Tantrum yang Kembali

on
Tuesday, November 14, 2017
Nggak pernah kebayang sebelumnya kalau saya akan balik lagi menghadapi fase tantrum! Jadi orangtua emang banyak surprise-nya. Nggak perlu lagi lah itu di-surprise-in suami dibeliin iPhone 8 plus setangkai mawar. NGGAK LAH NGGAK PERLU AKU MAH ISTRI SOLEHAH YANG NGGAK BANYAK MAUNYA HAHA. #KEBOHONGAN

sembunyi dari kenyataan sulitnya jadi toddler

Jadi beberapa bulan ke belakang itu Bebe lagi manis-manisnya, nggak pernah ngambek, jarang sekali nangis. Bahkan nggak pernah nangis sama sekali termasuk waktu hari pertama di daycare. Tapi udah dua minggu terakhir kok ya nangis terus?

Bukan ngamuk atau marah, tapi berurai air mata sambil nangis sedih dan sesenggukan. Drama deh. Padahal ya nggak jadi ngambek sambil goleran kaya dulu, cuma nangis aja. Apa yang terjadi pada anakku?

Setelah melalui berbagai proses interview alias ya ditanya-tanya aja, diduga sih karena Bebe sedang bingung. Dia kok ya ngerasa udah besar, di sekolah termasuk golongan anak paling besar karena udah preschool, tapi kadang masih pengen manja. Pas manja dia kesel sendiri, kok aku manja sih! Aku kan udah besar!

Hmmm. Baca sana-sini, ini bukan juga masuk tanda-tanda threenager sih. Jadi ku harus bagaimana?

(Baca: Drama Threenager)

Pertama saya telusuri diri inti masalahnya. Jadi ternyata si Bebe itu hanya mengekspresikan diri. Cuma menurut kita ekspresinya itu lebay zzz. Kaya tadi pagi.

Pagi-pagi saya bangunin terus disuruh pipis sebelum pergi sekolah. Tiba-tiba dia nangis dan bilang “nggak mauuuu” sambil air mata dan ingus keluar semua dan sesenggukan.

Nah kalau tantrum kan biasanya nggak mau dipeluk karena marah, kalau ini mau aja. Dipeluk, digendong, pipis, pake celana, digendong lagi, mau semua nggak berontak TAPI SAMBIL NANGIS.

Abis itu kalem dikit, saya suruh pake sepatu. Tapi dia malah duduk aja sepatunya nggak dipake. Ya udah sebagai ibu sigap, saya gendong lagi tadinya ya udah pake sepatu di mobil aja toh? TETOT! KEJER MAMENNN. Nangis sedih lagi katanya aku mau pake sepatu di rumah.

Lha dari tadi sepatunya didiemin aja nggak dipake kan. Terus akhirnya dia pake sendiri sambil sesenggukan. Saya gendong dan masuk mobil, dia meluk masih sedih banget ya ampun kaya abis kenapa gitu deh.

👩 “Be, kamu kenapa sih nangis segala? Emang sedih?”

👶 “Iya”

👩 “Jadi kalau sedih maunya nangis keras-keras kaya tadi?”

👶 “Iya”

Wow oke. Ibu hargai perasaan Bebe hahahaha. Karena segini mending banget lah ya nggak pake acara ngambek. Murni nangis doang, jadi nggak memperlambat apapun. Kalau pake acara goleran kaya waktu umur 2 tahun kan bye aja deh ya segala telat.

Saya juga nggak bilang “jangan nangis dong” atau apa. Ya udah iya aja deh. Karena kasian masa orang sedih nggak boleh nangis?

