-->

Dear Ibu-ibu Instagram

on
Wednesday, April 26, 2017

Dear ibu-ibu masa kini, rekan-rekan sejawatku di jagat Instagram,

Berat ya jadi ibu zaman sekarang. Malam-malam sepi, bosan sendirian pumping atau menyusui, hiburan satu-satunya adalah social media. Apalagi yang bisa dilakukan dengan sebelah tangan?

Scroll, scroll, scroll Instagram.

Ah lucu juga kalau foto pake ini, beli ah! Klik bookmark, pindah ke aplikasi marketplace. Search barang yang tadi, ada!

Cek beberapa toko untuk perbandingan harga. Klik wishlist, gambar hati pun jadi merah, masuk ke dalam daftar keinginan yang entah kapan bisa selesai dibeli semua. Pas gajian aja deh dibayarnya!

Ingat! Cek dulu harga di marketplace sebelum beli di online shop Instagram karena biasanya lebih murah! Kecuali kalau emang cuma jual di Instagram ya.

Betapa Instagram membuat standar punya bayi dan balita jadi berubah ya.

Kok anaknya si A bajunya lucu-lucu banget, kok anaknya si B udah berenang di spa bayi sih, kok anaknya si C kursi makannya gemes! Mau!

Kalau dipikir-pikir mau untuk apa ya. Mau karena butuh atau mau karena ingin foto juga di Instagram?

Ah kalau ini saya juga nggak bisa ngeles, iya ngaku salaahhh. :)

(Baca: Alas Foto untuk Instagram | Serba-serbi Ring Light Demi Instagram!)

Seberapa sering kita bela-belain beli barang yang sebetulnya tidak perlu kalau saja Instagram tidak ada?

Iya sih sejak dulu juga ibu-ibu sudah mendandani anaknya. Tapi seberapa besar pressure Instagram terhadap kelangsungan uang belanja kita?

Baju lucu dengan print limited edition, milestone card yang sebetulnya bisa dibuat sendiri, berbagai baju dan kostum yang hanya bisa dipakai sekali kemudian masuk lemari, selimut motif yang mahal padahal anaknya nggak terlalu suka, bibs gemes yang malah sayang kalau kena kotor makanan, endebrei endebrei.

Kemudian handphone jadi tidak cukup lagi untuk foto. Mulai browsing kamera mirrorless, mulai browsing lensa. beli properti foto yang mana emang dikeluarinnya buat properti doang nggak bisa dipake apa-apaan lagi maakkk. Sekotak tuh ngejugruk di rumah.

Iyaaa, di rumah saya. Hahaha. Mana nih yang samaan juga, tos dulu sini gandengan sama-sama biar kaya pager betis demo. :')

*Btw mending kalau buat foto anak, lha saya banyakan buat foto diri sendiri. :))))))*

Belum lagi kepanikan ulang tahun. Bikin apa yaaa? Custom dan pake tema dong ya biar lucu. Biar lucu kalau apa? Kalau difoto hahahaha. Browsing Pinterest, DIY atau bayar orang. Sama aja. Yang puas bikin sendiri hebaatt, yang mending bayar juga nggak apa-apa lah. Yang penting jadi ya nggak?

Yang lebih penting apaaaa? Yang penting bagus difoto hahahaha.

Belum lagi masa-masa MPASI yang sungguh menyiksa bagi ibu-ibu bekerja dan tidak suka ke dapur kaya saya. Boro-boro dibentuk dan dihias pernak-pernik Daiso, masakan saya dimakan aja udah untung banget. Kebanyakan malah weekend makan buah doang, biarkan gizi seimbang dijaga oleh daycare lol.

Tertekan karena ibu-ibu lain begitu banyak waktu dengan hias MPASI? Unfollow aja kelaarrr. Sekarang sih karena udah lewat masa-masanya, saya santai aja sama yang suka upload MPASI dihias. Malah ngerasa ih lucu-lucu banget sih. Dulu mah sebal hahahaha. Merasa gagal, merasa nggak mampu, padahal nggak berusaha juga. Ya maklum ya, beralasan lebih gampang dibanding bertanding. Apeu lol.

Tapi katanya segala sesuatu akan lebih ringan kalau kita berhenti membandingkan diri dengan orang lain. Tidak semua orang perlu punya hal yang sama bukan? :)

IYAAAAA. Kalau mulai merasa terganggu, iri, atau malah menimbulkan lubang dalam hati maka unfollow.

...

Ujar saya yang nyinyirin artis Instagram aja jadi blogpost nyahahaha. Becanda doang kok itu gengs, serius, tapi nggak serius saya iri atau apa. Nulisnya aja sambil ketawa-tawa. Lucu-lucuan aja menyuarakan hati ibu-ibu yang mungkin ingin cari temen, oke yaaa? YAAAA.

(Baca: Tentang Hidup Sempurna Artis Instagram)

Jadi sekali lagi, rekan sejawatku di Instagram, tidak apa-apa kok beli barang lucu-lucu demi foto bagus. Tidak apa-apa juga terobsesi dengan feed Instagram demi kebahagiaan hakiki. Tertawalah dan anggap menata feed adalah komedi. Lucu-lucuan aja, jangan dibikin stres apalagi dibikin utang. Olrait?

Jangan lupa, kita bisa iri pada feed orang, tapi bayi kita tidak. Ia tidak akan protes kenapa bibs bayi sebelah motif geometrisnya lebih bagus dibanding bibs dia yang gambar kartun biasa.

Ya, akan ada masanya dia membandingkan barang dengan barang temannya tapi nanti. Nanti sekali beberapa tahun lalu. Dan ketika masa itu datang, ia mungkin sudah tidak mau difoto sambil ditata dengan properti.

Saya ngaku salah. Bukan untuk Bebe tapi untuk saya sendiri. Entah seberapa banyak barang yang saya beli hanya karena Insta-worthy. Entah kapan saya akan berhenti. Yang jelas untuk saat ini, feed Instagramku adalah kebahagiaanku. :))))

Sampai jumpa di Instagram! Foto noise jangan di-upload ya!

Follow saya juga dong @annisast. HAHAHAHA MODUS KAPANPUN DI MANA PUN!

With love,
-ast-
yang baru beli lensa Cina murah meriah demi feed Instagram yang lebih baik 😂😂😂




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
10 comments on "Dear Ibu-ibu Instagram"
  1. feed Instagramku adalah kebahagiaanku. :))))

    bener banget gilz aku udah lama nggak update instagram karena merasa nggak ada foto yg layak dijadiin kebahagiaan(?) :""))

    ReplyDelete
  2. Hahahaha bener banget mbaaak! Klo jiwanya latah bin gengsi sih duit abis buat nyamain orang lain. Tapi ya itu kepuasan batin kan ya? Priceless. Wkwkwk untung aku termasuk yang (mencoba) cuek karena suami orang yang sangat rasional. Terutama untuk beli pernak pernik barang pasti ditanyain dulu fungsinya apa hahahahaa. Nasib.

    ReplyDelete
  3. Serunya jadi ibu muda tapi tetep.eksis

    ReplyDelete
  4. aku kalau di instagram lagi suka ma shabby chic nih mbak lucu2 tapi sekedar buat hiburan aja sih

    ReplyDelete
  5. Yang penting ngga utang, benerr banget

    ReplyDelete
  6. Masalah semua jamaah Instagram di seluruh muka bumi: suka nggak puas sama hidupnya sendiri, beli beli barang mahal, travelling kece-kece buat impress their 'society', padahal kalau ditanya juga bingung 'society' yang mana.

    ReplyDelete
  7. lah aku mah gak peduli biar lah feedku isi makanan semua. Foto absurd yg penting dpt job, haha. Matre pisan :D

    ReplyDelete
  8. Hahah bener bgt mba hana juga beli banyak barang yg Insta-worthy. Demi difoto di IG aja dan ga ada guna lain XD

    ReplyDelete
  9. Iya banget ini Instagram is may lyfe haha...

    tiap liat ada yang aneh dikit langsung mikir, "Bagus nih kayaknya klo dimasukkin ke IG," bawaannya kemana-mana pengen bawa kamera biar hasil foto di instagramnya cakep, rela beli filter yang bagus-bagus (dan mahal) di VSCO Cam biar semakin kliatan hits fotonya, dan sekarang kepikiran pengen beli lensa baru dan kamera compact yang canggih biar bisa nyelipin kamera di tas kondangan jadi bisa dapet gambar bagus setiap saat.

    Mungkin ini sudah termasuk ke dalam golongan penyakit berbahaya...(berbaya buat kantong dan kesehatan jiwa lol)

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG