-->

Tentang Drama Lahiran (Part 2)

on
Thursday, June 12, 2014
Ini dramanya ...

Masuk kamar bersalin, beruntung obgyn saya Dr Rina Eka masih ada di RS! Belum pulang! Yeyeye! Saya parno harus nunggu obgyn dateng sementara kontraksi makin kenceng.

Sampai ruangan saya disuruh ganti baju pake baju pasien. Dicek bukaan, masih bukaan 1 tapi air ketuban udah rembes. Which means, saya harus bedrest. Padahal saya udah niat jalan keliling RS biar bukaan cepet nambah. Gagal. Nggak boleh banyak gerak sama dokter khawatir pecah ketuban padahal bukaan belum cukup.

Kemudian saya dites CTG untuk memantau detak jantung bayi. THOSE TESTS WERE HELL. Jadi perut saya dipasang dua alat, satu untuk memantau kontraksi, satu untuk memantau detak jantung bayi. Saya pegang sesuatu bertombol berkabel panjang yang harus dipencet setiap Bebe gerak.

Yang bikin tersiksa adalah, suara detak jantungnya Bebe. Suara per detaknya mirip suara microphone dipukul. DUG! DUG! DUG! dengan efek suara kresek-kresek radio jelek karena frekuensinya yang memang jelek gitu kan dalem perut. 15 menit pertama dites, suara dug dug dug dug dug selama 15 menit menemani saya.

Hell, saya adalah orang yang bahkan nggak bisa tidur dengan suara detik jam dinding. Suara yang seirama itu annoying banget dan bikin sakit kepala. T______T Rumah kontrakan di Jakarta nggak punya satu pun jam dinding saking nggak sukanya. Dan alat CTG ini adalah jam dinding versi diberi pengeras suara butut. T______T

Tes CTG pertama Bebe nggak gerak. Ini anak emang nggak pernah gerak kalau saya tiduran. Teorinya kan kalau kita rileks, bayi gerak. Bebe mah nggak. Dari mulai bisa nendang, dia selalu aktif kalau saya aktif. Saya kerja dia selalu heboh nendang, senam hamil, masak, dsb. Kalau saya leyeh-leyeh seharian, dia bisa nggak gerak seharian. Paling ganti posisi, nggak nendang. Sialnya, Bebe harus gerak! Kalau nggak, saya akan dites CTG sampai 3 kali.

Sampai jam 1 malem, tes CTG kedua dan ketiga Bebe tetep nggak gerak. Alatnya dimatiin dia gerak. Alatnya dinyalain saya stres denger suaranya, Bebe nggak gerak. Suster putus asa. Dibel kenceng berkali-kali Bebe cuek aja. Saya makin lemes. Dicek, bukaan belum nambah juga, masih bukaan satu. Jadi dari dateng sampai tengah malem nggak ada kemajuan apapun.

Saya lemes. Selang infus dipasang glukosa. Disuruh minum teh yang manis banget. Bebe tetep nggak gerak. Bukaan tetep nggak nambah. Dokter bilang saya tidur aja kalau bisa, biar ada tenaga. Okefineee, disuruh tidur dalam kondisi kontraksi kejer per menit enaknya ngapain? YA TIDUR DONG. LOL.

Di sini sempet ngambek sama JG karena ngelucu terus. XD BECANDA MULU JOGET-JOGET NYANYI-NYANYI padahal perut saya sakit banget itu jadi nggak lucu. Iya JG maksudnya menghibur. Tapi gagal hahaha. Akhirnya saya bentak suruh diem terus doi ngambek, keluar ruangan. Saya di ruangan ditemenin adiknya. Damai.

Setelah JG keluar itu beneran saya tidur nyenyak, meskipun kebangun kalau kontraksinya sakit banget, tapi kemudian bisa tidur lagi. Antara kebluk atau udah lemes habis tenaga sih nahan kontraksi tanpa teriak tanpa apa, meringis doang dan atur napas. Itu saya masih santai. Masih bales-bales whatsapp.

Jam 4 subuh dokter visit cek bukaan, masih bukaan satu. Entah berapa jam kemudian dokter cek lagi, bukaannya tetep masih bukaan satu. Dokternya nyerah. Ngomong sama JG tentang kondisi saya dan akhirnya harus induksi. Harus, karena detak jantung Bebe melemah. Saya dipasang selang oksigen biar bantu suplai oksigen ke Bebe.

Induksi artinya harus siap melahirkan kapan aja. Saya pindah ke kasur melahirkan di sebelah ruangan yang sebelumnya tertutup tirai. Infus glukosa dilepas, diganti cairan induksi. Rasanya wow amazing. KENAPA NGGAK INDUKSI DARI SEMALEM AJA DOK?

Ya nggak boleh kali ya. Mungkin aturannya memang harus 12 jam setelah nggak ada kemajuan, baru boleh induksi. Karena apa? Karena setelah induksi saya tenang banget. Atur napas yang diajarin selama senam hamil langsung dipraktikkan. Enaknya induksi, sakit kontraksinya konstan. Datar, sakit terus. Nyesuain napas jadi enak. Bayangin sebelumnya saya 12 jam kontraksi naik turun. Sakit banget banget banget, sakit ajah, sakit banget banget, sakit ajah, nyiksa ya Allah.

Induksi kedua, mules makin dahsyat. JG udah nggak boleh berhenti mijitin kaki saya karena kalau dipijit, perhatian saya agak teralihkan. Bukaan akhirnya nambah jadi bukaan tiga. Induksi ketiga. Mules dahsyat tingkat nasional. Baru beberapa detik berasa mules tingkat tiga itu, saya ngerasa ada yang nyemprot di bawah. Langsung teriak-teriak ke JG panik minta dipanggil suster. Suster sama dokter dateng, ngecek apa yang rembes. Suster sama dokter hening, tapi satu kata meluncur dari mulut JG dan saya langsung tahu, Bebe akan gagal lahir normal dan akan lahir sesar. T_______T

"Ijo," kata JG.

Wtf meennn, kalau suster sama dokter mau, kayanya mereka langsung tendang JG karena membocorkan rahasia negara kalau air ketuban saya pecah di bukaan tiga dan warnanya udah ijo.

"Bapak ikut saya ke luar ya?" kata dokter.

Setelah mereka berdua keluar. Di dalem ruangan langsung hectic. Satu suster lepas infus induksi saya, diganti lagi pake glukosa. Satu suster ngelepas baju pasien saya, diganti dengan baju operasi. Satu suster masangin topi operasi. Ruangan diberesin. Saya siap didorong ke kamar operasi.

Dokter akhirnya masuk lagi. Menjelaskan ke saya yang mulai mati rasa (dan udah tahu), Bebe harus lahir dioperasi karena bukaan masih bukaan tiga, air ketuban ijo, detak jantung Bebe berkurang terus karena saya lemes, nggak ada opsi lain selain sesar. Saya cuma ngangguk. JG keluar ruangan ngurus registrasi ulang tindakan partus normal jadi SC.

Di situ tangan saya kesemutan sampai kaku, muka aja kesemutan parah sampai nanya sama suster. Suster, kenapa muka aku kesemutan?

"Iya itu kamu stres," kata bu Nurlela, suster senior yang baik banget dan udah sama saya sejak pertama kali cek hamil di RS Hermina itu. Dia ngusap-ngusap saya terus sambil nunggu ruang operasi siap. Nyuruh saya tetep atur napas biar Bebe tetep dapet oksigen.

Tapi dasar RS pro normal dengan obgyn pro normal, setelah semua siap, dokter penasaran pengen cek bukaan saya. Jeng jeng jadi bukaan 5!

"Oke kita kasih waktu ya! Kalau bukaan nambah kita lahir normal!" kata dokter.

Eeeaaaa, sibuk lagi dong itu ruangan persiapan lahiran normal. Bawa masuk alat ini itu apalah nggak ngerti. Saya ngerasa mules makin dahsyat padahal udah tanpa induksi. Saya disuruh miring kiri biar bukaan cepet nambah. JG udah ngelus-ngelus kepala terus. Bu Nurlela pijitin punggung saya. Beberapa menit kemudian.

"Bukaan 8! Ayo atur napas jangan teriak jangan teriak!" kata dokter.

Doi bilang jangan teriak soalnya saya napasnya udah kacau. Napas beberapa hitungan terus teriak lemah "astagfirullah!" Berusaha cari kesadaran, melototin mata, berusaha fokus fokus fokus untuk napas lagi, sukses napas beberapa hitungan terus teriak lagi. Aturan selang oksigen copot-copot terus.

"Oksigeeennnn!" saya teriak setiap selang oksigen copot karena susah napas.

Astagfirullah sakitnyaaaaa. Pengen ngeden tapi nggak boleh karena masih bukaan 8. Di bawah udah nyemprot entah apa (air ketuban kali) terus-terusan. Rasanya kaya ... pengen ee tapi nggak boleh. Aku dilarang-larang. :( Bu Nur masih pijitin punggung saya, JG bisikin kata-kata semangat (entah apa ih lupa) sambil terus elus-elus kepala dan ngingetin atur napas.

Sampai akhirnya. Dokter: "Oke posisi ngeden siap! kaki ditekuk ... *dokter malah mau jelasin posisi ngeden* ..."

Saya: "Iya! Iya! Udah tauuu!" *ambil posisi dengan fokus maksimal*

Selama saya senam hamil, di akhir senam itu ada latihan ngeden. Jadi saya udah lancar banget cara dan tekniknya. Cuma yang bikin repot, tangan kiri saya diinfus jadi nggak bisa meluk lutut kiri. Akhirnya saya pegang aja lutut kirinya dan dibantu suster untuk narik lutut kiri.

Di atas kepala saya ada satu suster jongkok di atas kasur untuk bantu neken kepala ke arah dagu. JG neken bahu kanan, bu Nur di bahu kiri. Siaapppp! Akhirnya dibolehin ee. -_______-

Ngeden pertama sukses. Ngeden kedua, saya belum narik napas, tim sukses (suster pendorong dagu, pemegang kaki, dan JG) udah neken aja. Ya nggak ada tenaganya. Saya ngeden sambil teriak terus dimarahin dokter.

"Jangan ada suaranyaaaaa! Ayo lagi!" kata dokter.

Ngeden ketiga sukses lancar. Ngeden keempat kepala Bebe lahir.

"Oh ada lilitan," kata dokter. Lilitan tali plasenta ke leher Bebe.

Ah tapi nggak berasa apa-apa loh. Tau-tau dokter angkat Bebe. Ada suster yang pijit-pijit perut saya, tau-tau perut saya kempes dan plong banget rasanya. Ternyata itu plasenta (ari-ari) keluar.

"Jam 9.34 ya!" Bu Nur teriak pas Bebe diangkat.

Saya udah sadar lagi sepenuhnya. Bilang makasih sama bu Nur. Terus mendadak inget, ko perasaan nggak dijahit?

Saya: "dokter, udah dijait belum?" *takut sakit*

Dokter: "tenang aja, saya bius, nggak bakal sakit"

Bebe dilap, ditaro di dada saya mau IMD sambil saya dijahit (nggak sakit sama sekali, saya parno banget soalnya cerita temen-temen dijait itu sakit banget). IMD nya nggak selesai, Bebe belum nyampe puting udah langsung diangkat lagi untuk screening selama 9 jam. Dokter anaknya khawatir Bebe kenapa-kenapa karena detak jantungnya lemah dan lahir dengan air ketuban yang udah ijo.

Setelah sekarang dipikir-pikir, denger kata "detak jantung Bebe melemah" itu mengerikan sekali ya. T______T Waktu itu sih nggak ngeh sama sekali karena nahan sakit.

Udah gitu saya diseka sama suster. Ruangan kosong. Ibu saya masuk. Terus keluar lagi. Terus saya sendirian aja lamaaaaaa. Kenapa? Karena semua orang pada nongkrongin ruang bayi. -_______-

Saya: "suster, bayinya udah lahir, sekarang aku ditinggalin sendirian ..."

Susternya ketawa ajah. Hahaha. Abis itu saya dipindah ke kamar kelas 2 karena VIP masih penuh, baru bisa pindah jam 6 sore. Terus tidur nyenyak. Terus dibilangin saya harus transfusi karena hb saya rendah banget. Pindah ke VIP, transfusi, jam 8 malem Bebe dianter ke kamar. Malemnya tidur sama Bebe di kasur saya. Sambil ribet banget karena masih infus.

Bebe lahir jam 9.34 pagi, 6 Juni 2014, di ulang tahun Soekarno. Beratnya 2,59 kg, panjangnya 46 cm.

Aku punya anak!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
28 comments on "Tentang Drama Lahiran (Part 2)"
  1. Alhamdulillah ya cha, seneng banget akhirnya lahiran juga. Berkaca-kaca aku baca kedua part-nya. Subhanalloh banget perjuangan seorang wanita yg akan menjadi ibu untuk melahirkan sang bayi ke dunia. Ikut seneng yaaaa

    Banyak belajar deh dr cerita kmu, hahahaha...
    Do`ain lahiran istri aku lancar dan normal yaaa
    Fix anak pertamanya sama" cowo, lucu aja klo sampe bbrp tahun kemudia pada ketemu dan ortunya kita, wkwkwk.. Dunia memang sempit

    ReplyDelete
  2. Kaaaaaak aku baca ini ikut deg-degan lho huhu >.<
    Selamat kaaaak! Btw bebe cewek apa cowok sih? *dikeplak*

    ReplyDelete
  3. Pertama, selamat ya udah jadi mommy sekarang...
    kedua, selamat karena udah sukses dan berhasil atas perjuangan melahirkan seorang anak ke dunia ini, yang titipan Allah SWT, smoga kita bisa mengemban tugas jadi yang baik buat anak-anaki kita kelak aamiin...
    ketiga, aku juga dulu bukaan lama banget sehari semaleman cuma nambah 1 bukaan, setelah diinduksi baru akhirnya bisa lahiran dan alhamdulillah selamat semuanya, meski penuh dengan ujian disana sini, tetapi semuanya toh akhirnya bisa kita lewati ya kann...
    Oke, terakhir doaku semoga kelak anaknya jadi anak yang sholeh dan kelak jadi pemimpin orang2 yang bertakwa aamiin ya rabbal alamin

    Ini kunjungan perdanaku, salam kenal ya, salam hangat dari Bogor :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mbak, senasib ya kita hehehe makasi udah mampir :)

      Delete
  4. wuihh.. ko ceritanya agak bikin serem, bulu ketek berdiri ya hho...
    btw, selamat ya, selamat memulai kehidupan baru bersama bebe nya :)

    ReplyDelete
  5. congratsss teteh!! tuk kelahiran bebe dan perut yg kempes jd jegging udh muat lg sekarang. Gak kerasa udh jd mommy skg. Sehat2 terus buat teteh, bebe, and bapaknya bebe yg istri lg kontraksi malah ngelawak :D

    ReplyDelete
  6. selamat berbahagia ya mbak...semoga bebe selalu menjadi lentera bagi keluarga :)

    ReplyDelete
  7. Selamat ya atas kelahiran anak pertamanya, semoga ibu dan bebe selalu sehat, amin :) pertama kali tau blog ini dari keshie di twitter, dibaca-baca ternyata suami kamu sekantor sama adik ipar aku hehe..sekali lagi selamat buat keluarga kecil kamu ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. oyaaa? temennya mbak keshie ya? adik iparnya siapa namanya? nanti dicari lol

      Delete
    2. iya temen keshie tapi belum pernah ketemu langsung hehe..kita sesama penggemar komik hai miiko :D adik iparku namanya rizki yogas, pas aku nanya dia soal suamimu dia bilang oh jago gerlong terkenal ya? :D

      Delete
    3. oyaaa, JG juga langsung ingetnya ke rizki yogas begitu liat nama belakangmu. udah ditanya juga sama dia ke rizkinya.. hehehe.. satu lantai mereka di kantor..

      Delete
    4. Haha dunia kecil ya, sekali lagi selamat yaaa :)

      Delete
  8. aku baca ini pertama kali pas di tanggal kelahiran anakku, iiih ngulang lagi cerita mules2 12 jam dan segala perjuangan sampe 9 bulan ini. Selamat ya bebe udah ketemu ibu sama ayah yang seru. Semoga selalu bahagia dan sehat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ih 9 bulan dan 12 jam melahirkan ga seberapa dibanding begadang ngurus bayiikkk *curcol* hahaha

      Delete
  9. Waduh sampe dag dig dug baca nya mak...selamat akhirnya normal...:)

    ReplyDelete
  10. Haaduuuuh nangis lagiii, cengeng banget yaaak, padahal beberapa bulan lagi akan mengalami persalinan juga *****

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha hormon itu hormon. semangat melahirkannya! semoga lancar!

      Delete
  11. Bhahahahahaaaa. Baru baca n jadi nostalgia ngelahirin Maxi.. gx beda jauh bukaan 1 yg gx nambah".. ngelahirin itu sesuatuuu banget ya mba (langsung inget suka durhaka sama ibu T_T)

    ReplyDelete
  12. Bhahahahahaaaa. Baru baca n jadi nostalgia ngelahirin Maxi.. gx beda jauh bukaan 1 yg gx nambah".. ngelahirin itu sesuatuuu banget ya mba (langsung inget suka durhaka sama ibu T_T)

    ReplyDelete
  13. mba,,waktu dokternya bilang mba dibius biar gak sakit pas di jait, itu mba disuntik biusnya setelah bebe keluar yah? saya juga parno banget denger di jait, padahal sekarang lagi hamil 6 bulan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya dibiusnya setelah keluar 😊

      Delete
    2. alhamdulillah, berarti bukan pakai metode ILA dan sejenisnya dong ya, ntar saya tanya2 dokternya deh, semoga bisa bius juga, thx mba info2nya :) semoga bebe sehat terus :)

      Delete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG