Image Slider

Mencari Skill Baru

on
Tuesday, December 12, 2017

Setelah nulis Mengapa Menggambar kemarin itu saya jadi pengen menjelaskan lebih jauh KENAPA nya sih harus belajar sesuatu yang baru? Triggered sama komentar ini juga sih (saya copas):

Ngeliat kak Icha yang nyoba beberapa hal baru mulai dari youtube, instagram, lettering and now menggambar aku jadi punya pandangan bahwa kak Icha ini tipe pembelajar dan wow ketemu kak JG jadilah couple yang seru banget! Ini bikin aku semangat buat ngulik hobi lamaku dan bahkan nyoba nyoba hal baru dibalik kerjaanku yang membosankan karena seharian mendem di kubikel doang, hahaha malah jadi curhat! semangat kak Icha, aku yakin bukan cuma aku aja yang nunggu postingan gambar kak Icha! dan terima kasih selalu memberikan inspirasi buat kami :D

Aku tersipu-sipu baca komentarnya hahaha.

Sebenernya kalau ditanya, kami bukan niat belajar tapi niat mencari skill baru demi hidup yang lebih berwarna! Biar hidup gini-gini aja. Ada rasa super excited yang muncul ketika kita belajar hal baru dan itu menyenangkan banget. Ada sesuatu yang dikejar, ada sesuatu yang jadi target selain target kerjaan, kalau udah bisa satu step baru itu rasanya puassss banget.

Nah kalau saya kan udah pada tau ya, passion saya nulis, hobinya nulis. Tapi ya nulis udah bertahun-tahun terus sekarang ngerasa nulis itu natural aja gitu. Nulis serius, nulis nggak serius, asal ada bahan dan waktunya ya bisa-bisa aja cepet dikerjain. Sungguh congkak sekali aku ya khaann. *nada incess idolaku*

Tapi tetep saya ingin cari skill baru! Saya udah pernah coba lettering, make up, video make up dan non make up, apalagi ya lupa. Yang jelas saya juga nyari passion kedua biar hidup lebih bermakna. Alah.

(Baca: Passion dan Calling itu Apa Sih? WAJIB BACA!)

Nah masalahnya JG nih. Seumur hidup dia nggak tau passionnya apa, kasian ya. Satu pun dia belum nemu. Meskipun kami ya bersabar karena ya taulah ya banyak orang yang baru tau passionnya di umur 40 bahkan 50 tahun. Tapi kalau nggak usaha dicari kan mana ketemu. Jadilah tiap tahun kami berdua selalu dalam mode pencarian passion untuk JG.

Risikonya ya harus belajar skill baru. Skill baru ini kalau ternyata nggak bikin bosen dan pengen terus-terusan dilakuin ya kemungkinan emang passion kan. Kalau ternyata udah mayan jago terus berhenti, ya mungkin bukan passion, emang cuma penasaran pengen belajar aja. Kaya saya dan make up contohnya. Menang kompetisi sekali terus ah udah ah males hahaha. Masih suka make up banget, syutingnya juga suka, ngeditnya males euy.

(Kali mau liat hasil menang kompetisi ini yaaa: Princess Jasmine Inspired Make Up)

Sementara JG udah melalui banyak hal juga, lebih banyak dari saya. Dari fotografi, videografi, foto mainan, jadi MC, menggambar (sampai beli buku menggambar banyak banget dan sekarang saya yang pake deh lol), modif mobil-mobilan, nulis juga, dan apalagi ya banyak banget lah. Sebanyak sampah-sampahnya sekarang di rumah hahaha.

Tapi ya belum ketemu juga. Sebenernya sih dia sukanya motor tapi modif motor kan mahal huhu. Jadi cita-cita punya bengkel motor deh suatu hari nanti (tolong aamiin-kan ya!). Sampai pencarian yang terakhir itu pengen belajar main skateboard. Pas saya mulai menggambar, dia mulai belajar skateboard.

Kenapa skateboard? JG waktu kecil pengen bisa main skateboard tapi nggak pernah kesampean. Memang ketika kejar skill baru, kami selalu merunut: apa aja nih yang dipengenin waktu kecil tapi nggak dicoba dilakuin sampai sekarang?

Tiga bulan belajar skateboard kemajuan JG pesat banget loh! Dari yang kaku banget sampai sakit punggung sampai sekarang bisa Ollie (itu loh lompat terus mendarat lagi di atas skateboardnya).

Buat kalian yang udah biasa main mungkin nggak ada apa-apanya, tapi bagi JG yang seumur hidup nggak pernah pegang skateboard itu kemajuan banget! Apalagi bagi saya yang harus videoin slo-mo tiap dia lompat. Awal-awal banyakan gagalnya sampai saya stres videoinnya juga hahahaha. Antara stres banyak gagal, sama stres takut dia jatoh terus besok patah tulang nggak bisa kerja hhhh.

Skateboard itu asli susah, maju biasa aja saya takut jatoh. -_______-


Tapi ya itu. Namanya belajar skill yang bener-bener baru, ada excitement yang nggak tergambarkan. Tiap hari dia cerita tentang skateboard, saya cerita soal gambar. Dia YouTube soal skateboard saya tentang gambar. Sampai kemarin skateboardnya patah kasian banget pacar aku. T______T Nanti aku beliin yang baru ya. T______T

Maklum beli yang murah di Ace Hardware. Karena kami selalu ada di posisi terus menerus coba hal baru, jadinya kalau beli pasti yang murah dulu. Dia beli skateboard 180ribu aja lagi diskon. Saya beli sketchbook aja 12ribuan 30 lembar, kuas 18ribu dapet 3 biji di AliExpress, dan cat air bekas belajar lettering dulu 120ribuan kalau nggak salah. Itu udah yang paling murah.

Sepanjang pencarian kami, yang termahal itu saya beli alat-alat buat syuting! Sampai beli ringlight segala kan! Tapi ya nggak nyesel sih karena kami masih suka foto jadi masih dipake banget buat foto. Dulu waktu belum punya ring light JG foto mainan pake lampu belajar dong hahaha.

Oiya kami berdua suka foto sih! Suka foto banget meskipun belum berani bilang photography enthusiast di bio Instagram lol. Belum berani bilang fotografi sebagai passion karena ya baru sebatas suka doang. Mau banget sebenernya seriusin belajar foto tapi modalnya gede euy.

(Baca: Serba-serbi Ring Light)

Selain fotografi, kami berdua juga sama-sama ngarep bisa nyanyi dan bisa main alat musik HAHAHAHAHA. Tapi sayang, JG nyanyi aja fals gitu. Padahal keinginan terpendam kami berdua adalah punya channel nyanyi di YouTube. Dia main gitar terus saya nyanyi gitu MAUNYA MAAHHHH. #couplegoals.

Saking putus asanya soal urusan nyanyi, kami berjanji suatu saat nanti ketika udah pensiun, kami berdua akan les nyanyi just for fun hahahaha. Lesnya akan private karena kalau bareng-bareng orang lain mah malu lol. Kemarin dites ketukan sama Nahla aja saya gagal lah di ketukan keempat boro-boro mau jadi musisi. :(

Sama satu lagi: INGIN BISA DANCE ATUH LAH. Sampai sekarang JG suka dance bebas di rumah nurutin Taeyang Bigbang hahahaha. Dulu dipandang sebelah mata sama Bebe sekarang Bebe juga malah suka ikutan joget. Ingin banget asli belajar dance tapi ah apa daya, berjalan saja aku keserimpet terus.

via GIPHY

Mengutip dari Instagram-nya mbak Verauli (dia mulu yang dikutip maafkan), pasangan itu harus berproses sama-sama biar nggak ada jurang pemisah. Maksudnya kalau suami suka belajar, ya istri juga kalau bisa suka belajar. Juga sebaliknya, kalau istri maju terus, suami juga jangan jalan di tempat. Ketika progress udah nggak sama, di situ biasanya jadi muncul ketidakcocokan karena ada ketimpangan. Ini berlaku untuk belajar apapun termasuk belajar agama loh!

Jadi ibu rumah tangga juga bukan alasan jadi nggak update sama dunia. Di rumah kan bisa juga belajar banyak hal. Yang jelas kalau suami kariernya di kantor naik terus, ya istri juga di rumah harus naik kelas terus dong. Kursus masak, bikin kue, jahit, atau belajar olah raga baru. Yang penting bisa terus berproses sama-sama. Masa anak dicari dan digali bakatnya tapi ibunya nggak tau punya bakat apa hahaha. Nanti ada timpang juga sama anak loh karena anak belajar terus sementara kitanya nggak. :)

Nah buat yang single dan berniat menikah, sebisa mungkin cari pasangan yang sama juga modelnya. Kalau kalian suka hal baru, enaknya cari pasangan yang juga suka hal baru. Biar bisa terus "sama-sama" secara psikis bukan secara fisik doang. Cari juga yang support kalian apapun yang terjadi. Begicu. Minimal yang support lah dan mau mendengarkan excitement kita. Biar hidup nggak monoton.

Kalau yang nggak berniat menikah juga ya nggak apa-apa, belajar skill baru itu tetep seru kok! Kan bisa ikut komunitas, malah ketemu orang-orang dengan passion yang sama dan itu bikin semangat banget.

Poinnya adalah (buat kalian yang mau aja sih kalau nggak mau juga nggak apa-apa) ayo belajar skill baru yok! Belajar skill baru itu nggak ada salahnya loh. Seru dan menambah khasanah kehidupan. Siapa tau selama ini ngerasa hidup monoton karena kelamaan nggak belajar hal baru.

Ayo telusuri, apa skill yang pengen banget dikuasai tapi nggak mulai-mulai? AYO MULAI SEKARANG! Jangan nunggu 2018 karena sekali menunda, nggak tau berapa kali lagi kita cari alesan untuk kembali menunda.

SEMANGAAATTTTT!

-ast-


Mengapa Menggambar

on
Friday, December 8, 2017
*menatap masa depan *

Udah 2 bulan lebih saya belajar menggambar gara-gara ngikutin twitnya @pinotski yang terus-terusan encourage orang untuk menggambar. Bahwa semua orang bisa menggambar karena buktinya semua anak kecil pede menggambar toh?

Saya yang wow iya banget. Saya mengamini semua kalimat positif Mas Pinot karena saya baru sadar semua orang bisa menggambar karena gambar itu masalah selera. Nggak ada bagus atau jelek, yang ada nggak sesuai selera kita. Makanya ada gambar yang menurut saya meh banget tapi orangnya cuek aja dan tetep dapet pujian dari orang lain. Ya ternyata gambarnya bukan meh, tapi nggak sesuai selera saya aja.

Oiya ini colab sama Geci, Nahla, dan Mba Windi. Cek cerita mereka ya!
Gesi | Windi | Nahla
(yang dua terakhir masih mencari waktu dan wangsit untuk selesain tulisannya lol)

Flashback ke saya kecil dulu …

Saya suka gambar sejak TK. Ayah saya juga bisa menggambar meskipun nggak pernah serius, uwa saya malah pelukis, jadi ya memang ada darah gambarnya kalau gambar itu bener mengalir di darah ya hahaha.

Karena ngerasa saya suka gambar, ayah dan ibu saya jadi mengikutkan saya ke berbagai lomba. Waktu kecil lomba mewarnai, makin gede jadi lomba gambar. Dari situ rasa percaya diri mulai terkikis karena kok ya nggak pernah menang? Nggak pernah menang bener-bener nggak pernah. Pernah sih tapi cuma juara harapan dan pas peserta dikit. :(

Ayah sama ibu saya nggak pernah ngotot saya menang juga sih, yang penting ikutan aja seru-seruan. Tapi makin lama saya jadi makin nggak pede sama gambar sendiri. Iyalah, buktinya tiap lomba kok nggak menang sih! Ah udalah saya jadi ngerasa nggak bakat gambar, akhirnya berhenti gambar deh. Karena untuk apa, nggak bisa juga.

😞😞😞

Fast forward ke SMP saya jadi anak mading. Cerita lengkapnya ada di sini: Majalah Dinding, AADC, dan Dian Sastro

Dari situ saya nganggep ok bakat saya emang nulis. Buktinya kalau lomba menang. Sampai kuliah saya kuliah jurnalistik, beberapa kali kirim tulisan ke koran dan dimuat, tandanya bakat saya cuma nulis. Titik.

Padahal jauh di lubuk hati, saya masih memendam keinginan gambar. Saya tau saya suka banget tapi ya gimana, masih tetep ngerasa nggak punya bakat. Pokoknya ngerasa nggak mungkin aja bisa gambar. Padahal latihan aja nggak loh, nggak pede duluan aja. Gila ya, cuma karena perasaan inferior sejak kecil jadinya saya ngerasa bener-bener nggak bisa.

😣😣😣

Perasaan nggak bisa gambar saya alihkan dengan desain. Lebih gampang dong karena digital kan lebih terkontrol. Saya belajar Photoshop sejak Adobe Photoshop 7 kelas 3 SMA dan terus tekun banget sampai sekarang. Karena nggak bisa gambar saya akhirnya sering beli gambar orang di Design Cuts atau Creative Market. Beli gambar orang terus susun sendiri, ya itu yang selalu saya lakukan untuk desain blog ini.

Saya beli gambar-gambar perintilan terus disusun jadi header, jadi frame foto, jadi back to top button, dll untuk blog ini. Dan saya sukaaaa sekali mendesain. Yang ngikutin blog ini dari lama pasti tau saya udah entah berapa kali ganti desain. Sambil tetap merutuki diri kenapa nggak bisa gambar karena beli gambar orang itu mahal. Ratusan ribu banget loh satu bundle itu fyi aja hhh.

(Baca juga: Passion dan Calling)

🖌 LETTERING

Sekitar 2-3 tahun lalu juga saya coba lettering. Beli brush pen warna-warni dan cat air. Saya deg-degan banget loh karena wow bisa nggak ya pegang kuas kaya gambar gitu? Bisa sih ternyata hahaha

Cuma satu hal yang bikin saya berhenti lettering: saya koleksi font. Centil-centil gini saya sebenernya beli font dan package gambar lebih banyak dibanding saya beli baju, lipstik, atau sepatu. Font saya banyak banget karena saya suka aja ngeliatnya, artsy gitu, karya seni bangetlah huhu. Terus hubungannya sama berhenti lettering?

Di Design Cuts atau Creative Market itu banyak font maker profesional yang jualan font. Saya follow mereka di Instagram dan wow banget lah hasil tulisan mereka. Makanya ketika saya coba lettering saya bingung sendiri.

Pertama saya kan nggak bisa gambar jadi kalau lettering saya nggak bisa hias pinggirannya, sebel masa tulisan doang. Kedua, saya ngerasa karena nggak bisa bikin font yang saya mau. Handwriting itu khas kan, dan saya sebenernya tipe yang tulisannya bagus dan rapi banget sampai catetan kuliah difotokopi temen-temen hahahaha sombong bodo amat.

Tapi tulisan tangan saya sendiri aja ternyata bukan font yang saya suka. Gimana coba itu. Ruwet banget kehidupan kalau terus menuruti seleraku. LOL.

seneng sih nulis ini, tapi nggak suka fontnya hahahaha gimanaaaaa coba
Maybe at that time I was being too hard to myself. Tapi ya saya nyerah. Saya ngerasa nggak passion nulis indah. Kenapa deh saya harus tulis sendiri sementara saya bisa bikin di Photoshop dengan font yang udah pasti keren bikinan desainer profesional? (kaya header blog ini maksudnya). Bisa proporsional dan pasti di tengah gitu nggak perlu bikin margin manual. Kalau mau dilukis ulang manual ya tinggal print aja outline pake warna abu tipis terus warnai pake kuas. Gampang kan. Anaknya emang digital banget hahaha

Mungkin nanti kalau gambarnya udah jago mau coba lagi lettering karena ya saya suka sih meskipun bukan yang suka banget. Mungkin nanti tangannya udah nggak kaku jadi bisa nulis font yang lain. Tapi sementara sekarang mau gambar dulu! Ngelemesin jari dulu!

(Baca: Salah Jurusan Kuliah?)


🖌 MENGGAMBAR

Ketika saya mulai menggambar, gambar saya parah banget ancur HAHAHAHA. Saya masih mikir yaelah emang nggak bakat ini mah kan udah ketauan dari dulu. Ancur banget sampai saya nggak mau upload di mana-mana. Saya malu. Kembali teringat masa lalu yang selalu kalah lomba. Dulu pasti kalah karena gambar dianggap jelek sama dewan juri dong. :(

Tapi kali ini saya nggak nyerah dan saya berusaha gambar SETIAP HARI. Walau sebentar yang penting gambar. Sabtu Minggu saya bisa terus-terusan gambar dan jadi nggak bisa ngapa-ngapain. Nggak bisa photoshoot buat Instagram (alah), nggak bisa bikin video make up, sampai nggak bisa baca buku karena waktu luang saya cuma sedikit. Padahal udah punya Origin Dan Brown tapi nggak punya waktu. :(

Cuma sebulan saya langsung ngerasa ada progress banyak banget dan gambar saya membaik! Dan yang terpenting, hasil gambar saya sesuai dengan yang saya mau! Sesuai seleraku seperti Indomie! Saya juga terus belajar berbagai teknik cat air. YouTube yang biasanya nonton beauty atau vlog orang jadi nontonin orang gambar.

Baru kali ini saya seniat ini. Pas lettering mah boro-boro tiap hari atau ngeluangin waktu. Nggak sama sekali. Karena dengan menggambar, saya ngerasa kaya anak-anak lagi. Gambar aja dulu nggak tau hasilnya gimana. Tapi kali ini tekadnya cuma satu, saya harus bisa menggambar seperti style yang saya mau. 

Makanya kemarin ketika memberanikan diri upload ke Instagram, saya nggak nyangka responnya baik banget! Sampai terharu! T______T 400 likes dan yang komen banyak banget ya ampun. Link gambarnya bisa diklik di sini ya, jangan lupa follow! (tetep usaha)


Posting gambar itu jadi posting dengan likes terbanyak setahun ini. Semua orang bilang bagus, makasihhhh banget. Saya jadi terpacu untuk terus latihan dan mewujudkan cita-cita masa kecil. Kebayang nggak sih seumur hidup yakin nggak bisa, terus suatu hari dicoba dan ternyata bisa. Ke mana aja saya selama ini, kenapa baru sekarang berani keluar dari penjara ketidakpercayaan diri. *alah*

Belum lagi ini anak manis banget aku sampai berkaca-kaca bacanya hahahahaah I love you geng Cintaku. Yang paling supportive dan percaya sama kemampuan aku. Juga buat JG yang selalu jujur kalau jelek ya jelek, bagus ya bagus hahaha 


Saya nggak tau juga akan gambar apa nantinya. Yang jelas mau gambar terus sampai gambarnya “mateng” aja. Sekarang masih mentah banget. Masih punya peer nemuin style dan ciri khas. Masih panjang perjalanan. :)

*

Oke jadi udah berapa kali saya bilang mau niat melakukan sesuatu? YouTube pernah dan gagal duh ternyata nggak passion amat ngedit video. Syutingnya seneng ngeditnya males. Nanti kalau udah punya video editor baru mau deh YouTube lagi hahaha. Instagram juga pernah niat banget terus udalah nyerah. MALESSSS.

Nggak apa-apa ya kan proses cari passion kedua. Belajar sesuatu yang baru itu seru lho! Selama saya belajar gambar, JG juga belajar main skateboard. Bener-bener belajar dari nol karena seumur hidup nggak pernah punya skateboard.

Seru banget karena tiap hari kami meng-update udah bisa apa, abis nonton apa. Biar punya skill baru kan. Urusan ternyata nanti berhenti ya nggak apa-apa, tandanya memang bukan passion. Namanya juga nyari kan, perjalanan.

Kalau kalian apa? Ada cita-cita masa kecil yang terkubur sehingga sampai sekarang cuma jadi impian? Ayo dimulai! Siapa tau ternyata bisa! Semangat!

-ast-


WHEN IT'S ONLY JG & AST #147 - #150

on
Wednesday, December 6, 2017

HOLA! Sungguh lah ya semakin hari semakin nggak jelas blogpost gue. Nggak apa-apalah ya yang penting update!

#147 Denny Sumargo

Saya: "Eh Denny Sumargo blablabla"

JG: "oh dia yang nggak ada bulu keleknya ya sayang?"

Saya: "HAH?"

JG: "Biasalah becandaan Twitter"

Kemudian saya googling dong DAN TERNYATA ADA HIH APAAN SIH. *masih ga ngerti sampai sekarang* *merasa gagal sebagai AnakTwitterTM*


#148 Kentut

Macet terus di mobil ada yang kentut kan males banget ya. Eh terus suatu hari JG kentut terus-terusan. Masuk angin kali dia.

Saya: "KAMU AH KOK KENTUT TERUS!"

JG: "Nope it’s only the excess" *kalem*

Saya: "EXCESS WHAT!"

JG: "Excess kentut yang tadi lah!"

Saya: "IT’S STILL FART!"

via GIPHY

#149 Debat

Kalau udah macet banget banget Bebe biasanya bosen di car seat. Dia mau turun dan ya melakukan hal-hal ajaib yang bahaya lah. Dari lompat-lompat sampai duduk di bawah gitu. Tapi kadang saya suka kasian jadi saya lepas dulu, nanti kalau udah lancar baru duduk di car seat lagi. Suatu hari mulailah dia lompat-lompat di mobil.

JG: "Be, it's dangerous"

Bebe: "Nggak aku hati-hati aku nggak jatuh"

Saya: "Udalah nggak usah debat, ini anak udah bisa jawabnya"

JG: "WHY?!"

Saya: "Ya gitulah kaya kamu kalau debat selalu aja punya jawabannya"

JG: "Oh like you"

Saya: "NO EXACTLY LIKE YOU"

JG: ...

Saya: "oh wow now we're debating"

He's just like us *surrendered*

via GIPHY

#150 SITI


Alias si tikus, cerita semalam omg nggak tenang banget jiwa gara-gara siti!

Jadi minggu lalu tengah malem JG kebangun mau pipis. Masuk kamar lagi langsung bangunin saya dengan muka horor.

"ADA TIKUS" 🐁

Aduh saya ngantuk banget plus takut juga kan terus cuma bilang "hah gimana dong duh serem" KEMUDIAN BOBO LAGI. JG juga bobo lagi terus besok paginya lupa kalau semalem liat tikus.

Iya saya sama JG takut banget tikus. Ya saya sih takut segala rupa ya tapi kalau JG kan pecinta hewan gitu KECUALI TIKUS. Jadi liat tikus bisa yang langsung horor dan nggak mau ke mana-mana diem di kamar aja pintu ditutup.

Padahal rumah kami ketutup semua lho! Mungkin masuk lewat pintu depan pas lagi beres-beres barang turun dari mobil atau gimana. Soalnya selama 4 tahun tinggal di sini, baru 2 kali ada tikus. Jadi yakin mereka bukan bikin rumah dan beranakpinak di rumah kami.

Waktu yang pertama itu pas Bebe belum lahir. Nemu tikus nyasar juga dan JG langsung pake sepatu bot plus sarung tangan. Bawa sapu siap menghadapi tikus.

TERUS JIPER SENDIRI. Ujung-ujungnya ngetok tetangga sebelah dan minta tolong ditangkepin sementara JG jerit-jerit masih dengan sepatu bot dan sarung tangan. T______T

NAH SEMALEM KOK YA APES BANGET SAYA YANG NEMU TIKUSNYA. HUHU. 🐭

Jam 9an gitu udah pada siap tidur saya mau pipis. Jalan ke kamar mandi pas di depan pintu ada tikus ngeliatin dan saya shock lompat seketika. Si tikus (mulai sekarang akan dipanggil siti karena geli ih nulis tikus gitu hoek) ngibrit juga ke belakang kloset.

via GIPHY

Saya balik ke kamar gemeteran.

"Aku liat tikus di kamar mandi aku ketemu banget aku belum pipis aku mau pipis"

T______T

JG malah jadi tidur, narik selimut dengan muka sedih. Saya panik karena mau pipis banget. Setelah memohon-mohon akhirnya kami bertiga berpegangan tangan jalan ke dapur menuju kamar mandi untuk mengantar saya pipis.

T______T

Saya senter belakang kloset siti udah nggak ada TAPI TERUS DIA KE MANA? Karena nggak kuat takut ngompol akhirnya saya pasang jojodog di depan pintu, naik jojodog dan lompat ke atas kloset. Pipis sambil jongkok di kloset karena nggak mau kaki kena lantai kamar mandi takut siti lewat. Bebe udah panik dan digendong JG. Kami kembali ke kamar dengan pegangan tangan juga. Mencekam banget asli.

via GIPHY

Kembali ke kamar terus saya jadi nggak mau tidur karena ya gimana dong masa hidup semalaman bersama neng siti? Besok pagi mandi gimana? Akhirnya JG nelepon mamah, kata mamah beli lem aja. Ya beli lem terus besok pagi yang buangnya siapa duhhhh. Panik.

Tapi lem emang opsi paling masuk akal sih. Kalau senteg gitu malah horor karena siti masih hidup dong masuk ke jebakan, kalau pas sentegnya diangkat dia kabur gimana? LEM LAH SOLUSI BANGET.

Cek Go-Mart set set set, order lem tikus. Sambil mikirin gimana ini. Bebe udah bengong aja dia juga shock karena appa ibunya shock. Terus kami pelukan sambil nunggu abang Go-Jek dateng. Langsung kerasa laper banget nggak tau kenapa. Pesen Go-Food deh beli mie aceh padahal hampir jam 10 malem. Apalah hidupku tanpa Go-Jek ya ampun. -_______-

Lem datang. Kami diem di ruang makan sambil semua lampu diterangin. JG sama Bebe nggak mau duduk di lantai hih dasar penakut. Saya ngoles lem di dus susu Ultra Mimi Bebe yang untungnya ada yang belum dibuang. Kemudian mikirin umpannya apa ya?

