-->

Sekolah dari Rumah, 3 Minggu Kemudian

on
Sunday, August 2, 2020

Awal menyadari bahwa hasil menabungku bertahun-tahun hanya akan berakhir si Bebe sekolah di rumah rasanya aduh ngapain sekolah kalau gini mending tahun depan aja biar sekolah offline!

(Padahal nggak ada yang jamin tahun depan udah bisa sekolah offline kan hedeh). Soalnya sekolah montessori harus online tuh hedeh, aparatusnya gimana? LOL melupakan montessori adalah filosofi bukan material :')))

Lalu juga khawatir karena beberapa minggu sebelum mulai SFH, Bebe sempat regresi dan perilakunya kembali ke usia 3 tahun, belum cerita detail soal ini memang nanti-nantilah, tapi intinya ini menambah kekhawatiran. Jadi 2 minggu sebelum hari H masuk SD, kami konsul sama psikolog soal ini, assessment, juga sekalian nanya-nanya persiapan untuk masuk SD online.

Bebe adalah anak difficult. Iya selama ini emang saya selalu bilang dia anak slow to warm up padahal sebetulnya dia terlahir dengan temperamen difficult tapi karena stimulasi baik, nurturing baik, dia jadi lebih mudah beradaptasi sehingga ya udah seperti anak slow to warm up. 

Dikasih pandemi 3 bulan? YA BUBAR LAGI BUK. Udalah selama pandemi ini nggak bisa lagi sok-sok bilang slow to warm up, difficult aja intinya. Karena kurang stimulasi, kurang interaksi sosial, kurang quality time sama saya dan JG. Mending dulu pas kerja, pulang tuh langsung fokus quality time, lha sekarang 24 jam bareng kok malah susah quality time HUHU SEDIH BANGET.

Lalu ingat dia adalah anak dengan gaya belajar kinestetik. Dia perlu bergerak-gerak untuk konsentrasi alias tipe anak yang jumpalitan banget nih baru pelajarannya masuk. Dulu saat belajar baca, saya kasih dia waktu roll depan dan lompat-lompat di kasur tiap berhasil baca 1 kata.

Terakhir, dia adalah anak ekstrovert. KAMI BERTIGA ADALAH KAUM EKSTROVERT. Jadi kami perlu berada dalam keramaian untuk bisa recharge energi. Kalau sepi-sepi gitu aduh lemes deh. Iya emang lemes terus selama di rumah aja ini. Bulan-bulan awal parah sih lemes luar biasa, sekarang udah mulai adaptasi.

Jadi Bebe adalah anak yang semangat kalau melakukan sesuatu bareng sama temannya. Kalau sendirian? Ya bosan.

Seminggu jelang sekolah, kok khawatir ya dia nggak bisa ngikutin pelajaran? Karena selama 3 bulan di rumah, harusnya dia TK dari rumah dong kan, tapi kan nggak mau. Selama 3 bulan saya bayar TK tapi si Bebe sekolah via Zoom mungkin cuma 5x. Padahal TK kan Zoomnya cuma setengah jam, itu aja nggak betah. Jadi 3 bulan liburan.

Maka ketika dapat jadwal pelajaran dan ngeliat wadawww ternyata SD sekolahnya 4 jam! Ibu cemas banget langsung mikir keras gimana caranya sih bikin dia stay di Zoom 4 jam, setengah jam aja menangis (ibu yang nangis bukan Bebe HAHA).

Maka kami pun meminta waktu pada guru kelasnya untuk one on one. Ini menurut saya penting agar gurunya tau karakter dia seperti apa (difficult, kinestetik, ekstrovert, sedang dalam kondisi yang butuh pendampingan psikolog) dan jadinya nggak berharap dia akan sejalan dengan anak lain.

YA PAHAM SEKOLAH MONTESSORI NGGAK AKAN BERHARAP ANAK JALAN SAMA-SAMA TAPI JUST IN CASE?

