Image Slider

Liburan Sendirian, JG dan Bebe Gimana?

on
Friday, November 24, 2017

Waktu kemarin pas liburan itu, komentar orang yang tau saya pergi sendiri tanpa JG dan Bebe adalah: ‘wah terus JG sama Bebe gimana?” Bahkan banyak banget yang juga langsung sigap DM JG di Instagram nanya: “gimana berdua sama Bebe 3 hari?”

Sebenernya nggak gimana-gimana sih hahahaha. Cuma ya ngerti lah orang nanya karena kan mungkin tau kami nggak punya ART atau nanny jadi mereka mungkin mempertanyakan apa sanggup JG jagain Bebe plus harus masak dan segala urusan rumah?

SANGGUPLAHHHH. Saya sendiri bahkan nggak khawatir sama sekali karena tau JG pasti sanggup. Dia malah terus-terusan nyuruh extend aja pergi 5 hari karena katanya nanggung liburan kok 3 hari doang. Sayanya yang nggak mau karena mellow ninggalin Bebe kelamaan dan nggak punya uang kalau harus nambah nginep dan makan 2 hari hahahaha

Di hari H juga saya yang nanya “kamu nggak tanya flight number sama hotel aku?” terus saya juga yang inisiatif kirim skrinkepnya karena ya kali takut ada apa-apa kan. Intinya ya sama-sama kalem aja sih, no big deal. Dan mungkin karena Singapur sih ya, dia sendiri udah beberapa kali ke sana dan tau saya sering ke sana jadi nggak mikirin amat istrinya mau pergi 3 hari lol kesel.

Lagian ini sebenernya kali ketiga saya nggak tidur di rumah sama Bebe. Pertama malah pas Bebe masih nenen, 2 tahun yang lalu raker kantor di Anyer. Itu baru saya kepikiran banget, mana masih pumping, ribet lah urusan. Bebe juga jadi susah tidur malemnya. UNTUNG CUMA SEMALEM.

(Baca: Cerita Menyusui Bebe Lengkap di Sini Ya!)

Kedua, masih kemarin-kemarin lah, raker akhir tahun juga. Cuma kali ini deket di Hotel Sultan jadi Sabtu siang dianter, hari Minggu pagi masih CFD bareng, abis CFD Minggu siang saya balik hotel dan raker lagi. Tapi malemnya ya saya nginep di hotel lah takut telat ke CFD karena di sana pas ada kerjaan juga bukan main doang.

Jadi ini kali ketiga dan ya, satu malam lebih lama!

Terbukti ternyata mereka baik-baik aja hahaha. Iyalah Bebe udah jauh lebih mandiri dan saya perginya hari kerja jadi ya sebenernya “tugas” JG nggak berat-berat banget. Apalagi mereka ngemall ternyata tiap malem lol.

Pagi bangun tinggal diangkat ke car seat, nggak perlu siapin sarapan atau mandiin kan terus pergi ke daycare. Sore dijemput langsung cus makan malem di mall, ditemenin adik saya pula, jadi Bebe ada temennya main. Capek deh, nyampe rumah langsung tidur. Besok paginya ya begitu lagi. Besoknya saya udah pulang, malah dari bandara saya sempet jemput ke daycare bawa-bawa koper. Jadi tidak ada drama apapun.

Bahkan katanya Bebe cuma nanyain ibu sekali.

via GIPHY

Bilang ke Bebe ibu ke mana? IBU KERJA DAN ADA ACARA HEHEHEHEHEHE. Bebe di masa depan kalau Bebe baca ini percayalah ibu bukannya mau bohong, tapi kamu belum ngerti konsep liburan. Kerja jadi jawaban paling cepet dan bisa Bebe ngerti.

EH BAHKAN BUKAN SAYA LOH YANG BILANG KERJA TAPI JG. Karena saya nggak bilang Bebe mau ke mana hahahaha. Soalnya kalau bilang panjang banget deh urusan.

Jadi saya packing diem-diem banget. Dia sempet curiga sih karena liat koper di ruang tamu dan nanya “kita mau ke mana?” saya jawab “nggak ke mana-mana kok, itu koper aki”. Karena benar KITA nggak pergi, dan benar itu koper minjem punya aki lol.

Pas hari H, JG nganter ke bandara kan, kami pergi pagi banget karena ngejar dia masuk kerja jam 8. Bebe bobo sepanjang jalan. Sampai bandara dia bangun terus nangis, saya cium-cium terus bye. Nggak lama JG telepon bilang Bebe udah bobo lagi. Dia kalau lagi tidur kebangun emang suka nangis terus tidur lagi.

Jadi intinya Bebe baru sadar ibu nggak ada itu pas malem ke mall ibu nggak ikut. Baru deh dijelasin kalau ibu kerja tapi jauh jadi harus nginep.

Pas saya pulang Bebe nanya nggak ibu ke mana? Nanya banget dan drama. Bebe sama ibu level dramanya emang meningkat 100%, mendadak jadi aktor dengan skill layak Piala Citra. Hari-hari biasa juga kalau sama JG doang mah emang nggak manja sama sekali, di detik ibu muncul langsung deh manja, ngomongnya aja langsung pake baby voice gitu hhh.

Bebe: “Ibu kok ibu acaranya lama? Kok ibu perginya lama?”

Ibu: “Emang kenapa?”

Bebe: “Aku sedih”

via GIPHY

Tapi sebenernya si Bebe mah ditinggal JG main bola 2 jam aja bisa nanya “appa kok lama, appa kok nggak nyampe-nyampe sih, appa kok nggak pulang-pulang” bisa 10 kali zzz. Belum lagi dia mellow sedih minta dipeluk sambil sesenggukan kaya appa perginya seminggu gitu. Kenapa begitu? Karena ada ibu yang menanggapi semua drama Bebe. Kalau ibu yang pergi, nggak drama sama appa. -_______-

Wajar sih karena kami bener-bener ke mana-mana bertiga banget kan. Kalau JG lembur juga sekarang saya sama Bebe ke kantornya dan nunggu. Bebe udah nggak mau nunggu JG lembur di mall. Dia lebih happy main di kantor JG. Padahal ya cuma gitu, main bunga, lari-larian, beli es krim, nggak spesial juga sih menurut orang besar yang pengennya jalan-jalan di mall mah hahaha.

Demikianlah. Dipikir nggak akan panjang tapi jadinya panjang juga. Kalau punya ide nulis kasih tau yaaaa! Kalian pengennya saya nulis tentang apa!

Selamat weekend!

-ast-


Bebe Mencari SD

on
Wednesday, November 22, 2017

Kemarin saya sempet mikir kalau nyari preschool dan daycare aja saya survey sampai ke 7 tempat, apalagi cari SD ya? Pertimbangannya banyak juga karena pertama, masuknya mahal jadi sebisa mungkin kalau nggak ada kasus ya maunya nggak pindah sekolah dong. Kedua, bakalan 6 tahun dan akan menghabiskan masa kecil di sana. Jadi mau yang bener-bener sreg.

Ternyata yang harus dipikirin banyak juga ya. *YAEYALAH*

(Baca semua tentang daycare di sini ya!)

Saya akhirnya bikin Google Sheet dan di-share ke JG, nama sekolah, alamat, kurikulum, jarak dari rumah, uang pangkal, dan uang bulanan/tahunan. Sheet itu diisi dengan calon nama sekolah, sekolah yang nggak sreg nggak dimasukkan. Tiap kami sempat, kami diskusi dan browsing untuk melengkapi data-datanya, pros cons-nya, link-link blog yang pernah bahas, dan sebagainya.

Udah hampir setahun itu kayanya Google Sheet itu berjalan, masih tetep pusing juga hahahaha. Sharing aja yuk, sekalian mungkin ada kriteria yang saya kelewat. So far saya bikin kriteria kaya gini.

🏫 Lokasi dekat rumah

Iya dong ya, meskipun sekarang ke daycare pun Bebe bisa sekali jalan 1 jam, tapi makin deket makin okelaahhh. Maunya yang deket-deket aja. Jadi kami persempit pencarian ke Bandung Timur ATAU Bandung Barat. Karena rumah orangtua saya di Bandung Timur, rumah kami dan mertua di Bandung Barat lol.

Kalau Jakarta, prefernya Jakarta Barat, Pusat, dan Selatan. Meskipun saya masih galau apa Bebe mau sekolah di Bandung apa di Jakarta? Maunya sih di Bandung karena kayanya lebih kondusif aja gitu, nggak sepanas Jakarta dan yaaa, gimana ya. Lebih "humble" aja kayanya lingkungannya.

Plus Bandung harusnya nggak serusuh Jakarta ya soal urusan keberagaman, if you know what I mean. Jadi emang 80% berat ke Bandung sih. Tapi tetep kami bikin list Jakarta juga kok jadi masukan soal SD di Jakarta tetap siap diterima!

🏫 Sekolah umum

Bukan sekolah negeri dan sebisa mungkin sekolah umum (tidak berbasis agama apapun).

Maunya satu kelas nggak terlalu banyak muridnya sih biar fokus aja. Terus juga pengen ekskul masa kini kaya robotika atau sinematografi. Maklum anaknya mudah terpesona pada ekskul keren lol.

Ini gara-gara diceritain temen ada SD mahal di Jakarta (stralah tak perlu disebut namanya) yang ada ekskul sinematografi terus film pendeknya ditayangin di Blitz hiksss. Dari sutradara, penulis skenario, sampai pemainnya anak SD semua! Keren banget kan aku sungguh iri. -_____-

🏫 Kurikulum/Metode Pengajaran

Kurikulum bebas, nasional, nasional plus. IB/Cambridge bolehhh tapi SPP nya jangan mahal-mahal. Ada nggak ya? Hahahaha. Sedih amat.

Kalau bisa bilingual dan kalau bisaaaa banget full bahasa Inggris. Soalnya sadar diri nggak mampu bayarnya nih. Mentok ya udahlah ya pulang sekolah les atau di rumah jadi full bahasa Inggris. Tapi beneran sih maunya di sekolah juga pake bahasa Inggris gituuu, biar dari kecil akademik Inggrisnya bukan conversational. *APA SIH IBU, IBU KOK BANYAK MAU*

Nggak mensyaratkan anak bisa calistung juga meski melihat Bebe sekarang, kayanya dia akan bisa sih calistung sebelum masuk SD HAHAHAHA SUNGGUH IBU HALU. Soalnya ini Bebe baru 3 tahun udah minta belajar baca terus karena sebel liat ibunya baca timeline Twitter terus lol.

Montessori juga jadi nilai plus! Karena betah banget nih Bebe preschool montessori. Intinya pengen Bebe di sekolah yang nggak maksa anak duduk belajar jadi anaknya hepi di dalam kelas. Nggak mau juga ada sistem ranking dan terbukti lulusan bisa masuk ke SMP bagus. Yosh!

🏫 Bangunan

Jangan jelek-jelek amat lah, kalau bagus banget dan banyak pohon serta taman ya jadi nilai plus. Yang penting kamar mandi nggak jorok, ada wastafel dengan sabun untuk cuci tangan, dan mushola yang proper. Ini kok kaya ngomongin mall ya. LOL

Soalnya saya waktu SD mending nahan pipis daripada harus pipis di sekolah saking toiletnya jorok. Padahal sekolah saya mayan jauh harus naik angkot. Adik-adik saya SD deket rumah kalau mau pipis PULANG DULU KE RUMAH DONG. Makanya toilet itu penting banget huhu.

🏫 Lain-lain

Perpustakaan atau sekolah yang encourage membaca deh pokoknya. Ngerti akan kebutuhan anak yang unik dan beda-beda, jadi pendekatannya personal. Student oriented lah. Makanya paling enak ya montessori sih sebenernya maahh. Tapi cari-cari kok susah ya di Bandung? Di Jakarta kayanya banyak deh.

Karena masih SD saya rada gimana gitu kalau udah ada target akademik banget yang dikejar. SMP SMA baru deh nggak apa-apa. SD maunya masih rada “main”. Ya belajar, tapi nggak ngotot.

*PUSING KAN KALIAN SEMUA!*

Pusing dikit nggak apa-apa kok masih 3-4 tahun lagi tapi pengen netapin pilihan biar segalanya pasti. Pengen mulai dateng-dateng open house juga tapi JUGA pengen dateng pas lagi sekolah biasa biar liat anak-anak dan suasana belajarnya. Harus cuti banget eym?

Yang pengen banget dikunjungi di Bandung itu Semi Palar sama Kuntum Cemerlang kalau ke arah Barat, Gagas Ceria dan Mutiara Bunda kalau di Timur. Mutiara Bunda sekolah Islam sih emang, tapi saya sreg banget deh, jadi tetep akan survey dulu lah.

Buibu ada yang anaknya di sekolah-sekolah yang saya sebut itu? Komen atau DM Instagram dong mau tanya-tanya bangeeettt.

Thank you!

-ast-


Gemesnya Hello Kitty Orchid Garden Singapura

on
Tuesday, November 21, 2017
piringnya gede banget dan ayamnya gede banget!

Waktu lagi bikin itinerary Singapura, saya sempet liat selintas tentang Hello Kitty Orchid Garden di timeline Twitter. Setelah browsing-browsing eh ternyata cuma di Changi Airport doang, pasti bisa mampir dong! Langsung lah saya histeris ke Gesi karena kami berdua kan suka Hello Kitty.


Setelah dipikir-pikir jadi inget Jennifer Bachdim juga sempet ke sana waktu liburan. Makin lah saya pengen ke sana hahaha. Receh sori ya.

Cek di websitenya, wow harganya mayan juga ya. Ini mah makan bertiga bisa habis Rp 1juta. Namun karena kami teman yang banyak akal, suportif, dan selalu siap mendukung di setiap kesempatan, langsung lah todong mba Windi: TRAKTIR YA!

Baca punya Gesi dan mba Windi di sini juga! Klik!

Alesannya dia kan masuk 21 Best Innovator BRI 2017, padahal di 21 besar ini mah nggak ada hadiahnya. Ya jelas lah doi nggak mau sis, untuk traktir. HAHAHAHA. Ya udah deh bayar sendiri biar yang penting ke sana dan tau tempatnya. Saya sama Gesi menghibur diri, biarlah beli minum atau es krim doang yang penting ke sana. LOL

Eh dasar rezeki perempuan-perempuan solehah, malem sebelum berangkat banget mba Windi dapet pengumuman kalau dia masuk 10 besar! Kalau 10 besar mah jelas ada hadiahnya! Hadiahnya berjuta-juta plus ke Eropa coba. O_____O JADI KAMI DITRAKTIR BOLEH PESEN APA AJA YEAYYY!



Di hari H, flight saya landing terakhir dari Terminal 2, Hello Kitty Orchid Garden ini di Terminal 3 jadi saya geret koper karena dari T2 ke T3 nggak pake skytrain ternyata. Pake acara nyasar dulu karena nggak tau lantai berapa hahaha. Udah muterin lantai bawah yang ada foodcourt taunya dia di lantai 1. Sungguh lah belum apa-apa aku sudah lelah hahaha.

Taunya Geci sama Mba Windi sweet banget nunggu di luar biar masuknya barengan aawww. Emang pas di luarnya itu ada tempat duduk banyak gitu. Thanks malove!

🎀 Jadi gimana Hello Kitty Orchid Garden ini? 🎀 

Tempatnya ternyata kecillll, saya pikir lebih gede sih. Cuma memang gemes banget. Sandaran kursi bentuk Hello Kitty, di dinding semua hiasannya Hello Kitty, plus tanaman-tanaman gitu kan ceritanya garden. Tempatnya juga terang buat foto-foto dan serba putih jadi foto Instagramnya bagus! Hahaha.

Ada dua Hello Kitty raksasa dengan pita unik. Iya pitanya dua, yang satu garis-garis yang satu polos. Katanya model Hello Kitty dengan pita begini cuma ada di sini aja loh!





🎀 Jadinya pesen apa? 🎀 

Saya pesen ini, Land of The Rising Kitty ($17.50) isinya pasta sama ayam gitu enak deh. Pastanya aglio olio, ayamnya dibumbu teriyaki! Dan ini super banyak tapi ya abis aja sih lol. Laper banget sis.



Mba Windi sama Gesi pesen menu yang nggak bisa lagi gue browsing namanya karena kok ya nggak ada sih di menu-menu yang bertebaran di Google Image? Intinya nasi pake ayam gitu dan paha ayamnya sungguh raksasa. Nasinya gemes banget dibentuk kepala Hello Kitty. Kata mereka enak-enak aja sih cuma kegedean jadi bisa buat berdua banget.

Tadinya Mba Windi pengen pesen Cowabunga Wagyu ($24) karena tergoda kata-kata wagyu. Tapi ternyata bumbunya bumbu rendang hahahaha terus males mikirin takut nggak enak. Untuk dimakan sama-sama, kami pesan Hola Nachos ($15.90)



Nachosnya biasa aja, kejunya biasa aja, tapi salsanya enak! Enak apa laper ya? Hahaha.

Untuk minum lupa Gesi pesen minum apa, saya pesen jus apel ($3) dan mba Windi keukeuh pengen teh panas terus pesen British Breakfast Tea ($7.80). Mahal abis tapi ya udalah dia yang bayar hahahaha.

*harga hasil browsing ya btw, sini bukan food blogger, nggak kepikiran foto buku menu lol*

Oiya waitress-nya rada judes tapi mas-mas managernya baik banget. Mau fotoin berkali-kali dan nanya dulu “udah puas apa belum sama fotonya?” lol sungguh pengertian sekali pada kami. Makanan juga datengnya nggak lama jadi okelah.



🎀 Intinya rekomendid nggak? 🎀 

Kalau nggak suka Hello Kitty nggak usah sih ya. Karena makanannya juga biasa aja. Iya porsinya banyak tapi ya harganya juga banyak hahaha. Plus ini enak aja bukan yang enak banget sampai pengen balik lagi.

Tapi kalau suka Hello Kitty sih wajibbbb, bahagia banget deh ke sini. Pengen foto-foto terus sampai diliatin orang-orang hahahaha.

Kami di sini lama banget sampai kelamaan nyampe hotel deh. Batal ke Haji Lane jadinya.

Baca cerita kami di Singapura di sini ya! Liburan Dadakan ke Singapura





Urusan Timbangan

on
Thursday, November 16, 2017
harusnya noun, tapi seperti biasa anggap saja majalah ya alias males edit lol

Makhluk dunia yang bernama manusia ini emang concern banget ya sama urusan timbangan. Ya kali, binatang mana punya timbangan jadi mau peduli juga susah ya kan. Masalahnya yang diurusin timbangan orang lain juga! Orang lain yang nggak kenal-kenal amat! Yang cuma ditemui di socmed!

“Gemukan ya?”

“Tambah chubby ya?”

“Nggak bagus deh pake baju itu keliatan gemuk”


Tahukah kalian kalau itu semua nggak sopan dikatakan KECUALI ngomong sama orang yang udah akrab banget, sering ketemu, atau kita tau persis perasaan orang itu soal badannya. Karena celetukan soal berat badan dari pikiran sendiri pun udah jadi beban, lha ini ditambah omongan orang. Kan jadi kepikiran.

Iyalah kepikiran karena ada orang yang emang mau jaga makan dan olahraga segimanapun tetep nggak bisa sekurus Gigi Hadid. Sebaliknya ada juga orang yang makannya udah porsi kuli di warteg tiap kali makan, tetep nggak bisa gemuk. Kan nggak adil kalau semua HARUS kurus.

(Baca pendapat Gesi dan Mba Windi juga ya! Nahla belum nulis nggak sempet katanya -____-)

Iya jadi di kehidupan yang serba mengutamakan penampilan ini, orang bisa dengan mudah sedih karena dibilang gendut sama orang. Bilang orang lain gendut-gendut, sendirinya dibilang jelek langsung mellow ngeluhin suami nggak ngasih duit perawatan. -______-

Gue sih waktu kecil diajarinnya: jangan gitu ke orang kalau kamu nggak mau digituin sama orang. Artinya jangan komen-komen orang gendut lah kalau sendirinya nggak mau dikatain juga.

Kadang ya, gue aja yang sering pake logika daripada emosi, pengen banget sekali-kali bales kasar ke orang yang suka random bilang “Kak icha gemukan ya sekarang! Kok pipinya chubby banget!”

Maunya gue bales:

“IYA MUKA KAMU JUGA KURANG BANGET IH. KURANG SEMUANYA GITU, KAYANYA KALAUPUN MAKE UP JUGA BAKAL TETEP JELEK DEH. BAWAAN LAHIR ITU MAH YA?”

