Image Slider

#AyoIrit2018

on
Monday, January 22, 2018

Hashtag sebelumnya #MenujuIrit2018 tapi kok bingung sendiri. Kalau “menuju” berarti baru niat doang ya. Kalau gitu kapan iritnya? Hahaha. BTW saya ngomong-ngomong soal irit ini tuh sebagai pemicu dan pengingat diri loh ya. Syukur-syukur ada yang mau ikutan ngirit juga lol. GIMANA CARANYA, KAAKKK?

Pertama harus jelas dulu pos masing-masing pengeluaran. Ini mah udah pasti dilakukan kan ya. Kalau belum bisa baca di sini: Mengatur Keuangan Keluarga. Kedua, harus tau persis dan cari banyak bocor di mana. Duh bener-bener deh ini bikin nyess banget hahaha. Karena kadang bocornya ini nggak berasa sama sekali, nggak berasa tapi nyesel. Hahaha.

Kalau kami sih kalian udah pada tau kan ya bocornya di mana. Di mall lah di mana lagi. Jadi bisa nggak, nggak ke mall sama sekali? NGGAK HAHAHAHA.

Ada yang bocornya di kopi ya kan? Ngopi terus nggak diitung abis berapa. Pas iseng dijumlahin cost ngopi buat sebulan malah shock sendiri kok ya gede banget?

Ada yang bocornya di online shop. Berasa cuma beli barang murah kok, diskon pula. Tapi seminggu sekali dateng paket ke kantor. Ya tetep abis banyak, sis.

Kenapa sih mau irit katanya udah bener diatur keuangannya? Iya banget! Udah diatur banget kok uang ini ke mana uang itu ke mana, yang jadi masalah adalah kami ingin menabung lebih banyak dengan penghasilan yang tetap.

Karena opsi nambah penghasilan belum ada, sementara kami udah gregetan pengen nabung lebih banyak, jadi satu-satunya cara ya mengurangi pengeluaran. Dan ya pengeluaran paling gampang adalah budget “entertainment”. Sama financial planner dikasih loh budget ini, malah nggak dikurangin sama sekali dari pas awal bikin plan. Mungkin mereka takut kami stres hahahaha.

Jadi pas gajian transfer semua budget ini ke tabungan. Disisain uang buat bensin dan belanja mingguan doang serta jaga-jaga kali ada yang ngajak ke mall lagi hahahaha. Plus jaga-jaga takutnya ada temen lahiran lah, ada yang nikahan lah. Selalu ada uang-uang nggak terduga kaya gitu kan.

Uang jaga-jaga ini kecil banget deh pokoknya. Sebisa mungkin jangan dipake huhu. Nggak apa-apalah nggak usah beli baju, skin care (untungnya) masih banyak stock, makeup emang jarang beli. Mari kita iriittt!

Terakhir, jangan bawa uang cash ke kantor atau bawa secukupnya. Karena punya cash itu nyebelin sih, jadi jajan-jajan tidak penting seperti mendadak ingin memanggil OB dan titip pempek kantin Kompas atau mendadak jadi pengen es podeng dan somay. Tidak punya uang cash membuat kalian tidak bisa jajan perintilan yang kalau dikumpulin seminggu bisa 100ribu banget. Sebulan bisa 400ribu dong. Segitu cuma buat pempek dan somay sih sebel ya. T_____T

Dengan cara ini kami bisa nabung 2 kali lipat lebih banyak, terharu banget. Hiburannya di rumah ngapain? Saya gambar, Bebe nggak terlalu peduli cuma beberapa kali ngajak “beli ciskek yuk, ibu?” tapi nggak maksa pengen beli banget, JG ya gitulah dia mah sibuk sendiri juga gampang anaknya. Kalau mau nonton, sewa film lama aja di iTunes, 29ribu udah bisa nonton bertiga. Murah meriah daripada ke bioskop. Biarlah ketinggalan film baru juga. Toh emang udah ketinggalan dari sejak punya anak lol.

Meskipun ya saya masih terbayang-bayang Shaburi sampai detik ini hahahahaha.

Tapi ya, bagi kami bertiga, ngurangin ke mall aja udah prestasi banget. Kerja seharian, mau pulang eh kok macet banget, ya udalah mampir dulu ke mall. Enam bulan terakhir kaya gitu terus. Enam bulan hidup enak foya-foya terus sekarang tiba-tiba harus nurunin standar makanan dan gaya hidup itu susaaahhh banget rasanya. Tapi bisa kok! Tergantung niatnya, karena buktinya kami sebulan ini baik-baik aja.

Terus harus kongkalikong banget sama suami dan saling mengingatkan. JG sampai bilang "berantem, berantem ya kita kalau salah satu ada yang ngotot pengen makan mahal!" Dan siapakah yang ngajak makan di luar duluan? TENTU SAJA DIRI INI YANG SULIT MENAHAN DIRI. Dan apakah JG tergoda? TENTU TIDAK. Dia mah sama makanan mah nggak gampang tergoda, sama MAINAN noh huh.

Minggu-minggu awal saya sama JG ngikik-ngikik sendiri aja karena mati gaya. Ngapain ya kita? Tapi lama-lama nggak berasa juga ya. Weekend kemarin lari di CFD, grocery shopping, beberes rumah, makan, main sama Bebe, tau-tau udah jam 4. Tau-tau udah jam 7, eh tau-tau udah Senin lagi. Semoga kaya gini terus ya.

Semoga kita semua bisa lebih rajin menabung ya biar tercapai semua cita-cita!

Semangaaattt!

-ast-


IT'S A WRAP!

on
Friday, January 19, 2018

Akhir Desember kemarin saya dan Gesi pengumuman kan ya di Instagram kalau buku kami udah 75% selesai. Nah setelah kepotong libur lebaran, tahun baru, keribetan ini itu yang mana adalah alasan yang dicari-cari aja, akhirnya buku selesai YEAAYYYYY!

Selesai bagian kami doang lol.

Ya maksudnya masih harus diedit dan dikasih ilustrasi karena bukunya fully illustrated. Jadi masih lumayan panjang perjalanan. Dan ya, senang sekali bisa selesai nulis bukunya di bulan pertama tahun 2018. Serasa hutang KPR terbayar lunas, semacam udah ngantuk banget terus ketiduran. (ANALOGI APA INI?)

Gitulah.

Buku ini buku kedua kami. Dulu Gesi pernah bikin buku Letters to Aubrey (YANG MANA SAYA BELUM BACA SAMPAI SEKARANG HAHA) dan saya pernah nulis buku Oppa Oppa (yang mana Gesi nggak mungkin baca karena dia nggak ngerti Kpop lol). Dan ya, akhirnya bucket list Gesi mau nulis satu buku lagi sebelum umur 30 tercapai! Sementara saya nggak punya target itu tapi yay juga karena jadinya saya juga akan punya dua buku sebelum umur 30!

Intinya nulis ini cuma mau ngasih tau aja kalau saya udah selesai ribetnya hahahaha. Kemarin-kemarin maunya nulis blog, eh masih nggak sempet karena harus finalin buku. Jadi janji posting seminggu 3 kali Senin Rabu Jumat-nya belum terpenuhi juga hiks. MINGGU DEPAN SEMOGA UDAH BISA BACK ON TRACK YA!

Daripada ini postingan nggak terlalu faedah, cerita kehidupan ajalah ya. Minggu-minggu ini saya mayan capek sih karena entahlah, mungkin karena mulai lagi bekal makan siang kali ya. Di kantor bawaannya ngantuk banget. Tapi karena bisa irit banyak dan udah berasa banget, jadinya tiap bangun tidur nyeret-nyeret badan deh ke dapur demi masak.

Dan kami juga lagi seneng banget grocery shopping mingguan! Jadi tiap minggu nggak melulu belanja di pasar, 2 minggu belakangan ke supermarket dan wow juga ya 200ribu itu udah bisa dapet banyak banget buat makan siang seminggu plus udah bisa beli jajanan. Kenapa nggak ke pasar? Auk males jalan hahaha padahal tinggal parkir di kantor terus jalan ke pasar sebenernya sih. Cuma ya, kami butuh udara segar mirip-mirip mol padahal superindo. HAHAHAHA.

Hari Minggu lalu di CFD juga saya lari lagi untuk pertama kalinya sejak hamil. Sungguh wow sekali ya pengalamannya. Dulu pertama kali pindah ke Jakarta, lari di GBK 5 km itu bisa langsung sekali jadi. Kemarin ini mampunya 1,5 km doang terus mendadak otot di belakang tulang kering panas dan paha kiri rasanya mau kram. Akhirnya jalan sampai 3 kilometer, sungguhlah mengapa jompo sekali!

Bertekad tiap hari Minggu mau lari aja deh, baru nemu cara lari yang katanya bisa cepet bakar lemak. Soalnya ini berat badan udah lewat 4 kg loh dari sebelum hamil! Gara-gara berhenti nyusuin terus porsi makan nggak dikurangin hihhhh. Bukan masalah gemuk asal sehat ya, jelas nggak sehat lah kalau lari 1,5 km aja ngos-ngosan.

Btw ini cara lari biar nggak ngos-ngosan dan lebih banyak bakar lemak katanya. Mau coba ah minggu ini.



Oiya satu lagi pencapaian bulan ini! Yaitu Bebe sekarang tiap hari mandi pagi di rumah sebelum sekolah yeaayyy! Soalnya daycare yang sekarang nge-charge mandi pagi sebulan Rp 250ribu, kemarin-kemarin waktu belum berniat irit sih ya udalah ya bayar aja. Sekarang karena #ayoirit2018 jadi ya udah nggak ambil mandi pagi. Bebe akhirnya mandi pagi di rumah bersama ibu setelah seumur hidupnya dia selalu mandi pagi di daycare lol.

Udah gitu aja, bingung mau cerita apalagi. See you on Monday, hopefully!

-ast-


Mengajarkan Emosi pada Anak

on
Wednesday, January 17, 2018

Kemarin di group ibu-ibu, salah satu temen saya bilang kalau anaknya nggak bisa mengekspresikan rasa senang. Nggak pernah bisa bilang "aku senang sekali" gitu. Terus saya langsung AHA! udah lama mau nulis ini kok lupa terus ya? Padahal udah dikasih tahu sama psikolog dari lama banget. Dari Bebe mulai tantrum parah, umur setahunan kali ya.

Yang harus diingat itu satu: anak tidak tahu emosi kalau tidak diajari. Iya dia tidak tahu bahwa perasaan ingin berteriak karena dilarang beli mainan itu adalah kesal dan kecewa. Dia tidak tahu bahwa perasaan ingin melompat dan tertawa terus itu namanya bahagia. Jadi ya harus diberitahu cara berekspresinya!

Nggak kok, nggak perlu beli buku tentang ekspresi/emosi hehehe karena kan anak mengalami ini setiap saat. Kitanya aja yang harus selalu siap untuk melabeli emosi yang sedang dirasakan anak.

Atau cari printable gratisan aja dari pinterest terus print sendiri. Soalnya kalau saya mah sebisa mungkin beli buku yang bisa awet sampai dia TK atau SD hahaha. Serasa rugi beli buku bayi banyak-banyak lol.

(Baca: Tips Membeli Buku Balita dan Beli Buku Anak di Mana?)

👶 Gimana caranya?

Kita pecah per contoh emosi ya!

Senang: setiap anak terlihat senang kita harus tanya, senang apa nggak? Kalau dia jawab senang, terus kejar dengan "kalau senang ayo teriak sambil melompat yeaayyy!" Lakukan SETIAP anak terlihat senang.

Sedih: setelah nangis sesenggukannya berhenti, peluk dulu, sejajarkan mata, kemudian bilang "ini namanya sedih. Kamu sedih karena kita harus pulang dari rumah aki, di sini (tunjuk dadanya) rasanya tidak enaakkkk sekali. Jadi kamu menangis karena kamu sedih. Sini peluk". Lakukan SETIAP anak terlihat sedih.

Marah: sama seperti sedih, setelah tantrumnya berhenti, sejajarkan mata dan bilang "ini namanya marah. Kamu marah karena tidak ibu belikan mainan. Marah itu boleh, yang tidak boleh itu menendang dan memukul. Kalau marah, kamu boleh sendiri dulu, ibu dan appa tidak akan ganggu". Lakukan SETIAP anak marah.

Sampai kapan harus bilang begitu? Sampai anak tahu emosi apa yang sedang dirasakannya. Kalau dia udah bisa mengidentifikasi, berikutnya nggak perlu selalu diulang, hanya mengingatkan kalau dia lupa.

Jadi ya lama-lama memang terbiasa. Dia bisa manage perasaannya karena tau "aku merasakan A maka aku harus A". Saya dan JG pun nggak frustasi ini anak kenapa sih? Karena ya dia bilang "aku senang!" atau "aku sedih huhuhuhu" atau bahkan hanya ngangguk kemudian buang muka karena dia sangat marah.

Sedih, kecewa, dan marah itu biasanya ditunjukkan dengan nangis. Karena pusing akhirnya saya selalu bilang "kalau marah, Xylo boleh sendiri dulu. Tapi kalau sedih, sini yuk dipeluk. Kalau sedih terus dipeluk itu nanti tidak sedih lagi". Dia biasanya bilang "aku marah" kemudian balik badan ATAU "sedih huhuhu" kemudian meluk saya.

Dan emosi itu banyak sekali, cuma yang inti itu aja. Jangan lupa labeli setiap dia ngantuk dan capek. Ini penting biar nggak cranky. Waktu kecil gitu kan ya, udah tantrum ngamuk-ngamuk eh ternyata ngantuk. Sekarang Bebe kalau ngantuk cuma bilang "aku ngantuk" terus saya jawab "ya udah coba merem deh, siapa tahu tidur". Terus dia merem dan tidur. Soalnya kalau dijudge dengan "ya udah tidur" dia suka tersinggung karena "siapa bilang aku ngantuk dan HARUS tidur?" Jadi ya, pemilihan kata-katanya juga harus dipikirkan sekali.

(Baca: 5 Alasan Anak Perlu Menangis)

👶 Kenapa harus melabeli emosi?

Ini bikin anak lebih kalem, serius. Terutama untuk anak yang udah bisa ngomong ya. Anak jadi tahu apa yang dia rasakan dan bagaimana mengatasinya. Karena yang terpusing dari komunikasi sama anak itu kan kadang kita nggak tau dia sedang merasakan apa dan harus diapain kan? Bikin pengen judes "ya udah kamu maunya apa?!" gitu kan.

Ini juga salah satu usaha kita untuk mengerti anak dan membuat anak mengerti kita. Mengajarkan empati, bahwa orang lain pun bisa merasakan emosi seperti yang dia rasakan. Contoh:

"Appa sedang marah, ayo jangan kita ganggu dulu, Xylo juga kalau sedang marah tidak mau diganggu kan?"

atau

"Ibu lagi sedih, ibu mau dipeluk. Xylo juga kalau sedang sedih maunya dipeluk ibu kan?"

And it works! Pernah JG kenapa gitu lupa pokoknya ngomong ke saya nadanya tinggi. Biasanya kalau gitu saya melipir dulu karena ya masa dingototin. Dengan manisnya Xylo nyusulin dan bilang "ibu, appa marah. Tapi nanti appa tidak marah lagi ya" terus meluk saya. HUHUHU TERHARU. Jadi kalau anak kalian kaya gini juga, ya mungkin kalian sudah melabeli emosinya dengan benar. Meskipun tanpa sadar lol.

*

SATU HAL LAGI PESANKU UNTUK KALIAN SEMUA, SEPERTI YANG PERNAH KUTULIS DI CAPTION INSTAGRAM:

"BAHWA CRANKY TIDAK MENGENAL USIA"

via GIPHY

Kita aja kadang hepi banget bahagia selalu dunia rasanya warna-warni, tapi kadang rasanya gloomy parah sampai duduk tegak aja nggak bisa kan. Jadi plis anaknya jangan dimarahin ya kalau sedang cranky atau menunjukkan emosi. Menunjukkan emosi kan lebih baik daripada tidak berekspresi. Kita yang dewasa aja suka sulit mengendalikan emosi, apalagi anak kecil.

Gituloh buibu. Sekian dan terima kasih lohhhh udah baca sampai selesai!

See you!

-ast-


Bebe’s Story #53 - #57

on
Tuesday, January 16, 2018

HOLA! Punya bahan Bebe’s Story banyak daripada numpuk kebanyakan aku posting hari ini aja deh. Random banget hahahah.

#53

Ikan di rumah hamil gede banget terus punya anak setitik-setitik kecil banget.

Bebe: “Ibu, ikan hamil terus punya anak kecil?”

Ibu: “Iya”

Bebe: “Ibu kok hamil aku? Aku kok sekarang besar?”

Ibu: “Iya pas hamil itu ibu makan banyaaaakkkk banget biar Xylo-nya jadi besar”

Bebe: “Ibu makan banyak? Makannya keselek nggak?”

CONCERN-MU ITU MENGAPA SUNGGUH BALITA SEKALI LOL

*

#54

Bebe main di rumah aki.

Bebe: “Ibu, tadi aku liat keong”

Ibu: “Oya liat di mana?”

Bebe: “Di lapang, rumahnya nggak ada!”

Ibu: “Wah rumahnya ke mana?”

Bebe: “Rumahnya dijual”

Aduh kasian keong-nya butuh uang banget kayanya. Aku sungguh relate. :(

*

#55

Salah satu hal yang selalu kami tekankan pada Bebe adalah merokok itu tidak baik, kalau ada orang merokok harus kabur. Bebe juga punya buku organ tubuh manusia jadi bisa diliatin langsung rokok itu merusak apa.

Ibu: “Rokok itu merusak apa, Be?”

Bebe: “Jantung dan paru. Ayam punya paru ya ibu?”

Ibu: “Ya punya, binatang juga punya paru”

Bebe: “Iya, makanya dia manyun”

Ibu: “KOK MANYUN?”

...

...

ASTAGA PARUH ITU BE, PARUH YAAA, PARUHHHHH. BUKAN PARU. :(

*

#56

Hari Minggu malem, Bebe suka ala-ala nggak mau sekolah besoknya BIAR NGGAK DISURUH TIDUR. Jet lag karena weekend tidur siang nggak bener kan, jadi malem suka belum ngantuk. Ibu dan appa harus tidur tapi kaannn!

JG: “Be, tidur dong, kan besok sekolah!”

Bebe: “Nggak ah, sekolah nggak seru!”

JG: “Ya udah kalau gitu kamu di rumah aja, ibu dan appa kerja ya?”

Bebe: “Jangan laahhh, nanti kalau ada kecoa gimana?”

CONCERN-MU ITU MENGAPA SUNGGUH BALITA SEKALI LOL (2)

*

#57

IBU NYERAH BANTU BEBE PIPIS SAMBIL BERDIRI. NYERAH! Gimana sih caranya pipisin anak cowok itu. Kok selalu ada sisa pipis kena celana? Putus asa deh. Makanya kalau sama saya Bebe pipisnya jongkok aja. Tapi kalau buru-buru kan suka nggak sempet jongkok ya. Suatu kali abis Bebe pipis berdiri, KENA LAGI CELANA.

Ibu putus asa: “Aduh ibu nyerah deh, Be. Kok kena celana terus ya?”

Bebe: “Ibu, ibu kok lupa caranya pipis?”

Ibu: “Bukan lupa, ibu memang nggak tau caranya gimana. Ibu kan nggak punya tit*t”

Bebe: “Aku nggak pernah lupa soalnya aku kan punya tit*t”

HAHAHAHAHAHAHA.

Bonus. Di suatu hari yang random, nggak ada angin nggak ada badai.

Bebe: “Ibu, kalau sama ibu aku bilang tit*t kalau sama miss di sekolah aku bilangnya penis loh”

OKE BE. INFORMATIF SEKALI. TERIMA KASIH SUDAH MEMBERI TAHU IBU. LOL.

PS: Kenapa nulis tit*t tanpa bintang terasa vulgar tapi penis nggak ya? HMMMM.

*

Sampai jumpa di cerita Bebe selanjutnya ya!

-ast-


iPhone 6 Lemot Setelah Upgrade iOS 11? Ini Solusinya

on
Monday, January 15, 2018
iPhone kalian lemot setelah upgrade ke iOS 11? Jangan dulu rewel pengen beli iPhone baru! Coba dulu cara ini!

iphone 6 lemot ios 11 upgrade

Bukan gue doang kan yang rewel pengen iPhone baru karena iPhone lamanya lambat setelah upgrade? #budakkapitalisme #lol

Tapi sungguh sayang, karena masih dalam mode #menujuirit2018, gue kayanya nggak akan rela beli HP baru dulu dalam waktu dekat. Akhirnya browsing lah di forum Apple dan nemu cara biar hpnya nggak lemot lagi! ASLI INI KEAJAIBAN ALAM!

Gue coba ini hari Jumat kemarin dan alhamdulillah ya sampai sekarang improve banget speed-nya. Aplikasi udah nggak ke-close sendiri dan nggak nge-lag lagi. Jauh banget lah dibanding sebelumnya yang bener-bener maksa kita beli iPhone baru HAHA.

Sebelum coba cara ini, kalian harus make sure kalau storage masih sisa ya. HP gue sih dulu pas di iOS 10, storage 0 kb aja masih normal banget nggak nge-lag sama sekali. Cuma ya pop up aja disuruh beresin storage. Eh alah upgrade ke 11 kok ya kaya pake iPhone yang umurnya udah 6 tahun aja. BARU 2,5 TAHUN INIIII. -______-

Caranya gampang, yaitu Reset All Setting. Gue udah Tweet sih ini cuma yaaa, siapa tau ada yang browsing karena frustasi hpnya lemot. Ini ya caranya! Btw gue pake iPhone 6 64 GB.


Setting - General - Reset - Reset All Setting (hati-hati jangan erase!)

Menurut orang-orang di forum, kalau dari sini masih juga lemot. Mungkin emang harus erase all setting. Tapi ya jangan lupa back up dulu. Jadi back up di iTunes -> erase all setting -> restore back up.

Kenapa iPhone lama lambat setelah upgrade ke iOS 11? Sebabnya adalah iOS 11 ini maunya jalan di HP baru (baru belum diset apapun) makanya kalau di-install di HP yang udah di-set ini itu dia jadinya lemot. BEGICU. Itu kata orang-orang loh bukan kata gue lol.

DICOBA YAAA. Semoga iPhone-nya nggak lemot lagi!

PS: Gue tuh pengen nulis tech receh gini lagi tiap Senin tapi entahlah bisa apa nggak hahahaha. Dulu tag mondaytechno sempet rame banget sih. Doakan semoga konsisten ya. Thank you!

-ast-