Selama one on one itu gurunya menenangkan dan bilang kalau nggak ada paksaan apapun. Saya pun bilang kalau dari saya nggak ada ekspektasi apa-apa. Kalau dia harus ngulang lagi kelas 1 tahun depan pun nggak masalah. Pokoknya set ekspektasi bahwa kami di rumah akan berusaha agar dia mau sekolah, tapi kalau pun tidak mau ya sudah. Gurunya oke.

Ternyata kekhawatiran itu cuma kekhawatiran aja ahahahaha. Emang kita tuh kadang suka meremehkan anak ya.

Sebelum masuk ke cerita SFH (EH BELUM MASUK CERITA YA? UDAH PANJANG GINI), baik psikolog maupun kepsek dan guru tuh sama-sama mengingatkan satu hal: RUTINITAS.

Rutinitas adalah kunci kesuksesan sekolah di rumah. Bagi anak kinestetik seperti Bebe, energizer di pagi hari itu wajib. Sebelum sekolah dia harus keluar rumah, lari-lari, ngapain lah pokoknya berkegiatan fisik biar lebih fokus saat mulai belajar.

Oke, maka saya dan JG bagi tugas. Kami berdua sama-sama akan bangun di jam 5 pagi, saya akan kerja sampai Bebe mulai sekolah jam 8.30. Selama itu, JG akan masak makan siang, energizer sama Bebe, sarapan, dan mandi. Setelahnya JG kerja, Bebe lanjut sekolah sama saya.

Pun ada kesepakatan sama Bebe bahwa sekolah tidak wajib. Tapi konsekuensi dari tidak sekolah dan tidak kerjakan tugas adalah sorenya tidak main game. Bebe setuju. Kami juga sama-sama run through jadwal pelajaran biar Bebe paham bahwa jadwal ini adalah kesepakatan bersama antara dia, kami, dan sekolah. Bukan suka-suka dia.

Hari pertama: Sepanjang Zoom nggak mau unmute sama sekali, nggak mau memperkenalkan diri, DIAM SEPANJANG HARI, iPad dibawa jalan-jalan jungkir balik tengkurep tapi diam. Ibu cheerleading mode, menyemangati terus.

Hari kedua: Mulai mau unmute sesekali tapi jawab sangat-sangat pelan. Kali ini yang cheerleading appa karena ibu ada syuting HAHAHAHA. Appa berakhir menangis (literally) karena udah masak sendiri, anaknya nggak mau makan, eh lalu piringnya jatoh dan tumpah. :))))

Hari ketiga: Mulai semangat, ngerjain tugas maunya selesai duluan terus suaranya mulai kedengeran “miss aku udah!” tapi baper dia karena miss nggak denger siapa yang ngomong. Saya suruh ulang bilang “bilang dong, miss Xylo udah” malah manyun.

Hari ini baca short story bahasa Inggris lancar meski suaranya pelan sampai iPad saya deketin banget ke depan muka dia khawatir miss nggak denger. Tugas selesai semua. IBU BANGGA BANGET TOLONG? Ibu masih full cheerleading mode. CAPEK YA TUHAN.

Hari kelima nggak mau sekolah nyahahahahahahaha. Udah energizer, sarapan, mandi, pake seragam. Sambil sarapan tuh sambil saya bacain buku. Begitu sarapan selesai, buku ditutup. Matanya berkaca-kaca “aku masih mau baca buku, aku nggak mau sekolah”. Yhaaa bagaimana.

Dia nangis telungkup di kasur lalu ketiduran ya udalah biarin. Jam 10-an dia bangun disuruh lanjut kelas lagi mau. Berarti tadi pagi ngantuk aja sih.

Dua minggu awal dia nggak mau sekolah sekali, ngambek left meeting duluan sekali karena disuruh baca Al-Fatihah tapi dia nggak mau, dan left meeting sekali lagi karena … jatoh dari kursi. Ya gimana sih kursi ada rodanya dipanjat-panjat, ya jatoh.

Ngeselinnya ya pas jatoh kan saya tangkap tuh tangannya, eh dia malah bilang “ibu dorong aku!” IDIH GEER AMAT! Saya kesel lah, ngapain aku dorong kamu biar jatuh? Kata dia “aku harusnya nggak jatuh, ibu dorong jadi aku jatuh!” WAW BYE. Saya menghindar dulu deh saking marah banget dituduh jatohin. Dia lanjut kelas sama JG.

Minggu ketiga ini alhamdulillah semua udah jauh lebih lancar. Bangun pagi nggak drama asalkan malemnya jam 8 udah tidur. Pun akhirnya di minggu kedua saya tinggal. Saya sok-sok sibuk gitu banyak kerjaan lalu diem di kamar, dia di kamarnya sendiri dan ternyata lebih enak begitu. Nggak manja.

Ya emang gitu kan ya kalau ada ibu segala-gala rasanya susah, lemes, kalau ibu nggak ada ya udah biasa aja. Saya bilang “kamu kenapa sih kalau sama ibu baby kalau sama miss jadi anak besar?” dia jawab “emang, aku maunya baby aja kalau sama ibu” HAHAHA AUK AMAT.

Tiap pagi bangun pun nggak susah, jam biologisnya udah terbiasa. Saya pun udah nggak struggling bangun jam 5 lalu kerja. Malah rasanya sehat banget karena tiap malem tidur jam 9 bangun jam 5, kulit pun jadi sehaattt banget. Emang tidur tuh krusial ya.

Saya bersyukurrr banget bisa sekolah di sini. Pelajarannya komprehensif dan anak-anaknya setara semua kemampuannya dengan Bebe. Semua udah lancar bahasa Inggris, baca tulis lancar, menghitung sederhana lancar. Missnya pun engaging banget jadi anak-anak nggak bosen. Tiga minggu sekolah udah planting, manasik haji online, dan cooking class.

Ini aja long weekend semalem dia sedih. “Besok minggu ya ibu? Aku mau sekolah aja, I’m soooo bored kalau tidak sekolah”. Wah seneng banget ibu dengernya huhu. Anak-anak kelas 1 seperti Bebe gini kan nggak punya pembanding sekolah offline, jadi sekolah itu ya Zoom. Mereka baik-baik aja, kita yang khawatir aja karena terpapar gadget terus kan?

Tapi ya udalahlah, emang zamannya begini juga. Jangan lupa main keluar aja dan video call orang selain orang rumah biar anak nggak lupa caranya ngobrol sama orang lain.

Gitu aja sih. Kita nggak tahu kapan kehidupan akan kembali seperti semula jadi beradaptasilah! Cari solusi konkrit sebetulnya mau hidup dengan cara apa sih kalau selamanya harus begini? Ayo coba dipikirkan pelan-pelan.

Kemarin juga saya story panjang lebar tentang mendefinisikan ulang sekolah. Sekolah nggak bisa lagi jadi solusi tunggal untuk pendidikan karena kalau dulu sih iya, bagi tugas sama sekolah. Sekolah mendidik dengan ilmu, di rumah orangtua menyamakan visi misi dan value lalu tinggal bonding dan quality time sama anak. Sampai-sampai cari sekolah tanpa PR biar di rumah bebas. LHA SEKARANG?

Sekarang batas antara sekolah dan rumah jadi bias, kalau merasa sekolah sudah tidak bisa jadi sarana belajar yang baik ngapain masih sekolah coba? Dicari solusi lain aja misal homeschooling atau panggil guru ke rumah. Nggak ada formula yang sama untuk setiap keluarga, solusinya akan sangat beda bergantung kondisi masing-masing.

Semangat buibu yang nemenin anak SFHHHH!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
1 comment on "Sekolah dari Rumah, 3 Minggu Kemudian"

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)