-->

Bebe Cacar Air

on
Monday, July 24, 2017

Akhirnyaaaa, Senin ini bisa jadi Senin "normal" di mana kami bertiga pagi-pagi udah di mobil untuk kerja dan ke daycare. Minggu lalu cukup heboh soalnya karena Bebe cacar air.

Kenapa heboh? Karena cacar air kan menular, jadi Bebe nggak bisa ke daycare. Walhasil, saya dan JG harus bergantian cuti dan main sama Bebe di rumah.

Oke ini cerita lengkapnya demi pengingat di masa depan!

💉Tanda-tanda Cacar Air 

Berawal dari Rabu malam 12 Juli lalu, malem-malem sebelum tidur saya mandikan Bebe. Wah apa nih ada 3 bintik kecil sekali di leher kanan dan bawah leher belakang. Kecil sekecil digigit semut, kecil banget sampai nggak keliatan amat, kalau diraba baru kerasa jendul. Karena takut gatel, malem itu juga udah saya kasih bedak salicyl.

Saya nggak kepikiran cacar. Karena Bebe kulitnya sensitif dan alergian jadi emang sering muncul merah karena reaksi alergi. Pun sensitif nggak bisa sembarangan ganti sabun karena antara merah iritasi atau ngelotok gitu kulitnya. And they said bayi ASI nggak alergian hih. T_______T

Besok siangnya, supervisor daycare fotoin punggung Bebe dan nanya itu kenapa bu? Saya jawab nggak tau ya, apa biang keringet? Terus supervisornya nanya, apa mungkin cacar bu? Saya masih nggak kepikiran hahahaha.

Pas dijemput mbaknya (bukan supervisor) bilang "bu, menurut aku sih ini cacar bu. Ke dokter aja bu, aku yakin deh ini cacar" Memang mbak daycare itu juara banget deh buat gini-ginian hahaha, anaknya banyak sih yaaa. Emangnya saya, anaknya cuma satu lol.

(Baca semua tentang daycare di sini)

Saya iya iya aja, malah bilang "tunggu besok deh, kalau besok jadi banyak baru ke dokter". Abis ngomong gitu kok ya jadi panik sendiri hahaha. Kalau besok beneran banyak masa malah baru ke dokter? Ya udah pas JG dateng akhirnya langsung minta ke UGD aja biar tenang.

Dan cobaannya banyak huhu. Macet ampun-ampunan karena pas ganjil, sementara plat nomer mobil kami genap. Mau ke Semanggi aja muter-muter lewat Karet deuh. JG hampir putus asa, duh macet banget, duh laper aku tadi nggak makan siang, duh ini ono. -__________-

💉Di UGD

Btw saya dulu nggak tau kenapa banyak orang parno sama UGD. Pas minggu depannya JG ke UGD RSUD di Bandung saya baru tau kenapa orang parno hahaha. Next post ya!

Kali ini sih kami ke RS Jakarta, pokoknya kalau UGD pasti ke sini karena nggak pernah rame dan parkir gampang. Bebe lagi seneng banget karena baru dibeliin kostum PJ Masks dan dia keukeuh masuk RS pake kostum. -_______-

Diperiksa dokter pake kostum juga dan jumawa banget, mana dokternya cantik dan juga ikut manggil dia dengan "Gecko". Diperiksa jadi lancar banget karena Gecko-nya kalem abis. Dan iyes, positif cacar.


Kami pun nanya kok bisa ya, ketularan di mana? Kata dokternya "bisa di mana aja bu, di mall atau di tempat umum lain. Virus cacar kan nular lewat udara dan bisa tahan di udara sampai 24 jam"

Saya dan JG bengong di tempat. T_______T

Bengong bukan karena shock Bebe cacar hahahaha. Ya nggak apa-apa sih cacar, penyakit yang umum lah ya di kalangan anak-anak zzz. Tapi kami mikirin gimana nih nggak bisa masuk kerja? LOL.

Kata dokternya bagus ketauan masih awal gini jadi bisa langsung ditekan virusnya pake obat. Malem itu masih 3 biji juga bintik kecilnya tapi dokternya udah ngeliatin beberapa area dan bilang "di sini nanti muncul bu, di sini juga, blablabla"

Terus ya udah diputuskan ganti-gantian cuti deh! Sampai saya nemu ide cemerlang: KITA KE BANDUNG AJA!

Pertimbangannya rumah ibu di Bandung lebih besar dibanding kontrakan di Jakarta jadi Bebe nggak akan bosan harus berhari-hari di dalam rumah. Kedua, Bandung dingin, in case Bebe lari-larian di dalam rumah pun dia nggak bakal keringetan dan nggak bikin cacarnya gatel. Ketiga, nggak perlu mikirin masak dan makan hahahaha.

Malam itu mendadak packing dan oke besok pagi berangkat ke Bandung!

💉Di Bandung

Pagi sebelum berangkat, bintik kecil itu akhirnya jadi besar segede jagung dan isinya air. Nah kalau gini baru saya yakin ini cacar hahaha. Tapi ditanya gatel apa nggak jawabannya nggak. Bebe juga nggak demam. Katanya makin muda kena cacar, makin nggak berasa apa-apa.

Saya SD kena cacar dan gatelnya ampuuunnn. Pengen garuk juga nggak boleh kan. Jadi ya inget betapa tersiksanya. Bebe mah kalem aja kaya nggak sakit sama sekali. Lagian Bandungnya emang adem banget, pagi-pagi 17-19 derajat celcius. Tengah hari aja cuma 23-24 gitu enaaakkk.

Cuma cukup repot karena saya bener-bener jagain biar dia nggak keringetan banget. Sedikit keringetan langsung ganti baju. Sedikit-sedikit dikasih salicyl biar cepet kering. Untungnya yang banyak itu di punggung jadi Bebe nggak sadar kalau itu sebenernya parah. Di perut cuma ada 4, dua besar dua kecil. Di kaki 1, di tangan beberapa, di muka cuma 3 kecil-kecil pula. Total saya hitung cuma 27 titik.

Sedikit banget, nggak keliatan cacar lah. Liat anak temennya JG yang cacar juga, se-muka aja kayanya lebih dari 20 deh, kasian huhu. Dan biar dia kalem akhirnya dilibatkan untuk pake salicyl jadi dia bertugas ngebedakin perut dan kaki, saya bedakin punggungnya. Sehari 3 kali sis kaya gitu, bersin-bersin gatel idung banget kena bedaknya.

Hari Minggu udah kering semua yeaaayyy!

Senin siang pulang ke Jakarta karena ibu dan ayah harus ke Makassar. Selasa Rabu saya di rumah, Jumat Sabtu JG di rumah. Jumat sebagian besar udah copot, Sabtu udah copot semua. Senin ini kembali ke daycare yeaaayyy!

Selain ganti baju, minum obat juga peer banget karena tiap minum obat saya harus akting. "WAA OBATNYA WANGI SEKALIII. ENAK YA!" atau "EH INI OBAT APA SIH KOK ENAK? XYLO HEBAT YA MINUM OBATNYA PINTAR!".

Obat wangi yang dimaksud adalah vitamin doang. Obat benerannya (anti virusnya) itu puyer dan nggak ada rasanya sama sekali, jangan-jangan itu tepung lol. Sekali dicampur ke air minum dia dan habis. Berikutnya sesendok vitamin langsung taro puyer atasnya, jadi sekali hap langsung masuk dua obat. Kulelah ekting, maklum bukan ektris. T_______T

💉Yang dilakukan saat Bebe cacar

Bebe sembuhnya cepet banget. Tiga hari kering semua, cuma saya emang nunggu copot semua dulu luka keringnya baru masuk daycare karena takut nularin orang.

1. Ganti baju sesering mungkin. Bebe ganti baju 4 kali sehari, tiap ganti baju dibedakin ulang. Pertimbangannya kalau ada yang pecah, pecahannya nempel di baju, takut jadi bikin bintik baru di tempat lain. (ini entah bener apa nggak secara medis)

2. Makan banyak dan obat jangan kelewat. Minum vitamin dan madu. Karena cacar emang harus dilawan dengan daya tahan tubuh baik.

3. MANDI! Kalau nggak mandi gatel ih. Kata dokter mandi aja pake dettol biar sekalian matiin kuman-kuman. Bebe malah berendem air anget pake dettol. Kalau bule-bule gitu berendem oatmeal dong katanya biar nggak gatel.

4. Jangan minum air kelapa sekaligus sama obat. Dulu katanya minum air kelapa biar merah-merahnya cepet keluar. Tapi lebih logis penjelasan air kelapa menetralkan obat sih. Hahaha. Terserah tapi kan yang penting minum air putih aja yang banyak.

5. Jangan digaruk takut jadi bekas. Bebe nggak ngerasa gatel untungnya dan dia nggak colek-colek bekasnya sih untungnya juga. Lebih karena nggak ngerti kali ya. Haha

Saya pake salicyl doang, beberapa orang nyaranin acyclovir dan udah beli. Cuma kalau salep gitu peer banget kan harus ditotol satu-satu. Mana kesentuh dikit aja Bebe ngamuk. Akhirnya ya bedakan aja. Kalau bedak kan tinggal tumpahin aja yang banyak ke punggung terus usap dikit juga rata.

*

YAAA BEGITULAAHHH CERITANYA. Capek ya. Nulisnya capek sampai males selip-selipin link related post hahaha.

Kok bisa cacar sih emang nggak vaksin? Jadi lewat dua tahun dan semua vaksin "wajib" selesai saya blas nggak cek-cek buku vaksin lagi. Pas kemarin rame kempen MR saya jadi cek dan woiyaaaa selain MMR belum PCV juga ketunda-tunda terus.

PCV sama Hepatitis A lah akhirnya. Terus dokternya bilang "abis ini cacar air ya bu" dan nulisin tanggal cacar air bulan Agustus. Minggu depannya Bebe cacar hhhh. Jadi nggak usah vaksin cacar kan ya kalau udah gini?

Anyway selamat hari Senin semuanya! Semoga sehat-sehat semua ya biar kerjanya lancar!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
11 comments on "Bebe Cacar Air"
  1. Aku nget pas cacar, tak sentuh dan pecah, di bagian wajah, smpe sekarang masih jelas kentara lubangnya, huhuhu
    Bebe, sehat terus ya,,
    Aktif bnget, smpe2 tiga hari udah bisa sembuh cacarnya *_*

    ReplyDelete
  2. aku waktu SD cacar sampe ada di kulit kepala caaa.. hahahaha
    Bebe kamu sehat-sehat teruuus yaaaaa

    ReplyDelete
  3. Waktu Rafaku kena cacar air, juga aku bedakin gitu, Mbak. Trus, pake baju yang bahane adem, kadang kalo siang malah pake kaos singlet aja biar banyak kena angin. Yang penting anak banyak istirahat dan mau minum obat, insyaAllah cepet sembuh :)

    ReplyDelete
  4. Kalau kata salah satu dokter kondang, baiknya tetap di vaksin :)

    ReplyDelete
  5. Kebetulan baru aja dapet info dr FB temen (usia 30an) yang baru kena cacar air juga.

    Saya kopi paste aja infonya: "Penyebarannya mll droplet: sekret hidung/tenggorokan yg keluar (semisal mll bersin) yg mengandung virus, kalau droplet ini terinhalasi orang lain maka bisa menular. Bukan melalui koreng/ cairan dari plenting kulit."

    Jadi selama ini juga saya yang termasuk salah kaprah sih, mikirnya bahwa cacar penularannya dari koreng/bekas cacar yang belum kering. Padahal ternyata dari batuk/bersin penderita yang bisa terhirup oleh orang yg sehat melalui udara. Mudah-mudahan membantu infonya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. oooo gitu ya. tapi pertanyaannya jadi gini, kalau cacar udah kering, masih bisa nular lewat droplet juga ga? kalau masih nular sih sama-sama aja dong hahahaha

      Delete
    2. Penjelasan yang saya kopi paste di atas tuh dari temen yang seorang dokter.. kebetulan yang mengidap cacar kan nanya, apa sih ciri-ciri cacar sudah nggak akan nularin lagi ke orang lain? dan di jawab oleh si Bu dokter:

      "Kalau udah lewat masa inkubasinya qih. Sekitar 7-14 hari

      Penyebarannya melalui droplet jd bersifat airborne, makanya penderita sebaiknya diisolasi krn bisa menularkan sekitarnya.

      Penyembuhan kelainan kulitnya (bintil2) nya bervariasi jg tgt kondisi tiap2 individu. Hilangnya bintil2 atau korengnya ga berhubungan sama 'bisa nularin/ngga' krn virus yg ada di cairan tsb sangaaaattttt sedikit dibanding jumlah virus pada peredaran darah.

      Karena causanya virus jd bersifat self limitted yaitu nanti sembuh sendiri

      Jaga kebersihan kulit, korengnya jgn diapa2in, nnti hilang sendiri, mandi bersih.
      Immunomodullator, isprinol/ isoprinosin bukan terapi utama, fungsinya memperkuat ketahanan tubuh. "

      Lalu yang mengidap cacar nanya lagi: Diisolasinya sampai kapan? Di jawab sama bu dokter:

      "Ya itu tadi, sekitar 7-14 hari. Ambil yg paling dikit 7 hari, juga bisa (sejak plentingan pertama muncul)"

      Semoga informasinya membantu ya :)

      Delete
    3. Jadi kalau aku coba menjawab pertanyaan Icha: kalau cacarnya udah kering apakah masih bisa nular?

      Kalau kondisi keringnya terjadi dalam jangka waktu masa inkubasi, berarti masih bisa menularkan melalui droplet.

      Sebaliknya, kalau udah lebih dari 14 hari tapi masih belum kering, insyaAllah sih udah nggak nularin lagi lewat droplet karena udah lewat masa inkubasinya.

      Delete
    4. itulah kan kita ga tau masa inkubasinya ya T_______T thank you for the info anyway <3

      Delete
  6. Hallo kak icaa, btw aku cacar waktu kls 1 smp itu udah gedeksn yaa, tapi samaan kayak bebe gak gatel sama sekali, cuman kalau demam sih iya tpi cuman sehari doang belum nyadar itu cacar karena sama kayak bebe cuman bintik merah kecil sampe besoknya udh mulai terasa benjolnya langsung bawa ke dokter, disuruh mandi juga sama dokternya dikasih sabun khusus gitu deh, again samaan kayak bebe cacarnya itu gk banyak cuman daerah perut sama ada dikulit kepala 2 bintik, wajah itu bener-bener bersih sampe bibi ngomong ke ibuku "eta alus tapi budak teh cacarna teu ka wajah bersih!" sekali lagi padahal kena cacarnya pas kelas 1 smp, bebd itu kan wajar ya karena masih kecil banget, terus hari ke tujuh itu semua udh kering udh copot langsung sekolah lagi deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahaha sakti sekali. mungkin karena ga sabar ingin sekolah hihi

      Delete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG