5 Kondisi Tidak Butuh Daycare

on
Wednesday, October 21, 2015
Untuk alasan keamanan, aku memang tidak review daycare dan tidak sebut nama daycare. Yang jelas ya daycare di Jakarta laahhh hahaha. Yang mau nanya-nanya boleh ke Instagram aku ya @annisast. Follow dulu tapi hahaha. Nggak deng, DM langsung aja bisa kok. Thank you!


LANJUTTTT NGOMONGIN DAYCARE HEHEHEHEHE

Iya, meskipun saya #teamdaycare, saya sadar betul lho ada beberapa kondisi di mana daycare bukan jalan keluar terbaik. Daycare cocok untuk ibu bekerja seperti saya, tidak ada lembur, jam kerjanya pasti.

Banyak ibu-ibu yang ingin sekali anaknya di daycare, tapi punya kondisi di mana tidak punya pilihan lain kecuali pakai nanny di rumah atau resign sekalian.

Ini 5 kondisi di mana kita tidak butuh atau daycare bukan solusi terbaik. Buat yang galau mau daycare apa nggak, semoga bermanfaat ya.

(Baca juga: 5 Alasan Tidak Butuh Asisten Rumah Tangga)

1. Ayah dan ibu sering bekerja lembur

Kalau hanya salah satu sih masih bisa ya. Anak dijemput dulu oleh ayahnya atau oleh ibunya. Tapi kalau keduanya sering lembur duh kasihan anaknya selalu dijemput malam. Bangkrut pula karena sering bayar overtime. Jadi kalau memang ayah atau ibu banyak jadwal lembur, menurut saya better di rumah aja pakai mbak.

Karena kadang suka kasihan mbak di daycare-nya pun mau pulang kan setelah seharian jagain anak. Dia harus ikut "lembur" juga karena orangtua anaknya lembur. Mana udah sepi, mbak lain udah pulang, anak lain udah pulang. :(

2. Ibu sering bekerja saat weekend ...

... dan ayahnya nggak sanggup jaga anaknya sendirian. Hahahaha. Iyalah, kalau ayahnya sanggup mah ya dijagain ayahnya aja. Kemarin ada temen daycare Bebe yang bingung titip siapa kalau ibunya harus kerja saat weekend. Mana kerjanya ke luar kota. Mending apa? Mending pake mbak aja di rumah. :D

3. Ada kakek dan nenek yang bisa supervisi

Meskipun yesss, kayanya kalau satu kota dengan orangtua atau mertua juga anak saya akan tetep di daycare ya. Tapi idealnya sih, anak dititip ke orangtua beserta nannynya.

Jadi orangtua nggak terlalu capek, cuma supervisi aja. Bagian yang capek-capeknya sama mbak. Asal nggak banyak dramanya sih ini enak. Kalau sama orangtua/mertua malah banyak drama ya udah mending daycare aja atau sama mbaknya tapi di rumah aja. Hehehe.

(Baca: Kami menolak pola asuh kakek nenek)

4. Tidak ada daycare yang dekat rumah atau dekat kantor

Pilihannya hanya dua: dekat rumah supaya anak diantar dulu sebelum pergi ke kantor atau dekat kantor. Supaya anak pergi bareng.

Saran saya lebih baik yang dekat kantor ya. Karena kita bisa cepat jemput. Kalau dekat rumah dan rumahnya jauh gitu, kasihan lagi anaknya nanti terlambat dijemput. Overtime lagi deh.

5. Ibunya ibu rumah tangga 

Alias nggak kerja di kantor hehehehe yaiyalaahhh. Kalau nggak kerja ngapain deh ke daycare? Di rumah aja dong ya bareng-bareng. Cuma kalau mau me time sekali-kali, bisa kok titip di daycare harian. Jadi satu hari aja, emaknya ke salon. :D

Jadi yessss itulah. Dari sudut pandang saya aja sih. Ada yang mau menambahkan?

[UPDATE]
Sudah ditambahkan sama mbak Noni wuhuuuuu!

(Baca posting saya Tentang Daycare lainnya di sini!)

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

7 comments on "5 Kondisi Tidak Butuh Daycare"
  1. Oooh bisa ya daycare harian? Gapapa lah mahal untuk membeli waktu demi kebahagiaan diri sendiri #eaaak

    ReplyDelete
  2. Ada lagi, kalo anaknya berkebutuhan khusus. Demi apapun cari daycare, tertolak semua :'))

    ReplyDelete
  3. Di desa sini susah cari daycare, Cha :(

    ReplyDelete
  4. makkk akhirnya aku nemuin daycare juga di daerah pluit.. #bahagia
    sabtu besok baru pengen kesana deh.

    ReplyDelete
  5. Dulu waktu blm pnya anak, saya pingin nyari kerja yg kantornya ada daycarenya, klo di jkt setau sy ada Astra n unilever, jd gak jauh2 dr ibunya n tetep bisa dipantau.
    Tp skrng sy memutuskan untuk rehat kerja kantoran dl dan fokus bwt si dedek :)

    ReplyDelete
  6. Alfath jadinya ke Daycare semau-mau dia, Omanya Alfath masih dengan senang hati antar jemput. Ibarat sekolah, Alfath malah pulang duluan dari yg lain, dan bobo siang dirumah, haha.
    Tapi Alfath udah seneng sama teman2nya di daycare jadi kayaknya dia suka kangen juga pengen ketemuan.

    Mamanya sekarang lagi cenat cenut hati, Omanya Alfath minta kalo udah di sapih, Alfath mau di boyong ke Garut aja, duhh!! tidaaaak.. :'(

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)