-->

Tentang Drama Lahiran (Part 1)

on
Thursday, June 12, 2014
Setelah pake drama mau SC (bukan mau saya), akhirnya Bebe lahir normal wuhuuuu! *throw confetti*

Pengennya sih bikin cerita lahiran kaya orang-orang pake jam berapa jam berapa rasanya apa gitu tapi kemarin pas kontraksi mana liat jam wtf. Kenapa orang-orang bisa bikin blog cerita lahiran pake jam dan menit. -_______-

Pokoknya minggu kemarin itu Bebe 38 minggu. Hari Minggu ke dokter, dokternya udah suruh dateng seminggu sekali dari sebelumnya seminggu dua kali.

Di rumah saya bertekad harus lahir minggu ini juga dan nggak perlu kontrol lagi ke dokter. Soalnya ih gila ya hamil 38 minggu itu badan sendiri sama bayi udah bener-bener nggak matching. Berat banget.

Singkat cerita.

Senin pagi nggak jalan pagi. Selasa Rabu jalan pagi keliling RT. Hari Rabu. Badan enakan karena baru baca dan menerapkan artikel tentang orang hamil gede itu intinya "listen to your body". Nggak usah sok disiplin mau bangun pagi kalau memang ngantuk ya tidur lagi, kalau lapar makan, nggak lapar jangan makan, gitu-gitulah. Yang penting nyaman.

Akhirnya selesai jalan, tidur lagi dari jam 9 sampai jam 10. Udah gitu kerja, bales-bales email kerjaan, bikin pemenang giveaway, jongkok berdiri di waktu senggang biar Bebe cepet turun, sampai siang keluar lendir bening kehijauan. Mucus plug (google yah) yang pertama. Menghabiskan hari dengan bahagia.

Hari Kamis. Bangun pagi, shalat subuh, jalan pagi lagi. Mulai kerasa badan kok nggak enak banget. Selesai jalan pagi biasanya nggak tidur lagi, tapi kali ini lemeeesss banget. Akhirnya tidur lagi dan kebangun dengan seluruh tulang dari ujung jari tangan sampai ujung jari kaki sakit semua.

Tapi hari itu masih kerja. Dengan posisi duduk tegak bersila biar tetep fokus. Abis itu masih sempet senam hamil dengan harapan tulang-tulang bisa enakan. FAIL. Makin parah. Abis dzuhur keluar mucus plug kedua, kali ini kecoklatan. Sebelum ashar mucus plug ketiga, ada darahnya. Shalat ashar, dan secara ajaib semua sakit tulang ilang! Badan jadi seger banget ... selama 5 menit wtf.

Karena setelah sakit tulang itu ilang, langsung kerasa mules kaya mau mens. JG di Jakarta udah panik dan memutuskan langsung pulang ke Bandung pulang kantor. Saya masih nggak yakin, ini gitu yang namanya kontraksi? -______- Ya namanya anak pertama ya, excited nunggu-nunggu kontraksi pengen buru-buru lahiran, padahal nggak tau kontraksi itu kaya gimana. -______-

Sore itu saya memutuskan abis magrib akan ke rumah sakit ajalah biar jelas. Jalan udah susah tegak, harus agak bungkuk saking mulesnya. Tapi dengan tekad kuat sore itu saya bikin teh manis 2 gelas dan rebus telor dua biji buat dimakan pake nasi. Terus minum jus mangga. *ceritanya biar kuat*. Sambil makan sambil ngitung mules pake contraction timer. Wowowowow, udah 4 menit sekali intervalnya.

Di sini mamah mertua udah panik. Katanya kalau udah 4 menit sekali minimal udah bukaan 3. :O :O Saya nggak ikut panik karena toh ya masih bisa jalan. Masih bisa dandan ganti baju slow aja gitu. JG pun otw dari Jakarta ke Bandung.

Ayah ibu akhirnya pulang pas magrib. Jam 7 lewat dianter ke RS. Di lobi ditawarin pake kursi roda, dih ya nggak mau ya *sok kuat seperti biasa*. Jadilah jalan kaki ditemenin suster ke ruang bersalin. Di lift suster pegang perut saya.

Suster: "Wah iya bu, udah lumayan ini kontraksinya."

Saya: "Oh ini beneran kontraksi ya. Aku pikir mules biasa." *oon* *belum ngeh kontraksi itu ya mules itu*

Dan kemudian, di sini drama dimulai.

BERSAMBUNG...




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
Be the First to Post Comment!
Post a Comment

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG