-->

Tentang Bebe di Daycare

on
Wednesday, September 17, 2014
Bebe di daycare mana? Di Tweede Daycare Benhil. Klik untuk baca reviewnya.
 Yang mau nanya-nanya boleh ke Instagram aku ya @annisast. Follow dulu tapi hahaha. Nggak deng, DM langsung aja bisa kok. Thank you!


Masalah urus mengurus anak ini perdebatan panjang ya ternyata. Sampai orang selewat aja bisa ikut campur banget oleh siapa "harusnya" anak kita diurus. Padahal siapa ngana?

Jadi memang sejak hamil, opsi punya baby sitter nggak pernah muncul. Salah satu sebabnya karena rumah kecil dan jadi nggak bebas aja. Keluarga saya sama JG juga seumur-umur nggak pernah punya ART/baby sitter jadi canggung kalau harus serumah dengan orang asing.

Opsi berikutnya adalah diurus ibu saya atau mamah JG di Bandung. Ini saya sama JG nggak mau karena pengen ketemu Bebe setiap hari. Lagian capek banget kalau tiap weekend ke Bandung buat nganter asip. Duile ribet. :|

Opsi berikutnya adalah saya keluar kerja. Yang mana sayanya nggak mau hahahaha. Sayang ah karier (dan gajinya lol).

Makanya diputuskanlah untuk ke daycare. Pencariannya juga panjang, soalnya harus menyesuaikan lokasi dan biaya. Belum lagi harus sreg juga kan sama tempatnya. Singkat cerita, Bebe lahir. Awal-awal ibu sama ayah saya agak-agak drama gitu masa anak bayi piyik mau dititipin di daycare. Tapi lama kelamaan drama hilang. lol

Soalnya kaya yang saya bilang di postingan ini, Bebe bayi aktif. Ibu saya nggak sanggup urus. Mana ibu saya hampir setiap hari pergi-pergi, nggak yakin ada baby sitter yang sanggup deh.

Nah yang bikin sebel itu komentar orang-orang. Ada ibu-ibu di kantor saya yang judes banget begitu tau Bebe dititip di daycare. Apalagi kasus bayi disiksa di daycare Pertamina yang kemarin itu momennya ngepas banget sama saya mulai kerja.

Ibu-ibu: "IH ANAK ZAMAN SEKARANG, PUNYA BAYI KOK DITARO DI DAYCARE!"

Jawaban: "Terus harus ditaro di mana, bu?" -_____-

Ada juga temen kantornya JG.

Temen kantor (cowo): "Anak mah harusnya diurus sama ibunya yang S1. Kalau di daycare kan paling pengasuhnya lulusan SMA"

Jawaban: "Yaelah bro, ibunya Jokowi aja nggak S1, anaknya jadi presiden" wtf

ATUH MASA YANG KAYA GITU DIMASALAHIN. T____T

Lulusan SMA tapi pengalaman ngurus bayi bertahun-tahun ya pasti lebih canggih atuh daripada saya yang baru pengalaman ngurus bayi selama 3 bulan. Lagian kan pilih daycare yang ada supervisornya, ada pengajarnya, ada dokter anak, ada dokter gigi. Ada report harian hari ini tidur jam berapa aja, minum asip jam berapa aja seberapa banyak, kegiatannya apa.


Lagipula, saya sama JG pilih daycare ya karena banyak sekali kelebihannya dibanding diurus sama baby sitter atau bahkan sama neneknya. Neneknya ibu saya yah bukan ibu kalian.

Sebelum Bebe lahir, prinsip ibu saya: "Ibu mah nggak akan manjain cucu. Biar aja neneknya galak, kalian juga dulu nggak dimanja jadi disiplin kan." Setelah Bebe lahir semuanya berubah lol. Sekarang prinsipnya yang penting anak anteng, yang penting nggak berisik nangis-nangis.

"Ternyata beda, ngurus anak dan ngurus cucu. Dulu bisa tahan disiplin karena masih muda, sekarang udah 50-an mah nggak sanggup" NAH KAN.

Gimana anak mau belajar? Gimana mau belajar self-soothing kalau baru teriak 10 detik aja langsung dipeluk dan digendong. Gimana motoriknya bisa maksimal kalau sarung tangan aja nggak boleh dilepas karena takut mukanya kecakar. Yah, things like that lah.

Kalau sama baby sitter, ya cuma diurus aja kan. Jarang kali yah baby sitter yang ikut mendidik, baca cerita, ikut main. Bukan cuma ngasih susu, ganti diapers, nidurin. Nggak tahu juga tapi memang opsi baby sitter nggak pernah muncul jadi ya sudah.

Lagipula kalau sama baby sitter, artinya Bebe di rumah berdua aja sama baby sitter selama 10 jam. Serem nggak sih, ninggalin bayi kecil tanpa pengawasan? Kalau di daycare, mbaknya banyak. Mungkin kalau ada yang mau jahatin bisa saling mengingatkan. T____T. Lagian ada supervisor kan yang ngawasin semuanya.

Nah terus kalau sama daycare, yang paling jelas adalah anak akan mudah bersosialisasi. Saya sama JG yang paling gampang banget kenal orang dan ngobrol sama orang asing, sepakat kalau kemampuan bersosialisasi ini modal penting untuk masa depan. Banyak banget orang annoying dan nggak maju-maju cuma karena malu mengemukakan pendapat atau malu menyapa duluan.

Anak-anak di daycare gampang bersosialisasi karena mereka terbiasa hidup dan bertemu dengan banyak orang di kehidupan sehari-harinya. Belajar toleransi ketika ingin main satu mainan tapi lagi dimainin anak lain. Belajar berkomunikasi untuk minjem mainan atau minta main bareng. Semua dilakukan sama anak-anak yang bahkan ngomong aja belum lancar.

Mereka juga belajar bahwa nggak semua hal bisa mereka dapetin apalagi dengan cara kasar. Misal abis rebut mainan anak lain, dikasih sanksi. Sanksinya simpel tapi anak-anak sebel. Kaya ditaro di high chair tapi nggak diturun-turunin, dikasih buku aja buat dibaca (dilihat gambarnya karena belum pada bisa baca). :)))) Atau ditaro sendirian di halaman belakang. Halaman belakang banyak mainan juga kaya ayunan, sepeda, tapi mereka merasa sendirian jadi biasanya kapok dan minta maaf. Juga belajar bertanggungjawab karena ada "adik" yang harus dilindungi dan "kakak" yang harus dihormati.

Tapi negatifnya ada juga dong. Salah satunya mahal. lol. Nggak deng, harga mah sebanding yah sama kualitas. Nggak mau kan di daycare yang sebulan 500ribu tapi 1 mbak 4 bayi, nggak belajar, nggak ada dokter, dll. Itu mah sama aja kaya pake baby sitter cuma nggak di rumah.

Negatifnya so far cuma satu. Gampang ketular penyakit. Nggak penyakit heboh soalnya kalau sakit heboh mah ya nggak dititip di daycare atuh. Sakit kaya batuk pilek itu gampang banget nularnya. Meskipun udah dijaga biar anak yang batpil nggak deket-deket sama anak lain.

Sekarang Bebe udah minggu kedua di daycare. Dan dia jadi punya dua kepribadian. -_____- Kalau di rumah ada saya, manjanya nggak ketulungan. Maunya ditemenin terus. Kata mbak daycare, di sana nangis aja jarang banget. Nangis kalau lapar doang. Tidur aja bisa tidur sendiri, nggak usah dieyong-eyong.

Yang paling dahsyat adalah dot. Dari umur 1 bulan lebih udah coba berbagai macam dot, Bebe nggak pernah mau. Digigitin. Paling mau minum maksimal 30 ml terus nangis kejer. Itu yang ngasih padahal ibu saya dan sayanya udah sembunyi. Latch on ke dot nya aja susaaahhh banget. Begitu berhasil latch on, asipnya disembur. Di daycare?

Aman jaya. Pernah malah sehari dia abis 900 ml dari biasanya 500an ml. Semuanya diminum pake dot. Kemarin saya liat pas mbaknya ngasih, nggak ada drama digigit atau disembur. Latch on aja langsung nyot-nyot. Bebenya juga lebih kalem dan ceria. Mau ngobrol sama semua orang sampai divideoin sama mbak supervisornya.

Emang anak bayi ngerasa kali ya yang mana yang niat mendidik yang mana yang niat manjain.