Tapi kan acyu ndak pernah begicyu. :(

Mungkin orang itu nggak tau kalau dia nggak sopan jadi mereka-mereka ini biasanya gue tegur aja dan gue kasih tau kalau komentar kaya gitu nggak sopan. Bukannya jadi gue bales dengan pernyataan yang sama nggak sopannya.

Karena komentar fisik SELAIN PUJIAN yang ditulis hanya untuk basa-basi atau kepo itu lebih baik hanya disimpan dalam hati. Jikalau tak tahan sekali ingin berbagi, maka gunjingkanlah di area non publik seperti WhatsApp group atau ya japri siapa kek yang nggak ember. Begitu aturannya mbaksis, kali-kali aja belum tau.

Kenapa gue bilang kepo, karena kepo is the root of all evil. Apalagi kepo model komentar di foto orang dengan:

“Mbak, hamil ya?”

Pernyataan yang luar biasa. Untuk basa-basi ini kurang kreatif, untuk kepo ini GUNANYA NAON TAU ORANG LAIN HAMIL ATAU NGGAK?

Ya kan buat didoain. Oh plis aku tak butuh doa dari orang nggak sopan yang intinya mau bilang “Kok gendut sih? Hamil ya?”

Kalau orang itu nggak hamil, kalian kemungkinan besar akan bikin dia tersinggung dan mempertanyakan ketidakadilan dunia pada badannya.

Kalau dia hamil, ya terserah dia juga apakah setiap orang hamil harus pengumuman pada di mana-mana? Kan nggak. Karena permisi, ngana siapa sampai harus dikabari berita kehamilan? Keluarga bukan, temen deket bukan. Geez.

Yang terparah kalau orang ini nggak hamil tapi pengen hamil! Kebayang nggak sih dia akan sedihnya kaya apa. Dia mungkin akan bales komentar kamu dengan manis “hehe belum sih, doain aja”. Padahal dari lubuk hatinya dia sedih. :(

Bukan nggak mungkin loh kaya gitu.

Iya, ada orang-orang yang cuek banget atau percaya diri banget sampai nggak peduli sama konsep kecantikan yang umum diterima khalayak ramai. TAPI SEBERAPA BANYAK HAYOOO.

Kebanyakan ibu-ibu mah tetep lah ngeluhin bentuk badan, apalagi pasca melahirkan. Iya atau iya? Jawab! *galak macam kakak senior lagi ngospek*

Dan komentar fisik inilah yang bikin aplikasi edit foto macam Facetune atau BeautyPlus jadi laku banget. Karena bisa liquify bentuk muka jadi tirus, lengan jadi sebesar selang, betis nggak nonjol, dan paha semampai.

Padahal kan males atuhhh kalau tiap foto gue edit pipinya. Selain males, ngedit bagian tubuh jadi lebih “ideal” juga malah bikin kita makin sadar akan kekurangan diri dan jadi makin merutuki. Dih kapan atuh ya bisa kaya Jennifer Bachdim. :((((

Inti dari cerita gue panjang lebar adalah: AYO KITA LAWAN!

*udah kaya pejuang kemerdekaan ya hahaha*

Lawan ketidaksopanan dengan edukasi sopan santun. Orang-orang yang senang kepo “hamil ya?” itu most likely adalah orang-orang yang sama dengan penyuka pertanyaan “udah isi belum?”, “kapan anak kedua?” sambil elus-elus perut kita gitu. Boundaries, please, tanteeee. :((((

Jadi kaya yang udah pernah saya bilang, kalau ada orang yang begitu maka tegur. Saya melakukannya di dunia maya dan dunia nyata. Kalau kalian masih canggung banget, tegur di dunia maya juga cukup. Tegur melalui komen “ibu/bapak, bertanya seperti itu tidak sopan ya maaf saya kurang enak dengernya”.

Variasinya bisa:

“Mbak maaf komentarnya tidak sopan ya. Tidak akan saya jawab”

Atau

“Maaf ya nanya gini ke orang itu nggak sopan, orangnya bisa sakit hati lhoo”

Jangan lupa gunakan emot :) supaya seolah kita bicara ramah tapi tegas. Dijamin orangnya akan minta maaf. Ya kecuali tante-tante ngeyel yang emang duh udalah, nggak peduli perasaan orang.

(Baca: Ide Basa-basi Tanpa Bikin Tersinggung)

Dan jangan lupa ajarkan anak-anak kita!

Bebe diajarin banget kalau tubuh manusia itu beda-beda jadi udah ngerti kalau orang ada yang kurus, gemuk, berbagai warna kulit, mata dan rambut. Tapi kadang dia suka pengen komentar karena dia bangga bisa mengidentifikasi orang gendut.

Akhirnya gue bilang aja "Be, orang gendut atau kurus sama aja. Tapi kalau kamu pengen banget bilang om gendut, bilangnya ke ibu aja ya. Jangan keras-keras nanti dia sedih kalau dibilang gendut"

Sejak saat itu, jika bertemu orang berbadan besar, dia akan komen berbisik "ibu, om itu gendut tapi aku bilang ke ibu aja nanti dia sedih"

YEAYYY.

Dan SETIAP dia bilang gitu gue selalu ngulang "iya orang itu beda-beda, blablabla" alias kuliah lagi soal perbedaan manusia. Karena gue mau dia jadi manusia yang tidak memusuhi perbedaan. Ah jadi mellow deh ah. :(

Sekian dulu dari kami. Semoga yang belum tau jadi tau dan jangan diulang lagi yaaa!

Love you all!

-ast-


Tantrum yang Kembali

on
Tuesday, November 14, 2017
Nggak pernah kebayang sebelumnya kalau saya akan balik lagi menghadapi fase tantrum! Jadi orangtua emang banyak surprise-nya. Nggak perlu lagi lah itu di-surprise-in suami dibeliin iPhone 8 plus setangkai mawar. NGGAK LAH NGGAK PERLU AKU MAH ISTRI SOLEHAH YANG NGGAK BANYAK MAUNYA HAHA. #KEBOHONGAN

sembunyi dari kenyataan sulitnya jadi toddler

Jadi beberapa bulan ke belakang itu Bebe lagi manis-manisnya, nggak pernah ngambek, jarang sekali nangis. Bahkan nggak pernah nangis sama sekali termasuk waktu hari pertama di daycare. Tapi udah dua minggu terakhir kok ya nangis terus?

Bukan ngamuk atau marah, tapi berurai air mata sambil nangis sedih dan sesenggukan. Drama deh. Padahal ya nggak jadi ngambek sambil goleran kaya dulu, cuma nangis aja. Apa yang terjadi pada anakku?

Setelah melalui berbagai proses interview alias ya ditanya-tanya aja, diduga sih karena Bebe sedang bingung. Dia kok ya ngerasa udah besar, di sekolah termasuk golongan anak paling besar karena udah preschool, tapi kadang masih pengen manja. Pas manja dia kesel sendiri, kok aku manja sih! Aku kan udah besar!

Hmmm. Baca sana-sini, ini bukan juga masuk tanda-tanda threenager sih. Jadi ku harus bagaimana?

(Baca: Drama Threenager)

Pertama saya telusuri diri inti masalahnya. Jadi ternyata si Bebe itu hanya mengekspresikan diri. Cuma menurut kita ekspresinya itu lebay zzz. Kaya tadi pagi.

Pagi-pagi saya bangunin terus disuruh pipis sebelum pergi sekolah. Tiba-tiba dia nangis dan bilang “nggak mauuuu” sambil air mata dan ingus keluar semua dan sesenggukan.

Nah kalau tantrum kan biasanya nggak mau dipeluk karena marah, kalau ini mau aja. Dipeluk, digendong, pipis, pake celana, digendong lagi, mau semua nggak berontak TAPI SAMBIL NANGIS.

Abis itu kalem dikit, saya suruh pake sepatu. Tapi dia malah duduk aja sepatunya nggak dipake. Ya udah sebagai ibu sigap, saya gendong lagi tadinya ya udah pake sepatu di mobil aja toh? TETOT! KEJER MAMENNN. Nangis sedih lagi katanya aku mau pake sepatu di rumah.

Lha dari tadi sepatunya didiemin aja nggak dipake kan. Terus akhirnya dia pake sendiri sambil sesenggukan. Saya gendong dan masuk mobil, dia meluk masih sedih banget ya ampun kaya abis kenapa gitu deh.

👩 “Be, kamu kenapa sih nangis segala? Emang sedih?”

👶 “Iya”

👩 “Jadi kalau sedih maunya nangis keras-keras kaya tadi?”

👶 “Iya”

Wow oke. Ibu hargai perasaan Bebe hahahaha. Karena segini mending banget lah ya nggak pake acara ngambek. Murni nangis doang, jadi nggak memperlambat apapun. Kalau pake acara goleran kaya waktu umur 2 tahun kan bye aja deh ya segala telat.

Saya juga nggak bilang “jangan nangis dong” atau apa. Ya udah iya aja deh. Karena kasian masa orang sedih nggak boleh nangis?

Paling dikasih nasihat standar aja “Ya udah kalau sedih boleh nangis, tapi nggak semua yang Bebe mau bisa ibu kasih ya” atau sesuai dengan kejadian tadi pagi “ya boleh nangis tapi tetep sebelum pergi harus pipis dulu daripada ngompol di car seat”. Kurang lebih begitu sambil usap-usap punggung. Pengen ketawa banget deh jadinya. Ni anak begini doang drama apalagi patah hati ya nggak? #EAAA

Yang jelas, saya sih sekalian mengajarkan emosi pada Bebe. Bahwa kalau begini maka Bebe marah, Bebe kecewa. Boleh marah dan kecewa asal tidak memukul atau menendang. Gitu-gitu deh. Udah khatam kan ya hahaha.

(Baca: Kebohongan Saya pada Anak Saya)

Perdramaan ini bikin saya sama JG speechless, karena moodnya jadi harus dijaga banget! Ya dua pilihan sih, jagain moodnya dia atau terlanjur dia meltdown ya udah gimana lagi, biarin aja nangis deh. Kalau dia nangis pas di mall, saya sama JG berhenti jalan dulu dan tunggu dia selesai nangis.

Dan sekarang karena dia ngomongnya udah jago, Bebe jago banget komplain.

👶 “Appa marah-marah terus aku nggak sayang appa”

👩 “Emang ibu nggak marah-marah?”

👶 “Ibu juga marah-marah terus tapi aku sayang”

👩 “Xylo emang nggak pernah marah-marah?”

👶 “Pernah”

👩 “Iya Xylo marah-marah juga boleh, ibu sama appa tetep sayang”

Dia diem aja. Kalau dipikir-pikir mah pembicaraan macam apa coba itu. Auk amat kurang jelas hahaha.

Dan ya, karena saat marah pun dia meluapkannya dengan maksimal, saat sayang pun dia maksimal. Maksudnya ya sayang bilang sayang, sebel bilang sebel, mau peluk ya peluk, nggak mau ya nggak mau.

Udah? Belum. Drama nangis ini dibumbui juga dengan drama “aku capek”. Jadi dia di sekolah semua-mua sendiri. Sampai ambil makan dari tempat nasi sendiri, makan sendiri, tambah nasi sendiri, taro piring di tempat piring kotor sendiri, pokoknya serba mandiri.

Di rumah dia bingung. Secara otomatis dia akan bilang “aku makan sendiri aja” karena kebiasaan di sekolah kan. Eh tapi terus dia inget semacam “ih ada ibu di rumah kenapa aku nggak minta suapin aja”. Kemudian dia drama, tiba-tiba memelas dan bilang gini:

“IBU HUHU TANGAN AKU PEGEL ADUH ADUH TANGAN AKU PEGEL AKU NGGAK BISA MAKAN SENDIRI HUHU”

via GIPHY

Ya udah akhirnya disuapin.

Jadi ya, kapan ini akan berlalu? Saya nggak akan sompral dan berharap semoga selalu dikasih kemampuan untuk ketawa empati ngeliat Bebe bergulat dengan emosinya. Lucu ya punya threenager! Hahaha. Definisi sebenar-benarnya dari “lagi lucu-lucunya”. Udah nggak nenen, nggak ngompol, makan table food, nggak perlu bawa gendongan ke mana-mana. Super luv!

Di sini siapa yang anaknya suka drama juga kaya Bebeee? Ayo ketawa sama-sama. HAHAHAHA.

-ast-