Paling dikasih nasihat standar aja “Ya udah kalau sedih boleh nangis, tapi nggak semua yang Bebe mau bisa ibu kasih ya” atau sesuai dengan kejadian tadi pagi “ya boleh nangis tapi tetep sebelum pergi harus pipis dulu daripada ngompol di car seat”. Kurang lebih begitu sambil usap-usap punggung. Pengen ketawa banget deh jadinya. Ni anak begini doang drama apalagi patah hati ya nggak? #EAAA

Yang jelas, saya sih sekalian mengajarkan emosi pada Bebe. Bahwa kalau begini maka Bebe marah, Bebe kecewa. Boleh marah dan kecewa asal tidak memukul atau menendang. Gitu-gitu deh. Udah khatam kan ya hahaha.

(Baca: Kebohongan Saya pada Anak Saya)

Perdramaan ini bikin saya sama JG speechless, karena moodnya jadi harus dijaga banget! Ya dua pilihan sih, jagain moodnya dia atau terlanjur dia meltdown ya udah gimana lagi, biarin aja nangis deh. Kalau dia nangis pas di mall, saya sama JG berhenti jalan dulu dan tunggu dia selesai nangis.

Dan sekarang karena dia ngomongnya udah jago, Bebe jago banget komplain.

👶 “Appa marah-marah terus aku nggak sayang appa”

👩 “Emang ibu nggak marah-marah?”

👶 “Ibu juga marah-marah terus tapi aku sayang”

👩 “Xylo emang nggak pernah marah-marah?”

👶 “Pernah”

👩 “Iya Xylo marah-marah juga boleh, ibu sama appa tetep sayang”

Dia diem aja. Kalau dipikir-pikir mah pembicaraan macam apa coba itu. Auk amat kurang jelas hahaha.

Dan ya, karena saat marah pun dia meluapkannya dengan maksimal, saat sayang pun dia maksimal. Maksudnya ya sayang bilang sayang, sebel bilang sebel, mau peluk ya peluk, nggak mau ya nggak mau.

Udah? Belum. Drama nangis ini dibumbui juga dengan drama “aku capek”. Jadi dia di sekolah semua-mua sendiri. Sampai ambil makan dari tempat nasi sendiri, makan sendiri, tambah nasi sendiri, taro piring di tempat piring kotor sendiri, pokoknya serba mandiri.

Di rumah dia bingung. Secara otomatis dia akan bilang “aku makan sendiri aja” karena kebiasaan di sekolah kan. Eh tapi terus dia inget semacam “ih ada ibu di rumah kenapa aku nggak minta suapin aja”. Kemudian dia drama, tiba-tiba memelas dan bilang gini:

“IBU HUHU TANGAN AKU PEGEL ADUH ADUH TANGAN AKU PEGEL AKU NGGAK BISA MAKAN SENDIRI HUHU”

via GIPHY

Ya udah akhirnya disuapin.

Jadi ya, kapan ini akan berlalu? Saya nggak akan sompral dan berharap semoga selalu dikasih kemampuan untuk ketawa empati ngeliat Bebe bergulat dengan emosinya. Lucu ya punya threenager! Hahaha. Definisi sebenar-benarnya dari “lagi lucu-lucunya”. Udah nggak nenen, nggak ngompol, makan table food, nggak perlu bawa gendongan ke mana-mana. Super luv!

Di sini siapa yang anaknya suka drama juga kaya Bebeee? Ayo ketawa sama-sama. HAHAHAHA.

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

12 comments on "Tantrum yang Kembali"
  1. Anakku yg pertama, 5 thn, cewe tp sepertinya dia cepet ngertian dan "bersikap dewasa". Dewasa di sini mksdnya dia ngerasa udh besar, dan ga mau lagi nangis drama, tantrum ato apalah. Tp aku perhatiin pas umurnya 3 pun, dia jg ga terlalu banyak tingkah mba.

    Tapiiii, adeknya yg baru 1 thn 8 bulan ini, cowo, lg masuk fase, kalo ngambek dia bakal ngelemparin semua barang disekitar dia :D. Bukulah, telplah, mainanan, sendal, semuanya :D. Trs kalo papinya marah dan nasehatin, dia mewek , nangis kejer sambil meluk mami :p. Aku ga kebayang aja kalo ntr umur 3 bakal gmn :p. Krn kalo diliat skr, ini anak jauuh lbh manja drpd kakanya dulu :D. Ga mau ngalahan, suka godain kakaknya sampe nangis, tp giliran dia digodain ama si kakak, dia lgs ngadu ke kita :p. Aku sndiri msh blm nemu cara ngedidiknya supaya ga kelewat ngambekan dan egois gini mba -_-

    ReplyDelete
  2. Hahahahaha.. I feel you Chaaa..

    ReplyDelete
  3. Kalo drama rewel dan tantrum udah nggak ya. Cuman cengengnya masih :(
    Ibarat kesenghol dikit aja, mewek deh. Trus masih penakut. Misal, mau ambil minum, jarak 5 langkah aja nyampe. Eh tetep aja minta ditemenin. Duh. Padahal kalo maen ke rumah tetangga yang jaraknya 3 rumah aja, berani sendirian *tepok jidat.

    Anakku cowok, umur 5 tahun. Kalo udah keluar kalimat sok ceramahnya, pak ustaz aja lewat hahaha

    ReplyDelete
  4. hahaha... lucu banget ya kak anaknya, semua anak kecil pasti ngalamin itu ka. dan hal itu yang biasanya jadi lucu banget dan bisa diceritain ketika dia dewasa nanti.


    ka, mampir yuk ke blog http://nuvaderma.com/blog heheheh

    ReplyDelete
  5. Ngakak pas xylo minta disuapin huahahah ini blognya bermanfaat bgt belajar cara teh Nisa ngdidik xylo👍👍👍 xylo lucu amat seh pinter juga hatinya kyknya lembut.... ntap!

    ReplyDelete
  6. mbaaa ini anakku sebulan ini gamau ke daycare, tiap pagi nangis.. huhu.. aku jadi galauuu.. sedih bgt tiap pagi nangisnya, pdhl udah setahun di daycare. Dan aku tanya ke miss nya juga ga ada apa2 klo siang sama sore sih udah ketawa2, cm kalau pagi duhhh bikin pgn resign rasanya, ku tak sanggup T,T

    ReplyDelete
  7. Bebe gemesh beneeeerrr hahaha,
    "ibu tangan aku pegel, aduuhh tapi tetep pengen komen, aduuuhh Bebe gemesin amaaattt!"

    ReplyDelete
  8. Aah.. Lucunya si Bebe.
    Anakku, Pica, sekarang udah 3 tahun dan cerewetnya minta ampyun! Ya, persis lah kayak Maminya, hihiii...
    Baru lepas nenen tuh dia.
    Tapi Alhamdulillah mandiri banget karena sejak umur 1 tahun udah saya ajarin makan sendiri dan sekarang udah gak pake diaper juga kalo di rumah.

    ReplyDelete
  9. Anakku! Hahahahaha

    Drama, "Ibu aku cape tangan aku pegel. Aku mau disuapin aja", "Ibu, aku kan masih kecil bobonya di kamar depan aja" tapi mendadak "Aku bisa mandi sendiri kok (sebagai modus main air lebih lama)", "Aku udah besar, aku ga mau duduk di kursi aku"

    Tapi kalau di sekolah gengsi banget kayaknya kalo keliatan temennya ga bisa makan sendiri

    ReplyDelete
  10. sabar banget si cha..
    ah belajar sabar dulu ini sayanya.. 2 anak yang punya habit masing-masing. Yang satunya 4 tahun, tapi masih pengen gelendotan tapi ya mandiri kalau disekolah, dirumah semua-muanya minta di ladenin..

    ReplyDelete
  11. anakku masih di fase ini,melow gitu..tp katanya gak apa,itu salah satu fase anak belajar membangun dan mengontrol emosinya..jadi anak yg melow gitu nantinya punya rasa empati tinggi ceunah..

    ReplyDelete
  12. intan di usia menjelang dua tahun sering banget tantrum mbak..huhuhuhuu

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)