Jajan-jajan di Bandung

on
Thursday, November 30, 2017
Sungguhlah topik yang saya banget karena saya sering dibilang ibu dan tante-tante sebagai si tukang jajan. Padahal julukan itu baru muncul setelah saya kuliah karena sebelum kuliah saya jarang jajan. Hahahaha.


Iya waktu SD saya nggak bisa jajan. Saya bener-bener nggak tau caranya ke warung dan beli sesuatu. Karena ya emang nggak dibiasain jajan dan itu agak sedih sih lol. Namanya anak-anak ya kalau liat orang jajan ya suka pengen ikutan juga. Tapi sampai SD itu saya nggak dikasih uang jajan. Mau beli apa ya dibikinin di rumah, pokoknya ibu dan almarhum nenek saya itu anti jajan banget.

Sampai sekarang menurut ibu saya tukang jajanan itu pasti nggak bersih, pasti airnya jorok, pasti esnya air mentah, pasti cuci piringnya nggak bener. Atau mengutip nenek saya "beli makanan kok dari yang jualan di atas selokan? Jorok ih!"

Jadilah saya baru pertama kali jajan itu pas SMP. Itu pun nggak jajan-jajan amat sih, ya beli makanan di warung sekolah aja. Tapi udah mulai ngerti beli bakso sama temen-temen dan berbagai makanan yang sering dinobatkan sebagai pengundang tipes hahaha *ketok meja*

Begitu SMA, perjuangan jajan sebenarnya dimulai. Karena uang jajan udah mulai banyak, punya pacar, dan ya udah tau aja mana sih jajanan yang enak dan yang nggak enak. Jadi dulu pas SMA udah mulai suka "wisata kuliner" kalau istilah zaman sekarang mah. Makan pempek di Dipati Ukur, ayam cola di kantin ITB, bakso anggrek, apalagi sih kok lupa perasaan dulu jajan terus. *amnesia*

TAPI YA PAS KULIAH NIH BIANG KEROK PALING KEROK.

Kalian percaya nggak sih kalau saya makan cilok untuk pertama kalinya pas kuliah? Orang lain mah dari SD ya kan udah jajan cilok, saya baru makan itu setelah ada cilok laswi. Cilok Laswi idola kita semuaaaaa, nulis gini aja sampai kebayang rasanya. Sampai suka beli banyak terus di rumah dipanasin lagi di panci. Ibu saya tetep nggak ikutan karena nggak suka dalemnya gajih hahahaha.

fotonya punya mas ini. masnya juga lengkap bahas cilok laswi
Terus karena ribet beli cilok doang harus ke Laswi, akhirnya mulai beli cilok lain seperti Cilok Bapri. Mudah ditemukan di mana-mana karena emang yang jual banyak gitu kan. Lama-lama ya cilok apapun juga makan ajalah! Kalau cimol saya nggak terlalu suka karena saya juga lebih suka baso tahu dibanding batagor. Lebih suka yang kukus dibanding yang goreng. Bukan karena lebih sehat, murni karena masalah selera. 😂

Dulu di Jatinangor, saya sama sahabat saya si Mosha itu ya sekali turun dari kampus doang bisa dua kali beli cilok atau baso ikan. Kesambet apaan sih ampun ni anak berdua jajannya kok gelo. Jadi di kampus beli cilok atau baso ikan nih, terus masuk mobil, terus di mobil Mosha nyetir pelaaannnn gitu sambil makan cilok. Eh nyampe gerbang ciloknya udah abis, BELI LAGI SEBUNGKUS DI GERBANG UNPAD ASTAGAAAA. CILOK DAN BASO IKAN FTW!

Pernah juga tuh berdua makan otak-otak di Anyer pas lagi acara kampus gitu. Makan aja sambil ngobrol entah berapa puluh bungkus dan berakhir mencret-mencret. Kapok beli otak-otak. Kembali ke baso ikan Nangor!

Selain cilok, saya juga suka baso tahu yang di Jakarta diberi nama somay. Padahal di Bandung mah namanya baso tahu ih! Baso tahu Imam Bonjol andalannya, belinya ya di Metro (anak Bandung Timur sori). Yang penting mereknya harus Imam Bonjol. Karena tau sendiri kalau udah mampir ke Jalan Imam Bonjol nya, yang dibeli ya segala rupa. Paketnya sih lomie, baso tahu bawa pulang, sama es oyen kelapa alpuket. Surga dunia ya Tuhaaannn. *NGECES* *INGIN KE BANDUNG SEKETIKA*


Nah kalau batagor saya mah Isan sejak bayi (alah). Konon katanya Isan ini adalah batagor pertama di Bandung, dulu makannya bukan dipotong terus disiram bumbu kacang tapi dicocol. Pake kuah juga enaakkk, saya sih lebih suka pake kuah. Browsing sendiri alamatnya ya! Hahaha. Paling gampang bagi turis sih di foodcourt-nya Giant Pasteur ada.

Kenapa harus Isan? Pertama karena murah, kedua karena Riri atau Kingsley mah khusus batagor para turis plat B. Mahal dan ribet amat harus ke Burangrang hahahaha.

Karena kalau ke Burangrang, saya mah ke Bakso Enggal! Wajib coba banget ini buat kalian-kalian yang ke Bandung malah ke kafe-kafe trendi. Ke Bandung sih mending juga beli baso, Enggal atau Cuanki Serayu aman!

Bakso Enggal ada di Burangrang depan BPI sama di Pasteur. Ini bakwan malang kalau kata orang Jakarta, modelnya prasmanan jadi pilih sendiri mau apa aja di mangkoknya. Di ujung ada mas yang siap siram kuah kaldu panas. KYAAAAA.

This photo of Batagor & Baso Cuanki is courtesy of TripAdvisor (gue yang foto mah ga akan pake sambel hahaha)

Kalau pempek? Pempek Faisal di Otista yang udah generasi kedua apa ketiga gitu lol. Tempatnya kecil tapi jadul banget karena ya dari dulu jualnya di situ. Pempeknya enak banget. Tapi susah parkir, mau nangis lah mikirin parkir. Mending pake motor aja ke sini sih.

Jangan lupakan lumpia basah yang tidak ada di Jakarta!

Nih ya buat yang mau ke Bandung terus bingung mau jajan di mana, saya saranin ke Borma Gunung Batu. Borma ini supermarket, Gunung Batu ini daerah di sebelah tol Pasteur. Jadi kalau dari arah Bandung, masuk tol Pasteur kan lurus, nah ini ke kiri ambil jalan kecil. Dari situ nanya aja deh atau cari di Google Maps "Borma Gunung Batu". Kenapa ke sana karena di sana adalah one stop jajan center andalan saya dengan parkiran yang gampang dan luas.

Di depannya (pinggir jalan) ciloknya enak, lumpia basah enak, lumpia kering enak, batagornya mayan, seblaknya enak. Masuk dikit di parkiran ada tukang pempek, yamin, dan ADA MIE KOCOK JUGA! Mie kocoknya enak dan murah. Ini tiap dari Bandung mau pulang ke Jakarta saya suka makan di sini DAN BUNGKUS BUAT DI JALAN HAHAHA.

Daripada kalian bingung jajan di mana, sebenernya ke dua tempat aja cukup kalau di Bandung mah. Jalan Imam Bonjol sama Borma Gunung Batu. Semua jajanan ada di situ. Catet!

Borma Gunung Batu ini mirip-mirip depan Griya Bubat lah bagi kalian yang orang Bandung Timur banget mah. Bedanya tidak ada cimol. Cuma karena saya nggak terlalu into cimol maka ya nggak pernah nyari-nyari amat.

Apalagi ya?

Intinya jajan di Bandung mah jarang gagal. Beli apapun di mana pun hampir pasti enak. Lah di Jakarta? Jajan di Jakarta bener-bener gambling karena nggak semuanya enak. Saya beneran irit hidup di Jakarta mah karena jadi nggak gampang tergoda liat makanan di pinggir jalan. Jarang bener-bener jarang jajan di pinggir jalan. Takut nggak enak dan takut mules karena yaaaa taulah air Jakarta seburuk apa.

Bebe jajan nggak? Nggak. Belum saya kasih jajanan apapun karena nggak ada minimarket deket rumah. Kalau ke supermarket dia paling beli yogurt cimory sama chacha minis. Belum pernah jajan ciki-cikian dan belum kenal Kinderjoy! #win

Biarlah dia seperti aku, baru tau jajan pas udah besar hahahaha. Yang orang Bandung cik kalau jajan pada di mana? Yang bukan orang Bandung, apa jajanan favorit kalian? SHAAREEEEE!

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

23 comments on "Jajan-jajan di Bandung"
  1. Ngiler aku, Mbak. Ngiler :(

    Mana bacanya pas hujan, dingin, mau masuk angin. Huaaaaaaa :'

    Jajananku khas Medan dong! Paling sukak sama es duren, bika ambon, trus apa lagi ya, gak inget. Wkwkwk. :p

    Kalok di Bandung, sukak sama Kartikasari :D

    ReplyDelete
  2. Belum kesampaian wisata kuliner di bandung :( baru sampe purwakarta ma bogor.. Hiks...
    Pengen ngerasain mbak icha sebut..

    ReplyDelete
  3. Cilok borma setiabudi plissss.. Hahaa

    ReplyDelete
  4. aduuuh..ujan2 hini jadi mau lomie mambooo..karena dulu perpus FH masih di imam bonjol dan dari kampus tinggal ngiplik doang,jd itu food court mambo penuh kenangan nongkrong bareng sambil nyari wifi gratisan pas ngerjain skripsi..jadi kabita kangeeen jajanan mambo..

    ReplyDelete
  5. Temenku yg orang jakarta dia bilang kalo sebelom pulang ke jakarta WAJIB makan cuanki di bdg dulu. Di jakarta susah cari tukang cuanki 😂

    ReplyDelete
  6. Lumpia basahhhhh *ngeces
    Ini beneran harus ke bandung emg, di jakarta atau bogor ga bakalan nemu yg “bener”. Lol
    Jajanan bandung yg must buat aku tuh lumpia basah nomor 1, pinggir jalan mana pun kalo nemu lgs minggir hahahaha
    Sama mie kocok kartika sari paskal
    Kalo siomay selalu gardujati, ketjap anggur bandung is lyfeeee!

    ReplyDelete
  7. Gara2 ada tugas kuliah jadi ngerti jajanan mana yang enak dan enggak. Dulunya ga peduli maklum anak rumahan. Sekarang kayanya mulut ga bisa berhenti ngunyah. Paling kerasa micin banget sih di Semarang. Tahu bulat ama sotong haha

    ReplyDelete
  8. Saya belum pernah cobain batagor basah 😕 waktu awal tahun liburan ke Bandung ya taunya cuman makan di Kingsley. Coba tau kalo ada yg namanya Batagor Isan, pasti saya ke situ...

    ReplyDelete
  9. Gue kangen lah itu semua jajanan gerbang Unpad Jatinangor.

    ReplyDelete
  10. Aku orang jatim, aku penasaran banget, apasih bedanya cimol, seblak, cilok, dll

    ReplyDelete
  11. Ngacay wayah gini bacanya.
    eta hayam cola laah, jaman SMA sama teman dekat sekali pada masa itu kesininya. hhaha

    lomie imam bonjol, es alpuket oyen. samaaaaaa...

    batagor mah yang di pahlawan aku mah eum.

    jadi pengen cepet ke bandung. hhaha

    ReplyDelete
  12. Cilok dpn griya pasteur jg enak. Bakso semar 24 jam penyelamat klo udh larut bingung mkn apa, dingin2 makan kuah gurih sambil gerogotin tulang2..

    ReplyDelete
  13. Aaa.. Kangen batagor kuah di jalan sayang, jatinangor!! Di jatim g ada batagor kuah teh, adapun batagor, biasa aja dan rasanya ya gitu lah

    ReplyDelete
  14. Kalo ke Bandung aku ga akan melewatkan CIRENG BUMBU! Karna jajanan itu ga ada loh di Jakarta haha itu nagih banget teh icha!

    ReplyDelete
  15. Yamien, karena di Cikarang (tempat saya domisili sekarang) nggak ada yg jualan yamien. Yamien Bonpis (di Cijambe dekat rumah ortu), yamien Akung dan yamien Lela. Lomie Imam Bonjol, Siomay Sinchan (di Cikawao), lumpia basah (di parkiran Alfamart seberang rumah ortu)

    ReplyDelete
  16. terfavorit ya jajanan depan griya bubat segala ada, dan karna aku lebih suka cimol drpd cilok jadi udah tau banget dari jaman duluuu..
    dan setuju bgttt, bandung jajanannya ga pernah ada yg gagal, beda sama jakarta huhu, even seblak pun rasanya hambar semua huhu aku kangen jajan2 di bandung:(

    ReplyDelete
  17. iya di bandung enak2 jajanannya, saya paling suka yamin imam bonjol, baso anggrek, n semua jajanan di antapani, enak2 semua :D

    ReplyDelete
  18. Si aku mah ga lupa sm toko roti sidodadi yg legendaris, di otista situ, ngilerrr...

    ReplyDelete
  19. Jadi terinspirasi bikin postingan jajanan di Malang. Postingan begini biasanya everlasting, tetep dicari :D

    Penasaran banget sama cuanki, banyak yang bilang enak dan beda sama bakso. Tapi gak tau dimana belinya kalau di sini, huhu

    ReplyDelete
  20. sama ih jajannya.. sy jg suka bakso malang enggal, trus klo cilok mah ada langganan di pasar batununggal trus kukus sendiri di rmh, cobain lomie lodaya dech.. enak, mie basonya jg enak & murah.. drpd seberangnya (mie akung) yg rame bgt nyari kursi aja susah..

    ReplyDelete
  21. Wah, aku tinggalnya dengan kakek nenek yg suka komen "ngapai beli di abang-abang, gak bersih, banyak micin". Kemudian sepanjang SD gak dikasih uang jajan tapi dibekalin nasi. orang serumah gak pernah beli nasi goreng atau bakso abang-abang.

    Aku pertama kali makan ketoprak pas SMA, pas main ke rumah saudara dan ditawarin :(

    ReplyDelete
  22. bener mbak jajan makanan di bandung memang jarang gagal, semuanya rata2 enak

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)