Sekarang mana bisa. Sekarang kalau mau punya anak, tanggung jawab sendiri! :)))

Padahal pra-pandemi, saya sama JG udah mulai goyah “eh kita tuh bisa kali ya punya anak lagi” gitu. Karena Bebe juga kerasa mandiri banget, udah gede, dan liat kondisi finansial kami pun udah jauh lebih baik. Sampai IUD kadaluarsa aja ditunda-tunda gantinya karena nanti dulu ah SIAPA TAU mau punya anak kedua gitu.

JRENG TIBA-TIBA PANDEMI. Tiba-tiba disadarkan punya anak kok harus diurus sendiri ya nggak bisa diserahkan pada orang lain lol. Mau pake mbak pun (bagi kami) nambah risiko 1 orang lagi di rumah kan.

Lalu ternyata Bebe punya kondisi khusus. Langsung melarikan diri ke dokter kandungan untuk ganti IUD hahahaha. Iyalah kalau emang nggak mau punya anak ya tanggung jawab dengan pakai kontrasepsi. Kan udah yakin, nggak deh, nggak sanggup kalau harus punya anak lagi dengan kondisi kaya gini. Sudahlah kembali ke rencana awal anaknya satu aja. Untung belum keburu hamil huhu.

Belum lagi awal-awal pandemi itu kan Bebe lagi kejar berat badan ya. Takut banget gagal tumbuh karena ya hampir gagal tumbuh masa iya dalam setahun beratnya nggak naik sama sekali.

Naik turun sih tapi kalau dilihat berat tahun lalu dan tahun ini, nggak naik sama sekali sementara anak di atas 1 tahun HARUS naik berat badan 2 kg setahun atau ya gagal tumbuh. REPOT BANGET KAN! Aku nggak mau punya anak lagi karena gemes-gemes doang tapi terus tumbuh kembangnya nggak maksimal. Pasti merasa bersalah banget. PUNYA ANAK ITU HARUS SIAP!

Tapi aku tau banget nih lagi pandemi gini malah banyak yang hamil! Ngerti sih di rumah aja ketemu suami terus yha malah pada bikin anak padahal please banget punya anak tuh dipikirin ya apakah siap fisik, mental, dan finansial?

Apalagi kalau anak kedua atau ketiga dan seterusnya, apakah sudah memperhitungkan jarak kelahiran sehingga si kakak sudah mendapat semua haknya sebagai anak? Si kakak setidaknya sudah selesai mendapat haknya atas ASI dan sudah paham tentang punya adik. Kalau dari saran BKKBN sih jangan sampai ada 2 balita dalam 1 keluarga jadi idealnya emang hamil lagi ketika si kakak udah umur 4 tahun. Jadi selama balita, kita bisa fokus sama tumbuh kembang anak maksimal, fisik dan mental.

Makanya aku setuju banget sama dr. Boyke di video Ninja Talk ini. Kalau emang nggak mau punya anak AYO PAKE KONTRASEPSI. Banyak banget yang pake kontrasepsi nggak mau, begitu hamil panik sendiri. Ya gimana dong, masa iya berharap tidak hamil tanpa usaha apa-apa? Pakai kontrasepsi itu usaha dulu untuk menunda kehamilan, kalau emang tetep dikasih barulah pasrah. Yang penting kan usaha dulu. Videonya bisa ditonton di sini atau play langsung di bawah:


Apalagi yang kondisi keluarganya nggak benar-benar sehat ya! Nggak sehat di sini baik sebagai pasangan suami istri maupun kondisi finansial. Banyak yang penghasilan berkurang atau kehilangan pekerjaan. Eh abis itu malah hamil. Jangan dong ya huhu.

KECUALI memang kalian udah rencana dengan matang mempersiapkan anak. Jadi emang udah pandemi nggak pandemi, memang lagi program punya anak. Nah ini beda cerita.

Kalau udah kaya gini, pastikan aja kalian hamil dengan sehat ya! Diam di rumah karena kita masih nggak tau tuh efek ibu hamil kalau kena Covid-19. Plus nggak usah ke rumah sakit umum! Pilih aja klinik bersalin atau rumah sakit ibu dan anak yang cenderung lebih sepi. Jangan lupa tetap ikut protokol kesehatan dan jaga imunitas,

Ini juga dibahas tuntas oleh dr. Boyke di video Ninja Talk yang ini. Dokter Boyke cerita lengkap banget tentang do’s and don’ts kehamilan saat pandemi gini. Kapan perlu ke RS kapan jangan. Penting banget jadi nonton deh. Di sini atau di bawah ini ya!


Begitu ya. Semoga postingan ini menjawab kenapa saya dan JG begitu takut punya anak lagi. Maka pakai kontrasepsi yuk nggak bosen-bosen deh saya ngingetin kalian untuk pakai kontrasepsi. Pakai kontrasepsi adalah bentuk tanggung jawab sebagai orang dewasa yang sadar pada kemampuan diri sebagai orangtua. Demikian. :)

-ast-





LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
6 comments on "Kenapa Saya Belum Mau Punya Anak Kedua"
  1. Anakku baru ketahuan ada masalah sensori juga di usia 8th.curiganya udah sejak dia usia 2th,tp bolak balik ke psikolog ga ada yg nyaranin assesement sensori, hiks. Baru setelah ada masalah di sekolah, psikolog SDnya nyaranin play terapi. Terus aq ngasih sederet keluhan di rumah, dan psikolog play terapi nya nyaranin cek sensori. Panjang lah perjalanannya

    ReplyDelete
  2. Makasih ya teh icha uda bawel ngingetin untuk pasang kontrasepsi. Karena saya DBF dulu jadi santai banget karena kan katanya bisa jadi "kontrasepsi alami" waktu berlalu anak udah mau 2 tahun tiba-tiba pak suami bilang mo kasih ade untuk anak pertama kami baru deh saya super duper panik.. 🤣🤣🤣 langsung ke recall masa2 post partum yg ngga menyenangkan banget. terus kebetulan banget ketemu kader posyandu dari kelurahan yg nawarin pasang kontrasepsi gratis. Langsung saya setuju pasang. Alhamdulillah ngga keluar uang sepeser pun.. 😁 Hati juga ngga waswas. Paling ngga udah ikhtiar untuk kasih jarak. Karena saya juga percaya kalau Allah udah berkehendak saya hamil pasti saya hamil koq.

    ReplyDelete
  3. hmmm..sdkt merasa anak spt itu jg..dan relate bgt perasaan sbg ibu dg anak spt itu.. INI SEBABNYA KAMI MERASA PUNYA ANAK ITU SULIT. aku jg merasa bgitu :( setelah pny 1 anak sptny kyk enough

    ReplyDelete
  4. wah aku baru tau mbak istilah Sensory Processing Disorder, langsung kepo googling, soalnya anakku juga lagi takutan banget padahal di rumah xD
    aku Alhamdulillah cocok dengan kontrasepsi iud, lagi galau nih kapan ya dilepas buat punya anak, hihi :D

    ReplyDelete
  5. Aku jg merasa anakku seperti itu teh. udah konsul k dokter katanya mungkin gangguan adaptasi aja. belum coba cek psikolog anak sih. Ayoo teh share lagi tentang perjalanan home therapynya Bebe...

    ReplyDelete
  6. Ketika anak-anak udah mulai gedean, kadang mikir kangen punya baby lagi. Tapi, mikirnya bukan hanya masih takut pas hamil dan lahiran, tapi juga gimana mendampingi mereka semua, jangan sampai ada yang terabaikan. Apalagi jika ada kondisi khusus, pastinya kita pengen fokus. Insya Allah semoga yang terbaik dari Allah ya, Mbak :)

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)