Jadi buat saya yang bener-bener full time working mom, untuk saat ini daycare adalah solusi terbaik. It is totally worth it. :)

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
12 comments on "Tentang Bebe di Daycare"
  1. Suka banget teh bagian komen "Yaelah bro, ibunya Jokowi aja nggak S1, anaknya jadi presiden" wtf" huehuehuehue. Lanjutkan teh! Mudah-mudahan bebe dan bapa ibunya sehat selalu :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin. makasiihhh.. semoga lancar rezekinya juga huahahaha
      -ast-

      Delete
  2. Ichaaa, seru banget ceritanya. Keluarga modern yg ngga mau ngerepotin orang lain. Ditunggu cerita seru lainnya yaaa. Take care, Xylo!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya wiinnn, nggak ada juga yang mau direpotinnya T____T hahaha nenek kakek nini akinya nggak sanggup XD

      Delete
    2. Hai mba icha seru bgt baca postinganya dan informatif. Kalo boleh tau si bebe di daycare mana yavmba?. Lagi btuh review tempat daycare yang bagus ni. Thanks

      Delete
  3. Mbq pertanyaan yg sama kaya mba risna
    Itu daycarenya dimanakah
    Kayanya ToP bgt review nya
    Lagi nyari juga ni soalnya

    ReplyDelete
  4. Hi mbak, seru banget baca blognya
    Saya juga working mom yg naro anak di daycare. Anak saya pernah diasuh ama ibu saya di Magetan (kurleb 5 jam perjalanan dari Surabaya), dan tiap weken saya kesana. Capek di jalan tapi belum puas maen ama anak :(. Ga ampe setaon, junior saya bawa balik ke Surabaya, dan langsung masuk daycare. Alhamdulillah waktu masuk daycare ga pake drama nangis bombay. Kemajuan dia yg paling pesat ialah komunikasi, banyak kosakata yg dia denger trus ucapkan, ngomongnya jadi banyak (ato cerewet hehehe), dan membuat dia makin mandiri (pake/pasang sepatu sendiri, tambah umurnya bisa lepas/pake baju sendiri), dan dia juga ga takut/malu ketemu orang baru. Pernah nih naek taxi, ada aja yg ditanyain ke saya, ampe akhirnya dia perhatiin drivernya dan bilang " pak namanya siapa?, rumahnya jauh ya?".. #kepo :D .

    ReplyDelete
  5. Hi Mbak, seru yaaah. Meski saya belum menikah dan punya anak XD Tp tiap hari di curhatin sama temen yang lagi galau krn toddlernya di daycare (bukan baby lagi).

    Bener banget mbak, beban beratnya cuma di bayarannya di RS Bella bekasi 1.8 Jt/bln (hihihi :P),

    Tapi, setelah ikut daycare anaknya jadi cerewet, lancar berbicara. Biasanya balita 2 tahun kan cadel2 karena pola asuh, karena dimanjain di imut-imutin gitu. (ih saya sebel banget kl di imut-imutin gitu, bukannya ngajarin anak ngomong dengan jelas -__-). Anaknya nggak malu lagi, lebih mudah mengontrol emosi.

    kalo ke kantor, yg tadinya cuma mau main di kolam depan lobby kantor, sekarang jadi aktif berkomunikasi. aakh~~ pokoknya baguss bangeeet efeknya XD

    ReplyDelete
  6. mba... mau donk info daycarenya dimana???

    ReplyDelete
  7. Mbak
    Boleh info juga donk, daycarenya dmn? 😊

    ReplyDelete
  8. paaaasss banget mau masukin anak ke daycare minggu depan. berhubung udah mulai balik ngantor lagi, hohoho..

    tapi bener, ada aja yaa orang yg komen, pas aku decide untuk taro di daycare beberapa orang kantor yg sudah senior bilang, "ngapain mahal2 bayar buat daycare, mending bayar mba aja lebih murah" yaa something along those line lah... yaa bukan masalah mahal murah nya sihh, tapi ya itu, kita berdua agak gimana gitu kalau ninggalin bayi di rumah berdua sama yg ngasuh doang tanpa pengawasan..

    anyway, thanks a lot yaa mba buat semua sharingnya ttg daycare. salam kenal :)

    ReplyDelete
  9. Mbak, boleh sharing gak day care nya dmn?

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG