#SassyThursday: Cak Budi dan Urusan Sumbangan

on
Thursday, May 4, 2017
Apa kabar kawan-kawan semua? Sudah sedekah hari ini? Atau malah sedekahnya dibelikan jadi Fortuner dan iPhone 7?


Buat yang ketinggalan atau nggak baca berita, alkisah ada pria namanya Cak Budi, dia menggalang dana dari banyak orang sampai 1,2 miliar. Katanya digunakan untuk membantu orangtua yang kesusahan. Dia upload video dan foto orang-orang yang dia bantu itu di akun Instagram dengan 220k followersnya.

Baca punya Nahla:

Uang-uang itu disalurkan ke rekening pribadi dan melalui kitabisa.com. Nah akun Lambe Turah tuh katanya sering promoin Cak Budi ini biar followersnya ikut nyumbang. Katanya loh ya, saya nggak follow Lambe.

Nah tau-tau dia ketauan beli Fortuner sama iPhone 7 dengan alasan untuk operasional. Ya dibully dong ya karena operasional kenapa belinya mobil mahal, operasional mah Avanza aja cukup, gitu kasarnya. Dia juga ketauan pake kacamata mahal dan fotonya dia hapus.

Pertama kali dikasihtau Ikka soal berita ini saya yang πŸ™„πŸ™„πŸ™„ rolling eyes, literally. Karena wow ini orang kan bukan siapa-siapa mengapa orang mempercayakan uang mereka pada dia?

Apalagi dia dipromoinnya sama Lambe Turah like really, people? πŸ™„πŸ™„πŸ™„ Netijen ini sungguh tak terduga tingkah lakunya ya. πŸ™„πŸ™„πŸ™„

(Baca: Kenapa Tidak Lambe Turah?)

Belakangan saya tau dia sempat masuk Kick Andy dan Hitam Putih. Ok jadi mungkin ada juga yang nyumbang setelah nonton Kick Andy dan Hitam Putih.

Still ... apakah mempercayakan begitu saja uang kita pada orang yang mengupload video sumbangan di Instagram? Pada akun Lambe Turah yang bahkan nggak tau apa itu arti verifikasi?

Ayolah kalau masih hepi nonton gosip, nonton di TV aja atau baca website berita entertainment. Minimal para infotainment itu tetep USAHA untuk verifikasi atau mereka akan kasih label "rumor". Bukan dapet DM dari siapalah atau chat siapalah terus ngajak orang buat judge rame-rame.

HHHH. Bisa capek kalau ngomongin Lambe Turah. Toxic. Skip.

Ok saya nggak punya masalah apa-apa dengan Cak Budi. Mungkin memang dia mau bantu orang. Tapi harus diakui caranya salah. Menggalang dana itu ada aturannya loh, nggak semua orang boleh menggalang dana. Ada peraturan pemerintahnya, harus ada lembaganya, harus dilaporkan ke dinas sosial, harus dilaporkan transparan pada para donatur.

Mau berbuat baik aja kok diatur-atur?

Ya biar nggak begini jadinya.

Dan buat kalian yang nyumbang.

...

Iya memang kewajiban kita ngasih selama kita mampu, kalau disalahgunakan sama yang terima, itu udah urusan dia sama Tuhan, bukan lagi urusan kita. Kalimat itu terdengar benar tapi kan sebenernya nggak begitu. Lihat dari sisi manfaat, uang (atau apapun itu) akan lebih bermanfaat kalau diterima orang yang tepat. Jadi menurut saya akan lebih bermanfaat jika PASTIKAN siapa penerima sedekah/sumbangan kalian.

Sumbang ke yang pasti-pasti ajalah. Sodara, tetangga, atau teman dekat yang lagi jatuh sakit dan kebetulan nggak mampu. Atau ke lembaga yang beneran udah terdaftar. Nggak susah loh, coba top of mind kalian kalau ditanya menyumbang ke lembaga apa

Dompet Dhuafa atau Rumah Zakat kan? Iya nggak? 

Saya sih iya. Kedua lembaga itu bersertifikasi Departemen Agama dan sudah bertahun-tahun jadi penyalur dana, jadi jelas uang-uang disalurkan ke mana dan ada laporannya. Bukan sekadar foto atau video di Instagram dari orang yang latar belakang dan segala-galanya cuma kita tau dari internet.

Dia bilang mau upload rekening koran aja nggak dilakukan kan. Sekarang dia sumbang semuanya ke Aksi Cepat Tanggap setelah apa? Setelah dibully massa, setelah masuk portal berita nasional, dipanggil menteri sosial pula.

Duh. Orang nggak amanah itu satu hal, tapi jangan "beri makan" orang tidak amanah ini hanya karena kita MALAS mencari tahu. Apalagi ini donasi, sedekah, sumbangan, yang beragama pasti berharap pahala lah selain urusan kemanusiaan. Agama emang komoditi utama banget, gampang dijual. Jadi jangan gampang beli! Teliti sebelum membeli!

Ah elah masa gini aja harus dibilangin ya.


Tapi kan nggak tau dia bakal beli mobil dan iPhone dari uang itu! 

Ya itu sebabnya maka sumbang ke yang pasti-pasti aja. Kecuali kalau kita kenal akrab dengan si penggalang dana. Temen atau keluarga gitu, baru oke. Lah orang lain? 😴

Ya udah intinya begicu gengs. Lain kali lebih hati-hati ya!

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

12 comments on "#SassyThursday: Cak Budi dan Urusan Sumbangan"
  1. Tul, lamtur itu toxic. Mulai gerah sejak mereka blow up orang-orang biasa buat jadi bahan bully.an. Sering blunder karena asal tuduh cuma berdasarkan DM tapi gak pernah mau ngakuin n merasa bersalah. Syukur deh tuh sekarang kebuka.

    Lucu banget, katanya beli iphone 7 buat keperluan dokumentasi supaya bisa ngabarin kalo udah nyalurin bantuan. Dokumentasi gak ada unsur estetikanya aja kudu banget pake iphone 7, hahah

    ReplyDelete
  2. Si akun Lambe ini juga kemaren abis drama antar sesama admin. Ujung-ujungnya urusan duit. Meh. Trus kemaren kayaknya udah diambil sama admin baru dan jadi garing parah. We unfolo wk.

    Setuju, Cha, kalo sedekah itu yang pasti-pasti aja atau minimal kita kenal sama si penggalang dana. Duh yah..

    ReplyDelete
  3. Lebih pilih nyumbang ke Aksi Cepat Tanggap atau Sedekah Rombongan yang kebetulan kurir daerahnya saya kenal baik memang.

    Kadang dibilang pilih-pilih, nyumbang gak ikhlas, blablabla, tapi ini toh salah satu cara buat yakinin diri sendiri. Daripada habis nyumbang malah kepikiran dan suudzon kan :D

    ReplyDelete
  4. Aku udah enggak mau kebanyakan mikir & pertimbangan lagi tiap mau bantu orang. Karena pengalaman, kalo kebanyakan mikir (infonya valid nggak ya, beneran butuh nggak ya, kalo aku nyumbang bulan ini aku bisa hidup nggak ya, dll), ujung2nya biasanya aku malah enggak ngasih sama sekali. Hahaha.. Padahal bisa jadi, mereka benar2 sangat membutuhkan.

    Dasarnya juga, aku gampang dibikin iba kalo udah urusan anak sakit. Huhuhu.. Beberapa kali kayaknya, aku langsung transfer ke rekening yang katanya itu ortunya, tanpa aku verifikasi dulu.

    Kalo udah klik, transfer. Udah, enggak mau suudzon, itu duit beneran sampe apa enggak. Pokoknya ikhlas meski ngasihnya cuma dikit, yg penting jg niatnya baik, semoga digunakan dengan baik. Kalau ternyata tidak dipakai dengan baik, ya dosa mereka dong.. bukan eik. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eini sama bangeett sama aku, hahaha. Toss sama Noni dulu ah.

      Oiya, malah kalau orang yang kita titipkan sedekah kita itu emang gk amanah, ya kita doain aja semoga dari rejeki kita mereka bisa berubah πŸ˜…

      Delete
  5. Aku kalau lamtur bisa sih unfollow, g mesti buka jg tiap hari sekarang. Nah ada akun pekalonganinfo, di sisi lain ini akun informatif bgt segala apdetan...tp lama2 jd kaya k lamtur, dm an blm pasti dishare

    ReplyDelete
  6. Dari awal sih aku curiga, suudzon mungkin lebih tepatnya wkwk ya kok ada orang sebaik itu, masa gak ada motif sama sekali. Trus apa bener bakal disalurin secara murni? Trus Cak Budi kerja apa sih kok bisa ngalor ngidul jenguk ini-itu? Dan ternyata.... beneran bikin kaget. -_-

    Gak masuk akal lah beli Fortuner. Ya masa mau ke TKP pake mobil melulu? Apa iya dari barat Jawa ke timur Jawa naik mobil? Kan pasti pilih terbang :3

    ReplyDelete
  7. Ah ada aja sih org yg ketipu ginian ya. Jaman skrg bnyk org yg mengatasnamakan donasi bwt memperkaya kantong sendiri. Ada aja cara org bwt cari duit :D

    ReplyDelete
  8. Nggak follow lambe dan kemudian nggak tau Cak Budi.
    Memang uang itu yaaa,godaan bangettt. Yang tadinya mungkin motifnya ikhlas, liat duit M M an jadi gelap mata *____*

    Setuju sama nyumbang ke yang pasti-pasti aja. Aku belum pernah sampai sekarang klik donasi2 yang di BC orang2. Yah, balik lagi ke pilihan masing2 sih.

    ReplyDelete
  9. Aku kok KZL BGT ya Mbak, dengernya. Ngapain belik Fortuner buat mobil operasional? Apalagi alesannya biar lebih gampang blusukan. Gak masuk akal! Plus beli hengponnya Iphone 7. Ya, Rabb.. -_-

    Iya sik, aku better nyumbang ke lembaga yang jelas. Takut banget disalahgunain, trus yang ada malah gak ikhlas en suudzan :(

    ReplyDelete
  10. Di agama juga sudah ada kok aturannya. Bantu dulu keluarga, kerabat, tetangga baru deh orang lain. Etapi gak tau ya mungkin yg nyumbang keluarga atau tetangganya sudah pada mampu semua. Kalo gitu bolehlah nyumbang ke saya juga. Sudah lama pengen punya kamera mirrorless Fuji gak kesampaian. Hehehehe..

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)