Image Slider

Bebe Cacar Air

on
Monday, July 24, 2017

Akhirnyaaaa, Senin ini bisa jadi Senin "normal" di mana kami bertiga pagi-pagi udah di mobil untuk kerja dan ke daycare. Minggu lalu cukup heboh soalnya karena Bebe cacar air.

Kenapa heboh? Karena cacar air kan menular, jadi Bebe nggak bisa ke daycare. Walhasil, saya dan JG harus bergantian cuti dan main sama Bebe di rumah.

Oke ini cerita lengkapnya demi pengingat di masa depan!

πŸ’‰Tanda-tanda Cacar Air 

Berawal dari Rabu malam 12 Juli lalu, malem-malem sebelum tidur saya mandikan Bebe. Wah apa nih ada 3 bintik kecil sekali di leher kanan dan bawah leher belakang. Kecil sekecil digigit semut, kecil banget sampai nggak keliatan amat, kalau diraba baru kerasa jendul. Karena takut gatel, malem itu juga udah saya kasih bedak salicyl.

Saya nggak kepikiran cacar. Karena Bebe kulitnya sensitif dan alergian jadi emang sering muncul merah karena reaksi alergi. Pun sensitif nggak bisa sembarangan ganti sabun karena antara merah iritasi atau ngelotok gitu kulitnya. And they said bayi ASI nggak alergian hih. T_______T

Besok siangnya, supervisor daycare fotoin punggung Bebe dan nanya itu kenapa bu? Saya jawab nggak tau ya, apa biang keringet? Terus supervisornya nanya, apa mungkin cacar bu? Saya masih nggak kepikiran hahahaha.

Pas dijemput mbaknya (bukan supervisor) bilang "bu, menurut aku sih ini cacar bu. Ke dokter aja bu, aku yakin deh ini cacar" Memang mbak daycare itu juara banget deh buat gini-ginian hahaha, anaknya banyak sih yaaa. Emangnya saya, anaknya cuma satu lol.

(Baca semua tentang daycare di sini)

Saya iya iya aja, malah bilang "tunggu besok deh, kalau besok jadi banyak baru ke dokter". Abis ngomong gitu kok ya jadi panik sendiri hahaha. Kalau besok beneran banyak masa malah baru ke dokter? Ya udah pas JG dateng akhirnya langsung minta ke UGD aja biar tenang.

Dan cobaannya banyak huhu. Macet ampun-ampunan karena pas ganjil, sementara plat nomer mobil kami genap. Mau ke Semanggi aja muter-muter lewat Karet deuh. JG hampir putus asa, duh macet banget, duh laper aku tadi nggak makan siang, duh ini ono. -__________-

πŸ’‰Di UGD

Btw saya dulu nggak tau kenapa banyak orang parno sama UGD. Pas minggu depannya JG ke UGD RSUD di Bandung saya baru tau kenapa orang parno hahaha. Next post ya!

Kali ini sih kami ke RS Jakarta, pokoknya kalau UGD pasti ke sini karena nggak pernah rame dan parkir gampang. Bebe lagi seneng banget karena baru dibeliin kostum PJ Masks dan dia keukeuh masuk RS pake kostum. -_______-

Diperiksa dokter pake kostum juga dan jumawa banget, mana dokternya cantik dan juga ikut manggil dia dengan "Gecko". Diperiksa jadi lancar banget karena Gecko-nya kalem abis. Dan iyes, positif cacar.


Kami pun nanya kok bisa ya, ketularan di mana? Kata dokternya "bisa di mana aja bu, di mall atau di tempat umum lain. Virus cacar kan nular lewat udara dan bisa tahan di udara sampai 24 jam"

Saya dan JG bengong di tempat. T_______T

Bengong bukan karena shock Bebe cacar hahahaha. Ya nggak apa-apa sih cacar, penyakit yang umum lah ya di kalangan anak-anak zzz. Tapi kami mikirin gimana nih nggak bisa masuk kerja? LOL.

Kata dokternya bagus ketauan masih awal gini jadi bisa langsung ditekan virusnya pake obat. Malem itu masih 3 biji juga bintik kecilnya tapi dokternya udah ngeliatin beberapa area dan bilang "di sini nanti muncul bu, di sini juga, blablabla"

Terus ya udah diputuskan ganti-gantian cuti deh! Sampai saya nemu ide cemerlang: KITA KE BANDUNG AJA!

Pertimbangannya rumah ibu di Bandung lebih besar dibanding kontrakan di Jakarta jadi Bebe nggak akan bosan harus berhari-hari di dalam rumah. Kedua, Bandung dingin, in case Bebe lari-larian di dalam rumah pun dia nggak bakal keringetan dan nggak bikin cacarnya gatel. Ketiga, nggak perlu mikirin masak dan makan hahahaha.

Malam itu mendadak packing dan oke besok pagi berangkat ke Bandung!

πŸ’‰Di Bandung

Pagi sebelum berangkat, bintik kecil itu akhirnya jadi besar segede jagung dan isinya air. Nah kalau gini baru saya yakin ini cacar hahaha. Tapi ditanya gatel apa nggak jawabannya nggak. Bebe juga nggak demam. Katanya makin muda kena cacar, makin nggak berasa apa-apa.

Saya SD kena cacar dan gatelnya ampuuunnn. Pengen garuk juga nggak boleh kan. Jadi ya inget betapa tersiksanya. Bebe mah kalem aja kaya nggak sakit sama sekali. Lagian Bandungnya emang adem banget, pagi-pagi 17-19 derajat celcius. Tengah hari aja cuma 23-24 gitu enaaakkk.

Cuma cukup repot karena saya bener-bener jagain biar dia nggak keringetan banget. Sedikit keringetan langsung ganti baju. Sedikit-sedikit dikasih salicyl biar cepet kering. Untungnya yang banyak itu di punggung jadi Bebe nggak sadar kalau itu sebenernya parah. Di perut cuma ada 4, dua besar dua kecil. Di kaki 1, di tangan beberapa, di muka cuma 3 kecil-kecil pula. Total saya hitung cuma 27 titik.

Sedikit banget, nggak keliatan cacar lah. Liat anak temennya JG yang cacar juga, se-muka aja kayanya lebih dari 20 deh, kasian huhu. Dan biar dia kalem akhirnya dilibatkan untuk pake salicyl jadi dia bertugas ngebedakin perut dan kaki, saya bedakin punggungnya. Sehari 3 kali sis kaya gitu, bersin-bersin gatel idung banget kena bedaknya.

Hari Minggu udah kering semua yeaaayyy!

Senin siang pulang ke Jakarta karena ibu dan ayah harus ke Makassar. Selasa Rabu saya di rumah, Jumat Sabtu JG di rumah. Jumat sebagian besar udah copot, Sabtu udah copot semua. Senin ini kembali ke daycare yeaaayyy!

Selain ganti baju, minum obat juga peer banget karena tiap minum obat saya harus akting. "WAA OBATNYA WANGI SEKALIII. ENAK YA!" atau "EH INI OBAT APA SIH KOK ENAK? XYLO HEBAT YA MINUM OBATNYA PINTAR!".

Obat wangi yang dimaksud adalah vitamin doang. Obat benerannya (anti virusnya) itu puyer dan nggak ada rasanya sama sekali, jangan-jangan itu tepung lol. Sekali dicampur ke air minum dia dan habis. Berikutnya sesendok vitamin langsung taro puyer atasnya, jadi sekali hap langsung masuk dua obat. Kulelah ekting, maklum bukan ektris. T_______T

πŸ’‰Yang dilakukan saat Bebe cacar

Bebe sembuhnya cepet banget. Tiga hari kering semua, cuma saya emang nunggu copot semua dulu luka keringnya baru masuk daycare karena takut nularin orang.

1. Ganti baju sesering mungkin. Bebe ganti baju 4 kali sehari, tiap ganti baju dibedakin ulang. Pertimbangannya kalau ada yang pecah, pecahannya nempel di baju, takut jadi bikin bintik baru di tempat lain. (ini entah bener apa nggak secara medis)

2. Makan banyak dan obat jangan kelewat. Minum vitamin dan madu. Karena cacar emang harus dilawan dengan daya tahan tubuh baik.

3. MANDI! Kalau nggak mandi gatel ih. Kata dokter mandi aja pake dettol biar sekalian matiin kuman-kuman. Bebe malah berendem air anget pake dettol. Kalau bule-bule gitu berendem oatmeal dong katanya biar nggak gatel.

4. Jangan minum air kelapa sekaligus sama obat. Dulu katanya minum air kelapa biar merah-merahnya cepet keluar. Tapi lebih logis penjelasan air kelapa menetralkan obat sih. Hahaha. Terserah tapi kan yang penting minum air putih aja yang banyak.

5. Jangan digaruk takut jadi bekas. Bebe nggak ngerasa gatel untungnya dan dia nggak colek-colek bekasnya sih untungnya juga. Lebih karena nggak ngerti kali ya. Haha

Saya pake salicyl doang, beberapa orang nyaranin acyclovir dan udah beli. Cuma kalau salep gitu peer banget kan harus ditotol satu-satu. Mana kesentuh dikit aja Bebe ngamuk. Akhirnya ya bedakan aja. Kalau bedak kan tinggal tumpahin aja yang banyak ke punggung terus usap dikit juga rata.

*

YAAA BEGITULAAHHH CERITANYA. Capek ya. Nulisnya capek sampai males selip-selipin link related post hahaha.

Kok bisa cacar sih emang nggak vaksin? Jadi lewat dua tahun dan semua vaksin "wajib" selesai saya blas nggak cek-cek buku vaksin lagi. Pas kemarin rame kempen MR saya jadi cek dan woiyaaaa selain MMR belum PCV juga ketunda-tunda terus.

PCV sama Hepatitis A lah akhirnya. Terus dokternya bilang "abis ini cacar air ya bu" dan nulisin tanggal cacar air bulan Agustus. Minggu depannya Bebe cacar hhhh. Jadi nggak usah vaksin cacar kan ya kalau udah gini?

Anyway selamat hari Senin semuanya! Semoga sehat-sehat semua ya biar kerjanya lancar!

-ast-


Just A Quick Update

on
Wednesday, July 19, 2017

Halo semuanya. Sorry for being MIA. Terharu deh saya menghilang terus ada yang nanya saya ke mana. T______T

Banyak sekali yang terjadi sepanjang minggu lalu. *lap keringet*

Intinya Bebe cacar air, dan yah karena nggak punya mbak jadi saya nggak masuk kerja. Baru mau masuk kerja besok, itu pun gantian JG yang cuti besok sama Jumat. Demi mengkarantina Bebe, demi nggak nularin ke anak lain di daycare.

Bukan hanya itu, saya juga delete Instagram, Facebook, dan Twitter sejak hari Kamis minggu lalu. Enam harian saya nggak pake social media dan banyak yang bisa saya ceritakan soal ini.

Iya sih beberapa hari lalu sempet upload foto, itu dalam perjalanan Bandung - Jakarta. Tapi cuma upload terus delete lagi Instagramnya. Saya lagi berusaha nggak mau tergantung sama social media. Sebelumnya mah tergantung bangeett. Lengkapnya nanti saya cerita di blog post terpisah ya.

Jadi ya, minggu ini hectic sekali. Mana di saat Bebe sedang cacar, JG sempet masuk UGD pula karena hal remeh tapi bikin drama banget. Ini juga worth blog post terpisah. Hahaha.

Intinya setelah puasa socmed termasuk blog selama seminggu saya senang sekali. Serasa fresh dan nggak diburu-buru apapun. Lagi membiasakan diri baca berita langsung di aplikasi berita dan bukannya dari socmed. Lagi coba habit baru yang berat sih emang karena udah bertahun-tahun dilakukan.

Meanwhile harus sambil nyuapin Bebe, akting agar dia mau minum obat, menjaga dia agar nggak berkeringat, gantiin baju sesering mungkin dan ngebedakin biar cepet kering cacarnya. Life is hard zzz.

Bebenya udah mau sembuh kok. Dia cacar dikit banget cuma 27 titik (DIHITUNG LOH) karena baru ada merah langsung dibawa ke rumah sakit jadi langsung ketauan dan dikasih antivirus. Cuma karena cacar katanya masih nularin meski sudah kering, jadi kami masih di rumah. Sebagian udah copot sih kering-keringnya, tapi sebagian yang gede-gede belum.

Jadi tampaknya saya baru akan bisa rajin nulis lagi minggu depan. Punya banyak banget draft sih dan pengen share ke kalian juga.

Tungguin aku minggu depan yaaa! :)

-ast-


#SassyThursday: Hari Pertama Sekolah

on
Thursday, July 13, 2017

Hai semuanya!

Saya tuh lagi siwer hari banget deh, dipikir sekarang masih Rabu! Terus mikir wah udah 2 hari nggak update blog. Ternyata sekarang Kamis dan udah 3 hari nggak update blog hahaha. Ya udah lah ya langsung #SassyThursday aja huhu.

Topik minggu ini adalah hari pertama sekolah. YEEYYYY! Abis minggu ini buibu banyak banget yang bikin status dan share foto soal hari pertama anak di sekolah ya. Mabi dan Bebe sih belum sekolah banget jadi kami akan nostalgia! Mengingat dulu hari pertama sekolah ngapain aja sih? Inget nggak ya saya? HAHAHA

Baca punya Nahla:

Oke, saya pertama kali sekolah itu TPA, bukan TK A ya. Taman Pendidikan Agama alias sekolah ngaji. Lanjut TK A terus langsung SD, nggak TK B dulu. Maklum anaknya pinter hahahaha. Ayo kita ingat satu-satu! Saya cukup inget sih semua karena ayah hampir selalu foto jadi punya foto semua. Pertama kali pake seragam olahraga TK aja ada fotonya *SPESIFIK*.

Duh sayang fotonya di Bandung semua ah sebel.

Dan saya sebenernya orangnya pelupa banget jadi tulisan ini mungkin nggak panjang hahaha. Tentang urusan lupa-lupa ini bisa dibaca di sini ya: Tentang Ingatan 

🏫 TPA alias sekolah ngaji

Sekolah ngaji seragamnya abu coklat butek gitu. Difoto bertiga sama anak tetangga di depan pager rumah tetangga. Semua mukanya flat, nggak ada yang senyum.

Pake jilbab nggak? NGGAK. Cuma pake ciput gitu, lebih kaya topi malah dibanding ciput. Nggak nutupin apa-apa juga haha. Nggak kaya sekarang ya jilbab anak aja macem-macem banget modelnya. Dan ini saya masih kecil banget, 3 tahun lah.

Blas nggak inget apa-apa sekolah ngajinya ngapain aja hahaha. Ya belajar ngaji sih tapi terus ya udah nggak tau lagi ngapain di sekolah. Terus cuma ngaji sore doang gitu kan jadi pas udah masuk TK A, ya sorenya tetep ngaji.

🏫 TK A

Namanya TK Sejahtera. Kepala sekolahnya adalah tetangga nenek saya. Padahal rumahnya jauuhhh. Entah kenapa bisa jadi kepsek di situ. Nama Kepsek-nya ibu Susi. Saya selalu ingat ibu Susi ini karena wow kepsek wow. Kaya jabatan yang amat sangat tinggi dan harus dihormati.

Hari pertama sekolahnya saya nggak nangis dan super excited! Saya ditungguin ayah pake motor sementara saya baris sama temen-temen dan nyanyi sebelum masuk kelas. Saya nggak nangis. Bahkan saya nggak pernah nangis selama TK.

Mungkin karena masih kecil ya, jadi saya cenderung blur dibanding temen-temen sekelas yang umurnya lebih gede hahaha. Umur saya pas masuk TK ini 3,5 tahun. Bahkan belum 4 tahun. Saya tuh yang lempeng aja loh. Ayunan direbut orang, ya udah ngalah. Main sendiri aja kalem.

Cuma kalau di kelas sombong soalnya udah bisa baca. Saya inget loh Bu Endang nanya siapa di sini yang sudah bisa tulis namanya sendiri di papan tulis? Saya ngacung, tulis nama di papan tulis pake kapur kuning. Terus dipuji, kusungguh bangga dengan diriku sendiri.

Terus ngapain lagi? Nggak tau lupa HAHA.

🏫 SD Andir Kidul II

Nah SD ini saya cukup inget detailnya karena cukup drama! Jadi abis TK A saya nggak mau TK B, ibu juga nggak maksa TK B sih karena ya udalah SD aja kalau emang udah mau SD. Masalahnya umur saya baru bahkan belum 5 tahun, 4 tahun 10 bulan. SD mana yang mau terima?

SD yang deket-deket rumah itu nerima minimal 6 tahun ya ampun saya 5 tahun aja belum. Akhirnya dibawa lah ke SD Andir Kidul II ini mayan jauh dari rumah harus pake angkot. Saya sama ibu masuk ke ruang kepala sekolah dan kepala sekolahnya mikir, terima nggak ya? LOL.

Nah terus di ruangannya itu ada papan tulis dan dia menuliskan beberapa kata. Dih dites baca banget nih? Terus saya bisa lah baca semua. Tapi kepsek tetap mikir HAHAHA. Akhirnya ibu saya bilang “ya udah titip aja pak, kalau ternyata setahun nggak bisa ngikutin ya nggak apa-apa nanti ngulang aja”.

Jadi lah saya masuk SD horeee! Hari pertama saya inget banget banget banget. Ibu saya ngedudukin saya di meja paling depan dan tengah. Di situ udah ada anak perempuan duduk manis juga, rambutnya pake poni dan masih basah. Ibu saya suruh saya salaman, anak itu namanya Imas.

Dan apa yang saya lakukan setelahnya? Saya mengagumi gantungan kunci di tas Imas. Nggak ngobrol atau apa. Terus Bu Marni datang dan kemudian … nggak inget. HAHAHAHA.

Kemudian sejak itu sampai kelas 6 saya selalu ranking 1. Dan ini jadi titik di mana saya selamanya jadi anak paling muda di sekolah, sampai kuliah. Di mana orang-orang sweet seventeen pas SMA sementara saya kuliah tingkat dua hahaha. Mau rayain juga nggak mood amat ya kan, orang-orang umurnya udah 19 tahun lol.

🏫 SMPN 17

Nggak inget sama sekali. Sedikit pun. Lagi saya pilih sekolah ini karena deket rumah aja. NEM saya kembalian banyak. Nggak tau hari pertama sekolah dan MOS nya ngapain pun. Yang paling diinget pas SMP adalah kepsek saya namanya Pak Oman dan beliau ini rajin banget bebersih!

Jadi selalu datang paling pagi terus nyapu sekolah, nyikatin kolam ikan. Wah beneran lah tipe pemimpin yang memberi contoh baik banget. Terus inget guru sejarah yang bisa dengan gampangnya ngejelasin perjanjian Renville, Linggarjati, dll sampai saya suka banget pelajaran sejarah.

Saya inget saya ikut PMR, ikut CPD (Camping Pelatihan Dasar) di mana ya lupa. Pokonya ada adegan lari-lari di lumpur lah. Terus tahun depannya panitia CPD dan tetep lupa ngapain aja. ZZZ.

SMP adalah paling tidak ingat apa-apa. Baik sekolahnya maupun teman-temannya. Blur.

🏫 SMAN 10

Pilih sekolah ini juga karena deket dan tetep kembalian NEM banyak. Hari pertama sekolahnya LUPA. Cuma inget pas MOS itu kan ada demo ekskul, terus kakak kelas mecahin es batu 3 lapis pake kepala dan dahinya berdarah hahahaha gagal amat.

SMA paling banyak cerita lah dan saya inget, mungkin karena udah gede ya. Tapi satu hal, saya itu nggak pernah nangis di sekolah sampai puber melanda lol. Iya maksudnya saya baru nangis sesenggukan di sekolah itu pas kelas 3 SMA. Itu pun karena PMS hahaha cuma salah paham dikit sama temen sekelas terus telungkup nangis di meja. Hormon!

Padahal dari TK sampai SMP itu paling bisa “merendahkan” anak yang suka nangis sebagai cengeng. Dih gitu doang nangis apaan sih. Gengsi saya terlalu tinggi untuk nangis. Pas SMA mah bubar lah semua bubar HAHAHA.

🏫 Kuliah

Kuliah ospek fakultas ngapain aja sih kok lupa ergh. Ingetnya ospek jurusan doang ah sebel. Nggak inget lah. Cuma inget harus jalan kaki dari gerbang Unpad bawah. Jalannya harus cepet tapi nggak boleh lari. Kalau lari dimarahin hahaha.

Auk ah.

*

Udah sih gitu aja. Apa-apaan ini tulisan yang sungguh tidak ada isinya ya. Kalian masih inget nggak hari pertama sekolah gimana? Ayo share ayooo!

-ast-


Beres-beres Kenangan dengan Google Photo

on
Monday, July 10, 2017
Tips back up foto dengan Google Photos.


Siapa yang pusing karena foto berantakan di mana-mana dan nggak jelas harus cari ke mana kalau butuh?

SAYA NGGAK DONG. Hahaha.



Sebabnya, saya selalu back up semua foto saya di Google Photos. Kalian juga? Rapi nggak albumnya? Kalau sekadar di-upload aja tanpa ditata sih ya sama aja berantakan dong.

Oiya Google Photos ini bukan cuma aplikasi ya. Buka di browser juga bisa, jadi nggak perlu download aplikasi.

Nah meski kedengerannya gampang alias alah upload doang cincay, ada beberapa tips yang mungkin bisa berguna. Tips ini khusus buat kalian yang emang pengen foto-foto rapi, nggak berantakan dan nggak susah nyari.

πŸ’Ύ Setting Google Photos

Pertama, setting dulu Google Photos nya biar nggak upload ukuran sebenarnya. Iya jadi dikompres. Karena kalau dikompres, Google kasih kita storage unlimited!

Caranya pastikan kamu login di akun Google, terus buka photos.google.com dan ikuti step by step di bawah ini:



Nah kalau itu diceklis, otomatis semua foto yang kita upload itu keresize. Masih gede kok ukurannya kalau untuk kebutuhan di internet mahhh. Masih HD, 16 MP, kalau kata Google masih bisa dicetak dengan ukuran 24x16 inches (60x28 cm).

Kecuali kalau fotonya penting banget dan suatu hari rasanya kalian mau bikin billboard dengan foto itu, ya udah save di harddisk lahhh yang ukuran sebenarnya. Google Photos khusus buat kenangan aja, alias yang penting fotonya nggak hilang.

πŸ’Ύ Jangan auto sync/back up

Buat kalian yang punya aplikasi Google Photos di hp, matiin auto sync dan back up nya. Iya sih ngirit waktu tapi jadinya berantakan banget. Ya gitu aja seberantakan di gallery HP kan karena dia back up sesuai tanggal aja hahaha

πŸ’Ύ Bikin folder dulu di laptop

Copas dulu foto dari HP/kamera ke laptop. BERESIN DULU FOTO-FOTO ITU OFFLINE LAPTOP. Bikin dulu folder sesuai kategori yang mau diback up.

Misal satu folder namanya “Papua, Agustus 2015”, folder lain “Lebaran 2017” ya sesuai tempat dan kejadian atau apalah bebas. Saya sih lebih suka pake momen dan tanggal serta tahun biar carinya gampang. Nantinya folder ini akan jadi album di Google Photos.

Nah kalau foto Bebe yang mana entah berapa puluh ribu sejak dia lahir lol, saya back up berdasarkan usia Bebe. Jadi sebulan sekali rapihin di folder, kalau butuh tinggal diperkirakan oh itu pas Bebe lagi umur sekian nih.

πŸ’Ύ TIPS UPLOAD!

Uploadnya gini biar nggak pusing. Yang penting jangan upload sekaligus banyak baru bikin album soalnya kalau di tengah jalan internet mati, nanti fotonya berantakan lagi nggak masuk ke album. Ikutin step by step ini:

1. Upload satu foto dulu
2. Create new album
3. Masukin nama album, baru drag and drop sisa foto langsung ke dalem album ini. Kalau tengah jalan internet mati, semua foto udah aman di dalem album.



Soalnya saya suka upload foto Bebe sebulan gitu sekaligus 1000 foto misalnya, baru 800 foto terus connection error. Kelar lah udah itu 800 foto nyebar di mana-mana nggak di dalam satu album. Kalau udah gini saya suka stres sendiri #ocd lol.

πŸ’Ύ Rajin back up

Luangkan waktu sebulan sekali untuk back up dan niscaya foto-foto kalian nggak akan berantakan lagi. Untuk meluangkan space di harddisk, foto yang nggak terlalu penting hapus aja, kecuali ya itu tadi, ingin punya ukuran sebenarnya karena siapa tau suatu hari butuh bikin billboard segede dinding rumah. Ehm.

πŸ’Ύ Video gimana?

Video ikut ke-back up juga kok. Ikut dicopy aja, nanti dia otomatis jadi 1080 px. Masih HD lah itu. Masa iya nyimpen video 4k terus mau gratisan hahaha.

Kenapa nggak back up di Facebook aja?

Upload ke Facebook itu lebih ke-compress lagi fotonya jadi ukurannya jauh lebih kecil dibanding Google Photos. Lagian Google Photos juga bisa deteksi wajah, lokasi, dan bikinin gif gitu dari beberapa foto yang mirip lucu deh.

Fotonya private nggak?

Fotonya private tapi URL nya bisa dishare. Anggap URL ini kaya nomer handphone lah. Kalau nggak dishare, orang lain nggak bisa telepon kita kan jadi kalau url nggak di-share yang orang lain nggak bisa buka juga. Saya sih nggak share ke siapa-siapa karena tujuannya kan emang cuma buat back up doang.

Terus bisa juga upload-nya ke Google Drive terus sync ke Google Photo. Cuma saya males karena nambah-nambahin folder Drive aja berantakan pusing. Jadi ya foto ya udah sesuai fitrahnya di Google Photos. Drive buat dokumen aja.

Oiya saya juga pake dua akun Google. Akun pertama khusus buat Bebe dan keluarga. Akun kedua buat foto-foto zaman liputan dan pacaran dulu sama JG hahaha.



Udah sih gitu aja. Karena apalah arti kenangan kalau tidak bisa dikunjungi kembali kapan-kapan. Benar bukan? ;)

-ast-


Kembali Mewujudkan Mimpi

on
Friday, July 7, 2017

Sejak awal pacaran, saya dan JG selalu membuat resolusi tahun baru bersama setiap tahun. Sudah pernah saya ceritakan kan ya, bagaimana kami selalu membuat list hal-hal yang ingin dicapai setiap tahun.

List itu kemudian didesain sedemikian rupa dan menjadi dua ukuran. Satu ukuran wallpaper hp dan satu lagi ukuran wallpaper laptop. Ketika tahun berganti, maka wallpaper pun berganti.

Kalau mau ditulis di kertas juga lebih bagus lagi. Tempel di dinding sebelah kasur, atau di pintu kulkas, atau di pintu kamar. Di mana saja asal selalu terlihat.

Dari tahun ke tahun hampir semua yang kami tulis terwujud. Bahkan tahunnya belum selesai, biasanya semua resolusi sudah di tangan! Wallpaper pun bisa diganti. Malah pernah dalam setahun membuat dua list resolusi saking semua sudah terkabul di setengah tahun pertama.

(Detail di sini: Resolusi Tahun Baru)

Maka kami pun membuat resolusi yang lebih dan lebih lagi. Tidak muluk-muluk seperti mulai berolahraga, resolusi kami biasanya seputar gaji, gadget baru, atau liburan ke luar negeri. Intinya hal-hal yang ingin dicapai di tahun itu.

Kecuali tahun ini.

Desember 2016 saya merenung apa yang ingin saya capai di tahun 2017. Tidak ada. Saat itu seperti tidak ada. Rasanya kami sudah merasa cukup dengan harta benda. Saat itu yang di otak saya hanya dua:

1. Konmari-kan rumah Bandung dan Jakarta. Ini sudah hampir selesai. Hampir karena tampaknya tidak akan selesai 100%. Berkat Konmari, saya juga berpikir ulang untuk membeli sesuatu yang kurang penting dan ini rekor hahaha.

Saya cerita lengkap di sini: Beres-beres Rumah dengan Metode Konmari Yuk!

2. Menyelesaikan dana pendidikan Bebe untuk masuk SD. Masih 3-4 tahun lagi memang deadline-nya, tapi kalau sesuai rencana akhir tahun ini pasti selesai. Berkat beberapa rezeki yang tidak terduga Alhamdulillah. Biarlah sudah 3 tahun tidak liburan asalkan uang SD Bebe selesai dulu. Tidak tenang rasanya liburan dengan utang uang pendidikan hahaha.

Lengkapnya bisa dibaca di sini: Tahap Menyiapkan Dana Pendidikan Anak

Dengan demikian, dua hal itu tau-tau 85% selesai. Saya dan JG pun mulai merenung. Apa lagi yang ingin kita capai?

Chat demi chat di siang hari, obrolan di mobil pagi-pagi, diskusi saat makan malam, akhirnya merumuskan mimpi baru. Mimpi lama yang dulu rasanya jauh sekali sekarang rasanya makin dekat dan sayang jika tidak dikejar dengan berlari lebih cepat, Untuk mimpi yang ini deadline-nya agak panjang, tidak satu tahun.

Saya pun langsung membuat wallpaper baru. Wallpaper resolusi dengan deadline terpanjang, empat tahun. Tidak bisa saya ceritakan karena masih terlalu jauh. Lewat mimpi itu muncul tekad-tekad baru. Tekad yang membuat hati bergemuruh jantung berpacu kencang. Nervous dan excited. Kami pasti bisa!

*TUMBEN SIS PUITIS AMAT NULISNYA HAHA*

Dan punya mimpi seperti ini deg-degannya emang bikin sedih dan mellow hahaha. Meskipun saya dan JG anaknya positif banget, pasti ada laahh ketakutan untuk gagal. Maka kami pun mendiskusikan plan B dan C - nya. Jadi nggak ada yang namanya gagal, yang ada hanya mengganti rencana dengan rencana berikutnya.

Meski deg-degan, punya mimpi juga senang sekali! Rasanya hidup kembali punya tujuan setelah setengah tahun hanya diam, leyeh-leyeh, beres-beres kenangan dan buang banyak sekali barang yang selama ini numpuk nggak jelas, cuma jadi energi negatif doang.

Aku senang!

Oiya selain menulis dan memvisualkan resolusi, kami juga biasanya berpegangan tangan erat-erat, memejamkan mata, dan meneriakkan mimpi itu berkali-kali di dalam hati. Pake aba-aba start dan stop. Caranya gini:

1. Tentukan kalimat tujuan, detail dan spesifik. Misal "mau beli mobil merek A dari dealer alias baru bukan mobil bekas paling lambat bulan September 2018".
2. Tentukan siapa yang akan kasih aba-aba start dan stop
3. Pegangan tangan kuat-kuat dan merem, tukang aba-aba bilang "START!"
4. Masih pegangan tangan, merem, teriakkan dalam hati kalimat yang tadi sudah disepakati. Teriakkan berkali-kali sebanyak mungkin sampai tukang aba-aba bilang "STOP!"

Sounds stupid? Kalian terlalu negatif kali hahahaha.

Teriak dalam hati sama-sama gini bikin pikiran positif coba deh. Bikin hati rasanya makin mantap sama tujuan. Dulu waktu masih main sama temen-temen, kami biasanya begini ramean. Jadi misal ada yang ingin sesuatu, kami merem sama-sama dan teriak dalam hati sama-sama. Ini cara lain untuk berdoa, juga berteriak agar universe mau bekerja sama. Afirmasi. :)

Jadi ya, pesannya untuk kalian yang belum nikah, kalau memang berniat nikah maka carilah pasangan yang bisa diajak berdiskusi mewujudkan mimpi. Yang bisa excited merumuskan masa depan ingin dibawa seperti apa.

Yang udah nikah mah nggak usah dibilangin lagi lah ya, pasti udah punya lah mimpi sama-sama kalau memang komunikasinya bagus mah, ya kan ya dong?

Doakan aku ya gengs! Kalau kalian lagi nganggur boleh loh merem dan teriakkan dalam hati "semoga Annisa Steviani berhasil mendapat apa ya ia inginkan!"

MAKASIHHHH. SELAMAT MEWUJUDKAN MIMPI!

-ast-