#SassyThursday: Menerima Kekalahan

on
Thursday, April 20, 2017

Topik yang sungguh sesuai dengan situasi dan kondisi yaahhh. Hahahaha. Tapi tenang, nggak akan mengaitkannya ke politik. Saya cuma mau cerita gimana saya dan JG sangat berbeda dalam menanggapi kekalahan.

Sialnya, kami tidak menemukan alasan pasti kenapa kami berbeda. Jadi mengajari Bebe pun samar-samar. Bagaimana agar dia bisa menerima kekalahan tanpa harus terlalu down?

Baca punya Nahla:

Oke satu-satu.

Saya tipe yang nggak pernah terlalu kepikiran kalau kalah lomba. Iya sih deg-degan banget pas pengumuman dan pasti ada nyes "yah kalah" gitu. Tapi ya udah, nggak akan sampai 5 menit udah lupa dan lewat aja.

JG sebaliknya, saya yang lomba, saya yang kalah, bisa dia yang down banget dan kesel. Padahal sayanya lempeng aja. Dia gremetan sendiri sedih gitu hahahaha. Bisa sampai besok paginya masih "ah sebel kamu kalah" gitu coba. 😂

Kami pun mencoba merunut alasan kenapa ya kok bisa begini ya. Katanya anak harus diajari kompetisi sejak dini. Saya sama JG kompetisi banget, dari TK kali deh sering ikut lomba mewarnai, menggambar, dll.

Sering kalah banget tapi justru dulu katanya JG biasa aja. Makin gede aja makin nggak bisa move on dari kekalahan. Kenapa sihhhh. Bingung hahahahaha.

Waktu kecil juga katanya JG jarang rebutan sesuatu. Main ya sama-sama aja kenapa harus rebutan. Sungguh toleran ya, aku bangga lol. Cuma kalau sama makanan aja dia pelit katanya sejak kecil. Meh. Tetep sih tampaknya nggak ada hubungan antara pelit makanan sama sama takut menerima kekalahan.

JG sampai ada di level menghindari kompetisi soalnya. Saking takut kalah dan kepikiran. Kecuali main bola katanya, kalah juga biar karena sadar diri nggak jago. 😂

Kalau udah gini, kemungkinannya ada di perbedaan kepribadian. Saya thinking banget sementara JG lebih ke feeling. Jadi saya cenderung realistis sama segala sesuatu. "Oh kalah ya? Ok" gitu.

Sementara orang feeling kan cenderung "masokis" ya. Udah tau bikin sedih, malah diinget terus bukannya dilupain. Malah semacam menikmati kesedihan gitu. Kemudian misah-misuh sendiri hhhh. Sisi orang melankolis yang nggak akan pernah dimengerti oleh orang realistis kaya saya lol.

(Baca: Saya #TeamRealistis! People with no feeling!)

Kecuali kalau dicurangi ya. Saya tipe yang confront ketidakadilan di mana pun jadi ga jangan harap saya diam. Dari urusan kurang kembalian sampai antrean. Tapi most of the time kalau lomba dan memang yang menang oke ya saya langsung move on.

Juga kemungkinan saya anaknya kompetitif dan ambisius. Saya juga tipe yang nikmatin proses kompetisi, adrenalin ada saat kompetisi, bukan cuma nunggu saat pengumuman.

Makanya kalau berhasil bikin sesuatu yang saya anggap bagus, saya bangga sendiri. Orang nggak apresiasi ya terserah. Yang penting menurut saya bagus weeee 😂

Itu juga dipengaruhi sama saya yang cuek sama segala sesuatu termasuk omongan orang. Saya jarang banget tersinggung sama omongan orang atau sampai kepikiran. KECUALI orangnya memang penting dalam hidup saya.

Makanya saya bikin postingan apa juga, selama saya benar dan punya data serta fakta, saya nggak pernah takut disindirin orang. Terserah orang mau ngomong apa, I don't care hahahaha.

Dan kadang kalah bikin kita belajar banyak lho! Oh yang menang ternyata caranya begini begini begini. Dicatat dan diingat untuk diterapkan di masa depan. Malah kadang saya sampai kagum sendiri karena orang kok kepikiran ide kaya gitu! Hahaha.

Kecuali caranya licik ya biasanya saya sumpahin hahahaha. Nggak deng, biasanya jadi pengingat bahwa saya tidak akan pernah melakukan itu.

Karena surprisingly orang-orang licik ini banyak yang sukses. Kalau kata JG, temen-temen yang menghalalkan segala cara kok pada lebih kaya dari kita ya? Yah, gimana, mau nggak jujur? Gimana kalau anak kita nggak jujur sama kita? :)))))

(Baca di sini, posting lama Tentang Kejujuran)

Ya udah itu aja. Kalian termasuk yang mana? Yang cuek pada kekalahan atau yang nangis semalaman? HAHAHA. Komen yaa! :)

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

11 comments on "#SassyThursday: Menerima Kekalahan"
  1. Aku tipe yang suka baper. Tapi dibawa tidur besokannya lupa. Hahaha.

    Kadang kesel sih sama orang yang curang tapi menang. Ya udahlah cuekin aja akhirnya. Hehehe.

    Sampe sekarang males ikutan lomba. Ikutan pun gak mau ngarep, soalnya ya itu tadi, baper. Hahaha.

    ReplyDelete
  2. Aku tipe tengah-tengah, sedih tapi ya udah. Kalau tau kalah ya udah, tapi kalau yg menang show off terus jadi baper juga, kemudian unfollow, haha

    ReplyDelete
  3. Hmm..biasa aja. Life goes on...

    ReplyDelete
  4. Kann kannn,,, kalo kak icha sama nahla yg nulis jadinya enak banget dibaca ��

    ReplyDelete
  5. Sama mba, realistis aja, kalah/gx dpt doorprise, baper 5menit, abis tu udah, asik lagi sama kegiatan yg lain,ahahahahahaha

    ReplyDelete
  6. aku termasuk yang menghindari kompetisi. kadang suka galau juga sih kalau kalah apa. tapi ya itu aku jarang ikut lomba. hehe

    ReplyDelete
  7. Tergantung konteksnya apa tp seringnya move on juga

    ReplyDelete
  8. dulu pas masih sekolah aku suka sebel dan kepikiran kalau kalah, pas kuliah sampai sekarang jadinya (agak) cuek tapi ya, kayak kata kak icha tadi, kalau kalah masih ada rasa nyesss yah kalah gitu hehehe

    ReplyDelete
  9. Tipe yang bakal sedih seharian wkwk soalnya udah bikin semaksimal mungkin. Tapi nggak rejeki kali ya, nggak bisa dipaksa. Tapi teteup nyesek hahaha

    ReplyDelete
  10. Aku tipe yang... komen "DONE" di lamtur terus lupa terus biasa aja gitu kalo ga menang. Kan udah lupa :))
    Haha kadang pernah sih ikutan kompetisi yang udah diniatin banget tapi tetep kalah. Ya udah mau gimana dong? Paling ngemall buat balikin mood :))

    ReplyDelete
  11. "Sementara orang feeling kan cenderung "masokis" ya. Udah tau bikin sedih, malah diinget terus bukannya dilupain. Malah semacam menikmati kesedihan gitu. Kemudian misah-misuh sendiri hhhh. Sisi orang melankolis yang nggak akan pernah dimengerti oleh orang realistis kaya saya lol."

    LOL itu aku bangeeet, iya ya orang feeling kayak aku masokis. 😂😂
    Jadi kalo kalah lomba gitu bisa berlarut-larut sedihnya. Kalo pun udah nggak sedih dan lupa, pas keinget lagi jadi sedih lagi. Kayak mantan wae. :v

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)