Kata ibu saya kasih aja kerupuk zzz emang mau siti makan kerupuk? Apakah siti balita? Keliatannya sih badannya kecil. Kata ayah maulah pasti ketangkep. Tapi nggak punya kerupuk ih! Di kulkas ada cumi asin tapi kok berasa sayang ya dibuat umpan HAHAHA. Mana cuminya besar-besar gitu kan enak buat oseng-oseng. Kata JG lepasin kepalanya aja astaga pelit amat ya hidup. Ya udah karena nurut suami akhirnya saya lepasin kepalanya dan ditempel di tengah lem.

Masalah selanjutnya, kami takut itu dus cuma ketabrak doang terus dia sadar kalau itu jebakan dan akhirnya kabur! Gimana caranya biar dusnya stay gitu. Dengan brilian akhirnya saya naro mutu (temennya coet gengs, ulekan) di pinggirnya gitu. Dengan pertanyaan mengerikan "BESOK KALAU TIKUSNYA KETANGKEP NGAMBIL MUTUNYA GIMANAAAA?"

via GIPHY

Singkat cerita pagi hari tiba setelah malemnya kami makan mie aceh di kamar karena setakut itu ke dapur. JG bangunin saya "sayang menurut kamu kena nggak tikusnya?"

Kami pegangan tangan berdua awwww romantis karena Bebe masih tidur. Lihat ke dapur DAN KETANGKEP. SI SITI MERONTA-RONTA GITU OMG HOROR TERHOROR LEBIH HOROR DARI FILM HOROR THAILAND.

Mana saya mau pipis (kenapa sih lagi gini mau pipis mulu elah) saya tutup mata ke kamar mandi dan pas saya ngelewat perangkap SITI MENCICIT! Refleks saya teriak terus JG teriak juga karena nyangka saya nemu temennya siti di kamar mandi. HHHH.

Abis itu balik ke kamar dan main HP. Lama lama lama, liat jam udah jam 7 kurang. Ini mau pergi jam berapa biasanya jam 7 kurang udah pergi kerja. Bebe aja sampai udah bangun.

Saya: "Sayang kapan ih mau buang tikus, ini telat nggak kita?"

JG: "Nantilah aku buying time dulu"

-________-

JG: "Congkelnya gimana ya biar dia nggak nempel ke kardus lagi?"

Saya: "HAH NGAPAIN DICONGKEL UDAH BUANG AJA SAMA KARDUSNYA!"

JG: "Takut kelaparan nanti dia nggak bisa makan"

...

via GIPHY

TAMAT. Kira-kira apa yang terjadi pada siti itu sekarang? Comment below! HAHAHAHA *NYEBELIN*

Maaf ya buat yang namanya siti aku tidak maksud apa-apa cuma stres aja T_____T

-ast-


Akhirnya Staycation!

on
Tuesday, December 5, 2017
Di kalangan mak-emak gawl Jakarta saya doang kayanya yang belum pernah staycation. Soalnya kami sudah terlalu lelah menghadapi rutinitas jadi uwel-uwelan di kasur sendiri aja rasanya udah cukup banget. Kaya ogah gitu keluar uang lebih cuma buat pindah leyeh-leyeh ya nggak? IYAAAA.



Sampai akhirnya tiba juga saat yang tepat *ALAH*, sepupu saya lamaran di Ajag Ijig Resto, Jakarta Pusat deket Gambir. Keluarga dari Bandung nginep di hotel sekitaran situ. Tapi kan MEREKA DARI BANDUNG, kalau kami bertiga ke Gambir doang mah sebenernya cincai, nggak jauh-jauh amat dari rumah dan bisa banget pergi dari rumah aja nggak usah belaga banyak gaya mau nginep hotel segala.

KALAU AJA LAMARANNYA BUKAN PAS REUNI MONAS UNIVERSITY. *mengutip mbak Kalis Mardiasih lol*

Iya lamarannya 2 Desember kemarin cobaaaa! Padahal kan udah direncanain dari lama jauh sebelum ide reuni bergulir di social media. Sigh. Terus saya bilang JG, eh ya udah deh kita nginep hotel juga yuk? Daripada stuck macet di jalan terus ujung-ujungnya nggak nyampe gitu kan males ya. Mana seru kan ada sekeluarga besar masa kami nggak ikutan hahaha.

Dasar suami sok penuh perhitungan (sok lah biasanya yang ngitung duit juga istrinya) "ya udah tapi aku nggak mau kalau lebih dari 500ribu". -______-

Ya bisa, ya ada banget banyak hotel sekitar situ dari 300ribuan juga tapi kan budget hotel gitu. Nanti nggak ada kolam renangnya sedih. Sori bukan receh tapi kan saya pengen staycation kaya orang-orang dengan alesan "ngajak anak-anak berenang" gitu. Hotel maratus ribu mana ada kolam renang malehhhh.

Saya: "Eh kita kan nggak pernah staycation, kita coba dulu dong, abis ini jadi bisa bilang staycation itu worth it apa nggak"

JG: "iya juga, okelah!"

TERNYATA GAMPANGAN HAHAHA

Saya cek-cek Google Maps nyari hotel paling deket. Ada Alila Jakarta cuma 200 meter dari lokasi, ada kolam renang dan reviewnya bagus. Ya males amat ya kalau udah nginep terus masih harus pake mobil ke tempat acara lamarannya. Okelah booking deh.

Btw tar review hotelnya di postingan terpisah ya! Sekarang mau cerita dulu, gimana staycationnya? Mau lagi nggak?

Kalau sama Bebe nggak deh. Ampun capek banget ya karena JG rese mau leyeh-leyeh terus tapi kan kasian Bebe ya kalau nggak jadi berenang. Dari rumah dia udah sedih mellow "aku nggak sabar" "tapi aku nggak sabar mau berenang" "kita jadi berenang kan ibu?" eh alah sampai hotel JG males-malesan ke kolam zzz karena maunya bobo.


Abis berenang bengong nonton TV hahaha Bebe hepi karena kami nggak punya TV kan di rumah. Malemnya ke Grand Indonesia, makan dan jalan-jalan. Mau jalan kaki di sekitar Pecenongan situ tapi kok ya mager dan seluruh keluarga ada di GI semua ya jadinya ke GI. Bebe di GI beli Lego jadi sampai hotel ngerakit Lego dan bobo.

Terus ... udah. -_______-

Besok paginya ya sarapan, ayah sama ibu saya dateng, dandan, ganti baju, dan jalan ke tempat acara. Bersimpangan dengan banyak orang yang reuni. Macet sih tapi nggak semacet itu, acara aja molor sejam. Molor cuma sejam untuk ukuran Jakarta kan masih wajar ya. Kasarnya macet biasa aja ya bisa jadi molor sejam. Untunglah. 

Saya chat lah di group dan bilang "staycation is not my thing deh". Terus Nahla bilang "kayanya staycation nggak cocok untuk orang extrovert deh kak". AHAAAA! Iya juga. Kaya asing terus bingung mau ngapain gitu hahaha.

Saya juga tanya JG dong pas pulang "gimana? Worth it nggak staycation begini?" Jawabannya? Worth it lah, nanti lagi yuk?

-_________-

OKEY.

Saya sendiri iya iya nggak deh ya hahahaha. Mau tapi nggak mau banget kecuali kalau gratis. MAULAHHHH. Atau di Bandung gitu, pengen sekali-kali jadi turis di Bandung banget. Kalau gitu judulnya staycation bukaaannn? HAHAHA.

Gimana long weekend kalian? Udah siap-siap libur akhir tahun? *digetok anak bank yang tutup tahun* LOL

-ast-


Jajan-jajan di Bandung

on
Thursday, November 30, 2017
Sungguhlah topik yang saya banget karena saya sering dibilang ibu dan tante-tante sebagai si tukang jajan. Padahal julukan itu baru muncul setelah saya kuliah karena sebelum kuliah saya jarang jajan. Hahahaha.


Iya waktu SD saya nggak bisa jajan. Saya bener-bener nggak tau caranya ke warung dan beli sesuatu. Karena ya emang nggak dibiasain jajan dan itu agak sedih sih lol. Namanya anak-anak ya kalau liat orang jajan ya suka pengen ikutan juga. Tapi sampai SD itu saya nggak dikasih uang jajan. Mau beli apa ya dibikinin di rumah, pokoknya ibu dan almarhum nenek saya itu anti jajan banget.

Sampai sekarang menurut ibu saya tukang jajanan itu pasti nggak bersih, pasti airnya jorok, pasti esnya air mentah, pasti cuci piringnya nggak bener. Atau mengutip nenek saya "beli makanan kok dari yang jualan di atas selokan? Jorok ih!"

Jadilah saya baru pertama kali jajan itu pas SMP. Itu pun nggak jajan-jajan amat sih, ya beli makanan di warung sekolah aja. Tapi udah mulai ngerti beli bakso sama temen-temen dan berbagai makanan yang sering dinobatkan sebagai pengundang tipes hahaha *ketok meja*

Begitu SMA, perjuangan jajan sebenarnya dimulai. Karena uang jajan udah mulai banyak, punya pacar, dan ya udah tau aja mana sih jajanan yang enak dan yang nggak enak. Jadi dulu pas SMA udah mulai suka "wisata kuliner" kalau istilah zaman sekarang mah. Makan pempek di Dipati Ukur, ayam cola di kantin ITB, bakso anggrek, apalagi sih kok lupa perasaan dulu jajan terus. *amnesia*

TAPI YA PAS KULIAH NIH BIANG KEROK PALING KEROK.

Kalian percaya nggak sih kalau saya makan cilok untuk pertama kalinya pas kuliah? Orang lain mah dari SD ya kan udah jajan cilok, saya baru makan itu setelah ada cilok laswi. Cilok Laswi idola kita semuaaaaa, nulis gini aja sampai kebayang rasanya. Sampai suka beli banyak terus di rumah dipanasin lagi di panci. Ibu saya tetep nggak ikutan karena nggak suka dalemnya gajih hahahaha.

fotonya punya mas ini. masnya juga lengkap bahas cilok laswi
Terus karena ribet beli cilok doang harus ke Laswi, akhirnya mulai beli cilok lain seperti Cilok Bapri. Mudah ditemukan di mana-mana karena emang yang jual banyak gitu kan. Lama-lama ya cilok apapun juga makan ajalah! Kalau cimol saya nggak terlalu suka karena saya juga lebih suka baso tahu dibanding batagor. Lebih suka yang kukus dibanding yang goreng. Bukan karena lebih sehat, murni karena masalah selera. 😂

Dulu di Jatinangor, saya sama sahabat saya si Mosha itu ya sekali turun dari kampus doang bisa dua kali beli cilok atau baso ikan. Kesambet apaan sih ampun ni anak berdua jajannya kok gelo. Jadi di kampus beli cilok atau baso ikan nih, terus masuk mobil, terus di mobil Mosha nyetir pelaaannnn gitu sambil makan cilok. Eh nyampe gerbang ciloknya udah abis, BELI LAGI SEBUNGKUS DI GERBANG UNPAD ASTAGAAAA. CILOK DAN BASO IKAN FTW!

Pernah juga tuh berdua makan otak-otak di Anyer pas lagi acara kampus gitu. Makan aja sambil ngobrol entah berapa puluh bungkus dan berakhir mencret-mencret. Kapok beli otak-otak. Kembali ke baso ikan Nangor!

Selain cilok, saya juga suka baso tahu yang di Jakarta diberi nama somay. Padahal di Bandung mah namanya baso tahu ih! Baso tahu Imam Bonjol andalannya, belinya ya di Metro (anak Bandung Timur sori). Yang penting mereknya harus Imam Bonjol. Karena tau sendiri kalau udah mampir ke Jalan Imam Bonjol nya, yang dibeli ya segala rupa. Paketnya sih lomie, baso tahu bawa pulang, sama es oyen kelapa alpuket. Surga dunia ya Tuhaaannn. *NGECES* *INGIN KE BANDUNG SEKETIKA*


Nah kalau batagor saya mah Isan sejak bayi (alah). Konon katanya Isan ini adalah batagor pertama di Bandung, dulu makannya bukan dipotong terus disiram bumbu kacang tapi dicocol. Pake kuah juga enaakkk, saya sih lebih suka pake kuah. Browsing sendiri alamatnya ya! Hahaha. Paling gampang bagi turis sih di foodcourt-nya Giant Pasteur ada.

Kenapa harus Isan? Pertama karena murah, kedua karena Riri atau Kingsley mah khusus batagor para turis plat B. Mahal dan ribet amat harus ke Burangrang hahahaha.

Karena kalau ke Burangrang, saya mah ke Bakso Enggal! Wajib coba banget ini buat kalian-kalian yang ke Bandung malah ke kafe-kafe trendi. Ke Bandung sih mending juga beli baso, Enggal atau Cuanki Serayu aman!

Bakso Enggal ada di Burangrang depan BPI sama di Pasteur. Ini bakwan malang kalau kata orang Jakarta, modelnya prasmanan jadi pilih sendiri mau apa aja di mangkoknya. Di ujung ada mas yang siap siram kuah kaldu panas. KYAAAAA.

This photo of Batagor & Baso Cuanki is courtesy of TripAdvisor (gue yang foto mah ga akan pake sambel hahaha)

Kalau pempek? Pempek Faisal di Otista yang udah generasi kedua apa ketiga gitu lol. Tempatnya kecil tapi jadul banget karena ya dari dulu jualnya di situ. Pempeknya enak banget. Tapi susah parkir, mau nangis lah mikirin parkir. Mending pake motor aja ke sini sih.

Jangan lupakan lumpia basah yang tidak ada di Jakarta!

Nih ya buat yang mau ke Bandung terus bingung mau jajan di mana, saya saranin ke Borma Gunung Batu. Borma ini supermarket, Gunung Batu ini daerah di sebelah tol Pasteur. Jadi kalau dari arah Bandung, masuk tol Pasteur kan lurus, nah ini ke kiri ambil jalan kecil. Dari situ nanya aja deh atau cari di Google Maps "Borma Gunung Batu". Kenapa ke sana karena di sana adalah one stop jajan center andalan saya dengan parkiran yang gampang dan luas.

Di depannya (pinggir jalan) ciloknya enak, lumpia basah enak, lumpia kering enak, batagornya mayan, seblaknya enak. Masuk dikit di parkiran ada tukang pempek, yamin, dan ADA MIE KOCOK JUGA! Mie kocoknya enak dan murah. Ini tiap dari Bandung mau pulang ke Jakarta saya suka makan di sini DAN BUNGKUS BUAT DI JALAN HAHAHA.

Daripada kalian bingung jajan di mana, sebenernya ke dua tempat aja cukup kalau di Bandung mah. Jalan Imam Bonjol sama Borma Gunung Batu. Semua jajanan ada di situ. Catet!

Borma Gunung Batu ini mirip-mirip depan Griya Bubat lah bagi kalian yang orang Bandung Timur banget mah. Bedanya tidak ada cimol. Cuma karena saya nggak terlalu into cimol maka ya nggak pernah nyari-nyari amat.

Apalagi ya?

Intinya jajan di Bandung mah jarang gagal. Beli apapun di mana pun hampir pasti enak. Lah di Jakarta? Jajan di Jakarta bener-bener gambling karena nggak semuanya enak. Saya beneran irit hidup di Jakarta mah karena jadi nggak gampang tergoda liat makanan di pinggir jalan. Jarang bener-bener jarang jajan di pinggir jalan. Takut nggak enak dan takut mules karena yaaaa taulah air Jakarta seburuk apa.

Bebe jajan nggak? Nggak. Belum saya kasih jajanan apapun karena nggak ada minimarket deket rumah. Kalau ke supermarket dia paling beli yogurt cimory sama chacha minis. Belum pernah jajan ciki-cikian dan belum kenal Kinderjoy! #win

Biarlah dia seperti aku, baru tau jajan pas udah besar hahahaha. Yang orang Bandung cik kalau jajan pada di mana? Yang bukan orang Bandung, apa jajanan favorit kalian? SHAAREEEEE!

-ast-